Pidato : Juni 1983 Untuk Pertama Kalinya H Amrullah Naga

Juni 1983 untuk pertama kalinya H Amrullah Naga Lubis mengunjungi Pondok Modern Gontor. Saat itu ia mengantarkan salah seorang anaknya untuk menjadi santri di pondok yang didirikan oleh tiga bersaudara yaitu KH Imam Zarkasyi, KH Ahmad Sahal, dan KH Zainuddin Fananie. Sejak itulah Naga, sapaan H Amrullah Naga Lubis, sering berkunjung ke Gontor untuk menengok sang putra.
Dalam satu kesempatan bersilaturrahim ke rumah Dr KH Abdullah Sukri Zarkasyi, salah seorang pimpinan Pondok Modern Gontor, Naga memperoleh informasi bahwa jumlah calon santri dari Sumatera Utara hanya 200 orang. Tentu saja jumlah ini amat kecil dibanding dengan jumlah siswa beragama Islam di Sumatera Utara. Dari jumlah itu hanya 20 orang saja yang berhasil masuk atau lulus menjadi santri Gontor. Sedangkan yang lainnya terpaksa menjadi santri di pondok pesantren lainnya di Jawa.
Kiai Syukri juga menuturkan bahwa di masa silam para pelajar dari Jawa berangkat ke Sumatera untuk mengaji atau menjadi santri. Termasuk KH Imam Zarkasyi yang belajar di Padangpanjang, Sumatera Barat. Tapi kini sebaliknya, putra Sumatera datang ke Jawa untuk menjadi santri. 

Di sisi lain, ada keharuan di hati Naga melihat anak-anak yang baru tamat SD/MI sudah harus berpisah sedemikian jauhnya dari orangtua dan keluarganya. Mereka yang tidak lulus masuk Gontor menangis dan lebih memilih mencari pesantren di Jawa ketimbang pulang ke Sumatera, ujar pria kelahiran Kotanopan, 9 Desember 1940.
Fenomena atau peristiwa-peristiwa di atas menyemangati Naga untuk mendirikan pesantren di Sumatera. Maka tepat 17 Agustus 1985 ia mendirikan Pondok Pesantren Darularafah Raya di atas lahan 2 hektar di Desa Lau Bakeri Kecamatan Kutalimbaru, Kabupaten Deli Serdang, sekitar 26 km dari Medan.
Di tahun pertamanya, Pesantren Darularafah Raya telah menerima sekitar 120 santri putra. Pada saat itu Pesantren Darularafah memang pesantren khusus putra. Dalam perkembangannya kemudian, tepatnya mulai tahun ajaran 19951996, pesantren ini juga menerima santri putri yang disebut Dyah (yang berarti Puteri Bangsawan). Dengan memakai jenjang pendidikan formal SMP dan SMA, Pesantren Darularafah khusus puteri lebih dikenal dengan nama Galih Agung (dalam bahasa Jawa kuno berarti Jiwa yang Agung). 
Santri dan Dyah Pesantren Darularafah diharuskan memiliki tiga karakter yang menjadi ciri mereka. Yaitu, memiliki akhlak yang baik, mempunyai kemampuan berbahasa Arab dan Inggris, serta kualitas ibadah yang dapat diandalkan. 
Santri dan Dyah Pesantren Darularafah ditempa dengan disiplin dan kasih sayang para pengasuhnya sehingga diharapkan mereka mampu menjadi contoh di tengah-tengah masyarakat nantinya.
Jumlah santri saat ini 1965 orang. Sebanyak 800 di antaranya santri perempuan. Mereka berasal dari Medan dan sekitarnya, Aceh, Riau, Lampung, Jambi, Batam, dan Jakarta. Bahkan dua tahun lalu ada dari Malaysia. 
Mereka menempuh pendidikan formal di jenjang TK, SD, SMP, MTs, SMA, MA, dan STAI Darularafah. Jenjang SMP dan SMA khusus untuk putri, sedangkan MTs dan MA untuk putra. Santri jenjang TK dan SD tinggal di luar pondok, di rumah masing-masing. Santri yang mukim di pondok dikenai biaya Rp 550 ribu per bulan. Biaya ini sudah termasuk uang asrama, makan tiga kali sehari, dan biaya pendidikan. Setiap tahun Pesantren Darularafah menerima 500 santri baru. Sebanyak 60 persennya santri laki-laki.
Bekerjasama dengan Pondok Modern Gontor Ponorogo dalam pengadaan tenaga pengajar dan kurikulum, Pesantren Darularafah kini telah menjelma menjadi salah satu pesantren yang diakui oleh masyarakat Sumatera Utara. 
Lahan milik pesantren yang semula hanya 2 hektar kini berkembang menjadi 80 hektar. Seluas 20 hektar digunakan untuk pendidikan, sekolah dan pesantren, sedangkan 60 hektar lainnya dimanfaatkan untuk berbagai unit usaha seperti perkebunan cokelat, sawit, karet, budidaya ikan air tawar, dan ternak ayam.
Naga ingin mencetak sumberdaya manusia (SDM) berkualitas melalui pesantren. Saya ingin nanti lahir para pemimpin negeri, para jenderal, dari lulusan pesantren ini, harapnya.
Karena itulah kurikulum Pesantren Darularafah diramu dari beberapa kurikulum, yaitu kurikulum Pondok Modern Gontor, kurikulum nasional, dan kurikulum Universitas al-Azhar Mesir.
Aktivitas santri dirancang 24 jam sehari. Mulai dari bangun tidur pukul 04.30 WIB sampai waktu tidur malam pukul 22.00 WIB. 
Sementara itu kegiatan ekstrakurikuler santri meliputi olahraga (sepak bola, basket, sepak takraw, tenis meja, dan badminton), bela diri (pencak silat dan bela diri tradisional Jepang), kesenian (tari tor-tor, kaligrafi, teater, drumband, nasyid, angklung, seni baca Quran), Pramuka (wajib bagi seluruh santri), dan muhadharah. 
Para santri Darularafah cukup berprestasi di bidang ekstrakurikuler ini. Mereka antara lain menjadi juara pertama lomba pidato bahasa Inggris tingkat nasional di Surabaya (2011), dan juara 2 pencak silat nasional. Sejak tahun 1998 kami langganan ikut pencak silat di SEA Games, terang Idat Darussalam MA, Kepala Biro Pendidikan dan Pengajaran Pesantren Darularafah Raya. 
Menurut alumnus Pondok Modern Gontor 1989 itu, kegiatan ekstrakurikuler merupakan salah satu kegiatan penunjang utama di Pesantren Darularafah. Aktivitas ini diyakini dapat membuat betah para santri dan dyah. Sedangkan prestasi yang diraih santri dapat mengharumkan nama Pesantren Darularafah di mata masyarakat. 
Namun, prestasi yang diraih takkan berarti tanpa diperkuat dengan amal ibadah. Para santri dan dyah Pesantren Darularafah dituntut dapat menjalankan ibadah amaliah dengan baik dan benar tanpa menganut satu madzhab tertentu, agar mereka dapat menjalankan ibadah tanpa ada pertengkaran madzhab yang dianut. 
Selain itu ada kelompok kursus bahasa Arab, Inggris, dan Mandarin. Santri perlu dibekali dengan bahasa Mandarin agar mereka bisa berdakwah dan berniaga dengan orang-orang Cina yang menguasai perekonomian di Medan, ujar Naga. 

