Pidato Ratna Akbari : THALASSEMIA PERMASALAHAN

THALASSEMIA: PERMASALAHAN

DAN PENANGANANNYA

Pidato Pengukuhan

Jabatan Guru Besar Tetap

dalam Bidang Ilmu Patologi pada Fakultas Kedokteran,

Diucapkan di hadapan Rapat Terbuka Universitas Sumatera Utara

Gelanggang Mahasiswa, Kampus USU, 16 Nopember 2005

Oleh:

RATNA AKBARI GANIE

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

MEDAN

2005

Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

Bismillahirrahmanirrahim,

Bapak Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia,

Bapak Ketua dan Bapak/Ibu Anggota Majelis Wali Amanat

Universitas Sumatera Utara,

Bapak Ketua dan Bapak/Ibu Anggota Senat Akademik

Universitas Sumatera Utara,

Bapak Ketua dan Anggota Dewan Guru Besar Universitas Sumatera Utara,

Bapak Rektor Universitas Sumatera Utara,

Bapak/Ibu Pembantu Rektor Universitas Sumatera Utara,

Para Dekan, Ketua Lembaga dan unit kerja, Dosen dan Karyawan

di lingkungan Universitas Sumatera Utara,

Bapak dan Ibu para undangan, keluarga, teman sejawat, mahasiswa dan

hadirin yang Saya muliakan.

Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarakatuh

Pada kesempatan yang berbahagia ini perkenankan Saya mengucapkan

puji syukur kepada Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-

Nya kepada kita sekalian, sehingga kita dapat berkumpul bersama dalam

keadaan sehat walafiat pada hari ini, yang merupakan hari yang bahagia bagi

Saya dan keluarga karena mendapat syukur nikmat dari Allah SWT.

Bersama ini Saya mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah

Republik Indonesia yang telah memberikan kepercayaan kepada Saya untuk

mendapatkan jabatan Guru Besar Tetap Bidang Ilmu Patologi Klinik pada

Universitas Sumatera Utara.

Oleh karenanya izinkanlah Saya menyampaikan pidato pengukuhan

sebagai Guru Besar Tetap dalam bidang Ilmu Patologi Klinik di Fakultas

Kedokteran Sumatera Utara ini dengan judul:

THALASSEMIA: PERMASALAHAN DAN PENANGANANNYA

1
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

Pendahuluan

Hadirin yang Saya muliakan,

Judul ini Saya pilih dengan pertimbangan bahwa thalassemia merupakan

penyakit darah herediter (keturunan) yang paling sering dan akan merupakan

kelainan genetik utama yang timbul setelah penyakit infeksi dan gangguan gizi

teratasi di Indonesia. Menyambut Paradigma Indonesia Sehat 2010 yang baru

dicanangkan, kualitas sumber daya manusia tentu saja merupakan faktor yang

utama dan keberadaan thalassemia tentu saja akan menurunkan kualitas

kesehatan masyarakat.

Thalassemia berasal dari kata Yunani, yaitu talassayang berarti laut.

Yang dimaksud dengan laut tersebut ialah Laut Tengah, oleh karena penyakit

ini pertama kali dikenal di daerah sekitar Laut Tengah. Penyakit ini pertama

sekali ditemukan oleh seorang dokter di Detroit USA yang bernama Thomas B.

Cooley pada tahun 1925. Beliau menjumpai anak-anak yang menderita anemia

dengan pembesaran limpa setelah berusia satu tahun. Selanjutnya, anemia ini

dinamakan anemia splenicatau eritroblastosisatau anemia mediteranean atau

anemia Cooley sesuai dengan nama penemunya (Weatherall, 1965).

Sebagai sindrom klinik penderita thalassemia mayor (homozigot) yang

telah agak besar menunjukkan gejala-gejala fisik yang unik berupa hambatan

pertumbuhan, anak menjadi kurus bahkan kurang gizi (Lubis, et.al., 1991),

perut membuncit akibat hepato-splenomegali dengan wajah wajah yang khas

mongoloid, frontal bossing, mulut tongos (rodent like mouth), bibir agak tertarik,

maloklusi gigi (Lihat Gambar 1).

Thalassemia adalah penyakit genetik yang diturunkan secara autosomal

resesif menurut hukum Mendel dari orang tua kepada anak-anaknya. Penyakit

thalassemia meliputi suatu keadaan penyakit dari gelaja klinis yang paling

ringan (bentuk heterozigot) yang disebut thalassemia minor atau thalassemia

trait (carrier = pengemban sifat) hingga yang paling berat (bentuk homozigot)

yang disebut thalassemia mayor. Bentuk heterozigot diturunkan oleh salah satu

orang tuanya yang mengidap penyakit thalassemia, sedangkan bentuk

2
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

homozigot diturunkan oleh kedua orang tuanya yang mengidap penyakit

thalassemia.

Thalassemia ternyata tidak saja terdapat di sekitar Laut Tengah, tetapi

juga di Asia Tenggara yang sering disebut sebagai sabuk thalassemia (WHO,

1983) sebelum pertama sekali ditemui pada tahun 1925 (Lihat Gambar 2). Di

Indonesia banyak dijumpai kasus thalassemia, hal ini disebabkan oleh karena

migrasi penduduk dan percampuran penduduk. Menurut hipotesis, migrasi

penduduk tersebut diperkirakan berasal dari Cina Selatan yang dikelompokkan

dalam dua periode. Kelompok migrasi pertama diduga memasuki Indonesia

sekitar 3.500 tahun yang lalu dan disebut Protomelayu (Melayu awal) dan

migrasi kedua diduga 2.000 tahun yang lalu disebut Deutromelayu (Melayu

akhir) dengan fenotip Monggoloid yang kuat. Keseluruhan populasi ini menjadi

menjadi Hunian kepulauan Indonesia tersebar di Kalimantan, Sulawesi, pulau

Jawa, Sumatera, Nias, Sumba dan Flores (Weatherall and Clegg, 2001).

Pada tahun 1955, Lie-Injo Luan Eng dan Yo Kian Tjai, telah melaporkan

adanya 3 orang anak menderita thalassemia mayor dan 4 tahun kemudian

ditemukan 23 orang anak dengan penyakit yang serupa di Indonesia. Dalam

kurun waktu 17 tahun, yaitu dari tahun 1961 hingga tahun 1978 telah

menemukan tidak kurang dari 300 penderita dengan sindrom thalassemia ini.

Kasus-kasus yang serupa telah banyak pula dilaporkan oleh berbagai rumah

sakit di Indonesia, di antaranya Manurung (1978) dari bagian Ilmu Kesehatan

Anak F.K. Universitas Sumatera Utara Medan telah melaporkan 13 kasus,

Sumantri (1978) dari bagian Kesehatan Anak F.K. Universitas Diponegoro

Semarang, Untario (1978) dari bagian Ilmu Kesehatan Anak F.K. Airlangga,

Sunarto (1978) dari bagian Ilmu Kesehatan Anak F.K. Universitas Gadjah Mada

Yogyakarta. Demikian pula telah dilaporkan kasus-kasus yang serupa dari F.K.

Universitas Hasanuddin Ujung Pandang (Wahidayat, 1979). Vella (1958), Li-Injo

& Chin (1964) dan Wong (1966). Demikian juga di Malaysia dengan kasus yang

serupa dilaporkan oleh George et.al. (1992).

Di negara-negara yang mempunyai frekuensi gen thalassemia yang

tinggi penyakit tersebut menimbulkan masalah kesehatan masyarakat (Public

Health).Pada umumnya anak dengan penyakit thalassemia mayor tidak akan

3
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

mencapai usia reproduktif bahkan mati di dalam kandungan atau mati setelah

lahir seperti pada thalassemia-Hb barts hydrop fetalis (lihat Gambar 3).

Keadaan ini sangat memprihatinkan andaikata anak-anak yang lahir tidak akan

mencapai usia dewasa, maka generasi berikutnya akan semakin berkurang

bahkan akan lenyap setelah beribu-ribu tahun.

Ditinjau dari segi keluarga penderita, adanya seorang atau beberapa

anak yang menderita penyakit thalassemia mayor merupakan beban yang

sangat berat karena mereka menderita anemia berat dengan kadar Hb di

bawah 6-7 gr%. Mereka harus mendapatkan transfusi darah seumur hidup

untuk mengatasi anemia mempertahankan kadar haemoglobin 9-10 gr%. Dapat

dibayangkan bagaimana beratnya beban keluarga apabila beberapa anak yang

menderita penyakit tersebut. Pemberian transfusi darah yang berulang-ulang

dapat menimbulkan komplikasi hemosiderosis dan hemokromatosis, yaitu

menimbulkan penimbunan zat besi dalam jaringan tubuh sehingga dapat

menyebabkan kerusakan organ-organ tubuh seperti hati, limpa, ginjal, jantung,

tulang, dan pankreas. Tanpa transfusi yang memadai penderita thalassemia

mayor akan meninggal pada dekade kedua (Weatherall & Clegg, 2001).

Efek lain yang ditimbukan akibat transfusi, yaitu tertularnya penyakit

lewat transfusi seperti penyakit hepatitis B, C, dan HIV. Hingga sekarang belum

dikenal obat yang dapat menyembuhkan penyakit tersebut bahkan cangkok

sumsum tulang pun belum dapat memuaskan. Para ahli berusaha untuk

mengurangi atau mencegah kelahiran anak yang menderita thalassemia mayor

atau thalassemia-homozigot.

Thalassemia Penyakit Hemoglobin (Hemoglobinopati)

Hemoglobin manusia terdiri dari persenyawaan hem dan globin. Hem

terdiri dari zat besi (atom Fe) sedangkan globin suatu protein yang terdiri dari

rantai polipeptida. Hemoglobin manusia normal pada orang dewasa terdiri dari

2 rantai alfa () dan 2 rantai beta () yaitu HbA (22 = 97%), sebagian lagi

HbA2 (22 = 2,5%) dan sisanya HbF (22) kira-kira 0,5%.

4
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

Sintesa globin ini telah dimulai pada awal kehidupan masa embrio di

dalam kandungan sampai dengan 8 minggu kehamilan dan hingga akhir

kehamilan. Organ yang bertanggung jawab pada periode ini adalah hati, limpa,

dan sumsum tulang (Gale et.al.,1979) (lihat Gambar 4).

Karena rantai globin merupakan suatu protein maka sintesisnya

dikendalikan oleh gen tertentu. Ada 2 kelompok gen yang bertanggung jawab

dalam proses pengaturannya, yaitu kluster gen globin-yang terletak pada

lengan pendek autosom 16 (16 p 13.3) dan kluster gen globin-yang terletak

pada lengan pendek autosom 11 (11 p 15.4). Kluster gen globin-secara

berurutan mulai dari 5 sampai 3 yaitu gen 5-2-1-2-1-2-1-1-3

(Evans et al., 1990). Sebaliknya kluster gen globin-terdiri dari gen 5–G-A-

—3 (Collins et al., 1984) (lihat Gambar 5).

