Naskah Pidato Prof. Dr. Adang Suherman, M.pd

1

MEMBANGUN KUALITAS HIDUP BANGSA MELALUI PENDIDIKAN JASMANI

Bismillahirohmannirrohin

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Yth. Ketua, Sekretaris dan Aggota Majelis Wali Amanat UPI
Yth. Ketua, Sekretaris, dan Anggota Senat Akademik UPI
Yth. Ketua, Sekretaris, dan Dewan Guru Besar UPI
Yth. Rektor dan Para Pembantu Rektor, Pimpinan Fakultas, Sekolah Pascasarjana, Kampus Daerah,
dan Pimpinan Unit di Lingkungan UPI

Yth. Para Dosen, Karyawan, serta para Pengurus dan Anggota IIK UPI
Yth. Para Pejabat Sipil dan Militer
Yth. Ketua, Sekjen dan Anggota Ikatan Keluarga Alumni UPI
Para Pengurus Organisasi Kemahasiswaan dan Para Mahasiswa yang saya cintai, serta
Hadirin Para Tamu Undangan yang berbahagia

Pertama-tama perkenankanlah saya mengajak hadirin memanjatkan puja dan puji
syukur ke khadirat Allah SWT, atas segala nikmat-Nya, hingga kita dapat menghadiri
upacara yang terhormat ini. Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada
Rasulullah SAW, seluruh kerabat dan para sahabatnya, serta umatnya hingga akhir zaman.
Aamiin. Syukur alhamdulillah atas rahmatNya saya diberikan sepercik ilmu hingga
mengantarkan saya pada upacara pengukuhan jabatan Guru Besar ini. Saya menyadari
jabatan Guru Besar yang saya emban merupakan amanah guna meningkatkan kualitas amal
ilmiah dan ilmu amaliah.

Hadirin yang saya hormati

Dalam kesempatan yang penuh rasa syukur dan kebahagiaan ini, ijinkanlah saya
menyampakan kerisauan, kegalauan, dan kegundahan saya terhadap permasalahan
pengembangan dan pembangunan kehidupan melalui Pendidikan Jasmani (Penjas) yang saya
beri judul: Membangun Kualitas Hidup Bangsa Melalui Pendidikan Jasmani.

A. ISU GLOBAL PENDIDIKAN JASMANI
Hadirin yang saya hormati

Isu global sekaligus tantangan berat dalam upaya mempersiapkan peserta didik
mampu membangun kehidupan yang lebih baik melalui pendidikan jasmani adalah semakin
besarnya tuntutan akan disain implementasi kurikulum Pendidikan Jasmani (Penjas) yang
2

relevan dan akuntabel. Tuntutan tersebut dipicu antara lain oleh perubahan nilai budaya dan
gaya hidup yang berdasarkan hasil penelitian Ditjora (2006) terungkap bahwa, prosentase
partisipasi masyarakat dalam olahraga dari tahun ke tahun relatif masih rendah, dan bahkan
berkorelasi negatif dengan bertambahnya usia. Rendahnya aktivitas fisik pada tahun 2007
tercatat 48,2 %. Sebagai dampaknya dikatakan Menteri Kesehatan, Endang Rahayu
Sedianingsih (almarhumah) bahwa lebih dari 43 juta anak di bawah usia sekolah kelebihan
berat badan.

Pernyataan tersebut sesuai dengan hasil penelitian (Mexitalia, 2010) yang menyatakan
bahwa peningkatan prevalensi obesitas dalam tiga dekade terakhir pada anak Sekolah Dasar
(SD) di beberapa kota besar di Indonesia menunjukkan kisaran jumlah antara 2,125%. Lebih
lanjut, kebugaran jasmani warga Indonesia, berdasarkan hasil penelitian (Ditjora, 2006)
menunjukkan sangat memperihatinkan yaitu kurang dari 20% warga negara Indonesia
memiliki kebugaran jasmani sedang ke atas.

Dampak yang lebih parah lagi adalah bahwa Indonesia sudah termasuk 6 besar negara
Asia (China, India, Indonesia, Jepang, Pakistan dan Banglades) yang prevalensi penyakit
hipokinetik (kurang gerak) termasuk di dalamnya penyakit jantung, obesitas, diabet, dan
penyakit kanker tertentu (Chin Ming, 2008) yang pada tingkat global sudah mencapai 60%
dari angka kematian sebanyak 58 juta orang per tahun.

Hal ini juga diperkuat oleh Menteri Kesehatan, Endang Rahayu Sedianingsih
(almarhumah) yang menyatakan bahwa angka kematian akibat penyakit tidak menular terus
meningkat, dari 41,7% (1995) naik menjadi 49,9% (2001), kemudian 59,5% (2007).
Penyakit penyebab kematian tertinggi adalah stroke (15,4%), disusul hipertensi, diabetes,
kanker, dan penyakit paru obstruktif kronis.

Tuntutan desain kurikulum juga dipicu oleh semakin meningkatnya aksi kekerasan
para pelajar dan penyalahgunaan NARKOBA yang pada tahun 1998 saja, di ibu kota tercatat
230 kasus dengan melibatkan 97 sekolah dengan korban 15 orang meninggal dunia, 34 orang
luka berat, dan 108 luka ringan (data Polda Metro Jaya Jakarta). Kondisi ini menjadi
perhatian semua pihak karena keadaannya semakin memprihatinkan.

Demikian juga jumlah penduduk yang cukup besar yang diperkirakan akan mencapai
260 juta pada tahun 2020 dengan struktur usia muda yang dominan, yang mengandung arti
tanggungjawab pendidikan akan semakin meningkat karena jumlah siswa sekolah berikut
berbagai permasalahannya semakin miningkat, yang memerlukan penanganan khusus,
sistematis, dan terintegrasi.

3

B. UNTUK APA PENDIDIKAN JASMANI

Terkait dengan isu global tersebut, Pendidikan Jasmani memiliki potensi dalam
mengurangi permasalahan tersebut. Pendidikan jasmani dan olahraga memiliki dua
keuntungan utama yaitu keuntungan fisik dan edukasi (Bailey, 2009). Keuntungan fisik
meliputi: kebugaran, keterampilan gerak, dan kebiasaan melakukan aktivitas fisik (gaya
hidup aktif). Sedangkan keuntungan edukasi meliputi: sosial, afektif, dan cognitif.
Pengalaman belajar Pendidikan Jasmani yang diperoleh siswa di sekolah pada dasarnya
merupakan proses penanaman nilai-nilai edukasi melalui aktivitas fisik dan olahraga yang
disediakan oleh gurunya, yang pada gilirannya kebiasaan baik tersebut dapat dipraktekkan
oleh siswa pada kehidupan sehari-hari siswa di masyarakat sepanjang hidupnya.

Sebaliknya praktek salah yang terjadi pada aktivitas fisik dan olahraga di masyarakat
hendaknya merupakan feedback bagi pengembangan pembelajaran Pendidikan Jasmani di
sekolah. Dengan demikian Pendidikan Jasmani selalu berinteraksi secara positif, reflektif,
dan berkelanjutan mendidik satu generasi ke generasi berikutnya menuju kehidupan yang
lebih baik. Aktivitas fisik yang dalam Pendidikan Jasmani berfungsi sebagai media
pendidikan dapat memberikan banyak keuntungan sebagaimana dikemukakan Martin K.
(2010:5), The benefits of greater physical activity participation include assisting with
maximising childrens learning as well as increasing physical, social and mental health
which is likely to extend into adolescence and adult life.