Cukupi kebutuhan sendiri
Demi meningkatkan kualitas santri dan dyah, Pesantren Darularafah menyediakan kampus yang asri dengan sejumlah fasilitas pendukung.  Sarana pondok antara lain: gedung asrama, masjid, perumahan guru, perumahan karyawan, penginapan tamu, ruangan kelas, lapangan olahraga, gedung kantor, gedung aula, ruang tamu, dapur umum, laboratorium (fisika, kimia, bahasa, dan komputer), ruangan kursus, kantin dan toserba, serta klinik kesehatan.
Sementara itu sarana pendukung meliputi: ruang audio visual, fotokopi, warnet, jasa jahitan, sablon digital dan studio foto, unit pengemasan produk, unit pembuatan tempe dan tahu, binatu, serta kopontren.
Di samping itu, Pesantren Darularafah juga memiliki beberapa unit usaha seperti perkebunan cokelat, perkebunan nangka, budidaya ikan air tawar (patin, nila, emas, bawal, lele, dan koi), penanaman kayu mindy, pembibitan sawit, peternakan unggas (ayam, bebek, angsa), penggemukan sapi, perkebunan kelapa, budidaya jagung unggul dan tanaman hortikultura. Saat ini ada 11.500 ekor ayam, papar Naga.
Tak heran jika hampir seluruh kebutuhan santri dan pondok tercukupi dari usaha pondok, kecuali beras dan minyak goreng. Setiap bulan Pondok ini membeli 25 ton beras. Pesantren harus mandiri, tandas Naga.  (RUSDIONO MUKposkan oleh Pesantren Darularafah Raya di 10.30

Visi dan Misi

VISI:
Pesantren Darularafah Raya Merupakan Lembaga Pengkaderan Ulama dan Umaro’ Yang Berkualitas dan Dinamis

MISI:
.Membentuk Kelas Unggulan Ke-Ulamaan,Eksakta dan Sosial
.Mendidik Santri dan Dyah Menjadi Warotsatul Anbiya’
.Melaksanakan Micro Teaching
.Memiliki Sarana dan Prasarana Yang Lengkap dan Berkualitas
.Menjadikan Bahasa Arab dan Inggris Sebagai Bahasa Pengantar
.Memberdayaka Umat dan Alumni Yang Berkualitas Untuk Menjadi Kader Islam
.Memiliki Dana Abadi Untuk Mencapai Visi

Diposkan oleh Pesantren Darularafah Raya di 10.30

Peletakan Batu Pertama

Peletakan batu pertama pendirian Pesantren Darularafah Raya dilakukan pada 17 Agustus 1985 oleh Bapak Haji Amrullah Naga Lubis dan Keluarga beserta beberapa orang Guru Alumni Pondok Pesantren Darussalaam Gontor, di desa Lau Bakeri, Kecamatan Kutalimbaru, Kabupaten Deli Serdang, Provinsi Sumatera Utara.

Kemudian pada 8 Mei 1986 bertepat 26 Sya’ban 1406 dibukalah pendaftaran pertama di Pesantren Darularafah Raya,khusus untuk putera angkatan pertama ( puteri baru dibangun pada tahun 1996).

Diposkan oleh Pesantren Darularafah Raya di 10.24

Beranda

Langganan: Entri (Atom)

Pengikut

Arsip Blog

  2009 (5)

  September (5)

Ekstra Kurikuler

Fasilitas

Lembaga Pendidikan

Visi dan Misi

Peletakan Batu Pertama

Mengenai Saya

Pesantren Darularafah Raya

Medan, Sumatera Utara, Indonesia

Lihat profil lengkapku

RI) 

1. Menunaikan tuntutan ajaran Agama Islam.
2. Menumbuh kembangkan penghayatan dan pengamalan terhadap nilai-nilai ajaran Islam.
3. Melahirkan ulama / cendikiawan Islam.
4. Melahirkan kader-kader pemimpin ummat.
5. Melaksanakan dakwah secara lisan maupun tulisan sampai kedesa-desa dan tempat-tempat terpencil.
6. Meningkatkan mutu pembelajaran secara efektif.
7. Meningkatkan kurikulum berbasis kompetensi.
8. Meningkatkan kegiatan ekstrakurukuler.
9. Menerapkan manajemen berbasis sekolah.
10.Menjadikan pesantren idaman masyarakat.
11.Bekerjasama dengan organisasi-organisasi Islam.

PERANAN MUHADHARAH DALAM MENINGKATKAN PENGUASAAN KHITABAH SISWA

Posted on March 20, 2010by RA Miftahul falah

BAB I

PENDAHULUAN

 

 

Latar Belakang Masalah

Islam adalah agama dakwah yaitu agama yang menugaskan umatnya untuk menyebarkan dan menyiarkan Islam kepada seluruh umat manusia. Sebagai rahmat bagi seluruh alam Islam dapat menjamin terwujudnya kebahagiaan dan kesejahteraan umat manusia bila mana ajaran Islam yang mencakup segenap aspek kehidupan itu dijadikan sebagai pedoman hidup (way of life) dan dilaksanakan dengan sungguh-sungguh (Abdul Rosyad Shaleh:1993:1).

Dakwah Islam adalah suatu kemestian yang dibebankan kepada setiap laki-laki dan wanita mukmin yangmukallafi. Allah Azza Wa Jalla telah memilihkan dakwah sebagai jalan yang harus ditempuh oleh setiap mukmin, agar bias meraih kemenangan. Maka sungguh beruntunglah mereka yang telah mengikhlaskan dirinya meniti jalan dakwah sebagai upaya mencapai ridho-Nya. (Abu Ahmad, 1994:1)

Kewajiban mendakwahkan agama adalah bukan hal yang baru bagi umat Islam. Kewajiban tersebut merupakan kewajiban dasar manusia untuk selalu mengabdi kepada kebenaran. Kondisi sekarang yang begitu kompleknya dan manusia merupakan makhluk sosial yang hidup ditengah-tengah komplesitas sistem kemasyarakatan yang terus berubah dan terus berkembang dari masa kemasa yang akan mempengaruhi pola pikir manusia. Oleh Karena itu tugas dan kewajiban dakwah dalam sejarah Islam bukan suatu yang dipikirkan sambil lalu, melainkan yang sejak semula diwajibkan bagi pengikutnya, seperti yang tersirat dalam Al- Quran surat an-Nahl ayat 125.

Sains dan teknologi serta kemajuan zaman yang tidak mengindahkan norma-norma agama dan menimbulkan dampak yang kurang baik bagi masyarakat, menyebabkan manusia sekarang mengalami dekadensi moral yang menyebabkan krisis insani. Maka untuk mengembalikan nilai-nilai tersebut diperlukan adanya dai dan mubaligh yang handal dan berkualitas serta menguasai bagaimana cara berkhitabah yang baik dan benar, yaitu memiliki pengetahuan yang banyak. Mempunyai keahlian (skill) dalam berdakwah sehingga mampu menyampaikan dan menjelaskan ajaran Islam dalam situasi apapun.

Untuk mencapai keberhasilan dakwah tersebut maka diperlukan adanya pembinaan yang terus menerus (kontinyu) khususnya kapada para pendukung dan pelaksana (dai) dan umumnya kepada generasi-generasi muda. Dan salah satunya dengan mengadakan pembinaan kepada generasi-generasi muda Islam sejak dini. Sehubungan dengan hal tersebut Madrasah Tsanawiyah Quwatul Iman yang berada dibawah naungan Yayasan Mika Asih dan dikepalai oleh Bapak Agus Sukmana,S.Ag menerapkan Muhadharah dalam kurikulum sekolah tersebut. Melalui kegiatan muhadharah ini para siswa dilatih untuk berbicara menyampaikan ceramah di depan teman-temannya yang lain secara bergantian.

