RINGKASAN PIDATO PENGUKUHAN

RINGKASAN PIDATO PENGUKUHAN

Penyediaan pangan , terutama beras dalam jumlah yang cukup serta harga yang terjanggkau tetap menjadi prioritas utama dalam pembangunan nasional. Beras merupakan makanan pokok lebih dari 95 % rakyat Indonesia, dimana rata-rata konsumsi beras/orang / tahun sekitar 137 kg.
Pada tahun 2007 produksi padi nasional meningkat 4,9 % dibandingkan dengan tahun 2006, sedangkan pada tahun 2008 produksi padi nasional mencapai 60,28 juta ton gabah kering giling (GKG) atau meningkat 5,46 % dibandingkan tahun 2007. Pencapian inilah yang mengantar Indonesia kembali menjadi swasembada beras ( Bambang S dkk, 2010).
Untuk tetap mempertahankan swasembada beras tersebut selain memperhatikan cara pengelolaan tanaman dan sumber lahan terpadu (PTT), penanganan panen dan pasca panen maka penggunaan varietas unggul padi sangat diperlukan .
Variatas unggul yang dilepas oleh Kementrian Pertanian hingga kini berjumlah 233 varietas yang terdiri atas 144 varietas unggul padi sawah inbirida (INPARI), 35 varietas padi Hibrida (HIPA), 30 varietas unggul padi gogo (INPAGO) serta 24 varietas padi rawa (INPARA), yang sebagian besar dari varietas ini dihasilkan oleh Badan Litbang Pertanian (Bambang S dkk, 2010). Berapa varietas mulai ada di lepas oleh beberapa perguruan tinggi seperti IPB, UNSOED serta UNRAM melalu kegiatan Konsorsium Padi Nasional yang di prakarsai oleh Balai Besar Penelitian Tanaman Padi Sukamandi. Dari sebagian besar varietas unggul padi yang dilepas tersebut di atas sebagian besar berupa padi beras putih hanya ada 2 varietas yang merupakan beras merah yaitu Aiek Sibondang yang merupakan padi INPARI dan satu varietas berupa padi gogo yaitu INPAGO UNRAM 1. Sehinga peluang untuk membentuk varietas unggul nasional padi beras merah ampibi (adaptif pada kondisi kering maupun sawah irigasi sangat besar
Padi beras merah (Oryza sativa) merupakan bahan pangan pokok yang bernilai kesehatan tinggi. Selain mengandung karbohidrat, lemak, protein, serat dan mineral, beras merah juga mengandung antosianin. Antosianin merupakan pigmen merah yang terkandung pada perikarp dan tegmen (lapisan kulit) beras, atau dijumpai pula pada setiap bagian gabah. Antosianin berfungsi sebagai antioksidan, berperan penting baik bagi tanaman itu sendiri maupun bagi kesehatan seperti mencegah penyakit hati (hepatitis), kangker usus, stroke, diabetes, sangat esensial bagi fungsi otak dan mengurangi pengaruh penuaan otak (Abdel-Aal, 2006 ; Damanhuri; 2005; Herani dan Rahardjo, 2005). Produksi olahan beras merah, dipasarkan sebagai makanan bayi lanjutan yang dikemas dalam merek dagang Nesle , Promina dan konsumsi obat obatan dengan harga 4 6 kali lebih mahal daripada harga beras putih pada umumnya. Saat ini kebutuhan akan beras merah terus meningkat sejalan dengan kesadaran masyarakat tentang manfaat kesehatan (Muliarta dkk., 2006)
Padi beras merah di Indonesia merupakan salah satu plasma nutfah yang keberadaannya semakin langka akibat penanaman varietas padi unggul baru. Padi beras merah ini penanaman umumnya pada daerah dataran tinggi sebagai padi gogo yang memiliki daya hasil rendah (2 ton/ha), bermutu rendah dan berumur dalam (5-6 bulan) (Muliarta,dkk, 2004).
Oleh karena itu, sumber gen baru yang berpotensi untuk ke arah pembentukan varietas unggul padi beras merah toleran kekeringan maupun padi sawah irigasi (ampibi) yang berdaya hasil tinggi sangat diperlukan mengingat masih banyak plasma nutfah untuk sifat-sifat tersebut belum teridentifikasi. Beberapa hasil penelitian pendahuluan yang telah dilakukan dalam rangka menghasilkan padi ampibi berkualitas serta bermutu tinggi antara lain :
1. Koleksi plasma nutfah padi beras merah. Nusa Tenggara Barat memiliki plasma nutfah padi lokal yang cukup banyak yaitu ada sekitar 225 padi lokal. Dari jumlah tersebut terdapat padi lokal beras merah. Hasil Explorasi dan koleksi kultivar padi lokal beras merah yang dilakukan oleh Muliarta dan Kantun (2002), Sumarjan (2004) diperoleh 35 kultivar padi beras merah yang berasal dari pulau Flores, Sumbawa, Lombok, Bali Dan Jawa. Dari keseluruhan padi beras merah tersebut setelah dilakukan uji perkecambahan hanya 20 genotipe padi beras merah yang masih bertahan Muliarta (2004).