1. Dampak Fisik Pendidikan Jasmani

Tidak diragukan lagi bahwa dampak utama Pendidikan Jasmani terhadap fisik
merupakan dampak Pendidikan Jasmani yang paling populer di masyarakat dan diposisikan
sebagai kontribusi unik dari Pendidikan Jasmani, yang meliputi: kebugaran jasmani,
keterampilan gerak, dan pengetahuan tentang kebugaran jasmani dan keterampilan gerak,
yang berujung pada pembentukan gaya hidup aktif dan sehat sepanjang hayat. Dampak ini
dikatakan unik karena dampak seperti ini tidak didapatkan melalui mata pelajaran lain
(Dauer, V. P. & Pangrazi, R. P, 1992; Graham, G., Holt, S. A., Parker, M. 1993). Penekanan
dampak fisik (kebugaran, keterampilan gerak, dan gaya hidup aktif) dari Pendidikan Jasmani
ini berubah seiring dengan perkembangan tuntutan dan kebutuhan masyarakat.

a. Dampak Kebugaran Jasmani

Berdasarkan perspektif sejarah, tujuan mendapatkan kebugaran jasmani dari
Pendidikan Jasmani berlangsung sudah cukup lama (meskipun terminologinya belum
4

menggunakan istilah kebugaran jasmani/physical fitness), dimulai dari tahun 1850an hingga
tahun 1950an (Kirk, 1992) yang ditujukan untuk meningkatkan fungsi tubuh secara umum,
yang meliputi: membantu pertumbuhan dan perkembangan anak secara alami, peningkatan
efektivitas fungsi tubuh, dan yang paling populer adalah untuk perbaikan kelainan postur
tubuh, melalui latihan fisik yang salah satunya dikenal dengan nama senam sistem Swedia
(Swedish gymnastics). Selain itu, pada saat yang sama diklaim pula bahwa aktivitas fisik
merupakan salah satu dari empat elemen penting yang memberi kontribusi terhadap
kesehatan. Tiga elemen penting lainnya adalah: nutrisi, sanitasi, dan udara bersih (Thomson,
1979).

Pada tahun 1950an, penelitian-penelitian tentang pengaruh Penjas terhadap kebugaran
jasmani makin banyak dilakukan. Istilah kebugaran jasmani menjadi lebih populer dan
penekanan dampak fisik kebugaran jasmani dari Pendidikan Jasmani berubah dari penekanan
untuk perbaikan postur tubuh menjadi untuk meningkatkan kebugaran jasmani sebagaimana
dikenal sekarang, sehingga berbagai program kebugaran jasmani banyak dikembangkan.
Beberapa program seperti program keep fit, program gerak bagi kaum perempuan, Circuit
Training (Morgan & Adamson, 1961), dan program Aerobics (Cooper, 1982) mulai menjadi
fokus Pendidikan Jasmani. Hingga sekarang penekanan dampak fisik berupa peningkatan
kebugaran jasmani dari Pendidikan Jasmani tetap sering menjadi tujuan utama dari Penjas
meskipun banyak para ahli memperdebatkannya.

Walaupun dampak Penjas terhadap kebugaran jasmani tetap diakui, dipertahankan,
dan di USA dampak kebugaran jasmani pernah menjadi fokus utama Pendidikan Jasmani,
namun terdapat perubahan dalam penekanannya, yaitu penekanan utnuk meningkatkan status
kebugaran jasmani (physical fitness) pada tahun 1960an dan penekanan pada peningkatan
gaya hidup aktif (active life style) pada tahun 1970an hingga sekarang

b. Dampak Kemampuan Gerak

Pada periode Pendidikan Jasmani memfokuskan diri pada tujuan peningkatan
kebugaran, yaitu sekitar tahun 1950an, olahraga mulai digandrungi oleh semua lapisan
masyarakat dan para siswa di sekolahpun sangat menyenanginya dan seringkali mereka
menuntut guru untuk memberikan aktivitas olahraga dalam Pendidikan Jasmani di sekolah.
Untuk itu, dampak fisik berupa perkembangan dan peningkatan keterampilan gerak serta
perseptual motor ability dari Pendidikan Jasmani menjadi semarak di lingkungan
persekolahan (Knapp, 1963).
5

Penekanan fokus peningkatan keterampilan gerak dari Pendidikan Jasmani ini hingga
sekarang masih tetap kuat. Tujuannya adalah untuk menguasai kompetensi gerak dasar yang
diperlukan agar dapat bermain olahraga dan berpartisipasi dalam aktivitas fisik lainnya secara
memadai. Pembelajaran Pendidikan Jasmani dengan menggunakan pendekatan teknik untuk
meningkatkan kemampuan siswa dalam menguasai berbagai gerak yang diperlukan dalam
olahraga menjadi semarak di sekolah-sekolah. Hingga penilaian terhadap dimensi
penguasaan gerak dan olahraga sempat menjadi fokus utama tujuan Pendidikan Jasmani di
sekolah-sekolah. Perdebatan sempat muncul terutama yang berhubungan dengan pendekatan
dan fokus pembelajaran yang menekankan pada peningkatan penguasaan gerak, peningkatan
kemampuan bermain, dan gaya hidup aktif.

Untuk lebih menjamin kesinambungan fokus pembelajaran dari mulai Sekolah Dasar
hingga Sekolah Menengah Atas dan menjamin keseimbangan fokus penguasaan gerak (gerak
dasar dan teknik dasar) dan kemampuan bermain ( keterampilan taktik dan strategi) maka
muncul berbagai model pembelajaran diantaranya adalah, Teaching Games for
Understanding (TGFU), Games Sense Approach, atau Tactical Appoach, dan Play Teach
Play. Fokus utama pendekatan pembelajaran tersebut adalah peningkatan kemampuan
bermain yang berujung pada kesenangan berolahraga, meningkatnya keterampilan gerak
berolahraga, dan nilai-nilai pendidikan lainnya. Keunggulan pendekatan ini sudah cukup
banyak didukung oleh bukti-bukti hasil penelitian (Metzler, 2000; Gallahue, 1982; Siedentop,
1994).

c. Dampak Gaya Hidup Aktif

Dampak fisik berupa penanaman gaya hidup aktif sepanjang hayat melalui Pendidikan
Jasmani pada tahun 1970an di beberapa negara maju menjadi pilihan utama. Pilihan ini
didasarkan pada berbagai keyakinan dan hasil kajian. Bailey (2009) mengemukakan bahwa
fokus Penjas yang hanya meningkatkan kebugaran jasmani dan keterampilan gerak saja
tidaklah lengkap. Kebugaran jasmani dan penguasaan gerak selagi masa kanak-kanak tidak
menjamin tertanamnya gaya hidup aktif dan kesehatan di hari tua, kecuali masih tetap
memiliki kesenangan dan kebiasaan melakukan aktivitas fisik secara rutin (WHO, 2007).