Thalassemia diartikan sebagai sekumpulan gangguan genetik yang

mengakibatkan berkurang atau tidak ada sama sekali sintesis satu atau lebih

rantai globin (Weatherall and Clegg, 1981). Abnormalitas dapat terjadi pada

setiap gen yang menyandi sintesis rantai polipeptid globin, tetapi yang

mempunyai arti klinis hanya gen-dan gen-. Karena ada 2 pasang gen-,

maka dalam pewarisannya akan terjadi kombinasi gen yang sangat bervariasi.

Bila terdapat kelainan pada keempat gen-maka akan timbul manifestasi klinis

dan masalah. Adanya kelainan gen-lebih kompleks dibandingan dengan

kelainan gen-yang hanya terdapat satu pasang. Gangguan pada sintesis

rantai-dikenal dengan penyakit thalassemia-, sedangkan gangguan pada

sintesis rantai-disebut thalassemia-.

Kelainan klinis pada sintesis rantai globin-alfa dan beta dapat terjadi,

sebagai berikut:

1. Silent carrieryang hanya mengalami kerusakan 1 gen, sehingga pada kasus

ini tidak terjadi kelainan hematologis. Identifikasi hanya dapat dilakukan

dengan analisis molekular menggunakan RFLP atau sekuensing.

2. Bila terjadi kerusakan pada 2 gen-atau thalassemia-minor atau carrier

thalassemia-menyebabkan kelainan hematologis.

5
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

3. Bila terjadi kerusakan 3 gen-yaitu pada penyakit HbH secara klinis

termasuk thalassemia intermedia.

4. Pada Hb-Barts hydrop fetalis disebabkan oleh kerusakan keempat gen

globin-alfa dan bayi terlahir sebagai Hb-Barts hydrop fetalis akan

mengalami oedema dan asites karena penumpukan cairan dalam jaringan

fetus akibat anemia berat.

5. Pada thalassemia-mayor bentuk homozigot (0) dan thalassemia-minor

(+) bentuk heterozigot yang tidak menunjukkan gejala klinis yang berat.

Gangguan yang terjadi pada sintesis rantai globin-ataupun-jika

terjadi pada satu atau dua gen saja tidak menimbulkan masalah yang serius

hanya sebatas pengemban sifat (traitatau carrier). Thalassemia traitdisebut

juga thalassemia minor tidak menunjukkan gejala klinis yang berarti sama

halnya seperti orang normal kalaupun ada hanya berupa anemia ringan. Kadar

Hb normal pada laki-laki: 13,5 17,5 g/dl dan pada wanita: 12 14 g/dl. Namun

demikian nilai indeks hematologis, yaitu nilai MCV dan MCH berada di bawah

nilai rentang normal. Rentang normal MCV: 80 100 g/dl, MCH: 27 34 g/dl.

Pemeriksaan sedimen darah tepi (Blood Film) dijumpai bentuk eritrosit tidak

sama besar (anisositosis) dan bervariasi (poikilositosis) (lihat Gambar 6).

Bentuk sel darah merah pada penderita thalassemia berbeda dengan bentuk

eritrosit pada orang normal.

Permasalahan thalassemia akan muncul jika thalassemia trait kawin

sesamanya sehingga 25% dari keturunannya menurunkan thalassemia mayor,

50% kemungkinan anak mereka menderita thalassemia trait dan hanya 25%

anak mempunyai darah normal(lihat Gambar 7).

Dari uraian di atas semakin jelas bahwa thalassemia merupakan

masalah kesehatan apakah thalassemia-ataupun thalassemia-. Diharapkan

nantinya ada persamaan persepsi dan pemahaman tentang masalah

thalassemia dan penanganannya.

6
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

Permasalahan

Thalassemia telah menimbulkan berbagai masalah kesehatan dunia

terutama pada negara-negara berkembang, sehingga WHO (1983) telah

mencantumkan program penanganannya. Keberadaan penyakit tersebut di

Indonesia, harus dianggap sebagai masalah kesehatan masyarakat yang

serius, karena skrining pengemban sifat kelainan darah tersebut pada berbagai

populasi menujukkan angka yang cukup memprihatinkan. Pada beberapa

populasi, frekuensi pengemban sifat thalassemia sangat tinggi mencapai 10%

dan 36% untuk Hb-E (Lanni, 2002).

Sumatera Utara khususnya Medan, pengemban sifat thalassemia

mencapai 7,69% dengan taksiran 6,35% sampai 9,03% yang terdiri dari

thalassemia-yaitu 3,35% dengan taksiran 2,45% sampai 4,2%, pengemban

sifat thalassemia-yaitu 4,07% dengan taksiran antara 3,08% sampai 5,06%

dan 0,26% HbE dengan taksiran 0,004% sampai 0,576% yang terdistribusi

pada berbagai suku di Medan, yaitu suku Batak, Jawa, Cina, Melayu,

Minangkabau, dan Aceh (Ganie, 2003). Jika tidak ada tindakan preventif atau

pengendalian dalam bentuk apapun, maka angka tersebut akan terus

bertambah.

Tindakan preventif yang dianjurkan oleh WHO (1994) dalam

pengendalian thalassemia dan hemoglobinopati pada negara-negara

berkembang adalah tindakan preventif berupa skrining penyakit thalassemia

pada pupulasi tertentu, konseling genetik pranikah dan prenatal diagnosis.

Konseling genetik pranikah ditujukan untuk pasangan pranikah terutama pada

populasi yang berprevalensi tinggi (berprevalensi > 5%) untuk memeriksakan

diri apakah mereka mengemban sifat genetik tersebut atau tidak. Konseling

genetik juga ditujukan kepada mereka yang mempunyai kerabat dekat

penderita thalassemia. Berdasarkan penelitian skrining pada donor darah dari

populasi di kota Medan, prevalensi thalassemia (thalassemia-dan

thalassemia-) > 5 % yaitu 7,69% dengan taksiran 6,35 – 9,03%. Karena itu,

konseling genetik harus segera disosialisasikan untuk mengurangi insidensi

thalassemia pada masa yang akan datang.

7
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

Dengan menggunakan persamaan Hardy-Weiberg (Galanello, et al.

2003),maka kelahiran bayi thalassemia heterozigot dan homozigot dapat

diramalkan sebagai berikut:

p2+ 2pq + q2= 1

p = Prekuensi gen thalassemia (1/2 frekuensi carrier)

q = Prekuensi gen HbA = 1-p

p2= Prekuensi kelahiran homozigot

pq = Prekuensi heterozigot

q2= Prekuensi homozigot normal

Contoh: Jika frekuensi pengemban sifat (carrier) thalassemia di satu negara

sebesar 3% maka frekuensi gen diperkirakan 1,5% atau 0.015

p = Prekuensi gen thalassemia (1/2 frekuensi carrier) = 0.015

q = Prekuensi gen HbA = 1-p = 1-0,015 = 0,985

p2= Prekuensi kelahiran homozigot = 0,000225 = 0,0225% atau

0,225/1000

2pq = Prekuensi heterozigot = 0,02955 ~ 3%

q2= Prekuensi homozigot normal = 97%

p2+ 2pq + q2= 0,000225 + 0,02955 + 0,970225 = 1

Jika diumpamakan kelahiran bayi 500.000 setiap tahunnya, maka

kelahiran bayi homozigot thalassemia mayor adalah sebesar 112,5/tahun.

Secara kasar dapat juga dilakukan perhitungan, sebagai berikut.

Pengemban sifat thalassemia = 3% dari populasi atau 1/33

Jika terjadi perkawinan antara pengemban sifat thalassemia

= 1/33 x 1/33 = 1/1089.

8
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

Kemungkinan terjadi kelahiran bayi homozigot thalassemia mayor =

1/1089 x 1/4 = 1/4356. Dengan memperkirakan kelahiran bayi 500.000 setiap

tahunnya maka kelahiran bayi homozigot thalassemia mayor per tahun adalah

500.000 x 1/4356 = 114,8.

Dari angka tersebut dapat ditentukan berapa biaya yang harus

dikeluarkan untuk menangani penderita thalassemia di Indonesia. Sebagai

patokan untuk biaya penatalaksanaan penyakit thalassemia secara optimal di

Inggris dibutuhkan biaya kira-kira US $ 7500 per orang per tahun.

Biaya tersebut jauh di atas pendapatan per kapita penduduk Indonesia

dan dapat dipastikan hanya penderita thalassemia dari keluarga mampu saja

yang mendapat penanganan yang memadai yang sebenarnya hanya bersifat

supportif karena sampai sekarang thalassemia mayor belum ditemukan

obatnya. Tidak mengherankan dampak psiko-sosial yang ditimbulkan

thalassemia sangat luas dan banyak negara memilih tindakan preventif seperti

yang dianjurkan oleh WHO tahun 1983.

Permasalahan yang paling pokok adalah bahwa manajemen klinis

penyakit thalassemia dapat dikatakan belum merata di Indonesia, jika

dibandingkan dengan negara maju bahkan di negara ASEAN sekalipun. Hingga

saat ini, hanya kota Jakarta yang mempunyai pusat pelayanan khusus untuk

thalassemia, yang mungkin hanya dapat dimanfaatkan oleh sebagian kecil

penderita. Padahal tanpa penanganan klinis yang serius penderita thalassemia

mayor (homozigot) jarang dapat mencapai usia dewasa (Weatherall and Clegg,

2001).

Oleh karena itu sudah saatnya sekarang penyakit thalassemia di

Indonesia mendapat perhatian khusus dan diletakkan pada proporsi yang

semestinya dalam sistem pelayanan kesehatan nasional. Tindakan preventif

dan pengendalian penyakit tersebut harus segera disosialisasi kepada

masyarakat dengan tetap berpatokan pada nilai-nilai etika, moral, dan budaya

bangsa kita.

9
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

Tindakan Preventif dan Kontrol

Program tindakan preventif dan kontrol thalassemia pada tingkat

populasi haruslah direncanakan dan dikelola dengan baik dengan melibatkan

banyak pihak. Selain para dokter, peneliti, perawat, juga perlu melibatkan para

psikolog, pekerja sosial, dan organisasi orang tua penderita yang berkompeten

dalam program ini (Weatherall and Clegg, 2001). Media masa baik cetak

maupun elektronik sangat besar perannya dalam sosialisasi penyakit tersebut

kepada masyarakat luas. Peran media massa juga diperlukan untuk

menggugah hati masyarakat dan instansi terkait untuk lebih memperhatikan

dan mengevaluasi tentang masalah yang sedang dan akan kita hadapi

berkaitan dengan penyakit genetik thalassemia ini.

Berdasarkan pengalaman beberapa negara yang berprevalensi tinggi

dan dianggap cukup berhasil dalam pengendalian thalassemia dan

hemoglobinopati, seperti Thailand, Cyprus, Italia, dan Sisilia (Cao and Rosatelli,

1988; Fucharoen and Winichagoon, 1992) kiranya sudah saatnya kita mengikuti

langkah-langkah sukses mereka. Tentu saja program yang akan dilakukan

harus disesuaikan terlebih dahulu dengan kondisi sosial-budaya bangsa kita,

dimana tingkat sosial-ekonomi dan pendidikan sangat berpengaruh pada

keberhasilan program ini. Langkah-langkah yang mungkin dapat diambil untuk

mengendalikan thalassemia di negara kita dapat dirangkum sebagai berikut.