Melalui muhadharah ini siswa dilatih berbicara di depan kelas lanyaknya seorang dai yang sedang berdakwah yang sebelumnya telah dibekali teknik-teknik berdahwah dan menyampaikan pesan-pesan dakwah tersebut dengan maksud agar mereka memiliki keberaniaan untuk berbicara didepan publik (public speaking). Adapun pelaksanaanya diadakan secara rutin setiap minggu sebanyak satu kali yaitu pada hari Rabu dengan menggunakan empat bahasa yaitu Bahasa Arab, Bahasa Inggris, Bahasa Indonesia dan Bahasa Sunda.

Melalui kegiatan muhadharah ini para siswa dilatih berbicara di depan orang-orang banyak (teman-temannya) layaknya seorang dai yang sedang berdakwah menyampaikan pesan-pesan dakwahnya yang sebelumnya mereka diberi pengarahan dan pengetahuan tehnik-tehnik dakwah/khitabah dimulai dari retorika, dan mimik muka dalam menyampaikan pesan atau materi-materi dakwahnya. Pelajaran muhadharah ini dilaksanakan dengan maksud agar mereka memiliki bekal dan keberanian untuk berbicara di depan orang banyak serta memiliki pengetahuan yang luas ketika tiba saatnya bagi mereka mengabdikan diri kepada masyarakat.

Jika kegiatan muhadharah merupakan salah satu sarana latihan berpidato bagi para siswa yang rutin diadakan setiap minggunya maka mereka akan terbiasa berbicara di depan orang-orang banyak serta mahir berceramah menyampaikan pesan-pesan dakwah dihadapan umum dengan gaya bahasa serta tutur kata yang menarik serta menambah perhatian yang mendengarkanya dan pada akhirnya mereka menjadi kader-kader dai yang handal dan berkualitas serta menguasi teknik dalam menyampaikan dakwah tersebut tetapi pada kenyataanya ditemukan fenomena menarik. Berdasarkan studi pendahuluan yang dilakukan penulis di Madrasah Tsanawiyah Quwatul Iman yaitu masih banyak siswa yang walaupun sudah pernah mengikuti pelajaran ini bahkan sudah lulus dari pelajaran muhadharahnya tersebut ketika mendapatkan kesempatan untuk mempraktekkannya di luar sekolah seperti di pesantren atau terjun langsung di masyarakat, mereka tidak siap bahkan tidak mampu untuk melakukannya. 

Berdasarkan latar belakang di atas, penulis merasa tertarik untuk menjadikan penelitian dan membahaskannya dalam bentuk skipsi dengan mengetengahkan judul PERANAN MUHADHARAH DALAM MENINGKATKAN PENGUASAAN KHITABAH SISWA MTS QUWATUL IMAN (Penelitian di MTs Quwatul Iman Kp. Nunuk Wetan Desa Mekar Sari Kecamatan Pacet Kabupaten Bandung). 

 

Perumusan Masalah

Dari latar belakang masalah tersebut, dapat dirumusakan masalah penelitian sebagai berikut :

Bagaimana kegiatan muhadharah di Madrasah Tsanawiyah Quwatul Iman ?

Bagaimana penguasaan khitabah siswa di Madrasah Tsanawiyah Quatul Iman?

Bagaimana peranan muhadharah dalam meningkatkan penguasan khitabah siswa di Madrasah Tsanawiyah Quwatul Iman?

 

Tujuan Penelitian

Berdasarkan beberapa rumusan masalah diatas maka tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut:

Untuk mengetahui
kegiatan muhadhrah di Madrasah Tsanawiyah Quwatul Iman

Untuk mengetahui peranan muhadharah dalam meningkatkan penguasaan khitabah siswa di Madrasah Tsanawiyah Quwatul Iman

Untuk mengetahui penguasaan khitabah siswa di Madrasah Tsanawiyah Quwatul Iman

 

Kegunaan Penelitian

Secara teoritis diharapkan menjadi pendorong bagi peneliti lebih lanjut dan sempurna dalam upaya mengkaji dan mengembangkan metodologi dakwah.

Secara akademis diharapkan dapat melahirkan metodologi dakwah dan aktivitas yang lebih gencar dengan cara mengembangkan ajaran Islam dengan mendisiplinkan ya
ng lain sebgai upaya pengembangan dakwah Islamiyah.

Secara praktis dapat dijadikan rujukan penting bagi para pengkaji dakwah dalam usaha mengembangkan meminpin umat menuju kebenaran.

 

Kerangka Pemikiran 

Dakwah merupakan kewajiban yang Allah berikan kepada manusia sebagaimana firmannya dalam Al Quran surat Ali Imron ayat 104

 

 

 

Dan hendaklah ada diantara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebijakan, menyuruh kepada yang maruf dan mencegah kepada yang mungkar mereka itulah orang-orang yang beruntung

Bagi seorang muslim dakwah merupakan kewajiban yang tidak bisa ditawar-tawar lagi, kewajiban dakwah merupakan sesuatu yang bersifat conditiosine quanon, tidak mungkin dihindarakan dari kehidupanya. Dakwah karenanya melekat bersamaan dengan pengakuan dirinya sebagai seorang yang mengidentifisir diri sebagai seorang yang menganut Islam, sehingga orang yang mengaku diri sebagai seorang muslim mereka secara otomatis pula dia itu seorang juru dakwah.

Sebagaimana yang diajarkan dan diperintahkan oleh Nabi Muhammad saw yang menyatakan:

Sampaikan apa yang kamu terima dari padaku walaupun hanya satu ayat (Tasmara:1997:32)

Hadis tersebut menerangkan bahwa dakwah merupakan bagian yang sangat penting dalam kehidupan seorang muslim, bahkan tidak berlebihan kiranya apabila kita katakana bahwa tidak sempurna bahkan sulit kita katakana bahwa seorang itu muslim apabila ia menghindar atau membutakan matanya dari tanggung jawab sebagai juru dakwah.

Dakwah sebagai satu proses penyadaran untuk mendorong manusia untuk agar tumbuh dan berkembang sesuai dengan fitrahnya, dilakukan dalam bentuk seruan atau ajakan kepada keinsyafan atau usaha merubah suatu situasi kepada situasi yang lebih baik dan sempurna baik terhadap pribadi atau masyarakat (M.Quraish Shihab 1992:1994).

Abu Zahrah (1994:142) menyatakan bahwa dai Islam dituntut untuk memiliki fisik dan rasio, kemampuan berkomunikasi, untuk bergaul dan bekerja sama dengan masyarakat dan di dalam jiwanya tertanam optimisme terhadap orang yang menentangnya secara rasional dengan prinsip dasar firman Allah dalam surat an-Nahl ayat 125.

Berkaitan dengan fenomena di atas, MTs Quwatul Iman sebagai lembaga pendidikan Islam yang memiliki fungsi sebagai tempat pengajaran, pemahaman, dan pendalaman ajaran Islam mengantisifasi realita yang ada dengan diadakannya suatu aktivitas mingguan yang didalamnya berisikan serta pelajaran mengenai bagaimana teknik-teknik berbicara di depan orang banyak dalam menyampaikan pesan-pesan dakwah yang dikenal dengan istilah muhadharah sebagai mata pelajaran mulok yang harus diikuti oleh seluruh siswa MTs Quwatul Iman. 

Sebagaimana dipahami bahwa definisi muhadharah bisa diidentikan dengan kegiatan atau latihan pidato atau ceramah yang ditekankan pada skill siswa (Dai ) dalam mengolah tata aturan atau segala hal yang terkait dalam proses tersebut. Kegiatan muhadharah dimaksudkan untuk mendidik para siswa agar terampil dan mampu berbicara di depan khalayak untuk menyampaikan ajaran-ajaran Islam dihadapan umum.

Menurut Asmuni Syukir (1993:105-106): ceramah berarti banyak cakap, pidato membahas suatu masalah, seni bertutur kata dan secara sematik berarti suatu teknik atau metode dawah yang banyak diwarnai oleh ciri karakteristik bicara oleh seseorang atau mubaligh pada suatu aktivitas dakwah. 