Kondisi gaya hidup aktif sekarang ini sangat rendah dan efeknya sangat
memprihatinkan sebagaimana ditegaskan pada uraian tentang isu global Pendidikan Jasmani
sebelumnya. Kondisi ini kecenderungannya akan terus berlanjut dan apabila tidak dicarikan
pemecahannya, maka efek negatif dari rendahnya melakukan aktivitas fisik, makin lama akan
semakin merugikan berbagai dimensi kehidupan baik secara individual maupun komunal.
6

Sebaliknya, gaya hidup aktif yang ditandai dengan partisipasi olahraga merupakan
faktor penting penentu kesehatan, kesejahteraan, dan produktifitas kerja. Penurunan
kemampuan fisik di masa tua sebagian ditentukan oleh faktor-faktor yang berhubungan
dengan gaya hidup, seperti merokok, konsumsi alkohol, diet, lingkungan, dan terutama
adalah kesenangan dan kebiasaan melakukan aktivitas fisik. Sebagaimana tercantum dalam
dokumen U.S. Department of Health and Human Services (1996: 1), Successful aging is
largely determined by individual lifestyle choices and not by genetic inheritance.
Selanjutnya, dalam rangka promosi gaya hidup aktif di kalangan orang dewasa, dikatakan
pula, No one is too old to enjoy the benefits of regular physical activity.

Reviu terhadap beberapa hasil penelitian (yang dipublikasikan dari tahun 1997 sampai
dengan tahun 2005) tentang keuntungan kebiasaan melakukan aktivitas fisik terhadap
kesehatan (Brown, Burton, & Rowan, 2007) menunjukkan bahwa aktivitas fisik yang
dilakukan secara teratur mampu menurunkan resiko terkena penyakit kardiovaskuler, diabetes
tipe 2, dan beberapa penyakit kanker pada perempuan antara 1458%. Seseorang yang tidak
melakukan olahraga memiliki resiko dua kali terkena penyakit kanker daripada seseorang
yang aktif melakukan olahraga. Olahraga berpotensi mencegah terjadinya osteoporosis secara
dini dan juga berdampak positif terhadap phychological well-being seseorang (Brown, 2008).
Peranan utama aktivitas fisik adalah vaskularisasi atau pembentukan saluran-saluran darah
lebih banyak. Dengan demikian, walaupun seandainya ada serpihan lemak terlepas dan
menyumbat pembuluh darah, masih banyak pembuluh darah di sekitarnya yang dapat
mengalirkan darah ke jaringan tubuh yang menderita akibat sumbatan sebelum kerusakan
fatal (antara hidup dan mati) terjadi (Cooper, 1982).

Kebiasaan melakukan aktivitas fisik dapat meningkatkan status kesehatan, kualitas
hidup, fungsi tubuh pada usia menengah dan memperoleh keuntungan pencegahan dari
berbagai penyakit non infeksi pada masa tua. Brown, Burton, and Heesch (2007) melakukan
penelitian longitudinal terhadap kesehatan perempuan di Australia yang berusia 18-23 tahun
(early life), usia 45-50 tahun (mid life), dan usia 70-75 tahun (older life), hasilnya
diilustrasikan ke dalam gambar berikut ini.

7

Gambar 1
Maintaining functional capacity and good health over the life course
(Sumber: Brown, 2008)

Dari hasil penelitian tersebut dapat disampaikan bahwa, pertama gaya hidup aktif
pada masa kanak-kanak dan masa paruh baya berguna untuk memperlambat menurunnya
fungsi tubuh, pencegahan dari penyakit kronik, dan hidup ketergantungan dari orang lain.
Kedua, bagi mereka yang semasa kanak-kanak terbiasa aktif namun pada masa paruh baya
tidak aktif, maka pada usia itu fungsi tubuhnya akan drastis menurun (lihat garis putus-putus
pada gambar di atas) mendekati batas kemampuan fungsi tubuh mereka yang tidak memiliki
gaya hidup aktif dan memiliki potensi yang sama terkena berbagai penyakit kronis seperti
mereka yang tidak memiliki gaya hidup aktif.

Beberapa hasil penelitian lainnya sejalan dengan hasil penelitian di atas, Brown,
Burton, & Rowan (2007) mengatakan bahwa, mereka yang melakukan aktivitas fisik kategori
moderat selama 30 menit dengan frekuensi minimal 4 kali per minggu dapat mengurangi
kemungkinan terjangkitnya penyakit kardiovaskuler, kencing manis, dan beberapa penyakit
kanker. Mereka menambahkan bahwa, aktivitas fisik pada katagori moderat juga dapat
mencegah kemungkinan terjangkitnya radang persendian. Selanjutnya, U.S. Department of
Health and Human Services (1996) mengatakan bahwa aktivitas fisik pada kategori vigorous
pada mereka yang berusia 50 tahunan memberikan keuntungan signifikan terhadap
penghambatan menurunnya fungsi tubuh pada masa tua.

Promosi peningkatan kesehatan melalui penanaman gaya hidup aktif tidak hanya
penting untuk alasan peningkatan kualitas hidup dan kesehatan seseorang, tetapi juga
memberi dampak dimensi ekonomi. Kondisi tubuh yang sehat menyebabkan seseorang
memiliki resistensi yang lebih kuat terhadap stress, berbagai penyakit degeneratif, dan dapat
menjalani kegiatan sehari-hari menjadi lebih bergairah, dan produktivitas akan semakin
meningkat. Bagi mereka yang memasuki usia lanjut, kebiasaan melakukan aktivitas fisik
8

secara rutin dapat menjaga kesehatan dan kebugarannya, mereka akan lebih siap menghadapi
usia tua, lebih mandiri, kuat dan ceria sehingga proses penuaan dapat diperlambat. Morris
(1994) mengemukakan, physical activity is the best buy in public health.

Dilihat dari biaya perawatan kesehatan, Lutan (2001) mengemukakan, penghematan
ongkos kesehatan per kapita per tahun karena aktif berolahraga ditaksir sekitar $ 330 di AS.
Di Kanada, penghematan diperkirakan mencapai $ 364 per orang yang aktif berolahraga.

Lebih lanjut Australian Government Department of Health and Aging, (2008),
melaporkan, in the US, the total cost of overweight and obesity in 2000 by some estimates
was $117 billion (12% of the national health care budget), with $61 billion direct and $56
billion indirect costs.

Penelitian yang dilakukan Department of Medical Economics of the Institute of Social
and Preventive Medicine and the University Hospital of Zurich (2001), terungkap bahwa
aktivitas fisik yang dilakukan oleh sebagian besar populasi bangsa Swiss sudah mampu
mencegah sebanyak 2,3 juta kasus penyakit, 3300 kematian, dan menghemat ongkos
pengobatan 2,7 milyar francs setiap tahun. Hasil studi keuntungan ekonomik dari aktivitas
jasmani di Australia melaporkan bahwa every dollar invested by the state government in the
Community Sporting and Recreation Facilities Fund (CSRFF) generate $2.36 in direct
economic activity and $6.51 in total economic activity. Sport in Australia generated a net
income of $8.8 billion in 2004/2005 (Department of Sport and Recreation/dsr.wa.gov.au).