1. Pembentukan Kelompok Kerja Thalassemia di Tingkat Nasional dan

Regional

Kelompok kerja thalassemia perlu dibentuk dengan melibatkan para ahli

yang berminat dan berkecimpung dalam penyakit tersebut. Kelompok ini harus

terdiri dari ahli penyakit anak dan penyakit dalam, patologi klinik, genetik, ahli

penyakit kandungan, bidan, perawat, bahkan kalau perlu melibatkan para

psikolog, pekerja sosial, dan wakil orang tua penderita.

Diharapkan mereka dapat menyelenggarakan pertemuan-pertemuan

ilmiah secara rutin baik tingkat lokal maupun regional dan mengevaluasi serta

memantau permasalahan yang ada, kebijaksanaan, dan langkah-langkah yang

10
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

harus diambil untuk mengatasi masalah thalassemia. Mereka juga diharapkan

membuat laporan dan meneruskannya ke instansi terkait atau Departemen

Kesehatan (Fucharoen and Winichagoon, 1992).

2. Meningkatkan Penelitian tentang Epidemiologi, Patofisiologi Molekular,

dan Manajemen Klinis Penyakit Thalassemia

Studi epidemiologi dapat dimulai dari skrining populasi dimaksudkan

untuk mendapatkan angka atau frekuensi pengemban sifat thalassemia dan

hemoglobinopati terkait dalam populasi. Pendataan penderita thalassemia pada

rumah-rumah sakit dan pusat-pusat pelayanan kesehatan juga perlu dilakukan

untuk menjaring para penderita thalassemia mayor (Fucharoen and

Winichagoon, 1988).

Langkah ini perlu dilakukan untuk mengetahui seberapa besar risiko

penyakit thalassemia dalam populasi tersebut, sehingga dapat dipertimbangkan

perlu tidaknya diterapkan langkah kontrol berikutnya seperti konseling genetik.

Analisis molekular juga perlu dilakukan baik pada DNA pengemban sifat

maupun penderita untuk mengetahui jenis mutan umum dalam populasi

tersebut sebagai data rujukan program diagnosis prenatal (Old et al., 1990).

Skrining populasi dan identifikasi jenis mutan umum merupakan langkah awal

dari tindakan preventif dan kontrol thalassemia yang disarankan oleh WHO

working group (1994) untuk semua negara berkembang yang berprevalensi

tinggi, termasuk Indonesia.

Pengetahuan para ahli tentang patofisiologi molekular penyakit

thalassemia juga perlu ditingkatkan, karena tidak semua mutan menimbulkan

manifestasi klinis berat. Beberapa mutan seperti Hb-E (Cd-26) dan Hb-Malay

(Cd-19) misalnya, haruslah dipandang sebagai thalassemia ringan karena

tidak memerlukan penanganan klinis apapun. Tetapi jika mereka berkombinasi

dengan mutan lain, maka dapat menimbulkan individu heterozigot ganda yang

secara klinis sama dengan thalassemia mayor.

Pengetahuan tentang dasar molekular penyakit thalassemia juga sangat

penting, karena ekspresi gen globin ini sangat kompleks dan melibatkan banyak

komponen yang terletak di luar gen itu sendiri. Dalam diagnosis prenatal selain

11
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

identifikasi mutan pada janin juga harus dilakukan identifikasi keberadaan

beberapa situs polimorfik pada kluster gen yang bersangkutan. Keberadaan

situs Xmnl/y pada kluster gen globin-misalnya, pada berbagai kasus

thalassemia-homozigot telah dilaporkan sangat menguntungkan, karena

mengurangi manifestasi klinis yang ditimbulkan walaupun tergolong

thalassemia-o(Cao and Moi et al., 2000). Dalam kaitannya dengan diagnosis

prenatal, maka walaupun janin terdeteksi sebagai thalassemia-homozigot, jika

terdapat situs Xmnl/y) dapat dipastikan terminasi kehamilan tidak perlu

dilakukan.

Di negara-negara yang maju, di mana penyakit thalassemia telah dapat

ditangani dengan baik, seorang penderita dapat hidup dan tumbuh kembang

seperti orang normal (Cao et al., 1993). Dengan dukungan banyak tenaga ahli

dan pusat pelayanan, mereka dapat menjalani transfusi darah rutin dan

pemberian agen pengkelat besi yang memadai untuk mencegah penimbunan

zat besi pada organ tubuh. Usaha cangkok sumsum tulang, pengaktifan

produksi Hb-F,terapi gen un telah banyak dilakukan untuk memperbaiki kualitas

kesehatan mereka (Weatherall and Clegg, 2001). Para psikolog juga banyak

terlibat untuk mendukung mereka supaya dapat tumbuh berkembang seperti

anak-anak normal lainnya tanpa merasa minder atau dan merasa tidak berdaya

(Kanokpongsakdi et.l., 1990). Dengan managemen klinis yang memadai,

mereka dapat mencapai usia dewasa, kuliah, dan menikah. Begitu pedulinya

pemerintah dan masyarakat di negara-negara maju, sehingga thalassemia

sudah merupakan salah satu penyakit yang masuk dalam klaim asuransi

kesehatan.

Dengan adanya pusat-pusat pelayanan kesehatan atau klinik khusus

untuk penderita thalassemia, baik ditingkat pusat maupun daerah, diharapkan

dapat memberi pelayanan dari pemeriksaan penunjang diagnosis, manajemen

klinis, konseling genetik, sampai prenatal diagnosis. Selain itu juga diharapkan

sebagai pusat informasi tentang thalassemia dengan melibatkan berbagai

disiplin ilmu.

12
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

3. Meningkatkan Kualitas SDM dan Fasilitas Laboratorium

Pelatihan bagi tenaga ahli dari berbagai disiplin ilmu yang terkait perlu

segera dilakukan untuk meningkatkan kualitas dan keahlian di bidangnya

masing-masing. Pada tahap pertama, tentu saja perlu mengirim beberapa ahli

yang berkompeten di bidangnya untuk mengikuti pelatihan di pusat-pusat

thalassemia terkenal di dunia seperti di Italia, Inggris, dan Thailand (Old et.al.,

2001a).

Keahlian dalam menegakkan diagnosis yang benar, manajemen klinis,

sampling jaringan fetus, kultur sel, sampai berbagai teknik biologi molekular

terkini untuk diagnosis prenatal dan konseling genetik mutlak harus dikuasai

dengan baik. Kemudian mereka perlu dihimpun dalam sesuatu pusat rujukan

atau pelatihan untuk menularkan ilmu yang diperoleh di luar negeri kepada ahli-

ahli yang lain terutama dari daerah-daerah, sehingga negara kita mempunyai

banyak tenaga ahli dan konsultan yang handal tentang thalassemia.

Beberapa teknik sederhana dalam diagnosis, seperti indeks hematologis

(MCV, MCH), presipitasi DCIP, tes fragilitas osmotik juga perlu dikembangkan

di Puskesmas dan Rumah Sakit daerah yang belum mempunyai fasilitas

pemeriksaan khusus untuk thalassemia seperti pemeriksaan kadar HbA2dan

analisis hemoglobin dengan metode Hb-elektroforesis. Rumah Sakit rujukan

dan rumah sakit pendidikan perlu dilengkapi dengan electronic cell counter

untuk mendapatkan nilai indeks hematologis dan alat untuk pemeriksaan kadar

HbA2serta Hb-elektroforesis untuk menegakkan diagnosa yang benar dan

akurat (Fucharoen et al., 1999).

Selain dilengkapi oleh fasilitas pemeriksaan khusus untuk diagnosis

thalassemia juga harus dilengkapi dengan alat HPLC (High Performance Liquid

Chromatography) untuk identifikasi berbagai fraksi hemoglobin (Galanello et al.,

1995). Fasilitas yang memadai untuk pemeriksaan molekular terutama

diagnosis prenatal juga perlu ditingkatkan. Diagnosis prenatal harus dilakukan

dengan quality control yang ketat karena menyangkut nasib janin yang

diperiksa (Old et al., 2001b). Setidaknya laboratorium harus mempunyai

ruangan dan peralatan yang steril serta tersandardisasi dengan baik.

13
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

4. Konseling Genetik dan Diagnosis Prenatal

a. Konseling Genetik

Istilah Konseling Genetik (Genetic Counseling) pertama kali

diperkenalkan oleh Dr. Sheldon Redd (1947) dari Dight Institute for Human

Genetics,University of Minnesota. Konseling genetik diartikan sebagai

memberi informasi atau pengertian kepada masyarakat tentang masalah

genetik yang ada dalam keluarganya.

Penerapan konseling genetik pada masyarakat kita mungkin harus

sedikit berbeda dari apa yang direkomendasikan oleh para ahli di luar negeri,

karena struktur sosial ekonomi, budaya, dan tingkat pendidikan yang

berbeda. Istilah konseling genetik sendiri masih asing dan mungkin masih

sukar diterima oleh sebagian masyarakat kita, yang sebagian besar

berpendidikan di bawah SMU.

Pada prinsipnya sebelum konseling genetik diterapkan, kita harus

mempunyai para konselor genetik yang handal. Konselor tidak harus

seorang dokter, tetapi bisa seorang perawat, bidan, psikolog, bahkan pekerja

sosial (Simons and pardes, 1977). Yang terpenting adalah seorang konselor

sudah terlatih dan menguasai segala sesuatu yang berkaitan dengan

thalassemia. Seorang konselor juga dituntut untuk dapat bersikap simpatik,

tidak terkesan menggurui apalagi mamaksa, agar dapat terjalin suatu

komunikasi dan hubungan batin yang baik antara konselor dengan yang

dikonseling. Seorang konselor harus dapat menyampaikan informasi

sebanyak dan selengkap mungkin sehubungan dengan penyakit thalassemia

yang diderita atau yang mungkin ada pada keluarga yang dikonseling (klien).

Informasi itu menyangkut 3 hal pokok, yaitu:

1. Tentang penyakit thalassemia itu sendiri, bagaimana cara

penurunannya, dan masalah-masalah yang akan dihadapi oleh seorang

penderita thalassemia mayor. Konselor juga terlebih dahulu harus

mengumpulkan data medis dari kliennya terutama riwayat keluarga sang

klien sebelum memulai konseling, agar informasi yang disampaikan tepat

dan bersifat khusus untuk pasangan tersebut.

14
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

2. Memberi jalan keluar cara mengatasi masalah yang sedang dihadapi

oleh sang klien dan membiarkan mereka yang membuat keputusan

sendiri sehubungan dengan tindakan yang akan dilakukan. Seorang

konselor tidak selayaknya memberikan jalan keluar yang kira-kira tidak

mungkin terjangkau atau dapat dilakukan orang sang klien.

