Pidato 2015 : SEJAMBAK MAWAR, SEHARUM KASTURI BUAT PENERAJU

SEJAMBAK MAWAR, SEHARUM KASTURI BUAT PENERAJU MAJLIS DAN BARISAN PANEL HAKIM YANG ARIF LAGI BIJAKSANA, SERTA RAKAN2 YANG SAYA KASIHI SEKALIAN

ASSALAMMUALAIKUM DAN SALAM SEJAHTERA

BERBUNGA KEMESRAAN ARENA PADA HARI INI..

SAYA WARNAI DENGAN PIDATO YANG BERJUDUL

BUDI BAHASA BUDAYA KITA.

HADIRIN YANG DIHORMATI ,

MERUJUK KAMUS DEWAN EDISI KEEMPAT , BUDI MEMBAWA MAKSUD PERANGAI ATAU TINGKAHLAKU..BAHASA, DIDEFINASIKAN SEBAGAI PERCAKAPAN ATAU TINGKAHLAKU YANG BAIK,BUDAYA PULA MERUPAKAAN, TINGKAHLAKU YANG DIWARISI OLEH SESUATU MASYARAKAT ATAU BANGSA.

LALU SAYA SIMPULKAN FRASA BUDI BAHASA BUDAYA KITA SEBAGAI..

PERANGAI ATAU TINGKAHLAKU BAIK YANG MENJADI BUDAYA MASYARAKAT KITA SEJAK DAHULU LAGI.

HADIRIN YANG BUDIMAN,

SAYA MULAKAN PIDATO INI DENGAN SERUAN MARILAH KITA MENGHORMATI DAN BERSOPAN TERHADAP ORANG YANG LEBIH TUA DARIPADA KITA IAITU IBU BAPA, PARA GURU DAN JUGA RAKAN-RAKAN SEKALIAN .

SEBAGAI MANUSIA, KITA SENTIASA TERIKAT DGN BUDI DAN BAHASA. BERBUDI BAHASA AKAN MENGERATKAN PERHUBUNGAN SESAMA MANUSIA. PEPATAH MELAYU ADA MENGATAKAN, "ORANG BERBUDI KITA BERBAHASA, ORANG MEMBERI KITA MERASA". HAL INI MENUNJUKKAN BETAPA PENTINGNYA AMALAN BERBUDI BAHASA DAN PERLU DIPRAKTIKKAN DALAM KEHIDUPAN.. SETIAP AGAMA MENYERU SUPAYA PENGANUTNYA BERBUDI BAHASA. MASYARAKAT AKAN MENYANJUNG ORANG YANG MEMILIKI BUDI BAHASA YANG LUHUR.

HADIRIN YANG DIHORMATI SEKALIAN,

KITA HENDAKLAH BERBUDI BAHASA KEPADA SEMUA ORANG TANPA MENGIRA PANGKAT, BANGSA, AGAMA, DAN USIA. AMALAN BERBUDI BAHASA INI AKAN MEMBENTUK INDIVIDU YANG BERSAHSIAH TINGGI DAN BERMORAL. OLEH ITU, AMALAN INI HENDAKLAH DISEMAT DI DALAM JIWA SETIAP INSAN.

BUDI BAHASA JUGA TIDAK DAPAT DIJUAL BELI. HAL INI DEMIKIAN KERANA BUDI BAHASA MEMPUNYAI HUBUNGAN YANG RAPAT DENGAN PERASAAN, KELAKUAN, DAN TUTUR KATA SESEORANG.

OLEH ITU, SAYA INGIN MENYERU KEPADA ANDA SEMUA AGAR TERUS MEMUPUK AMALAN BERBUDI BAHASA DALAM KEHIDUPAN KITA SEHARI-HARI AGAR KEHARMONIAN DALAM MASYARAKAT TERJAMIN. SEBAGAI MENGAKHIRI SYARAHAN SAYA PADA PAGI YANG MULIA INI, IZINKAN SAYA MENYAMPAIKAN SERANGKAP PANTUN YANG BERBUNYI:

YANG KURIK ITU KENDI,

YANG MERAH ITU SAGA;

YANG MOLEK ITU BUDI,

YANG INDAH ITU BAHASA.

SEKIAN, TERIMA KASIH.