Beberapa hasil penelitian lainnya dilaporkan majalah Business New Hampshire
Magazine, 10469575, Feb93, Vol. 10, Issue 2, bahwa ongkos pengobatan bagi pekerja
perusahaan yang masuk sebagai anggota klub kebugaran 55% lebih rendah daripada mereka
yang tidak masuk klub kebugaran dengan rata-rata selisih $478.61 for participants vs.
$869.98 for non-participants.

Berbagai bukti dampak positif dari kebiasaan melakukan aktivitas fisik inilah yang
selanjutnya penekanan tujuan Pendidikan Jasmani sedikit demi sedikit berubah. Tujuan
Pendidikan Jasmani yang semula lebih berorientasi untuk meningkatkan kebugaran jasmani
dan penguasaan gerak menjadi lebih berorientasi untuk menanamkan kesenangan dan
kebiasaan melakukan aktivitas fisik sepanjang hayat. Tujuan untuk meningkatkan kebugaran
jasmani dan penguasaan gerak untuk dapat berolahraga tetap diperhitungkan, namun lebih
ditempatkan sebagai dampak positif dari Pendidikan Jasmani.

Bahkan untuk merealisasikan tujuan Pendidikan Jasmani pada dimensi gaya hidup
aktif tersebut, konferensi internasional tentang Physical Activity Guidelines for
9

Adolescents, merekomendasikan target aktivitas fisik bagi masyarakat pada tahun 2000,
sebagai berikut

all adolescents…be physically active daily, or nearly every day, as part of play,
games, sports, work, transportation, recreation, physical education, or planned exercise,
in the context of family, school, and community activities" and that "adolescents engage
in three or more sessions per week of activities that last 20 minutes or more at a time and
that require moderate to vigorous levels of exertion
(Sallis, J.F., 1994).

Menindaklanjuti rekomendasi tersebut, USA membuat target program yang berjudul
Healthy People 2000, yang isinya berbunyi Every US adult should accumulate 30 minutes
or more of moderate-intensity physical activity on most, preferably all, days of the week,
(Pate, et.al, 1995: 6). Pernyataan tersebut diperkuat lagi di dalam pedoman melaksanakan
aktivitas fisik, in order to achieve health benefits, American adults should try to accumulate
2 hours per week of moderate physical activity (or 1 1/4 hours of vigorous activity) and
engage in activities that strengthen the majormuscles of the body twice per week.(Moore,
2009: 2). Bahkan, untuk menanamkan kebiasaan hidup aktif, hingga sekarang di USA dan
Canada digulirkan program dengan nama Presidential Active Lifestyle Award+Nutrition
(PALA+).

Sebagai tambahan, yang dimaksud aktivitas fisik pada kategori moderat adalah setara
dengan jalan cepat 3 hingga 4 MPH (Mile Per Hour). Manakala satu mile = 1,609 kilometers,
maka kecepatan jalan kaki tersebut sekitar 4,5 s/d 6,5 kilometer per jam setara dengan 100
hingga 130 langkah per menit.

Sementara itu, di Australia, target keterlibatan anak dalam aktivitas fisik adalah 60
menit setiap harinya sebagaimana dikatakan, Nearly three quarters of children (68%) do not
meet national physical activity recommendations of 60 minutes of physical activity each day
(Martin, K., 2010: 4).

Terkait dengan aktivitas fisik di Indonesia, Departemen Kesehatan Republik
Indonesia (2008) mengemukakan bahwa partisipasi dalam aktivitas fisik meliputi aktivitas
yang dilakukan oleh penduduk umur 15 tahun ke atas yang bersifat aktivitas berat,
sedang maupun berjalan paling sedikit 10 menit tanpa henti untuk setiap kegiatan, dan
kumulatif > 150 menit selama 5 hari dalam seminggu.

2. Dampak Sosial Pendidikan Jasmani
10

Pendidikan jasmani dan olahraga selain terbukti memberi keuntungan terhadap
dimensi fisik tetapi juga diyakini memberi keuntungan terhadap pengembangan dimensi
sosial seperti kerjasama, leadership, dan empathy yang pada gilirannya berujung pada
pembentukan perilaku gaya hidup aktif. Nauer (2010:1) melaporkan Middle school children
who scored highest in leadership skills were more physically active ( 20 min/day) on a
weekly basis. These children were also apt to show high scores in empathy. Terkait dengan
aktivitas Pendidikan Jasmani dalam bentuk olahraga kelompok (team sport) yang didalamnya
unsur kerjasama merupakan penentu meraih kemenangan, dilaporkan juga bahwa Moderate
exercise ( 30 min/day) and participation in team sports also correlated to higher leadership
and empathy scores.

Di Australia Barat, olahraga dijadikan instrumen untuk mengatasi berbagai masalah
sosial dan hasilnya dilaporkan bahwa, Sport and recreation can help to divert young people
from crime and anti-social behaviours. It can also target those young people most at risk of
committing crime and help their rehabilitation and development (DSR, 2010). Hal serupa
dilakukan oleh Presiden Nelson Mandela dan hasilnya dikemukakan, Sport has the power to
unite people in a way little else can. Sport can create hope. Breaks down racial barriers . . .
laughts in the face of discrimination and speaks to people in a language they can
understand (Nelson Mandela dalam DSR, 2010). Dalam konteks ini olahraga tidak lagi
ditempatkan untuk kepentingan politis melainkan untuk kemaslahatan hidup, Sport . . . is not
about winning its about helping to build stronger, healthier, happier, and safer communities.
Sport and recreation is not a luxury (DSR, 2010). Mereka berkeyakinan bahwa modal
sosial harus dikembangkan untuk membangun kehidupan yang lebih baik, Hager P.F. (1995:
5) mengatakan, The children should play competitive sports so they will learn to live and
work successfully in our competitive society.

Melalui olahraga, siswa belajar hidup dan bekerja kompetitif dan kolaboratif agar siap
hidup dalam kehidupan yang penuh kompetisi. Kompetisi adalah persaingan yang dilandasi
oleh dasar-dasar fair play. Kemenangan akan kurang bermakna kecuali atas landasan fair
play yang merupakan tradisi hakiki dari sport. Winning means little unless it is
accomplished within the fair play conventions that govern the traditions of the sports.
(Simon, 1991: 7).

Pengalaman kompetisi yang dilandasi fair play tersebut diharapkan dapat
diimplementasikan dalam kehidupan sehari-harinya. Siedentop (1994) mengatakan pelajaran
yang sangat berharga yang dapat dipetik dari olahraga kompetitif adalah, . . . Selalu bekerja
keras, fair play, menghargai lawan, menerima kenyataan, when the contest is over, it is
11

over. Esensi utamanya adalah partisipasi secara sportif dan penuh penghargaan, bukannya
siapa atau tim mana yang menang atau kalah. Pelaku betul-betul menghargai fair play dan
menjunjung tinggi nilai-nilai olahraga.

Sementara itu, Simon (1991) mengungkapkan bahwa olahraga yang dilakukan dengan
baik dapat menanamkan nilai-nilai persatuan secara signifikan bagi kehidupan manusia.
Melalui olahraga, kita dapat belajar mengatasi kekalahan/ketidak beruntungan dan
menghargai keunggulan. Kita dapat belajar menilai olahraga dari aktivitasnya itu sendiri, atau
bagian dari intrinsic reward yang terkandung di dalamnya, dan dapat belajar menghargai
kontribusi orang lain sekalipun kita di pihak lawan. Kita dapat mengembangkan dan
mengekspresikan kebajikan moral dan mendemonstrasikan nilai-nilai tersebut as dedication,
integrity, fairness, and courage.