3. Membantu mereka agar keputusan yang telah diambil dapat

dilaksanakan dengan baik dan lancar.

Secara umum sasaran konseling genetikadalah pasangan pranikah,

terutama yang berasal dari populasi atau etnik yang berpotensial tinggi

menderita thalassemia, atau kepada mereka yang mempunyai anggota

keluarga yang berpenyakit thalassemia. Kepada pasangan tersebut perlu

dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan indeks hematologis (full blood

count) terlebih dahulu sebelum menikah untuk memastikan apakah mereka

mengemban cacat genetik thalassemia.

Apabila hanya salah satu dari mereka yang mengemban (pembawa

sifat) thalassemia tidak jadi masalah, tetapi jika keduanya pengemban sifat

thalassemia maka perlu diinformasikan bahwa jika mereka tetap

memutuskan untuk menikah maka 25% dari keturunannya berpeluang

menderita thalassemia mayor. Keputusan tergantung pada pasangan

tersebut apakah mereka memutuskan tidak kawin, tetap kawin tanpa

mempunyai anak, atau kawin dan ingin mempunyai anak.

Konseling genetik secara khususjuga ditujukan untuk pasangan berisiko

tinggi, baik yang terjaring pada pemeriksaan premarital maupun pasangan

yang telah mempunyai anak thalassemia sebelumnya. Kepada mereka perlu

disampaikan bahwa telah ada teknologi yang dapat membantu untuk

mengetahui apakah janin yang dikandung menderita thalassemia atau tidak

pada awal kehamilan atau yang dikenal dengan diagnosis prenatal.

Perlu diinformasikan pula selengkap-lengkapnya tentang prosedur

diagnosis tersebut, di mana mereka dapat melakukannya, siapa yang harus

dihubungi, tingkat kesalahan diagnosis, biaya serta kemungkinan keguguran

akibat proses sampling. Dengan demikian mereka dapat mempertimbangkan

15
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

benar-benar untung ruginya sebelum mengambil keputusan agar tidak timbul

kekecewaan atau penyesalan di kemudian hari (Blumberg et al., 1975).

Kesuksesan program konseling genetik sangat dipengaruhi oleh tingkat

pendidikan dan sosial budaya pasangan tersebut. Menurut pengalaman pada

negara yang berprevalensi tinggi thalassemia, seperti Sisilia, Cyprus, dan

Italia, program konseling genetik dan diagnosis prenatal dapat menurunkan

insidensi thalassemia sampai 80% dalam 10 tahun terakhir ini (Cao dan

Rosatelli, 1988).

Kebanyakan dari pasangan berisiko tersebut memutuskan tetap menikah

tetapi memutuskan untuk tidak mempunyai anak. Kiranya hal ini agak sukar

diterapkan pada masyarakat kita jika sebagian besar masih beranggapan

bahwa keberadaan seorang anak merupakan target utama dari sebuah

perkawinan. Apabila pandangan seperti itu dapat sedikit dirubah menjadi

anak yang sehat merupakan target dari perkawinan, mungkin konseling

genetik akan jauh lebih mudah dilakukan.

Karena berbagai alasan, baik menyangkut agama maupun aspek

psikologis lainnya yang tidak merestui pengakhiran kehamilan, maka

pendampingan perlu melibatkan tokoh-tokoh agama dan para psikolog.

Langkah ini perlu dilakukan agar semua tindakan yang diambil dengan hati

yang mantap sehingga tidak timbul penyesalan atau rasa bersalah di

kemudian hari.

b. Diagnosis Prenatal

Diagnosis prenatal (PND) pada thalassemia pertama kali berhasil

dilakukan oleh Nathan and Kan (1974) dengan menggunakan darah fetal

(Kan et.al., 1979). Tujuan dari diagnosis prenatal adalah untuk mengetahui

sedini mungkin, apakah janin yang dikandung menderita thalassemia mayor.

PND terutama ditujukan pada janin pasangan baru yang sama-sama

pengemban sifat thalassemia dan janin pasangan yang telah mendapat bayi

thalassemia sebelumnya.

Pada kasus thalassemia, sekarang PND dapat dilakukan pada usia

kehamilan 6-8 minggu dengan menggunakan sampel villi chorialis (Old et.al.,

16
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

1990). Untuk mempercepat proses PND, dapat dimulai dengan pemeriksaan

DNA kedua orang tuanya terlebih dahulu. Tindakan ini dapat dilakukan lebih

awal bahkan sebelum kehamilan terjadi, pada saat mereka telah

memutuskan untuk mempunyai anak. Kemudian setelah usia kehamilan

mencapai 6-8 minggu, baru dilakukan pengambilan sampel jaringan villi

chorialis janin serta dilakukan pemeriksaan molekular sesuai dengan mutan

yang diemban oleh kedua orang tuanya (Old et.al., 1990). Sedikitnya harus

ada dua teknik berbeda yang dilakukan pada PND, agar hasil idenfikasi lebih

akurat dan dapat dipertanggungjawabkan. PND juga harus dilakukan

secepat mungkin (dalam waktu kurang dari seminggu) agar tidak menjadi

beban psikologis kedua orang tua selama menunggu hasil untuk mengambil

keputusan.

Selain itu usia kehamilan juga masih memungkinkan untuk tindakan

terminasi kehamilan kalau memang hal tersebut diperlukan. Biasanya

pasangan masih membutuhkan waktu beberapa hari hingga minggu, untuk

memutuskan nasib janin mereka jika ternyata sang janin menderita

thalassemia, dan selama itu mereka mungkin perlu pendampingan.

Beberapa tahun belakangan ini telah dikembangkan teknik inseminasi

selektif, pada pasangan berisiko tinggi. Dengan teknik ini maka kemungkinan

lahirnya bayi thalassemia dapat diperkecil. Apabila pada kehamilan normal

probabilitas terjadinya bayi thalassemia mayor adalah 25%, maka pada

inseminasi selektif, jika ada enam embrio yang dibuahi secara in-vitro, dan

hanya dua embrio yang diambil secara acak yang ditanamkan ke rahim

maka berarti probabilitas terjadinya bayi thalassemia dari pasangan tersebut

menjadi 1/3 x 1/4 = 1/12 atau 3 kali lebih rendah dari risiko kehamilan

normal. Teknik inseminasi selektif dianggap lebih menyenangkan terutama

bagi sebagian pasangan yang karena alasan pribadi atau lainnya keberatan

untuk melakukan PND dan terminasi kehamilan.

17
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

5. Pembentukan Organisasi atau Perhimpunan Orang Tua Penderita

Dibandingkan dengan berbagai penyakit degeneratif dan penyakit

infeksi lainnya seperti kanker, kardiovaskular, hepatitis, dan HIV, tampaknya

thalassemia kurang popular atau kurang menggugah perasaan masyarakat.

Sedikit sekali organisasi maupun LSM yang berkecimpungan atau peduli

dengan masalah thalassemia, sehingga dana pun sulit untuk dihimpun. Padahal

para penderita thalassemia membutuhkan dana yang cukup besar untuk tetap

dapat bertahan hidup melalui transfusi darah rutin yang harus dibarengi dengan

pemberian agen pengkhelat besi yang memadai. Dapat dikatakan hanya

penderita yang berasal dari keluarga mampu saja yang dapat menikmati

pelayanan kesehatan tersebut.

Perhimpunan Thalassemia Indonesia telah ada di Jakarta, tetapi

organisasi serupa juga perlu dibentuk di daerah. Partisipasi orang tua penderita

dan masyarakat sangat diharapkan untuk menghimpun dana bagi penderita

yang kurang mampu. Selain itu melalui wadah ini, para orang tua penderita

diharapkan dapat sering bertemu untuk bertukar informasi, pikiran, serta

pengalaman dalam mengatasi masalah kesehatan dan psikologis putra-putri

mereka.

Perkumpulan seperti ini jika dikelola dengan baik dapat memberikan

dukungan moral kepada orang tua, agar mereka tidak merasa frustasi dan

sendiri dalam menghadapi masalah berat berkaitan dengan penyakit anaknya.

Setidaknya ada tiga hal yang harus diketahui oleh masyarakat umum: 1.

bahwa pengemban sifat/thalassemia trait (carrier) tidak menjadi masalah

kesehatan bagi dirinya sendiri, tetapi berisiko mendapatkan anak thalassemia

jika pasangannya juga seorang pengemban, 2. bahwa bentuk homozigot

thalassemia (pasangan thalassemia trait) menimbulkan dampak medico-sosial

dan psikologis yang besar, penanganannya sangat mahal dan sering berakhir

dengan kematian pada masa kanak-kanak, 3. bahwa kelahiran bentuk

homozigot dapat dihindari dengan tidak menikah dengan sesama pengemban

sifat, tidak mempunyai anak baik pasangan yang berisiko tinggi atau terminasi

kehamilan bagi janin yang homozigot (Wahidiyat, 1992).

18
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

Kesimpulan

1. Bahwa penyakit thalassemia prevalensinya cukup tinggi di Indonesia

khususnya di Medan dan belum mendapat perhatian yang serius.

2. Bahwa tindakan preventif dan kontrol thalassemia perlu disosialisasikan

kepada masyarakat umum untuk mengurangi insidensi. Apapun bentuk

tindakan preventif dan kontrol yang dilakukan hendaknya harus disesuaikan

dengan nilai-nilai sosial-budaya dan agama setempat.

3. Tindakan preventif dan penanganan thalassemia dapat dilakukan dengan

melibatkan berbagai disiplin ilmu dan harus ditunjang dengan fasilitas

laboratorium yang lengkap untuk diagnosa thalassemia.

Saran

1. Program ini harus didukung oleh semua pihak harus ada usaha untuk

mengangkat masalah thalassemia di Indonesia ke permukaan untuk

meyakinkan pemerintah bahwa sudah saatnya pemerintah, khususnya

Departemen Kesehatan, menempatkan thalassemia sebagai suatu penyakit

yang harus mendapat prioritas penanganan kesehatan. Media masa baik

media cetak dan elektronik sangat diharapkan peranannya dalam sosialisasi

masalah thalassemia kepada masyarakat luas. Sosialisasi masalah penyakit

ini juga perlu dilakukan pada remaja pranikah setingkat SMU atau

universitas terutama yang berkecimpung dalam bidang kesehatan.

2. Pengadaan website khusus untuk penyakit thalassemia di Indonesia sangat

membantu, sehingga informasi lengkap dan terkini mudah diakses secara

langsung oleh berbagai pihak yang berkepentingan.

19
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

Bapak Rektor yang Saya muliakan serta para hadirin sekalian,

Demikianlah uraian Saya tentang Thalassemia: Permasalahan dan

Penanganannya, yang mungkin masih banyak kekurangan. Semoga generasi

berikutnya dapat melengkapinya dan memanfaatkan peluang untuk

mempelajari ilmu Allah yang sangat luas. Kontribusi Saya sangat kecil jika

dibandingkan dengan luasnya bidang yang seharusnya Saya tekuni. Oleh

karena itu, sebelum Saya mengakhiri pidato pengkuhan ini, sekali lagi

perkenankanlah Saya untuk kesekian kalinya mengucapkan syukur kepada

Allah SWT, yang telah memberikan kesempatan kekuatan, bimbingan, dan

petunjuk kepada Saya selama ini dalam menjalani tugas Saya sebagai pendidik

dan ilmuan. Syukur tidak terhingga atas ridho-Nya sehingga Saya mendapat

kesempatan untuk diangkat sebagai Guru Besar Madya di Universitas

Sumatera Utara (USU).