2. Pembentukan galur harapan padi beras merah toleran kekeringan dengan daya hasil tinggi dilakukan pada tahun 2003-2006. Kegiatan ini diawali dengan seleksi yang dilakukan pada padi hasil koleksi kultivar local maupun galur padi beras merah yang berasal dari persilangan varietas lokal padi beras merah dengan IR64 untuk memperoleh tetua donor dan tetua berulang. Dari hasil seleksi ini diperoleh kultivar Kenya berupa padi beras putih tergolong Sub spesies Japonica sebagai tetua donor (tahan kering), serta tetua berulang (umur genjah, hasil tinggi) adalah kultivar Piong, Angka, Sri dan Pujut yang ke seluruhnya merupakan padi beras merah dan tergolong sub spesies indica. Keturunan persilangan (F1) antara tetua donor (Kenya) dengan tetua berulang (Pujut, Sri, Angka dan Piong) dievaluasi toleransi terhadap kekeringan berdasarkan indeks kering pucuk dan penyembuhan. Famili hasil seleksi tersebut disilangkan dengan tetua berulang (Back Cross 1). Genotipe F1BC1 kemudian di evaluasi kembali sifat kekeringannya seperti kegiatan F1, Genotipe terseleksi disilangkan kembali dengan tetua berulang melalui kegiatan Back Cross 2, kegiatan yang sama dilakukan hingga Back Cross 4, sehingga diperoleh 20 genotipe F1BC4, yang terdiri atas 9 genotipe Kenya/Angka dan 11 genotipe Kenya /Piong. Genotpe F1 BC4 ini kemudian di selfing (Muliarta dkk, 2006).
3. Genotipe F1BC4 padi beras merah hasil selfing yang berupa genotipe F2BC4 di galurkan dengan menanam 400 rumpun padi beras merah per genotipenya kemudian di lakukan seleksi sebesar 5 % berdasarkan berat gabah per rumpunnya. Hasil seleksi diBulk kemudian ditanam kembali sejumlah 100 rumpun per galur dan dilanjutkan dengan seleksi sebesar 5 % berdasarkan berat gabah per rumpun. Sehingga terpilih 20 galur padi beras merah toleran kekeringan. Ke 20 galur tersebut terdiri atas 11 galur yang berasal dari hasil perkawinan padi beras merah Piong dengan Kenya dan 9 galur berasal dari hasil perkawinan padi beras merah Angka dengan Kenya. Galur tersebut masih memiliki karakteristik yang beragam terutama pada sifat hasil dan komponen hasilnya. Kisaran hasil yang di peroleh dari galur-galur tersebut adalah 3,08 ton/ha hingga 7,2 ton/ha. Hasil tertinggi dihasilkan oleh galur AKBC52-16-22-18 dan AKBC86-47-43-23. Dari hasil analisis kandungan antosianinnya galur tersebut digolongkan memiliki kandungan antosianin rendah yaitu sebesar 15,4 ppm (Muliarta dkk, 2006).