Khotib, yaitu seseorang yang memberikan materi khitabah;

Materi khitabah, merupakan isi pesan yang disampaikan seorang dai;

Madu, yang menjadi sasaran khitabah;

Media, merupakan saluran khitabah;

Efek, yaitu hasil apa yang dapat dicapai dari kegiatan dengan cara khitabah.

Khitabah merupakan ilmu yang membicarakan dan mengkaji cara berkomunikasi dengan menggunakan seni atau kepandaian berbicara (berceramah). Khitabah ini sering dikatakan suatu teknik atau metode dawah yang banyak diwarnai oleh ciri karakteristik bicara seorang dai pada suatu aktifitas dawah (Asmuni, 1982:104). 

Dalam muhadharah para siswa dituntut untuk berceramah dengan penguasaan, teknik, materi, dan gaya bahasa dengan sebaik-baiknya. Oleh karena itu salah satu ilmu yang harus diketahui para siswa adalah ilmu tentang cara-cara menyajikan dan menyampaikan materi dawah dihadapan madu yang disebut rethorika. Pengertian rethorika menurut Onong Uchyana Effendi (1997:53) adalah ilmu yang membicarakan masalah bicara dan pengertian secara luas dalam penggunaan bahasa bisa lisan maupun tulisan.

 

Rethorika adalah sebuah ilmu yang mempelajari tentang seluk-beluk bicara, sehingga tentang rethorika akan terlahir pembicaraan yang baik, menarik dan pada akhirnya mampu menarik perhatian jamaah untuk menyiniak dan memperhatikan pesan (materi) khitabah itu sendiri.

Aristoteles mengungkapkan beberapa fungsi rethorika, yang salah satunya adalah rethorika merupakan langkah atau upaya untuk mempengaruhi khalayak (jamaah) dan selanjutnya Aristoteles Mengungkapkan tiga cara untuk mempengaruhi khalayak, yaitu:

Ethos: yaitu kita harus sanggup menunjukan pada khalayak bahwa kita memiliki pengetahuan yang luas, kepribadian yang terpercaya dan status yang terhormat.

Patos: yaitu kita harus dapat mcnyentuh hal khalayak: perasaan, emosi, kasih sayang dan kebenciannya.

Logos. yaitu kita harus meyakinkan khalayak dengan mengajukan bukti atau kelihatan sebagai bukti, sehingga dalam hal ini kita mendekati khalayak lewat otaknya. (Jalaludin Rahmat, 2000 : 7).

Pertimbangan lain yang harus diperhatikan dalam rethorika adalah kemamapuan seorang orator atau dai dalam hal logika dengan alasan, setiap pembicara tidak hanya sekedar menyampaikan tetapi juga dibutuhkan suatu bentuk kesimpulan agar dengan cara tersebut dapat dihindari suatu kesimpulan yang salah dari pihak khalayak atau pendengar.
Dengan demikian, hal yang paling dominan dalam rethorika adalah:

Pengetahuan bahasa

Pengetahuan materi

Kelincahan berlogika

Pengetahuan atas jiwa masa

Pengetahuan atas sistem sosial budaya masyarakat (Tasmara, 1997:131-137).

Adapun sifat ciri atau nilai-nilai pribadi yang hendaknya dimiliki oleh peminpin dakwah (dai) itu antara lain adalah berpandangan jauh kemasa depan, bersikap dan bertindak bijaksana, berpengetahuan luas, bersikap dan bertindak adil, berpendirian teguh, mempunyai kenyakinan bahwa misinya akan berhasil, berhati ikhlas, memiliki kondisi fisik yang baik, dan mampu berkomunikasi (A.Rosyid Shaleh :1993, 34-42).

Mengenai hal itu Abu Zahra (1994:155) mengungkapkan bahwa seorang dai itu harus memiliki karakteristik hati yang ikhlas mengetahui rethorika dan media, memahami isi Al-Quran dan sunnah, menjauhkan diri dari hal yang haram dan subhat. Salah satu cara untuk mewujudkan hal tersebut di atas dalam upaya mempersiapkan dan menyediakan kader-kader dai dan mubaligh yang memiliki persiapan mental dan intelektualitas profesional adalah dengan diadakannya pelatihan-pelatihan yang secara terus menerus, yang bertujuan untuk mencetak orang-orang yang mempunyai pengetahuan agama yang luas yang pada gilirannya akan menjadi penyiar agama, guru ,dai, dan mubaligh atau bahkan menjadi kiyai-kiyai dan ulama di daerahnya asalnya. Dengan demikian, selain pondok pesantren lembaga pendidik seperti Madrasah Tsanawiyah merupakan tempat yang cukup ideal untuk membina dan membentuk pribadi-pribadi muslim yang beriman dan bertakwa serta berahklak mulia yang pada akhirnya akan menjadi dai dan mubaligh dalam upaya menyiarkan ajaran Islam secara kaffah.

Untuk memperjelas kerangka pemikiran di atas dapat dilihat pada bagan berikut ini:

SKEMA KERANGKA PEMIKIRAN PERANAN MUHADHARAH DALAM MENINGKATKAN PENGUASAAN KHITABAH SISWA MTS QUWATUL IMAN NUNUK WETAN

 

 

Hipotesis

Hipotesis adalah jawaban sementara terhadap permasalahan penelitian sampai terbukti melalui data yang terkumpul (Suharsimi Arikunto, 1993 : 62).

Sementara dalam penelitian ini terdapat sub variabel yaitu independen (variabel x ) dan dependen (variabel y). Peranan muhadharah sebagai variabel dependen (variabel x) dan penguasaan khitabah siswa sebagai variabel dependan (variabel secara asumsi teoritik dapat dikatakan bahwa variabel tersebut mempunyai hubungan yang erat. 

Dalam penelitian ini, peningkatan penguasaan khitabah siswa memiliki ketergantungan terhadap peranan khitabah, maka semakin tinggi pula tingkat penguasaan khitabah siswa.

 

Langkah-Langkah Penelitian

Dalam penelitian ini penulis menggunakan langkah-langkah penelitian sebagai berikut:

Lokasi Penelitian

Penelitian ini dilakukan di Madrasah Tsanawiyah Quwatul Iman Kp. Nunuk Wetan Desa Mekar Sari Kec. Pacet Kab. Bandung. Lokasi ini dipilih sebagai tempat penelitian mengingat dilokasi inilah adanya permasalahan yang perlu dicari pemecahannya. Selain itu, lokasi ini dipilih mengingat data-data yang diperlukan cukup tersedia, yang berkenaan dengan peranan latihan muhadharah dalam meningkatkan penguasaan khitabah siswa MTs Quwatul Iman Nunuk Wetan. 

Metode Penelitian

Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah metode penelitian korelasi, menurut Suharsimi Arikunto (1997 : 251), penelitian korelasi bertujuan untuk menentukan ada tidaknya hubungan. Dan bila ada berapa eratnya hubungan serta berarti atau tidak hubungan itu. 

Jenis Data

Jenis data yang dipergunakan dalan penelitian ini adalah data kualitatif dan kuantitatif. Adapun jenis data yang diperlukan dalam penelitian ini bertitik pada permasalahan yang diajukan, yaitu:

Data tentang kegiatan muhadharah di MTs Quwatul Iman

Data tentang penguasaan khitabah siswa MTs Quwatul Iman

Data tentang peranan muhadharah dalam meningkatkan penguasaan khitabah siswa MTs Quwatul Iman

Sumber Data

Sumber data yang dilakukan dalam penelitian ini terdiri dari data primer dan data skunder.