Pada kesempatan ini Saya mengucapkan terima kasih pula kepada

Pemerintah Republik Indonesia c.q. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan,

yang telah memberikan kepercayaan dan mengangkat Saya untuk menduduki

jabatan Guru Besar Madya. Ucapan terima kasih yang setulus-tulusnya Saya

sampaikan kepada Bapak Prof. dr. Chairuddin P. Lubis, D.T.M.&H., Sp.A.(K.)

selaku Rektor dan Ketua Senat USU yang telah mendorong Saya membantu

dan memproses pengusulan Saya untuk menjadi Guru Besar sampai acara

pengukuhan yang diselenggarakan pada hari ini. Semoga Allah SWT tetap

memberikan kesehatan, hidayah, dan kemudahan kepada beliau untuk terus

memimpin Universitas Sumatera Utara yang kita cintai ini.

Ucapan terima kasih yang tulus juga Saya sampaikan kepada Prof. dr. T.

Bahri Anwar, Sp.J.P.(K.), Dekan Fakultas Kedokteran USU yang telah

mendukung dan bersedia mengusulkan kenaikan jabatan akademik Saya ke

jenjang Guru Besar. Demikian pula kepada para pembantu dekan Saya

ucapkan terima kasih.

Kepada mantan Dekan Fakultas Kedokteran USU Prof. Sutomo

Kasiman, Sp.J.P.(K.) dan Kepala Departemen Gizi dr. Halomoan Hutagalung

yang telah memberikan izin kepada Saya untuk mengikuti pendidikan

Pascasarjana S3 tak lupa Saya ucapkan terima kasih.

20
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

Ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya Saya tujukan kepada dr.

Adi Koesoema Aman, Sp.P.K.(K.) selaku Kepala Departemen Bagian Patologi

Klinik yang telah mengusulkan Saya untuk menjadi Guru Besar pada

Departemen Patologi Klinik.

Ucapan terima kasih juga Saya sampaikan kepada Prof. Dr. Ir. Sumono,

M.S., mantan Direktur Program Pascasarjana USU, Prof. Harun Rasyid Lubis,

Sp.P.D.K.G.H., Prof. drg. Ismet Danial Nasution, Ph.D. selaku Ketua dan

Sekretaris Program Studi S3 Kedokteran USU dan Prof. dr. Marwali Harahap,

Sp.K.K.(K.) mantan Ketua Program Studi S3 Kedokteran USU yang telah

menerima Saya membimbing dan memberikan motivasi ketika Saya mengikuti

pendidikan sebagai mahasiswa Program Studi S3 Kedokteran USU.

Ucapan terima kasih juga Saya sampaikan kepada Promotor dan Co-

Promotor, Prof. dr. Djafar Siddik, Sp.O.G.(K.), Prof. Dr. Elizabeth George, Prof.

dr. Herman Hariman, Sp.P.K.(K.H.), Ph.D. dan Prof. dr. Darwin Dalimunthe,

Ph.D. yang telah membimbing Saya ketika Saya mengikuti pendidikan Program

Studi S3 Kedokteran USU hingga sampai saat ini.

Kepada Pimpinan Palang Merah Indonesia (PMI) Cabang Medan, dr.

Asiah Yatim beserta staf Saya ucapkan terima kasih atas partisipasinya dalam

rangka pelaksanaan penelitian sewaktu Saya mengikuti pendidikan Program

Studi S3 Kedokteran Pascasarjana USU.

Ucapan terima kasih juga Saya sampaikan kepada Dr. Zubaidah

Zakaria, M.B.B.S. (Mal.) D.C.P. (UK), Head of Haematology Division

Pathologist, Institute for Medical Research Kuala Lumpur, Malaysia yang

dengan kebijaksanaannya telah memberi izin kepada Saya untuk dapat

menggunakan fasilitas di Laboratorium Bahagian Kajidarah pada waktu Saya

mengikuti Program Studi S3 dalam meneliti analisis DNA Thalassemia alfa

dengan metode PCR.

Kepada Prof. dr. Sangkot Marzuki, M.Sc. Ph.D. D.Sc., Direktur Lembaga

Biologi Molekul Eijkman, Dr. Iswari Setianingsih, Ph.D., Dr. Herawati Sudoyo,

Ph.D. dan Dr. Alida R. Harahap, Ph.D., yang telah memberikan kesempatan

kepada Saya untuk menambah ilmu pengetahuan di bidang diagnosis

molekular Thalassemia, Saya ucapkan terima kasih.

21
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

Terima kasih Saya ucapkan kepada alm. Prof. dr. Bachtiar Ginting

M.P.H. yang telah menerima Saya sebagai staf di bagian Gizi F.K. USU dan

almarhumah Prof. Helena Siregar, Sp.A..(K) yang telah mengizinkan Saya

melanjutkan pendidikan ke spesialis Patologi Klinik.

Ucapan terima kasih juga Saya sampaikan kepada mantan Kepala

Bagian Gizi Fakultas Kedokteran USU Prof. Dr. dr. Arsiniati M. Brata dan Prof.

T. Renardi Harun MPH, Sp.P.D.(K.Kar.), yang telah menerima Saya sebagai

asisten di bagian Gizi F.K. USU pada tahun 1976.

Ucapan terimakasih yang tulus Saya sampaikan kepada para sejawat di

Departemen Gizi Fakultas Kedokteran USU, dr. Mardiana Jayusman, Sp.A., dr.

Rasita Sembiring, dr. Harun Alrasyid Damanik, Sp.P.D., dr. Hasanul Arifin,

Sp.An., dr. Murniati Manik, M.Sc.Sp.K.K., dr. Aryani Atiyatul Amra, Sp.M., dr.

Zaimah Tala, M.Sc. dan Nenny Dwi Aprianti Lubis, S.P.

Khususnya kepada Prof dr. E.N. Kosasih, Sp.P.D., Sp.P.K., mantan

Ketua Program Pendidikan Spesialis Patologi Klinik yang telah menerima Saya

dan telah banyak memberikan dorongan serta motivasi pada waktu Saya

mengikuti pendidikan Spesialis Patologi Klinik, Saya ucapkan terima kasih yang

sebesar-besarnya. Demikian juga kepada para senior dan sejawat Saya di

Bagian Patologi Klinik Fakultas Kedokteran USU, Prof. dr. Burhanuddin

Nasution, Sp.P.K.(K.N.), Prof. dr. Iman Sukiman, Sp.P.K.(K.), dr. Arif Siregar,

Sp.P.K.(K.), dr. Nurmansyah Tahir, Sp.P.K., dr. Arjuna Burhan, D.M.M.,

Sp.P.K.(K.), dr. Muzahar, D.M.M., Sp.P.K.(K.), dr. Tapisari Tambunan, Sp.P.K.,

dr. Farida Siregar, Sp.P.K., dr. Ulfa M., Sp.P.K., dr. Zulfikar Lubis, Sp.P.K., dr.

Rieke L., Sp.P.K., dr. Ozar, Sp.P.K., dr. Nelli Samosir, Sp.P.K. dan dr. T. Azhar

Johan Sp.P.K.

Kepada almarhum dr. Paulus Sembiring, Sp.P.K.(K.H.), dr. Irfan

Abdullah, Sp.P.K.(K.H.), dr. Hendra Lumanauw, Sp.P.K.(K.), terima kasih atas

jasa-jasanya.

Ucapan terima kasih yang tiada terhingga saya sampaikan kepada

Dr. Fransiska Lanni, dr. Ria Masniari Lubis MSc., dr. Nurhaida Jamil, SpM,

dr. Rosdini Yusuf, SpA, dr. Cut Idawani, MSc, dr. Rohani Rani, SpA, dr. Daratia

J. Bahroeny, SpKK, Rosmeri Sabri, Dewi Hermansyah, dan kakanda Habibah

22
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

Lida, yang selalu mengkoreksi saya dalam pendidikan maupun dalam

pergaulan.

Kepada Direktur RSUP HAM dan Direktur RSUD Pirngadi bersama

jajaran stafnya, Saya mengucapkan terima kasih atas bantuan dan

kerjasamanya dalam hal pendidikan mengadakan penelitian dan pelayanan

masyarakat di Departemen Patologi Klinik.

Tak lupa ucapan terimakasih juga Saya sampaikan kepada keluarga

besar Yayasan Rumah Sakit Islam Malahayati, di antaranya Prof. dr. Buchari

Kasim, Sp.B.P.(K.) dan keluarga, Prof. T. Samsul Bahri, S.H. dan keluarga, dr.

Hasdiana Hasan, Sp.O.G. dan keluarga, Prof. Dr. Hasballah Thaib M.A. dan

keluarga, Bapak Riza Mutyara dan keluarga, yang telah banyak membantu

memberikan dorongan dan bimbingan dalam bekerja sebagai pimpinan SPK

dan RSI Malahayati. Demikian juga kepada Prof. T. Bahri Anwar dan keluarga

yang telah memberikan perhatian yang tak putus-putusnya kepada Saya dan

keluarga Saya.

Ucapan terima kasih juga saya sampaikan kepada keluarga besar

Tamiang Serumpun, Bapak Sulaiman AB dan keluarga, dan Bapak Hamdan

Sati dan keluarga, yang selalu menyemangati saya untuk terus berkarya.

Kepada USU Press tak lupa Saya mengucapkan terima kasih,

khususnya Bapak Drs. Ridwan Siregar, S.H., M.Lib., yang telah banyak

membantu dalam penulisan buku, dan lain-lain.

Kepada Pimpinan dan Staff Rumah Sakit Gleneagles, Saya

mengucapkan terima kasih atas kepercayaan yang diberikan dan kerjasamanya

selama ini.

Ucapan terima kasih Saya sampaikan kepada keluarga besar Persatuan

Ikatan Isteri Sarjana Ekonomi Indonesia (PIISEI) Cabang Medan terutama

kepada sesepuh PIISEI, Ibu Aisyah Hadibroto, Ibu Intan Pulungan dan Ibu

Naya Miraza serta anggota pengurus, Ibu Komaria Pandia, Ibu Diana Samat,

Ibu Wina Ubit, Ibu Yani Iskandar yang telah banyak memberikan motivasi dan

bantuan kepada Saya.

Kepada para dosen dan teman sejawat FK USU beserta staf edukatif

dan administrasi yang telah menghantarkan Saya mencapai derajat keilmuan

23
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

saat ini, Saya ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya. Semoga Allah

SWT dapat membalas segala kebaikannya.

Ucapan terima kasih juga Saya sampaikan kepada Sdr. Syawaluddin

dan Sdr. Mundo Saragih yang telah banyak membantu Saya sejak pelaksanaan

penelitian sampai dengan penyusunan disertasi Program S3 Kedokteran.