4. Untuk mendapatkan tetua yang memiliki kandungan antosianin tinggi dilakukan analisis kandungan antosianin pada 20 genotipe padi beras merah hasil koleksi dari beberapa daerah di Indonesia dengan menggunakan metode She et al (1992). Kisaran kandungan antosiannya yang diperoleh berkisar 4,5 ppm sampai dengan 30.08 ppm. Kandungan antosianin tertinggi di peroleh pada kultivar Kala Isi Tolo yaitu sebesar 30.08 ppm namun hasil gabah per hektarnya rendah sekitar 3,01 ton/ha (Muliarta, 2008).
Dari hasil persilangan tetua padi beras merah yang berdaya hasil tinggi (AKBC52-16-22-18 dan AKBC86-47-43-23 ) dengan tetua padi beras merah kandungan antosianin tinggi (Kala Isi Tolo) dihasilkan populasi F1 hasil persilangan galur harapan padi beras merah AKBC52-16-22-18 x Kala Isi Tolo dan hasil persilangan galur harapan padi beras merah AKBC86-47-43-23 x Kala Isi Tolo aksi gen kandungan antosianin beras bersifat dominan lengkap. Persilangan galur harapan padi beras merah AKBC52-16-22-18 x Kala Isi Tolo dan persilangan galur harapan padi beras merah AKBC86-47-43-23 x Kala Isi Tolo memiliki heritabilitas tinggi terhadap kandungan antioksidan. Dengan diketahuinya nilai heritabilitas tinggi dan gen pengendali gen tunggal dengan tindak gen dominan pada kandungan antioksidan beras maka metode seleksi silang balik (back cros) dapat diterapkan untuk menghasilkan galur-galur harapan padi beras ampibi berdaya hasil serta kandungan antioksidan tinggi (Muliarta dkk, 2010).
Dari hasil seleksi silang balik ke 4 (BC4) galur-galur F1BC3AKBC52-16-22-18/Kala Isi Tolo telah menghasilkan 488 gabah hasil hibridisasi yang memiliki rerata jumlah gabah berisi per malai 155.42 buah, jumlah anakkan produktif 11,10 buah, bobot 100 butir gabah 2,72 gram dan kandungan antosianin beras 31,25 ppm. Galur-galur F1BC2AKBC86-47-43-23/Kala Isi Tolo telah menghasilkan 506 gabah hasil hibridisasi yang memiliki Jumlah gabah berisi permalai 154,76 buah, jumlah anakkan produktif per rumpun 12,34 buah, bobot 100 butir gabah 2,79 gram dan kandungan antosianin beras sebesar 31,10 ppm, rerata umur panen 105 hst (Muliarta dkk, 2010).
Dengan telah dilakukannya kegiatan seleksi Populasi F1BC1 dan silang balik ke dua (BC2); seleksi populasi F1BC2 dan Silang balik ke tiga (BC3) dan seleksi populasi F1BC3 dan silang balik ke empat (BC4) maka hasil populasi F1 BC4 yang diperoleh telah serupa benar dengan tetua berulangnya ditambah memiliki sifat kandungan antosianin tinggi. Langkah selanjutnya untuk menghasilkan varietas unggul Padi beras merah ampibi yang berdaya hasil tinggi, umur genjah dengan kandungan antosianin tinggi maka dilakukan selfing populasi back cross (F1BC4) untuk menghasilkan populasi F2BC4 untuk kegiatan Uji daya Hasil Pendahuluan (UDHP). UDHP bertujuan untuk memilih galur-galur harapan yang memiliki potensi hasil dan kandungan antosianin tinggi serta berumur genjah yang nantinya dipergunakan pada Uji Daya Hasil Lanjutan. Galur-galur harapan ini umumnya memiliki tingkat homogenitas tinggi. Untuk menghasilkan varietas unggul padi beras merah ampibi yang berdaya hasil dan kandungan antosiani tinggi serta berumur genjah maka langkah terakhir dilakukan Uji Multi Lokasi pada 16 lokasi di berbagai daerah sawah irigasi teknis dan 8 lokasi pada daerah lahan kering.
Dari Uraian tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa dengan adanya sumber plasmanutfah padi beras merah yang tersedia serta hasil-hasil penelitian awal yang telah saya lakukan melalui kegiatan Hibridisasi Silang Tunggal yang dilanjutkan dengan seleksi Back Cross (Silang Balik) dan Uji daya Hasil Pendahuluan dan Uji daya Hasil Lanjutan , sehingga peluang ke arah terbentuknya varietas unggul baru padi beras merah ampibi yang memiliki potensi hasil tinggi, umur genjah serta kandungan antosianin tinggi sangat besar sehingga akan mampu ikut serta dalam menunjang/ mempertahankan swasembada beras di Indonesia, serta meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan masyarakat.

Leave a Reply