Siedentop (1994) mengungkapkan, partisipasi dalam olahraga dapat membantu siswa
menjadi lebih terampil dalam bermain, menjadi lebih sadar akan fair play, menjadi cerdas
dan terampil pada aspek lain dari olahraga, dan lebih pandai berperilaku baik sebagai
pemimpin maupun sebagai anggota team. Dengan demikian tidak terlalu mengherankan
manakala Adolf Ogi, mantan Presiden Swiss, pada saat masih bertugas sebagai Penasehat
khusus, Sekretaris Jendral Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengenai Olahraga untuk
Pembangunan dan Perdamaian menyatakan bahwa nilai-nilai olahraga identik dengan nilai-
nilai PBB, dan karena itu olahraga perlu terus dipromosikan demi kemaslahatan umat
manusia. Lebih jauh ia menyatakan: Sport teaches life skill sport remains the best school
of life. Sementara itu, Robert Putnam (dalam DSR, 2010) mengatakan places with high
level of social capital are safer, better governed and more prosperous, compared to those
places with low levels of social capitals.

Keyakinan akan keuntungan sosial ini sebenarnya sudah berlangsung sejak adanya
istilah Pendidikan Jasmani dan keyakinan ini semakin kuat seiring dengan semakin tersedia
dan lengkapnya bukti-bukti hasil penelitian di lapangan. Berdasarkan perspektif sejarah,
Bailey, et all. (2009) melaporkan bahwa pada tahun 1900an, pada saat kesadaran masyarakat
terhadap pendidikan sangat rendah, kehadiran Pendidikan Jasmani mampu meningkatkan
fungsi sosial sekolah dan kehadiran masyarakat untuk bersekolah. Kirk (1998) melaporkan
bahwa latihan fisik seperti Senam Sistem Swedia, yang merupakan salah satu bentuk
Pendidikan Jasmani pada tahun 1900an, sudah mampu meningkatkan kepatuhan dan
kedisiplinan siswa. Karena keunikannya itu, Senam Sistem Swedia ini diadopsi di lingkungan
militer, dan sekarang sudah menjadi tradisi latihan fisik di lingkungan militer yang bertujuan
untuk meningkatkan disiplin, kepatuhan, dan karakter anggota militer.
12

Selain Senam Sistem Swedia, aktivitas fisik dalam bentuk permainan, khsususnya
permainan tradisonal, dilaporkan oleh Mangan (1986) terbukti dapat mengembangkan
kualitas kepemimpinan, semangat kelompok (team spirit), kepuasan, dan karakter. Karena
dampak positif nilai sosialnya, aktivitas permainan ini untuk selanjutnya banyak dimodifikasi
dan diberikan kepada siswa pada berbagai jenjang pendidikan. Selain itu, yang juga tidak
kalah pentingnya dilaporkan pula bahwa aktivitas permainan dan permainan tradisional
dijadikan alat untuk mencegah kenakalan remaja dan sebagai alat pemersatu antar etnis dan
status sosial ekonomi. Hal ini sejalan dengan klaim bahwa Pendidikan Jasmani dapat
menjadi instrumen pemersatu bangsa.

Miller, Bredemeier, and Shields (1997) meyakini bahwa partisipasi olahraga dan
kemampuan bekerja secara kolaboratif, kohesif, dan konstruktif dalam olahraga dapat
mendorong sejumlah keterampilan seperti belajar mempercayai orang lain, belajar
bermasyarakat, empati, tanggung jawab individu dan sosial, and kerjasama. Lebih dari itu,
para ahli Pendidikan Jasmani (Hellison 1995; Goodman 1999; Bailey 2005a) meyakini
bahwa keterampilan sosial melalui Penjas dapat berfungsi sebagai bekal utama bagi individu
dalam mengembangkan kemampuan mengatasi berbagai tuntutan lingkungan kehidupan.

Pada tahun 2004, Indonesia telah meluncurkan berbagai program yang berhubungan
dengan pengembangan dimensi sosial melalui olahraga, seperti Community Sport
Development (CSD), School Sport Development (SSD), dan pemulihan trauma psikologis
pasca tsunami. Beberapa tempat yang dijadikan pilot studi waktu itu antara lain Aceh,
Ambon, Poso, dan beberapa kabupaten kota yang tidak sedang konflik. Program tersebut
cukup mendapat sambutan yang baik dari daerah dan sekolah walaupun program tersebut
sudah lama terhenti, tidak jelas nasibnya.

Hasil penelitian juga cukup banyak mendukung keterkaitan Penjas dengan
perkembangan keterampilan sosial seperti kerjasama, empati, dan tanggungjawab sosial dan
pribadi (lihat Ennis, 1999). Andrews and Andrews (2003) mengemukakan bahwa program
Penjas dapat membantu meningkatkan angka kehadiran masuk sekolah, bersikap dan
berperilaku positif di sekolah, dan dapat mengurangi perilaku anti sosial.

Pemanfaatan Pendidikan Jasmani sebagai media penanaman tanggung jawab personal
dan sosial serta keterampilan sosial diperkuat dengan berbagai usaha inovasi baik dalam
bidang kurikulum maupun pembelajaran Penjas yang beberapa diantaranya di Indonesia
cukup populer seperti Teaching Personal and Social Responsibility (Hellison, 1995), Sport
Education (Siedentop, 1994), Physical Education for Lifelong Fitness (AAHPERD, 1999),
Sport for Peace (Ennis, 1999), Adventure and Outdoor Education (Dyson and Brown 2005;
13

Stiehl and Parker, 2005). Sedangkan produk dalam bentuk model pembelajaran misalnya
Tactical Games Models/TGM (Metzler, 2001) atau disebut juga Teching Games for
Understanding/TGFU (Bunker & Thorpe, 1982) di Indonesia sering disebut pendekatan
taktis, Sport Education (Siedentop, D., 1994), Peer Teaching Model yang dalam Penjas lebih
populer dengan nama Reciprocal Style (Mosston and Ashworth, 1994), Cooperative learning
dan Teaching Responsibility (Robert Slavin, 1995; Hellison, 1995; Martinek and Hellison,
1997; Lawson, 1999).

Untuk kepentingan penyelesaian studi, khususnya mahasiswa S2 dan S3 program
studi Pendidikan Olahraga, Sekolah Pascasarjana UPI, penelitian yang ditujukan untuk
mengungkap dimensi sosial dari Pendidikan Jasmani ini sudah sering dilakukan termasuk
melalui program PLPG Penjas (Program Latihan dan Pendidikan Guru Pendidikan Jasmani
dan Olahraga) di FPOK UPI. Meskipun berdasarkan data yang ada masih belum lengkap dan
cukup kuat untuk memperkuat keyakinan akan dampak sosial dari Penjas, namun para
pemangku profesi Pendidikan Jasmani tetap memiliki keyakinan kuat akan dampak sosial
positif dari Penjas. Beberapa hasil penelitian menyarankan bahwa variabel konteks dan
pedagogis merupakan faktor utama yang harus diperhatikan agar dapat memfasilitasi
pengalaman positif anak didik dalam program Penjas yang didapatkannya.