Data primer

Sumber data primer adalah sumber-sumber yang membeikan data langsung dari tangan penama. Adapun data primer dalam penelitian ini adalah bersumber dari para siswa MTs Quwatul Iman yang mempunyai hubungan langsung dengan masalah yang penulis bahas, yaitu para siswa MTs Quwatul Iman Nunuk Wetan yang melaksanakan kegiatan muhadharah.

Data Sekunder

Sumber data skunder adalah sumber yang mengutif dari sumber lain (Surakhmad,1990:134). Data dalam penelitian ini adalah sejumlah data memiliki hubungan dengan masalah yang penulis bahas, dalam hal ini data sekunder yang digunakan adalah kepala sekolah, para guru dan dokumen-dokumen pada bagian sekolah.

Populasi dan Sampel

Populasi merupakan keseluruhan subejk penelitian (Suharsimi Arikunto, 1996:115), sedang sampel adalah sebagian atau wakil yang diteliti. Populasi adalah keseluruhan jumlah siswa MTs Quwatul Iman yang mengikuti kegiatan muhadharah, mereka seluruhnya berjumlah 140 orang. Karena jumlah tersebut lebih dari 100 orang, maka yang akan dijadikan sampel dari penelitian ini 25%. Menurut Suharsimi Arikunto (1997:120), jika jumlah obejeknya besar dapat diambil antara 10-15% atau 20-25% atau lebih. Jika jumlah dari 175 orang dikalikan 39% maka yang akan menjadi sampel dalam penelitian ini adalah sebanyak 70 orang. 

Teknik Pengumpulan Data

Untuk mengumpulkan data yang diperlukan, digunakan teknik-teknik sebagai berikut :

Obsevasi

Obsevasi merupakan teknik pengumpulan data dimana penyelidik mengadakan pengamatan secara langsung (tanpa alat) terhadap gejala-gejala subjek yang diselidiki, baik pengamatan itu dilakukan dalam situasi sebenarnya maupun dilakukan dalam situasi buatan yakni khusus diadakan (Winarno Surakhman, 1998:162) sesuai dengan teori tersebut penulis mengadakan pengamatan langsung ke lokasi penelitian. Hal yang diteliti dalam teknik observasi
ini yaitu untuk mendapatkan gambaran umum tentang siswa di MTs Quwatul Iman dan gambaran umum tentang lokasi penelitian MTs Quwatul Iman Pacet-Bandung.

Wawancara

Wawancara adalah sebuah dialog yang dilakukan oleh wawancara (interviu) (Suharsimi Arikunto, 1994:145) pada penelitian ini wawancara ditujukan pada siswa, guru, kepala sekolah, dan pengurus lainnya tentang peranan muhadharah dalam meningkatkan penguasaan khitabah siswa di MTs Quwatul Iman Nunuk Wetan Ke. Pacet Kab. Bandung.

Angket

Angket adalah sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya atau hal-hal yang ia ketahui (Suharsimi Arikunto, 1996:140). Angket ini dimaksudkan untuk menghimpun data yang berkenaan dengan peranan muhadharah dalam meningkatkan penguasaan khithabah siswa MTs Quwatul Iman. Angket diberikan kepada seluruh siswa MTs Quwatul Iman kelas II yang berjumlah 175 orang. Mengenai peranan muhadharah dalam meningkatkan pengasaan khitobah siswa MTs Quwatul Iman.

Dalam penyebaran angkat ini peneliti akan memberikan beberapa pertanyaan kepada responden dengan disertai lima alternatif jawaban (option), yaitu a, b, c, dan e penyekorannya untuk positif, option a berbobot 5, option b berbobot 4, option c berbobot 3, option d berbobot 2, dan option e berbobot 1. Sedangkan untuk yang negatif adalah sebaliknya option a berbobot 1 option b berbobot 2, option c berbobot 3, option d berbobot 4, dan option e berbobot 5.

Untuk melengkapi data penulis juga mewancarai guru pada mata pelajaran muhadharah ini.

Teknik Pengelohan Data

Untuk menganalisis data yang diperoleh, maka proses yang dilakukan oleh peneliti adalah analisis melalui pendekatan kuantitatif. Analisis data kuantitatif ini diperoleh dengan analisis statistic sebagai berikut :

Skripsi (Pengaruh Bimbingan Muhadharah Terhadap Kemampuan mmsssBerpidato)

BAB I

PENDAHULUAN

s

A. Latar Belakang

Madrasah Tsanawiyah Bahrul Ulum Pantai Raja  Kec.Perhentian Raja adalah salah satu Lembaga Pendidikan yang berbasis agama Islam yang berada di Kabupaten Kampar. Madrasah Tsanawiyah Bahrul Ulum bernaung di bawah Yayasan Darul Jamil dan  dikepalai oleh Bapak Muhammad Isnaini Lubis, S.Pd.IOleh karena sekolah ini berlatar belakang pendidikan agama Islam, maka pelajaran yang diajarkan kepada LATAR BELAKANG

Menurut kamus istilah umum,yang dimaksud dengan retorika adalah keterampilan berbahasa secara efektif,baik lisan maupun tulisan,karang mengarang atau pidato

Sekarang ini banyak orang salah duga,bahwa kepandaian orang berpidato adalah masalah bakat dan keturunan.hal itu tidak sepenuhnya benar ,yang benar adalah semata-mata masalah kemauan.kita mengenal banyak orang yang dijuluki singa singa podium ,tapi ternyata orangnya biasa saja ,hanya saja dia punya kemauan.

Karena masalahnya adalah kemauan ,maka harus ada motivasi sebagai penunjang .motif itu bagi kita adalah kewajiban berdakwah ,sebagaimana firman Allah Taala yang artinya : "serulah (manusia kepada jalan tuhan dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik.sesungguhnya Tuhanmu dialah yang mengetahui siapa yang tersesat dari jalannya dan dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.( QS.An Nahl:125)"

TUJUAN

– Agar siswa memiliki mental yang baik

– Agar siswa menjadi lebih kreatif dalam berbahasa (bahasa,Arab,Inggris,Indonesia)

– Diharapkan siswa nantinya setrlah keluar dari MTsN Lembeyan mampu atau siap terjun di masyarakat bisa berpidato.

INDIKATOR

– Praktek berpidato

– Kreatif dalam berbahasa

– Punya jiwa kepemimpinan

LANGKAH-LANGKAH

Langkah-langkah berpidato adalah mutlak dan penting.persiapan tersebut meliputi 2 syarat pokok :

1. Kesehatan

2. Kesiapan ilmu

Kesehatan badan tentu saja meliputi jasmani dan rohani.orang yang ingin jadi orator dan bahkan yang sedang ingin berpidato harus memperhatikan kesehatannya.bila kesehatanya terganngu,betapa pun lengkapnya persiapan yang lain ,untuk bisa sukses masih diragukan.

Sedangkan kesiapan ilmu meliputi :

1. Soal bahasa

2. Pengetahuan yang lain

Pengetahuan mengenai bahasa adalah syarat mutlak bagi mereka yang mau berpidato.bisa saja orang berbicara tanpa menguasai bahasa ,tapi tentu bukan pidato namanya .penguasaan bahasa misalnya :mengenai pemakaian awalan ,akiran member definisi ,semantic,etimologi,morfologi,tradisi,bicara sehari-hari penduduk sekitar dan sebagainya .tapi ingat ini bukan berarti ahli pidato haruslah ahli bahasa.

