Pidato : Disebuah Sekolah Swasta Terkenal, Sebut Saja Cita

Disebuah sekolah swasta terkenal, sebut saja Cita Harapan. Disana bangunannya sangat luas dan hanya orang-orang tertentu yang bisa bersekolah di sekolah ini.

Ada sekelompok remaja putrid yang terdiri dari 5 anak. Mereka dari keluarga yang terkaya dan terpandang. Namun, mereka sangat sombong dan tidak peduli terhadap lingkungan sekitar.

Suatu pagi yang cerah..

Lisa & Linda: Hai girls. Gimana kabar loe ?

Sita & Lala: Eh kalian. Tumben dating pagi ?

Ya beginilah. Loe liat sendiri kan ? Kayak biasanya deh.

Lisa: Eh sob, gue punya BB baru loh. Liat neh.. Bagus kan ?

Linda: Yah biasa aja kali Lis. Gue bakal minta ke bokap gue besok juga.

Sita: Wah kalo gitu gue ikutan juga ah..

Lala: Gue juga. Kita kan gak mungkin tertinggal oleh zaman teknologi.

Uang ada, mau beli apa aja juga bisa kan ? bener gak ?

Sita: Bener banget sob ..

Linda: Eh liat tuh ! Cewek culun dating. Kita godain yuk !!

Lisa , Linda , Sita & Lala: Eh Si Culun.

Lisa: Eh, liat HP loe dong ! HP loe jadul banget sih..

Kasian deh jadi orang miskin.. Hahaha..

Zakia: Iya pagi juga. Kalian kenapa sih ? Selalu menganggap rendah

Orang miskin. Semua orang dimata Allah itu sama. Tidak

Memandang materi.

Linda: Eh !! Loe jangan sok ceramahin kita-kita yah ?? Belagu !!

Sita: Iya !! Dengerin tuh kata Linda. Jangan sok alim deh jadi anak !!

Beberapa saat kemudian, datanglah dua cowok tampan yang baik hati. Kebetulan mereka mendengar perkataan Linda And The Gank.

Adit: Astaghfirullah.. Kalian tega sekali bicara seperti itu kepada Zakia.

Dia kan tidak pernah menyakiti kalian. Disini itu kita berniat

mencari ilmu. Bukan memamerkan kekayaan.

Rio: Bener kata Adit. Kita sebagai umat muslim, harus menghargai

Perasaan orang lain.

Linda: Halah !b! Sok ceramah loe ?? kayak ustadz ajah..

Sobh, kita cabut yok !! Sebel gue liat mereka-mereka !!

Lisa, Sita & Lala: Ayo !! Kita juga muak kok Lind..

Akhirnya mereka masuk ke kelas dengan wajah suram. Dan Zakia mengucapkan terima kasih kepada Adit dan Rio.

Zakia: Dit, Rio, Makasih yah ? Kalian sudah membela kebenaran.

Aku nggak nyangka ada umat seperti mereka.

Adit: Sama-sama Zak. Lagian sudah kewajiban kita untuk saling

mengingatkan

Rio: Adit bener Zak.. Santai aja sama kita. Semoga Allah

membukakan hati mereka yang sekarang lagi tertutup. Hehehe

Zakia: Amin

loading...

Leave a Reply