3. Dampak Afektif Pendidikan Jasmani

Bidang kajian afektif yang sering menjadi sorotan dalam Pendidikan Jasmani
sinomim dengan ranah psikologis yang di dalamnya antara lain meliputi kesehatan mental,
harga diri, keterampilan mengatasi masalah, motivasi, kebebasan, moral, karakter, percaya
diri, emosi, kesenangan, pilihan dan perasaan, keyakinan, aspirasi, sikap, dan apresiasi
(NRCIM 2002; Beane, 1990). Para ahli Penjas meyakini bahwa aktivitas fisik dapat
meningkatkan kesehatan psikologis anak.

Pengakuan dampak positif afektif ini dituangkan dalam sejumlah dokumen kebijakan
Penjas baik nasional maupun internasional. Dalam dokumen World Health Organisation
(1998) dikatakan bahwa partisipasi dalam olahraga meningkatkan self-esteem, self-perception
and psychological well-being, sementara itu dalam dokumen Council of Europe yang
dilaporkan oleh Svoboda (1994) dikatakan bahwa kontribusi penting dari partisipasi dalam
olahraga adalah proses perkembangan kepribadian. Demikian juga dalam dokumen
Kurikulum Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan yang berlaku di Indonesia
dikatakan bahwa Pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan merupakan media untuk
mendorong perkembangan psikis, . . ., penghayatan nilai-nilai (sikap-mental-emosional-
14

sportivitas-spiritual-sosial), serta pembiasaan pola hidup sehat yang bermuara untuk
merangsang pertumbuhan dan perkembangan kualitas fisik dan psikis yang seimbang
(Depdiknas, 2006).
Fox (2000) mengemukakan bahwa self-esteem anak dapat meningkat
sebagai akibat dari partisipasi dalam olahraga, namun demikian, self-esteem dipengaruhi oleh
persepsi individu terhadap keterjangkauan target yang akan diraihnya (Harter, 1987),
demikian juga pengalaman menyenangkan selama melakukan aktivitas fisik dan olahraga
dapat menumbuhkan self-esteem yang pada gilirannya dapat memunculkan motivasi untuk
terus berpartisipasi dalam aktivitas fisik dan olahraga (Williams and Gill 1995; Sonstroem
1997). Penelitian serupa juga dilakukan oleh para mahasiswa dalam penyelesaian tesis dan
disertasinya dengan target partisipasi dalam olahraga seperti: senam aerobik, jantung sehat,
jalan kaki, B2W, PPLP, PPLM, dan ekstra kurikuler baik setting sekolah nasional dan
internasional (Kompilasi Hasil Penelitian Prodi POR SPS UPI).

Hanin (2000) mengemukakan bahwa emosi juga merupakan faktor yang
mempengaruhi pertisipasi dalam aktivitas fisik dan olahraga, khususnya manakala dikaitkan
dengan mood dan affect. Gilman (2001) menyatakan bahwa mereka yang biasa berolahraga
secara signifikan memiliki perasaan gembira daripada mereka yang tidak biasa berolahraga.
Hal ini sejalan dengan sudut pandang neuroscience bahwa aktivitas fisik berkorelasi dengan
neurogenesis dan neurogenesis berbanding terbalik dengan depresi (Jensen, 2008). Penelitian
lain mengungkapkan bahwa mereka yang biasa berolahraga juga memiliki sikap yang lebih
baik di sekolahnya (Mars and Kleitman, 2003), memiliki angka kehadiran yang lebih tinggi,
dan menyenangi berbagai pengalaman belajar yang diberikan di sekolahnya (Fejgin, 1994).

Perlu menjadi perhatian juga bahwa pelaksanaan Pendidikan Jasmani dan Olahraga
yang tidak berkualitas di sekolah dapat menyebabkan munculnya perkembangan self-concept
yang negatif yang berujung pada sikap tidak senang berolahraga. Walaupun kecenderungan
sikap (negatif atau positif) terhadap pengalaman dalam berolahraga sifatnya individual,
namun struktur dan konteks dari aktivitas fisik atau olahraga itu sendiri banyak
mempengaruhi kecenderungan sikap negatif atau positif yang akan muncul (Mahoney and
Stattin, 2000).

Berdasarkan sudut pandang neurosain, aktivitas fisik juga dapat memicu pelepasan
neurotrofin, NGF (nerve growth factor), dopamine, dan adrenalin-noradrenalin yang dapat
meningkatkan pertumbuhan, mempengaruhi suasana hati, menyimpan memori, dan
meningkatkan koneksi antar neuron, struktur otak, serta efisiensi persyarafan (brain structure
and neural efficiency). Demikian juga dikatakan bahwa berolahraga dapat mengurangi
perasaaan depresi dan penurunan fungsi kognisi (Brown, Burton & Heesch, 2007)
15

Wankel and Kreisel (1985) mengingatkan bahwa bagi anak-anak, faktor intrinsik
seperti kepuasan personal, perasaan gembira, bergerak sesuai kemampuannya, berlatih untuk
menguasai materi (bukan untuk mengalahkan orang lain) lebih penting dari pada faktor
ekstrinsik seperti kemenangan, penghargaan, dan menyenangkan orang lain. Faktor intrinsik
tersebut merupakan elemen penting untuk membentuk sikap positif siswa dan berpengaruh
terhadap tingkat kesenangan, percaya diri, dan perkembangan sikap positiff terhadap gaya
hidup aktif. Sebaliknya manakala anak-anak terlalu banyak tekanan atau tuntutan untuk
menang, maka perasaan tidak mampu dan rendah diri seringkali muncul pada sebagian besar
anak-anak (karena juara hanya satu sebagian besar kalah), yang pada gilirannya dapat
meningkatkan ketidaksenangan, ketidakpuasan, dan mangkir sekolah (Kirk et al. 2000).

Terkait dengan itu, tantangan besar bagi para pendidik Penjas adalah bagaimana
memanfaatkan aktivitas jasmani yang sudah menjadi tradisi namun potensi memiliki efek
negatif (Brown & Grineski, 1992; Hager, 1995; Graham & Parker, 1993) terhadap dimensi
afeksi, seperti olahraga khususnya olahraga kompetisi. Simon (1991; 28) mengemukakan:

Sports play a significant role in the lives of millions of people throughout the
world. Many men and women participate actively in sports, and still more are spectators,
fans, and critics of sports. Even those who are uninvolved in sports, bored by them, or
critical of athletic competition often will be significantly affected by them, either because
of their relationships with enthusiasts or, more important, because of the impact of
sports on our language, thought, and culture