Setelah bahasa yang harus dipersiapkan adalah pengetahuan yang menjadi isi pidato ,misalnya soal agama .kirannya perlu disisipkan pesan disini yaitu :janganlah ingin dianggap serba tau dan serba bisa dalam segala hal.tiga pengetahuan saja kirannya cukup .kalau diminta membicarakan sesuatu yang memang tidak dikuasai ,katakana saja terus terag :tidak sanggup .tidak perlu khawatir tidak mendapat gelar ahli pidato.sebab pidato yang baik harus memenuhi beberapa syarat ,antara lain :

Adanya pokok masalah (isi)yang diuraikan .dan tentu saja yang harus dikuasai oleh si pembaca.

Punya kecakapan untuk menyampaikan isi tersebut

Uraianya mengandung pengetahuan

Ada tujuan yang ingin dibicarakan

Antara si pembaca ,topik,dan pendengar terjalin hubungan yang harmonis.

Disamping itu diperlukan juga pengetahuan pembantu, yakni pengetahuan yang turut dipergunakan dalam meyusun pidato.karena sasaran pidato adalah manusia,maka pidatonya akan sukses ditopang dengan pengetahuan-pengetahuan, seperti:pisikologi (ilmu jiwa),filsavat,agama,antropologi,sejarah dan kebudayaan,pengetahuan hukum,undang-undang,dan lain-lain.

 

para santrinya sabagai Madrasah Tsanawiyah swasta seperti Madrasah Tsanawiyah swasta lainya, lebih ditekankan pada pelajaran-pelajaran Agama, serta adanya latihan Khusus dibidang Ceramah, membaca Al-quran, membaca puisi-puisi Islam, dan lain sebMuhadlarah adalah kegiatan latihan pidato yang diikuti seluruh santri Pondok Pesantren Modern Al-Ihsan. Kegiatan ini dilakukan dalam tiga bahasa; yaitu Bahasa Arab, Bahasa Inggris, dan Bahasa Indonesia. Dalam satu minggu, seluruh santri mengikuti muhadlarah tiga kali sesuai jadwal yang telah ditentukan. Adapun jadwal muhadharah di pesantren Al-Ihsan Baleendah sebagai berikut:

Hari  Sabtu   malam     : Bahasa Arab

Hari  Selasa  malam    : Bahasa Inggris

Hari  Kamis  malam     : Bahasa Indonesia

 

Kegiatan muhadlarah dimaksudkan sebagai latihan para santri agar memiliki ketrampilan berpidato dalam tiga bahasa tersebut. Hal ini dimaksudkan sebagai sarana bekal da’wah Islamiyah di masyarakat nanti setelah pulang dari pesantren.

Muhadharah merupakan salah satu kegiatan yang cukup efektif untuk melatih keberanian dan ketrampilan santri. Berani berbicara di depan khalayak ramai, bahkan diawasi oleh beberapa mulahidz, yakni santri senior yang ditugaskan untuk mengawasi dan mengontrol jalannya muhadharah. Di samping itu, juga diawasi oleh oleh beberapa ustadz  yang ditugaskan sebagai pembimbing kegiatan muhadharah ini.

Santri yang memiliki ketrampilan muhadharah dengan baik, maka menjadi modal awal baginya untuk terjun ke masyarakat, baik masyarakat perguruan tinggi bagi yang melanjutkan studinya ke perguruan tinggi, maupun masyarakat yang sesungguhnya. Apabila keberanian dan kemampuan ini dikembangkan dengan baik, maka tidak menutup kemungkinan dia akan menjadi seorang orator yang hebat, yang bisa menempatkan dirinya di hadapan masyarakat pendengar yang beraneka ragam.

Muhadharah adalah kegiatan rutin dilaksanakan setiap satu minggu sekali yang diikuti oleh siswa siswi SMPI dan SMAI Terpadu Al-Madaniyah Samuda. Kegiatan ini berupa Pidato dalam tiga bahasa (Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, Bahasa Arab), Khutbah (Bilal, Khotib), Tilawah dan sari tilawah, serta berbagai kreasi kesenian.  

Kegiatan muhadharah dimaksudkan sebagai latihan para siswa agar memiliki ketrampilan berpidato dalam tiga bahasa tersebut. Hal ini dimaksudkan sebagai sarana bekal da’wah Islamiyah di masyarakat nanti.

Muhadharah merupakan salah satu kegiatan yang cukup efektif untuk melatih keberanian dan ketrampilan siswa. Berani berbicara di depan orang banyak (temen-temennya), dan juga diawasi oleh oleh beberapa ustadz  yang ditugaskan sebagai pembimbing kegiatan muhadharah ini.

Siswa yang memiliki ketrampilan muhadharah dengan baik, maka menjadi modal awal baginya untuk terjun ke masyarakat, baik masyarakat perguruan tinggi bagi yang melanjutkan studinya ke perguruan tinggi, maupun masyarakat yang sesungguhnya. Apabila keberanian dan kemampuan ini dikembangkan dengan baik, maka tidak menutup kemungkinan dia akan menjadi seorang orator yang hebat, yang bisa menempatkan dirinya di hadapan masyarakat pendengar yang beraneka ragam.

Adalahkegiatan melatih berbcara ddpn umuagainya. Pelajaran ini biasanya dipraktekkan dalam suatu acara yang disebut Muhadharah.

Melaaaaalui aktivitas atau kegiatan bimbingan Muhadharah ini siswa dilatih berbicara di depan kelas yang sebelumnya telah dibekali teknik-teknik berpidato dan menyampaikan isi pidato tersebut dengan maksud agar mereka memiliki keberaniaan untuk berbicara didepan publik (public speaking).

AktivitasSikap percaya diri menjadi sangat penting dalam kehidupan karena akan menghasilkan berbagai peluang yang lebih banyak dibandingkan yang tidak mempunyai kepercayaan diri. Potensi merupakan suatu kekuatan, kesanggupan, kemampuan dan daya serta kefungsian. Dalam mengaplikasikan potensi setiap individu harus mempunyai rasa mampu dan bersikap positif, serta sikap percaya diri. Karena kepercayaan diri merupakan sumber dari segala potensi. Muhadharah merupakan wahana latihan bagi santriwati PP.Al-Mawaddah dalam meningkatkan mental serta kemampuan dalam berkomunikasi dengan Bahasa Arab dan Bahasa Inggris. 

Dari sini penulis merumuskan, (1) bagaimanakah latar belakang muhadharah di PP.Al-Mawaddah, (2) bagaimana bentuk-bentuk muhadharah di PP.Al-Mawaddah, (3) apa saja faktor pendukung dan penghambat muhadharah di PP.Al-Mawaddah, (4) bagaimanakah makna muhadharah dalam meningkatkan self confidence santriwati PP.Al-Mawaddah. 

Penelitian ini termasuk penelitian kualitatif dengan tehnik pengumpulan data wawancara, observasi, dokumentasi, sedangkan teknik analisa data yang di gunakan adalah reduksi data (data reduction), penyajian data (data display), dan penarikan kesimpulan (conclusion atau verification) 

Dari hasil penelitian itu ditemukan bahwa (1) latar belakang muhadharah ialah untuk mengefektifkan penggunaan Bahasa Arab dan Bahasa Inggris, meningkatkan mental, Dengan adanya kesehatan mental pada masing-masing individu sehingga individu dapat menyesuaikan diri baik dengan diri sendiri maupun dengan orang lain, meningkatkan daya kritis santriwati. dan diharapkan dapat menghidupkan suasana berkompetitif di antara mereka. serta menumbuhkan self confidence atau kepercayaan diri santriwati PP.Al-Mawaddah. (2) Bentuk muhadharah beragam dari per tingkatan kelas, per konsulat (asal daerah), muhadharah akbar atau gabungan, yang semua ini menjadikan santriwati aktif dan dinamis. (3) dari faktor pendukung adanya kerjasama yang baik antara Pembimbing dan Pengurus muhadharah serta anggota muhadharah, rasa antusias santriwati menjadi seorang muballighoh, melancarkan penggunaan Bahasa Arab dan Bahasa Inggris. Dari segi penghambat minimnya penguasaan kosa kata kedua Bahasa tersebut, kurangnya keberanian, malu dan tidak percaya diri. (4) Peranan muhadharah cukup baik dan signifikatif dalam meningkatkan self confidence santriwati, adanya rasa termotivasi dalam diri santriwati, menjadikan mental santriwati stabil serta percaya diri santriwati meningkat secara evolusioner.  itu sendiri berasal dari bahasa inggris active yang berarti gesit, giat atau bersemangat (Jhon M. Echols dan Hassan Shadily, 2000 :9), adapun aktivitas dalam muhadharah ini ialah siswa selalu hadirnya (giat dan bersemangat) siwa dalam mengikuti setiap kegiatan bimbingan muhadharah yang dilakukan pihak sekolah.