Kepada seluruh Panitia Pengukuhan Guru Besar yang telah membantu

dan bekerja keras hingga acara ini dapat terlaksana dengan baik Saya tak lupa

mengucapkan terima kasih.

Kepada guru-guru saya di Sekolah Rakyat Kuala Simpang (Aceh Timur),

almarhumah Ibu Asmah Affan, Ibu Fatimah Sinambela, dan guru saya SMP,

alm. Bapak Tono Siswoyo serta guru saya di SMA Negeri V Medan, alm. Bapak

A. Depari Nasution. Demikian juga kepada guru ngaji saya yang pertama kali

mengajar saya membaca Al-quran, alm. Ustadz Syuib Lubis dan mualimah Hj.

Nuraini Nasution, alm. Hj. Siti Mariam dan masih banyak lagi yang tidak dapat

saya sebutkan satu persatu, saya ucapkan terima kasih yang setinggi-tingginya.

Semoga amal Bapak dan Ibu guru tersebut mendapat balasan yang setimpal

dari Allah SWT.

Selanjutnya tentu saja saya tak dapat melupakan jerih payah kedua

orangtua saya ayahanda H.M. Ganie dan almarhumah ibunda Hj. Siti Aminah

yang telah bersusah payah mendidik kami anak-anaknya kiranya terima kasih

dan sembah sujud saya belum cukup untuk mengganti pengorbanan beliau.

Semoga dengan jabatan Guru Besar Madya yang saya sandang saat ini dapat

membahagiakan ayahanda dalam kesendiriannya yang sekarang sakit tidak

dapat berjalan untuk hadir dalam pengukuhan saya sebagai Guru Besar pada

hari ini. Kepada ibunda yang telah tiada, saya selalu mendoakan agar beliau

senantiasa diterima disisiNya sesuai dengan amal dan ibadahnya, demikian

juga kepada almarhumah ibunda Hj. Fatimah. Terima kasih juga saya

sampaikan kepada ibu Hj. Farah Saba yang selalu mendoakan saya. Kepada

pakcik Kamarudin Harun dan keluarga yang selalu mengiringi saya dengan

doa-doanya saya ucapkan terima kasih. Kepada saudara-saudaraku yang

kusayangi. Basri, Bustami, Basyaruddin, Farida, Rohani, Bustamam, Sandiyah,

Taufik, Nurhayani, Kadaman, Doni, Syahrul, Rusmin beserta keluarga,

24
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

kehangatan dan kerukunan hubungan kekeluargaan diantara kita kiranya ikut

mendorong keberhasilan saya saat ini.

Demikian juga kepada saudara-saudara ipar saya T. Derikansyah,

Suryakanta, Muhibah AB, Asmana AB, Ruslan, Zuraida, Zulia, Rusman, Ruslim

dan Redwin beserta seluruh keluarga. Khususnya kepada kakanda H.

Salahuddin N. Kaoy dan kakanda Hj. Syarifah Salahuddin N. Kaoy yang telah

banyak memberikan perhatian, nasehat dan bantuan kepada kami sekeluarga

saya tak lupa mengucapkan terima kasih. Semoga Allah SWT selalu

membimbing dalam bakti kita terhadap orangtua dan mendidik serta

menghantarkan anak-anak kita sebagaimana telah diteladankan orangtua kita.

Pada saat seperti ini Saya terkenang kepada kedua mertua Saya

almarhum Bapak H. Rahimun dan almarhumah Ibu Hj. Zubaidah Hasibuan,

juga kepada almarhumah Ibu Hj. Mariani, almarhum Bapak H. Abubakar serta

almarhumah Ibu Hj. Mariamahni dan Bapak H. Arifin A.B., Saya sangat

berterimakasih atas perhatian dan doa restu yang selalu mengiringi kehidupan

kami sekeluarga. Semoga kebaikannya menjadi amal ibadah dan diterima Allah

SWT.

Akhirnya kepada suami tercinta H. Razali Rahimun yang telah

mendampingi Saya dalam suka dan duka selama 33 tahun tanpa dukunganmu

rasanya aku tidak mungkin berhasil dalam meniti karir sampai kepada jenjang

guru besar seperti yang disaksikan saat ini. Untuk itu aku mengucapkan terima

kasih atas pengertian, kesabaran dan kasih sayang yang telah diberikan serta

mohon maaf yang sebesar-besarnya jika di dalam perjalanan karir ini kadang

kala aku terpaksa meninggalkan tugas-tugasku sebagai seorang ibu.

Kepada belahan jiwaku Ridha Dharmajaya, Riyadh Ikhsan, Bismi Aziza

Maharani yang selalu menunjukkan baktimu kepada orang tua untuk itu mama

ucapkan terima kasih. Kami sangat menggantungkan harapan kepada kalian

agar belajar lebih giat lagi dalam menuntut ilmu dan berprestasi yang lebih baik

untuk mengharungi kehidupan dengan persaingan yang tidak ringan pada masa

yang akan datang seperti syair lagu yang sering kunyanyikan sewaktu

menidurkanmu untuk menyemangatimu ketika kalian masih kecil:

25
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

Do kudaidang

Rangkang diblang tameh bangka

Berejang rayk banta sedang

Jt jak lamprang bela bangsa

Doa kami tak henti-hentinya semoga kalian termasuk kedalam golongan

orang-orang yang beriman, berilmu, dan beramal shaleh. Demikian pula kepada

menantuku Dina Keumalasari serta kedua cahaya mataku Aina dan Aisya yang

selalu memberikan inspirasi dan semangat untuk geni.

Marilah kita syukuri bersama atas kebesaran dan karunia Allah SWT ini.

La in syakartum laaziidannakum walain kafartum inna adzabi lasyadiid. Semoga

Allah SWT selalu melimpahkan taufik dan hidayah-Nya kepada kita semua.

Amin.

Bapak rektor serta hadirin yang Saya muliakan,

Demikianlah akhir pidato pengukuhan Saya yang telah banyak menyita

waktu dan perhatian hadirin. Atas kesabaran dan perhatiannya mengikuti pidato

ini, Saya ucapkan terima kasih dan mohon maaf apabila ada tutur kata maupun

sikap yang kurang berkenan di hati hadirin. Kepada para undangan dan rekan

dari luar kota yang telah meluangkan waktunya, Saya haturkan ribuan terima

kasih dan mohon maaf yang sebesar-besarnya. Hanya Allah SWT yang dapat

membalas segala pengorbanan yang bapak/ibu/saudara ikhlaskan untuk

menghadiri acara ini.

Semoga Allah SWT melimpahkan taufik dan hidayah-Nya kepada kita

semua. Amin. Wabillahi taufik walhidayah, Wassalamualaikum waramatullahi

wabarokatuh.

Medan, November 2005

Ratna Akbari Ganie

26
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

DAFTAR PUSTAKA

Blumberg B.D., Golbus M.S. and Hanson K.H. (1975). The Psychological

Sequelae of Abortion Performed for Genetic Indication. Am J. Ob. Gyn.

122: 799-808.

Boehm C.D. and Kazazian H.H. Jr. (1985). Prenatal Diagnosis of

Hemoglobinopathies by DNA Analysis. Crit. Rev. Oncol. Hematol. 4 (4):

155-167.

Cao A. and Rosatelli C. (1988). Control of -thalassemia in Sardinia. Birth

Defects. 23 95B):395-404.

Cao A., Galanello R., and Rosatelli M.S. (1993). Genotype-Phenotype

correlalations in -thalassemia. Blood Rev. 8 (1): 1-12.

Cao A. and Moi P. (2000) Genetic Modifying Factors in -thalassemia. Clin.

Chem.Lab. Med. 38 (2): 123-132.

Collins F.S. and Weissman S.M.(1984). The Molecular Genetics of Human

Hemoglobin. Prog. Nucleic Acid Res. Mol.Biol. 31:315.

Evans T., Felsenfel G. and Reitman M. (1990). Control of Globin Gene

Transcription. Annu. Rev. Cell. Biol. 6: 95-124.

Fucharoen S. and Winichagoon P. (1992). Thalassemia in Southeast Asia

Problems and Strategy for (Prevention and Control. Southeast Asian J

Trop. Med. Public. Health. 23 (4): 64-655.

Fucharoen S., Winichagoon P. and Piankijagum A. (1999). Standardization on

Laboratory Diagnosis of Thalassemia and Abnormal Hemoglobin.

Southeast Asian. Trop. Med. Public. Health. 30 (3): 90-98.

Gale R.E., Clegg J.B. and Huehns E.R.(1979). Human Embrionic Haemoglobin

Gower 1 and Gower 2. Nature. 280 (5718): 162-164.

Ganie R.A. (2003). Studi DNA Thalassemia-0Southeast Asian Type di Medan.

Disertasi Doktor Bidang Ilmu Kedokteran Universitas Sumatera Utara.

Galanello R., Barella S. and Gasperini D. (1995). Evaluation of an Automatic

HPLC Analyzer for Thalassemia and Haemoglobin Variants Screening.

Am. J. Hematol. 17: 73-77.

27
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

Galanello R., Eleftheriou A., Synodinos J.T., Old J., Petrou M. and Angastiniotis

M. (2003). Prevention of Thalassaemias and Other Haemoglobin

Disorders. Published by Thalassaemia International Federation. Vol.

1:16-17.

Hoffbrand A.V. and Pettit J.E. (2001). Genetic Diorders of Haemoglobin. In:

Hoffbrand AV and Pettit JE (eds) Color Atlas of Clinical Hematology. 3th

ed. 5: 85-98. London: Mosby.

Kan Y.W., Golbus M.S., Trecatin R.F., Filly R.A., Valeni C., Furbetta M. and

Cao A. (1979). Prenatal Diagnosis of -thalassemia and Sickle Cell

Nemia. Exprecience with 24 cases. Lancet. 2: 269-274.

Kanokpongsakdi S., Winichagoon and Fucahroen S. (1990). Control of

Thalassemia in Southeast asia. Asian Persfectives Sipplement. J Paed.

Obs and Gyn. 123 (3): 198-204.

Lanni F. (2002). Heterogenitas Molekular Gen Globin-di Indonesia: Kaitannya

dengan Pola Penyebaran Thalassemia-dan Afinitas Genetik

antarpopulasi di Indonesia. Disertasi Doktor Bidang Ilmu Kedokteran

Universitas Gadjah Mada.

Lubis, I.F., Sinulingga, S. and Adi Sucipto. (1991). Nutrional Status in Childood

Thalassemia at the Department of Child Health University of North

Sumatera Dr. Pirngadi Hospital Medan. Pediatr Indones 31: 141-44.

Marzuki S., Sudoyo H., Suryadi H., Setianingsih I. and Pramoonjago P. (2003).

Human Genome Diversity and Disease on the Island Southeast Asia.

Tropical Diseases, Edited by Marzuki, Verhoef, and Snippe. Kluwer

Academic/Plenum Publishers, New York. 3-18.