Menghilangkan suatu tradisi yang sudah mengakar kuat bukanlah sesuatu yang mudah
dilakukan meski kritik dengan berbagai bukti-buktinya sudah banyak dilontarkan. Lebih-
lebih tradisi olahraga dalam bentuk kompetisi yang kini sudah biasa dilaksanakan di
lingkungan persekolahan. Tidak banyak pilihan, guru harus pandai merubah faktor resiko tadi
menjadi faktor keberuntungan. Olahraga dalam bentuk kompetisi tetap diperkenalkan karena
memang tidak bisa dihilangkan, namun para guru perlu menyadari bahwa aktivitas kompetisi
dalam konteks pendidikan bertujuan untuk mendidik, membiasakan anak mempraktekkan
nilai-nilai pendidikan seperti kompetitif fair play, ulet, tekun, namun tetap respek dan
kolaboratif dalam aktivitas kompetsisi di lingkungan sekolah sehingga diharapkan berimbas
pada perbaikan tradisi olahraga kompetisi di masyarakat yang sementara ini banyak dikecam.
Usaha tersebut dimulai dari penanaman pengetahuan, penyadaran, kemampuan melakukan,
dan mempraktekkannya pada aktivitas kompetisi dalam setting yang dimodifikasi atau yang
sebenarnya.
16

Graham, Holt, and Parker, (1993) mengemukakan salah satu tantangan mengajar
Penjas melalui olahraga kompetisi adalah merubah mind set anak yang tadinya benci
kompetisi, takut kalah, selalu ingin menang dengan menghalalkan berbagai cara, berubah
menjadi senang tantangan, senang berjuang, selalu berfikir reflektif, kekalahan dan
kesenangan merupakan bagian integral dari kesenangan dalam menghadapi tantangannya itu.
Dengan demikian, anak tidak lagi histeris menangis secara berlebihan ketika kalah dan tidak
sombong ketika menang. Kompetisi dan kolaborasi merupakan bagian yang menyatu dalam
kehidupannya. Dengan demikian semua pengalaman aktivitas fisik dalam konteks Pendidikan
Jasmani merupakan pembelajaran yang sangat berharga sebagai bekal dalam menempuh
kehidupan yang akan dilaluinya Sport is not about winning its about helping to build
stronger, healthier, happier, and safer communities

4. Dampak Kognitif Pendidikan Jasmani

Pendidikan jasmani di lingkungan persekolahan sering diklasifikasikan sebagai
kelompok mata pelajaran bidang non akademik, hal ini menyebabkan guru Penjas jarang dan
bahkan tidak pernah memikirkan dan mencari dampak positif dari pendidikan jasmani
terhadap dimensi kognitif. Lebih-lebih dalam kenyataan intensitas belajar bidang kognitif
dari siswa yang aktif olahraga relatif kurang daripada siswa pada umumnya karena kurang
mendapat dorongan dari lingkungan dan gurunya. Untuk itu tidak mengherankan terdapat
wacana yang beredar bahwa partisipasi siswa dalam olahraga berpengaruh negatif terhadap
rata-rata nilai akademik. Namun demikian, ternyata masih banyak para ahli Pendidikan
Jasmani dan disiplin lain yang konsisten berusaha mencari tahu kebenaran dari pernyataan
yang berbunyi bahwa Pendidikan Jasmani memberi dampak keuntungan kognitif.

Beberapa diantara alasannya adalah didasarkan pada perspektif teori proses informasi
(information-processing perspective), yang mengatakan bahwa untuk dapat menampilkan
gerak yang baik, pelaku perlu mengidentifikasi data dan informasi (stimulus identification
stage), memilih respon (respon selection stage) apa yang sesuai, mengorganisir sistem gerak
untuk melakukan gerakan yang dipilihnya (respon programing stage), dan melakukan
gerakannya itu sendiri sebagai produk dari proses informasi (Smith, 2000). Untuk itu, tidak
mengherankan, Bailey ( 2009: 6) mengatakan, belajar olahraga perlu konsentrasi, tekun, ulet,
teliti dan melakukan tahapan dengan cara-cara yang sama seperti yang dilakukan ilmuwan
dari disiplin ilmu lain, learning to perform physical activities demands concentration and
requires the learner to be disciplined in a similar way to scholars of other subjects.
17

Proses ini berlangsung sangat cepat, sehingga kualitas gerak yang dihasilkannya
bergantung pada kemampuan memproses informasi dan menampilkan gerakan yang
dipilihnya. Dalam permainan tennis, penerima servis harus mengidentifikasi jenis servis yang
dilakukan server, lambungan bola, kecepatan bola, putaran bola, arah bola, dan dengan cepat
diputuskan respon apa yang harus dilakukan, bagaimana melakukannya, dari sebelah mana
melakukannya, top atau spin, dan sebagainya, sebelum bola melewati net dan lewat begitu
saja. Lemahnya proses kognitif pelaku olahraga untuk menampilkan gerak menyebabkan
rendahnya kualitas gerak yang dihasilkannya.

Alasan berikutnya berawal dari semboyan klasik men sana in corpore sano atau a
healthy body leads to a healthy mind. Pandangan ini meyakini peningkatan hasil akademik
siswa yang mengikuti program Pendidikan Jasmani menggambarkan perubahan dalam fungsi
kognitifnya, seperti meningkatnya sirkulasi darah dalam otak, meningkatnya semangat, dan
meningkatnya stimulasi perkembangan otak, serta faktor lain yang didapatkan secara tidak
langsung dari meningkatnya energi tubuh dan berkurangnya rasa bosan karena dilakukan di
luar ruangan kelas.
Berbagai keyakinan tersebut, berujung pada makin semaraknya para
ahli neuroscience melakukan berbagai kajian dan penelitian untuk menjelaskan perilaku
manusia dari sudut pandang aktivitas yang terjadi di dalam otak.

Jensen (2008), dari New York Academy of Sciences dan the Presidents Club at the
Salk Institute of Neuroscience, mengatakan bahwa neuroscience mampu menjelaskan
keterkaitan aktivitas fisik dan keberfungsian kognitif yang tidak terungkap melalui disiplin
ilmu manapun, yaitu: 1) exercise is highly correlated with neurogenesis, the production of
new brain cells, . . . 2) exercise upregulates a critical compound called brain-derived
neurotrophic factor (BDNF), . . . 3) neurogenesis is correlated with improved learning and
memory, . . . 4) neurogenesis appears to be inversely correlated with depression

Lebih lanjut Jensen (2008: 413) mengemukakan, When the studies are well
designed, there is support for physical activity in schools. So the interdisciplinary promotion
of physical activity as abrain-compatible activity is well founded. . . . brains benefit from
physical activity in many ways
Jensen (2008) mempertegas bahwa aktivitas fisik masih merupakan salah satu cara
terbaik untuk menstimulasi otak dan meningkatkan pembelajaran. Aktivitas fisik bukan saja
memperbaiki kebugaran tubuh tetapi juga memperbaiki struktur dan fungsi memori, yang
pada akhirnya berdampak terhadap kemampuan belajar siswa. Beliau juga menambahkan
bahwa aktivitas jasmani dapat memicu pelepasan neurotrofin, NGF (nerve growth factor),
dopamine,
dan
adrenalin-noradrenalin
yang
dapat
meningkatkan
pertumbuhan,
18

mempengaruhi suasana hati, menyimpan memori, dan meningkatkan koneksi antarneuron,
struktur otak, serta efisiensi persyarafan (brain structure and neural efficiency). Gage, et al.,
(1998) seorang neurobiologis dan ahli genetika di Institut terkemuka di dunia, Salk Institute
di La Jolla, California, mengatakan bahwa olahraga yang teratur dapat menstimuli
pertumbuhan sel-sel otak baru dan memperpanjang ketahanan sel-sel yang masih ada.
Hopkins, et.al., (2012) mengemukakan bahwa Regular physical exercise enhanced
recognition memory and decreased stress. Temuan lainnya yang juga sama pentingnya
dikatakan bahwa aktivitas jasmani dapat memicu pelepasan BDNF (Brain Derive Neutropic
Factors), yaitu suatu protein yang dijuluki sebagai Miracle-Growth for the Brain. BDNF
dikatakan sebagai a crucial biological link between thought, emotion, and movement.
BDNF merupakan faktor penting untuk meningkatkan kognisi dengan memacu kemampuan
neuron-neuron untuk berkomunikasi satu sama lain dan pertumbuhan syaraf baru terutama
pada bagian hipokampus, BDNF are important for synaptogenesis and neurogenesis,
especially in the hippocampal region.