Sedangkan berpidato (public speaking itu sendiri merupakan suatu komunikasi lisan (SDIT Anak Shalih, Muhadzarah dan Muhadatsah  sebagai salah satu sarana untuk melatih kecerdasan anak dalam berbahasa, khususnya dalam bidang Bahasa Arab ini, salah satu ekstrakurikuler yang cukup diminati oleh para siswa SDIT Anak Shalih. Adalah mereka, Ananda yang berasal dari kelas 2 hingga kelas 4 ini, sangat menikmati setiap materi yang diberikan oleh  Ibu Nia dan Ibu Siti Sarah sebagai pengampu dari ekskul tersebut.

Selain untuk melatih kecerdasan anak dalam berbahasa, ekskul ini bertujuan membiasakan anak menggunakan Bahasa Arab, mengenalkan Bahasa Arab sederhana kepada anak dengan harapan siswa mampu mempratekkannya, serta untuk melatih kepercayaan diri siswa untuk bercakap dan berpidato dengan bahasa Arab dasar.

Kegiatan yang bertempat diruang Tahfizh ini, dilaksanakan pada hari jumat pukul 10.15 WIB -11.00 WIB. Selama rentang waktu tersebut, anak-anak dijelaskan tentang cara menyampaikan pesan yang baik, diberi contoh dan diminta untuk mempraktekkannya, serta beragam materi yang menjadikan anak mengeksplor kosakata yang dimilikinya.

Menurut salah satu pengampu dari ekskul tersebut, proker (program kerja) yang akan diberikan selanjutnya ; melatih dan meningkatkan rasa percaya diri dalam kegiatan yang positif ini serta melatih siswa untuk belajar membuat pesan sederhana yang akan disampaikan kepada para pendengar Insya Allah, semoga Allah mudahkan urusan kami. Aamiin.

oral communication) di mana seorang komunikator menyampaikan buah pikiran dan atau Lomba muhadharah bulanan adalah lomba yang baru pertama kali di laksanakan dalam kegiatan muhadharah. Sebelumnya JIBBS pernah melaksanakan kegiatan serupa, namun bukan termasuk ke dalam acara muhadharah, dan jarang sekali di laksanakan. Kali ini muhadharah tidak hanya pelatihan untuk berbicara di depan umum aja, muhadharah pun di bagi menjadi dua bentuk muhadharah,yaitu muhadharah mingguan dan muhadharah bulanan, muhadharah bulanan adalah kegiatan melatih kemampuan berbicara siswa di depan umum, baik menjadi presenter maupun pembicara secara intensif dan gradual dalam setiap minggunya, adapun muhadharah bulanan hanya di laksanakan satu bulan satu kali, yang akan mejadi sebuah tempat unjuk gigi bagi siswa JIBBS dalam berbicara di depan umum.
Siswa di wajibkan untuk bertanding dengan kelompok lain pada setiap muhadharah bulanan secara bergiliran, hal itu bertujuan agar selain siswa belajar untuk lebih percaya diri berbicara di depan umum, namun selain itu siswa pun di berikan motivasi untuk terus meningkatkan dirinya agar dapat bersaing dengan teman-temanya, sehingga dengan persaingan tersebut akan meningkatkan kualitas siswa secara alami dalam berbicara di depan umum.

Tapi muhadharah ini tidak hanya menjadi ajang show off siswa dalam berbicara namun, acara ini pun akan di pergunakan sebagai sarana penyaluran bakat seni siswa, baik berupa drama, musik (nasyid), dan penampilan-penampilan seni lainya. Sebelumnya kegiatan serupa pun telah di laksanakan, namun masih sangat jarang sekali dilaksanakan, tapi walaupun jarang, hal tersebut dapat menjadi sebuah sebagai sarana pelepas kepenatan siswa setelah sehari penuh belajar, sehingga tak jarang canda-tawa pun menghiasi pergelaran kesenian siswa setiap kalinya. Oleh karena itu koordinator kesiswaan Ust. Yadi Fahmi Arifudin, S.S.I pada kali ini di bantu penanggung jawab Muhadharah Ust. Ahmad Safari Al-Hafidz berusaha untuk memprogram ulang pergelaran tersebut menjadi program bulanan yang akan di laksanakan sebanyak satu bulan sekali.
Dan alhamdulillah kami patut bersyukur karena acara muhadharah bulanan kali pertama ini, berjalan dengan baik, hal itu dapat di lihat dari antusiasme peserta muhadharah yang sangat besar terhadap kegiatan ini, bahkan sebagian dari mereka ada yang meminta kepada pengurus muhadharah untuk tampil dalam acara tersebut, walaupun pada saat itu bukanlah jadwal bagi mereka untuk berceramah, tapi dengan semangatnya yang tinggi, pada akhirnya mereka pun di izinkan untuk menunjukan kebolehanya di depan teman-temanya. Tidak hanya siswa JIBBS saja yang antusias mengikuti acara ini, bahkan salah satu pegawai kerumah tanggaan pun meminta pengurus untuk memberikan dapat memberikan kesempatan berceramah dalam acara tersebut, hingga pada akhirnya ia pun di izinkan untuk dapat berceramah pada akhir acara setelah siswa berceramah, dan terbukti semangat menyampaikan ceramahpun tidak kalah besarnya dengan siswa JIBBS.

perasaannya kepada sejumlah pendengar untuk tujuan tertentu sesuai dengan kehendaknya. ( Kustadi Suhandang, 2009 :207).

Kegiatan bimbingan Muhadharah, di Madrasah Tsanawiyah Bahrul Ulum Pantai Raja ini di laksanakan satu minggu dua  kali, yaitu pada hari kamis malam dan senin malam. Kegiatan bim
Sejatinya Islam adalah agama dakwah yang harus dilakukan oleh setiap muslim dan muslimah, sesuai dengan potensi dan kemampuan masing-masing. Seseorang yang memiliki kemampuan berdakwah melalui tulisan, maka hendaknya ia mengoptimalkan kemampuannya. Demikian pula dengan orang yang memiliki kemampuan berbicara yang baik, dituntut untuk berdakwah melalui retorika yang mampu memikat jamaah. 

Sebagai sebuah taklifi, sebagaimana yang ditegaskan dalam Al-Quran surat An-Nahl ayat 125, kewajiban berdakwah tentu bukan hanya sebatas bentuk ketaatan kepada perintah Allah, tapi lebih dari itu merupakan pengabdian kepada kebenaran. Bahwa Islam merupakan satu-satunya agama yang benar dan menyelamatkan, maka ajarannya yang luhur harus disampaikan kepada setiap manusia. 
Menurut Abu Zahra (1994:155), seorang dai harus memiliki karakteristik hati yang ikhlas, mengetahui retorika dan media, memahami isi Al-Quran dan sunnah, serta menjauhkan diri dari hal yang haram dan subhat. 