Old J.M., Varawalla N.Y. and Weatherall D.J. (1990). Rapid Detection and

Prenatal Diagnosis of -thalassemia: Studies in Indian and Cyprot

Population in the UK. Lancet. 336: 834-837.

Old J.M., Khan S.N., Verma I., Fucharoen S., Kleanthous M., Ioannou P., Kotea

N., Fisher C., Riazuddin S., Saxena R., Winichagoon P. Kyriaccou K., Al-

Quobaili F. and Khan B. (2001a). A Multicentre Study in Order to Further

Define Molecular Basis of Beta-Thalassemia in Thailand, Pakistan, Sri

Lanka, Mauritius, Syria, and India and to Develop a Simple Molecular

28
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

Diagnostic Strategy by Amplification Refractory Mutation System

Polymerase Chain Reaction. Hemoglobin. 25(4): 397-407.

Old J.M., Petrou M., Varnavides L., Layton M. and Modell B. (2001b). Accuracy

of Prenatal Diagnosis for Hemoglobin Disorders in the UK: 25 years

Experience. Prenat. Diagn. 20 (12): 986-991.

Rosatelli M.C., Dozy A., Faa V., Meloni A., Sardu R.,Saba L., Kan Y.W. and

Cao A. (1992). Molecular Characteraziton of -thalassemia in the

Sardinian Population. Am. J. Hum. Genet. 50 (2): 422-426.

Simons R.C. and Pardes H. (1977). Understanding Human Behavior in Health

and iIIness. Waverly Press, Inc, 1977.

Wahidiyat I. (1979). Penelitian Thalassemia di Jakarta. Disertasi Doktor Bidang

Ilmu Kedokteran Universitas Indonesia.

Wahidiyat I., Modell B., Muslichan S. and Abdulsalam M. (1988). Thalassemia

and its Problems in Indonesia by the Year 2000. Birth Defect. 23 (5b):

349-352.

Weatherall D.J. (1965). Historical Introduction. In: Weatherall DJ (ed). The

Thalassaemia Syndromes. Blackwell Scientific Publ. Oxford. 1: 1-5.

Weatherall D.J. and Clegg J.B. (2001). The Thalassemia Syndromes (4thedn).

Blackwell Scientific Publ. Oxford.

WHO Working Group. (1983). Community Control of Hereditary Anemias

Memorandum from a WHO Meeting. Bull WHO61: 6380

WHO (1994). Guidelines for the control of haemoglobin disorders. Report of the

VIthAnnualMeeting of the WHO Working Group on

Haemoglobinopathies. Cagliari. Sardinia, 8-9 April, 1989. Wordld Health

Organization, Geneva.

Wood W.G., Bunch C., Kelly S., Gunn Y. and Breckon G. (1985). Control of

Haemoglobin Switching by a Developmental Clock? Nature. 313: 320-

327.

29
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

RIWAYAT HIDUP

1. DATA PRIBADI

a. Nama : Dr. dr. Ratna Akbari Ganie, Sp.P.K.

b. NIP : 130 802 436

c. Pangkat/Golongan : Pembina Tk. I / IV/b

d. Jabatan : Guru Besar Patologi Klinik / 1 Juli 2005

e. Tempat/Tanggal Lahir : Banda Aceh, 11 Juli 1948

f. Agama : Islam

g. Nama Ayah : H. M. Ganie

h. Nama Ibu : Hj. Siti Aminah

i. Suami : Drs. H. Razali Rohimun

j. Anak : dr. Ridha Dharmajaya

dr. Riyadh Ikhsan

Bismi Aziza Maharani, S.E.

k. Menantu : dr. Dina Keumala Sari

l. Cucu : Nadya Keumala Fitri

Raisya Keumala Putri

2. RIWAYAT PENDIDIKAN

Formal:

a. 1960 : Lulus SR Negeri 1 Kuala Simpang, Aceh Timur

b. 1963 : Lulus SMP Negeri 1 Kuala Simpang, Aceh Timur

c. 1966/1967 : Lulus SMA Negeri 5 Medan, Sumatera Utara

d. 1976 : Lulus Dokter Umum F.K. USU, Medan

e. 1996 : Lulus Dokter Spesialis Patologi Klinik F.K. USU, Medan

f. 2004 : Lulus Program S3 Kedokteran Pascasarjana USU, Medan

Tambahan:

a. 1980 : Mengikuti Penataran Sistem Kredit Semester F.K. USU,

Medan.

30
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

b. 1984/1985 : Mengikuti Program Akta Mengajar Lima Format Jarak

Jauh.

c. 1994 : Work Shop Teknik Imunofloresen, Surabaya.

d. 1994 : Kursus Immnunologi F.K. UISU, Medan.

e. 1997 : Work Shop Thalassemia, Jakarta.

f. 1997 : Course Techniques PCR Method F.K. USU, Medan.

g. 1997 : Mengikuti Work Shop on Computing Application for

Reproductive.

h. 1999 : Course Techniques PCR Method, Kuala Lumpur.

i. 2003 : Kursus Biologi Molekular Dan Immunologi, Yogyakarta.

3. RIWAYAT JABATAN/GOLONGAN

a. 30 Juni 1979 : Asisten Ahli Madya/Penata Muda/Gol III/a

b. 16 Maret 1982 : Asisten Ahli/Penata Muda Tk I/Gol III/b

c. 11 Juli 1984 : Lektor Muda/Penata/Gol III/c

d. 7 Juli 1986 : Lektor Madya/Penata Tk I/Gol III/d

e. 23 Mei 1988 : Lektor /Pembina/Gol IV/a

f. 9 September 1997 : Lektor Kepala Madya/Pembina Tk I/Gol IV/b

g. 1 Juli 2005 : Guru Besar Madya, pada bidang Ilmu Patologi

Klinik F.K. USU

4. RIWAYAT PEKERJAAN

a. 1978 – sekarang : Staf Pengajar Bagian Ilmu Gizi F.K. USU

b. 1980 – sekarang : Staf Pengajar Bagian Ilmu Gizi F.K. UISU

c. 1986 – 1990 : Sekretaris Jurusan Ilmu Kedokteran Masyarakat

F.K. USU

d. 1994 – 1996 : Staf Pengajar (Data Sering) Bagian Ilmu Patologi

Klinik F.K. UNSYIAH

e. 1996 – sekarang : Staf Pengajar Bagian Ilmu Patologi Klinik F.K.

USU

31
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

f. 1996 – 2002 : Redaksi Pelaksana Majalah Kedokteran

Nusantara (MKN) F.K. USU

g. 2001 – 2003 : Anggota Unit Pengembangan Ilmiah/Unit

Pengabdian Masyarakat F.K. USU

h. 2003 – sekarang : Kepala Subdivisi Imunologi Departemen Patologi

Klinik RSUP. H. Adam Malik Medan

5. RIWAYAT ORGANISASI

Nasional:

a. Anggota IDI (Ikatan Dokter Indonesia)

b. Sekretaris Umum Persatuan Dokter Spesialis Patologi Klinik Cabang

Medan

c. Anggota PHTDI (Perhimpunan Hemostasis dan Transfusi Darah

Indonesia)

d. Anggota HKKI (Himpunan Kimia Klinik Indonesia)

e. Anggota PERALMUNI (Persatuan Alergi Imunologi)

f. Anggota PERHUKI (Persatuan Hukum Kedokteran Indonesia)

Internasional:

Fellow of International Society of Hematology Asian Pacific Division (FISH)

6. PENELITIAN

a. Ahmad Yusuf, Ratna Akbari Ganie, Mardiana D.J.K. Pola Pemberian

ASI Dan Makanan Tambahan Pada Anak di Desa Pantai Kabupaten Deli

Serdang Sumatera Utara (1982).

b. Ratna Akbari Ganie, I. Abdullah , Azmi S. Kar. The Incidence of

Deficiency Anemia From The Sub Division of Haematology, Department

of Medicine, DR. Pirngadi Hospital in Medan (1993).

c. Ratna Akbari Ganie. Profil Lemak Karyawan PT Perkebunan Rumah

Sakit Tembakau Deli Medan (1994).

d. Ratna Akbari Ganie. Profil Lemak Pada Geriatri (Lansia) (1994).

32
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

e. Ratna Akbari Ganie. Serum Feritin Pada Wanita Hamil (1996).

f. Ratna Akbari Ganie. Studi DNA Thalassemia-0Southeast Asian Type

Di Medan (2003).

g. Ratna Akbari Ganie. Relationships Between Lipid Profile And

Traditional Risk Factors of Coronary Heart Disease (2004).

7. SEMINAR NASIONAL SEBAGAI PEMBICARA

Author:

a. Ratna Akbari Ganie. Penanggulangan Anemi Pada Wanita Hamil Dari

Sudut Ilmu Gizi Kongress IBI, 1985, Medan.

b. Ratna Akbari Ganie. KONAS I PDS PATKLIN. Hubungan Status Gizi

Dengan Pemerksaan Laboratorium, 1991, Jakarta.

c. Ratna Akbari Ganie, Irfan Abdullah, Azmi S. Kar. KONAS VII PHTDI &

ISMHSEAC. The Incidence of Deficiency Anemia Reported From The

Sub Division of Haematology, Department of Medicine, DR. Pirngadi

Hospital in Medan, 1-3/12/1993, Medan.

d. Ratna Akbari Ganie, Adi Koesoema Aman, Burhanuddin Nst., T. Bachri

A. KONAS II PDS PATKLIN. Gambaran Frofil Lemak Karyawan PT

Perkebunan yang Mengikuti Uji Kesehatan Di RS Tembakau Deli Medan,

29-31/01/1994, Surabaya.

e. Ratna Akbari Ganie, Farida Siregar, Zulfian, Muzahar DMM. KONAS II

PDS PATKLIN. Gambaran Beberapa Parameter Laboratorium, Glucose,

Creatinin, Albumin, Lipid Profil Pada Geriatri (Lansia), 29-31/01/1994,

Surabaya .

f. Ratna Akbari Gani, KONAS IV PDS PTKLIN. Evaluasi Kadar Serum

Feritin Pada Kehamilan Trimester II dan Trimester III, 22-24/10/2001,

Bandung.

Co-Author:

a. Hasanul Arifin, Ratna Akbari Ganie. Parentral Nutrition Dipandang dari

Sudut Ilmu Gizi. Pekan Ilmiah dalam rangka HUT F.K. USU ke XXX,

Medan, 21 Agustus 1982.

33
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

b. Ahmad Yusuf, Ratna AkbariGanie. Mardiana D.J.K. Pola Pemberian

Asi Dan Makanan Tambahan Pada Anak di Daerah Pantai Kabupaten

Deli Serdang Dan Langkat Sumatera Utara pada Travelling Seminar On

Recent Development in Breast Feeding, Medan, 30-31 Agustus 1982.

c. H. Alrasyid, Ratna Akbari Ganie, H. Arifin. Peranan Makanan Bergizi

Dalam Membentuk Fisik Sehat Dalam Keluarga, Panel Diskusi PHBI F.K.

USU, Medan, 1986.

d. H. Alrasyid, Ratna Akbari Ganie, Darwin Dalimunthe. Aspek Gizi dalam

Usaha Meningkatkan Kesehatan Kerja, Seminar Keselamatan Kerja dan

Kesehatan Kerja, Medan, 1987.

e. Murniati Manik, Ratna Akbari Ganie, Rasita Sembiring, Mardiana Karim.

Penanggulangan Anemi Pada Anak Balita Yang Berkunjung ke RSCM

KPPIK F.K. USU, Medan, 1984.

8. SEMINAR INTERNASIONAL SEBAGAI PEMBICARA

Author:

a. Ganie R.A. Detection Thal Using The PCR Method at Blood Donors in

Medan. Presented at The 29th World Congress of the International

Society of Hematology, August 24-28, 2002, Seoul, Korea.

b. Ganie R.A. Alfa Thalasemia Gene (South-East Asian Type) in Medan.

Presented at The 4th Malaysian National Haematology Scientific

Meeting, March15-17, 2002, Penang, Malaysia.

c. Ganie R.A. Hemoglobin Concentration Transferin Saturation Ferritin in

Pregnancy. Presented at The 4th Malaysian National Haematology

Scientific Meeting, March 15-17, 2002, Penang, Malaysia.

d. Ganie R.A. Alfa Thalasemia in Medan. Presented at Xth Congress of

The International Society of Hematologi, Asian-Pacific Division Nagoya,

September 10-14, 2003 Nagoya, Japan.

34
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

e. Ganie R.A. Ethnic Diversity in the Distribution of Alpha Thal 1 (0) in

Medan, 3rdInternational Eijkman Symposium, 30 September-3 Oktober

2004, Yogyakarta-Indonesia.

Co-author:

a. Dalimunthe D., Ganie R.A., Topical Aplication of Insulin in the Treatment

of Diabetic Gangrene. 13thIDF Congress, Sidney, Australia, 20-25

November 1988.

b. Hiratna, Ganie R.A., Relationships Between Lipid Profile and Traditional

Risk Factors of Coronary Heart Disease. Presented at 8thInternational

Congress of the Asian Society of Clinical Pathology and Laboratory

Medicine, November 29- December 2, 2004, Medan.

9. PUBLIKASI

Nasional:

a. Ahmad Yusuf, Ratna Akbari Ganie. Mardiana D.J.K. Laporan Penelitian

Pola Pemberian ASI dan Makanan Tambahan pada Anak di Desa Pantai

Kabupaten Deli Serdang Sumatera Utara (Perpustakaan Pusat USU No.

867/PT05/T.1982, tgl. 16 April 1982 dan Perpustakaan F.K. USU No.

10/Has.Penp./83 tgl. 23 Juli 1983).

b. Ratna Akbari Ganie, Harun Alrasyid. Peranan Pemeriksaan Status Gizi

pada Wanita Hamil (MKN, 1983).

c. Harun Alrasyid, Ratna Akbari Ganie, Darwin Dalimunthe. Pola Makanan

Ibu Hamil dan Menyusui di Daerah Rural & Urban. (MKN Vol. XVI, 20

Agustus 1986).

d. Arsiniati M.B. Arbai, Harun Alrasyid, Hasanul Arifin dan Ratna Akbari

Ganie. Status Thiamine (Vitamin B1) dan Pola Konsumsi Makanan

Karyawan Perkebunan di Sumatera Utara (MKN Vo. 16 No. 3,

September 1986).

e. Ratna Akbari Ganie. Aspek Gizi Pada Usia Lanjut (Majalah Dokter

Keluarga vol. 7 No. 4, Maret 1988).

35
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

f. Ratna Akbari Ganie. Pola Menu Diet Serat (Majalah USU No.

173/PT05/Mj.IV.K/89 tgl. 6/9, 1989).

g. Ratna Akbari Ganie. Pandangan Aspek Gizi tentang Makanan Baru

yang Beredar di Pasaran (Reg. Perpustakaan F.K.-USU No.

15/BUK/PERP/89 tgl. 7/9, 1989).

h. Ratna Akbari Ganie.Penggunaan Bahan Makanan Pokok dalam

Rangka Diversifikasi Pangan (Majalah USU No. 174/PT05/Mj.IV.K/89 tgl.

7/9,1989).

i. Darwin Dalimunthe, Harun Alrasyid, Halomoan Hutagalung, Hasanul

Arifin, Ratna Akbari Ganie. Manfaat Diit pada Penanggulangan Diabetis

Mellitus (MKN Vol. XX No. 5, Agustus 1990).

j. Ratna Akbari Ganie. Formulasi Menu Sederhana Menggunakan Bahan

Pangan Bergizi (MKN Vol. XXI, Februari 1991).

k. Ratna Akbari Ganie, Adi Koesoema Aman, Burhanuddin Nasution, dan

T. Bachri Anwar Djohan. Gambaran Profil Lemak Karyawan Perkebunan

Dikaitkan dengan Faktor Resiko (MKN Vol. XXVII, Maret 1997).

l. Ratna Akbari Ganie. Evaluasi Kadar Serum Feritin pada Wanita Hamil

yang Mendapat Suplementasi Sulfas Ferosus (MKN Vol. XXXII No. 4,

Desember 1999).

Internasional:

a. Ganie R.A., Yatim A., Kamaluddin N., Zakaria Z., Dalimunthe D.,

Hariman H., George E., Detection Thal using The PCR Method at

Blood Donors in Medan. International Journal of Hematology, Vol. 76

Supl. 1, August 2002.

b. Ganie R.A., Kamaluddin N., Zakaria Z., Dalimunthe D., Hariman H.,

George E., -thalassaemia gene (South-East Asian type) in Medan,

International Journal of Hematology, Vol. 76 Supl. 1 August 2002.

36
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

10. SEBAGAI EDITOR BUKU

Majalah Kedokteran Nusantara, Edisi Khusus Vol. XXI/Februari 1991.

11. SEBAGAI PENULIS BUKU

Ratna Akbari Ganie: Kajian DNA Thalassemia Alpha di Medan.

12. MENGHADIRI PERTEMUAN ILMIAH

a. Simposium Terapi Oksigen, Medan, 12 Agustus 1997.

b. 2ndWorkshop on Thalassemia, Jakarta, 2-6 September 1997.

c. Temu Ilmiah Populer: Demam Berdarah Dengue, Medan, 9 Mei 1998.

d. Seminar Surgical Bypass & Stenting Techniques for Caronary Artery

Disease, Medan, 5 Desember 1998.

e. Seminar Pemakaian Obat Tradisional di Sumatera Utara, Medan, 9 Juni

1999.

f. Seminar Bayi Milenium, Medan, 24 Juli 1999.

g. Seminar Healthy Life Style for Renal Failure Patient, Medan, 7 Agustus

1999.

h. IX Congress of the International Society of Hematology Asian-Pacific

Division, Bangkok, 24-28 Oktober 1999.

i. Molecular Approaches to Host Parasite Relationship in Malaria, Jakarta,

6-7 Maret 2000.

j. Konas II PDGMI Peluang & Tantangan Gizi di Era Millenium III,

Surabaya, 13-14 Oktober 2000.

k. Konas VIII Clinical Chemistry and Laboratory Medicine towards the New

Milenium, Jakarta, 26-28 Oktober 2000.

l. KONAS ke X PGI, PEGI, Medan, 9-13 September 2001.

m. KONAS IV PDS PATKLIN, Bandung, 22-24 Oktober 2001.

n. 4thMalaysian National Haematology Scientific, Penang, 15-17 Maret

2002.

o. Simposium New Horizon in Thalassaemia Control, Jakarta, 2002.

p. The 29thWorld Congress of the International, Seoul, 24-28 Agustus

2002.

37
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

q. Pertemuan Ilmiah Tahunan 2002, Medan, 1-2 Oklober 2002.

r. The International Society of Hematology Asian Pacific Division, Nagoya,

1-4 September 2004.

s. Pendidikan Berkesinambungan Patologi Klinik Departemen Patologi

Klinik F.K.-UI, Jakarta, 2004.

t. Konas Hemofilia I, Jakarta, 10-11 September 2005.

13. KEGIATAN PADA MASYARAKAT

a. Memberikan Kesehatan pada Bakti Sosial Masyarakat dan Khitan

Massal di Madrasah Nurul Hikmah Paluh Getah, 29 Juni 1997.

b. Memberikan Kursus Kesejahteraan Keluarga pada Yayasan Nurul

Muslimah Medan, 29-30 Nopember 1997.

c. Identifikasi dan Aplikasi Penghematan Energi Listrik pada Warga

Kelurahan Babura Kecamatan Medan Baru, 14-16 Desember 1999.

d. Tim Penanganan Pasien Bayi Kembar Siam Mariana-Mariani pada

RSUP H. Adam Malik Medan (SK Direktur RSUP H. Adam Malik Medan,

No. YM.01.01.4.2513, Tgl. 8 Mei 2005)

38
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

LAMPIRAN

Gambar 1.

Karakteristik Wajah Anak Thalassemia-Mayor/Homozigot

Thalassemia-. (Sumber: Hoffbrand AV and Pettit JE, 2001)

Gambar 2.

Daerah Penyebaran Thalassemia/Sabuk Thalassemia.

(Sumber: Weatherall D.J. and Clegg J.B., 2001)

39
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

Gambar 3.

Bayi Hb-Barts hydrop fetalis/Homozigot Thalassemia-0

(Sumber: Hoffbrand AV and Pettit JE, 2001)

Gambar 4.

Sintesis Rantai Globin pada Berbagai PeriodeKehidupan Manusia serta Organ

yang Berperan (Sumber: Weatherall DJ and Clegg JB, 2001)

Gambar 5.

Skema Struktur Organisasi Cluster Gen Globin-dan Kluster Gen Globin-.

(Sumber: Weatherall D.J. and Clegg J.B., 2001)

40
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Thalassemia: Permasalahan dan Penanganannya

Gambar 6.

Sedimen Darah Tepi dari Penderita Thalassemia Trait dan Orang Normal.

(Sumber Koleksi Pribadi, 2003)

d

b

ac

Variasi bentuk eritrosit (sel darah merah) pada sedimen darah tepi

dilihat dengan mikroskop dari penderita thalassemia: a = hipokrom,

b = teardrop, c = target cell, d = basophilic stipling dengan pewarnaan giemsa

Bentuk eritrosit (sel darah merah) pada orang normal

dengan pewarnaan giemsa

41
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006 Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

Gambar 7.

Skema Penurunan Gen Thalassemia Menurut Hukum Mendel.

50%
sehat

thalassemia trait/carrier 50% Salah satu orang tua menderita
thalassemia trait/carrier

Kedua orang tua menderita

thalassemia trait/carrier 25%

50%
thalassemiatrait/carrier 25%
sehat thalassemia mayor
homozigot

42
Ratna Akbari Ganie : Pidato Pengukuhan Thalasemia Permasalahan dan Penanganannya, 2005
USU Repository 2006

Leave a Reply