Salah satu cara untuk mewujudkan hal tersebut tentunya dengan upaya mempersiapkan dan menyediakan kader-kader dai (mubalig) yang memiliki persiapan mental dan intelektualitas mumpuni, sehingga akan tercetak guru, dai, atau bahkan kiai dan ulama yang mempunyai pengetahuan agama luas. Berkaitan dengan hal tersebut, Pondok Pesantren Modern Man Ana sebagai lembaga pendidikan Islam yang memiliki fungsi sebagai tempat pengajaran, pemahaman, dan pendalaman ajaran Islam, berupaya menyikapi realita tersebut dengan mengadakan sebuah aktivitas mingguan yang di dalamnya berisi pembelajaran mengenai teknik-teknik berbicara di depan orang banyak dalam menyampaikan pesan-pesan dakwah yang dikenal dengan istilah muhadharah.

Sebagaimana difahami bahwa definisi muhadharah bisa diidentikan dengan kegiatan latihan pidato atau ceramah yang ditekankan pada skill santri dalam mengolah tata aturan atau segala hal yang terkait dalam proses tersebut. Kegiatan muhadharah ini bertujuan mendidik santri agar terampil dan mampu berbicara di depan khalayak untuk menyampaikan ajaran-ajaran Islam.  

Menurut Asmuni Syakir (1982: 104), kegiatan muhadharah identik dengan khitabah yaitu merupakan pengetahuan yang membicarakan dan mengkaji tentang cara berkomunikasi dengan menggunakan seni atau kepandaian berbicara (berceramah). Khitabah ini sering dikatakan suatu teknik atau metode dawah yang banyak diwarnai oleh ciri karakteristik bicara seorang dai pada suatu aktivitas dawah.

Dalam muhadharah, santri diajarkan untuk berceramah dengan penguasaan, teknik, materi, dan gaya bahasa yang baik sehingga mampu menarik pendengar. Melalui kegiatan muhadharah, santri dilatih berbicara di depan orang banyak (teman-temannya) layaknya seorang dai yang sedang berdakwah menyampaikan pesan-pesan dakwahnya. 

Menurut ustadz Afwan Rosyadi, Ketua Bagian Bahasa di Ponpes Man Ana, muhadharah merupakan salah satu program unggulan dari Pondok Pesantren Man Ana yang kegiatannya diselenggarakan seminggu tiga kali, dengan menggunakan tiga bahasa yaitu bahasa Indonesia setiap jumat malam, bahasa Arab setiap sabtu malam dan dengan bahasa Inggris pada minggu malam.   

Kegiatan muhadharah ini diadakan dengan tujuan agar para santri memiliki bekal dan keberanian untuk berbicara di depan orang banyak serta memiliki pengetahuan yang luas ketika tiba saatnya bagi mereka mengabdikan diri di tengah-tengah masyarakat, ucap alumni Pondok Pesantren La Tansa ini. Pada prakteknya, setiap santri diajarkan untuk mampu berceramah dalam tiga bahasa tadi.

Lebih lanjut, ustadz Afwan menjelaskan bahwa kegiatan muhadharah ini dibagi sesuai dengan jenjang pendidikan santri di Ponpes Man Ana, yaitu tingkat SMP dan SMA. Masing-masing tingkatan akan dibagi menjadi kelompok-kelompok yang berisi 5-10 orang di bawah bimbingan seorang ustadz atau ustadzah. Pembimbing tersebutlah yang kemudian membantu santri menyiapkan materi ceramah dan mengajarkan retorika serta teknik-teknik yang baik dalam berdakwah.

From Gunung Picung to Hongkong
Berbeda dengan pondok pesantren lain yang umumnya juga memiliki kegiatan muhadharah, pondok pesantren yang terletak di Gunung Picung sekitar 36 km arah selatan kota Bogor ini, tak sebatas hanya melatih santri untuk ceramah tapi juga langsung diaplikasikan ke tengah masyarakat. Tak tanggung-tanggung, santri yang dianggap memiliki kualifikasi yang baik dan lolos seleksi, diberangkatkan ke Hongkong untuk ceramah bersama dengan pengasuh pondok, KH. Mahfudin Arsyad.

Menurut KH. Mahfudin Arsyad, setiap 3-6 bulan sekali, dirinya mempunyai jadwal khusus untuk berdakwah ke Hongkong atau Macau. Kesempatan itulah yang kemudian dimanfaatkan sebagai ajang unjuk kemampuan para santri dengan mengajak mereka turut serta.

Program ceramah ke luar negeri ini memang sengaja dirancang agar santri bisa benar-benar merasakan aura dan suasana dakwah yang sebenarnya. Apalagi mereka juga akan berceramah dalam tiga bahasa seperti yang biasa mereka lakukan di pondok. Kalau hanya ceramah di depan teman-temannya yang notabene memiliki pengetahuan yang sama, tentu tidak akan ada tantangan. Berbeda ketika mereka terjun langsung ke masyarakat, khususnya ke Hongkong atau Macau yang audiensnya berlatar belakang BMI (Buruh Migran Indonesia), ungkap KH. Mahfudin Arsyad. Sebelum berangkat ke Hongkong, mereka akan diseleksi secara ketat melalui proses audisi. Dengan begitu, mereka akan terpacu dan termotivasi untuk terus belajar dan meningkatkan kemampuan sehingga akan siap jika kelak terjun ke masyarakat,  tambahnya. 

Senada dengan KH. Mahfudin Arsyad, Haflah Alfinas, salah seorang santri yang ceramah ke Hongkong pada 26 Februari 2012 lalu mengatakan bahwa dirinya merasakan suasana yang sangat berbeda ketika ceramah di hadapan jamaah umum dibandingkan di depan teman-temannya. Waktu pertama kali naik ke panggung emang agak sedikit grogi, karena itu pengalaman pertama ceramah di depan banyak orang. Tapi lama-lama akhirnya biasa aja, ucap santri yang duduk di bangku kelas I SMA ini. Insya Allah pengalaman ini akan terus saya ingat seumur hidup dan menjadi pendorong bagi saya untuk terus belajar, tambahnya. 
Tak berbeda dengan Haflah Alfinas, Silvianingsih, santriwati yang berkesempatan ceramah ke Hongkong pada 20 Mei 2012 lalu, mengaku kalau latihan muhadharah yang dilakukan setiap minggu, sangat membantu ketika berhadapan dengan jamaah. Mental kita benar-benar diuji. Kalau di depan teman, kadang ada yang memperhatikan isi ceramah, kadang ngga. Tapi kalau jamaah umum, semuanya pasti mendengarkan. Makanya butuh persiapan yang matang, tuturnya. 

Santri lain yang juga pernah berceramah keluar negeri adalah Hafsah Al-Irsyad, yang saat ini baru duduk di kelas 5 Madrasah Ibtidaiyah.

Sebagai sebuah program jangka panjang, apa yang dilakukan Ponpes Man Ana merupakan sebuah potongan puzzle yang melengkapi grand desain aktivitas dakwah keislaman yang telah dilakukan berbagai lembaga dakwah atau ormas keislaman selama ini. Dari kawah candradimuka inilah diharapkan kelak akan muncul para dai atau mubalig yang fasih dalam ilmu agama dan responsif terhadap perkembangan ilmu dan teknologi. Sebab tantangan dakwah ke depan tentunya akan kian kompleks seiring dengan makin beragamnya persoalan sosial yang terjadi di masyarakat. (red)  bingan

Incoming search terms:

  • bacaan pidato santri putri
  • teks ceramah haflah akhir
  • teks pidato bahasa inggris ala santri gontor
  • tulisan pidato santri putri
  • vcontoh pidato anak madrasah ponpes gontor
loading...

Leave a Reply