Gabriel (2010:1) mengemukakan Daily aerobic exercise is best but including
intervals of sprints are even better. Pernyataan ini didasarkan pada hasil penelitian terhadap
dua kelompok sampel yang secara rutin melakukan treadmill selama 40 menit setiap latihan,
namun pada salah satu kelompok ditambahkan lari interval sprint selama 2 x 3 menit di
antara latihan tredmill yang dilakukannya. Hasilnya menunjukkan bahwa sampel yang diberi
tambahan latihan lari print menunjukkan peningkatan BDNF yang lebih tinggi daripada
sampel yang tidak mendapatkan tambahan latihan sprint. Tidak hanya itu, sampel yang
memperoleh tambahan latihan tersebut juga memiliki kemampuan menghafal kata lebih cepat
daripada sampel satunya lagi. Dishman, et.al. (2006) dari Department of Exercise Science,
The University of Georgia melaporkan,

Voluntary physical activity and exercise training can favorably influence brain
plasticity by facilitating neurogenerative, neuroadaptive, and neuroprotective processes.
. . . These adaptations in the central nervous system have implications for the prevention
and treatment of . . . the decline in cognition associated with aging, and neurological
disorders
.

Hasil penelitian Kirk, et. al. (1996) mengemukakan bahwa berolahraga bagi orang tua
dapat menghambat kerusakan syaraf, dan bagi anak-anak dapat meningkatkan perkembangan
pembuluh darah dan jumlah sinaps syaraf dalam otak. Sedangkan Brown, Burton & Heesch
(2007) mengemukakan bahwa berolahraga dapat mengurangi perasaaan depresi dan
penurunan fungsi kognisi. Kemampuan belajar seseorang sangat ditentukan oleh
19

keberfungsian organ yang disebut otak. Otak memiliki area-area penting seperti: basal
ganglia, cerebellum, cortex, system limbic, hipocampus dan corpus collosum (Jensen, 2008).
Area-area dalam otak tersebut memiliki peran penting dalam proses pembelajaran. Sehingga
makin baik fungsi organ otak makin baik pula hasil belajarnya.
Di Indonesia kajian neuroscience ini masih sangat kurang kalau tidak dikatakan
belum ada, keterbatasan mahalnya dan kecanggihan peralatan yang sangat langka meskipun
dilakukan melalui kerjasama, merupakan faktor utama kemandekan perkembangan penelitian
pada bidang ini.
Sementara itu, kajian keterkaitan Pendidikan Jasmani dengan perolehan hasil
akademik sudah dilakukan sejak lama. Hervet (1952) mengemukakan hasil penelitiannya
bahwa dengan mengganti waktu belajar akademik sebanyak 26% oleh program Pendidikan
Jasmani ternyata tidak menyebabkan menurunnya perolehan hasil akademik, malah
sebaiknya dapat mengurangi masalah ketidakdisiplinan siswa, meningkatkan perhatian siswa,
dan menurunkan angka bolos belajar siswa. Demikian juga dari hasil penelitian Dwyer et al.
(1983) terungkap bahwa meskipun waktu mengajar berkurang antara 45 hingga 60 menit
setiap hari karena diisi dengan program Pendidikan Jasmani, ternyata tidak ada tanda-tanda
berpengaruh terhadap menurunnya kemampuan matematik dan bahasa.
Hasil penelitian terkini menunjukkan bahwa peningkatan kemampuan akademik
siswa meningkat manakala mendapat peningkatan program Pendidikan Jasmani di
sekolahnya (Shephard, 1996; Sallis et al. 1999; Amirullah, 2012). Selanjutnya Shephard
(1997) mengemukakan bahwa peningkatan frekuensi program Pendidikan Jasmani
berpengaruh terhadap terpeliharanya perolehan hasil akademik dan bahkan terkadang
meningkat meskipun waktu belajar akademik dikurangi. Untuk lebih melengkapi informasi
tentang hasil penelitian yang berhubungan dengan Pendidikan Jasmani dan hasil belajar
siswa, dapat dilihat pada http://www. dsr.wa.gov.au yang dihimpun oleh the University of
Western Australia.

Berdasarkan reviu hasil peneitian di atas terdapat beberapa kesimpulan 1) peningkatan
intensitas dan frekuensi program Pendidikan Jasmani tidak mengganggu perolehan hasil
akademik siswa pada mata pelajaran lain meskipun waktu belajar mata pelajaran tersebut
dikurangi; 2) dan bahkan pada beberapa outcome tertentu (konsentrasi, kesiapan belajar,
semangat belajar), penambahan intensitas dan frekuensi Pendidikan Jasmani dapat
menguntungkan bagi peningkatan perolehan hasil akademik; 3) keterkaitan fungsi kognitif
dan aktivitas fisik semakin kuat manakala program Pendidikan Jasmani dilakukan terus
menerus dalam jangka waktu yang cukup lama.
20

Martin K. (2010: 5) dari University of Western Australia membuat rekomendasi dari
beberapa hasil penelitiannya, schools can be encouraged to maximise time children spent in
physical activity and sport; and reassured that replacing academic time with physical activity
and sport will not have a detrimental effect on childrens academic success, and may actually
support and optimise learning.

C. ISU IMPLEMENTASI KURIKULUM PENDIDIKAN JASMANI
1. Realisasi Nilai-nilai Pendidikan dalam Kurikulum Pendidikan Jasmani

Secara dokumenter, realisasi nilai-nilai pendidikan melalui Pendidikan Jasmani dapat
diamati dari isi kandungan dokumen KTSP (Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan), baik
dalam pengantar umum maupun dalam kompetensi dasar yang ingin diraihnya. Pengertian
Pendidikan Jasmani dalam dokumen kurikulum Pendidikan Jasmani adalah, . . . proses
pendidikan yang memanfaatkan aktivitas jasmani yang direncanakan secara sistematik
diarahkan untuk mengembangkan dan meningkatkan individu secara organik, neuromuskuler,
perseptual, kognitif, dan emosional, dalam kerangka sistem pendidikan nasional.
(Depdiknas, 2006: 6). Uraian tersebut menyatakan bahwa aktivitas jasmani berperan sebagai
media untuk menanamkan, mengembangkan, dan memelihara nilai-nilai pendidikan, baik
yang berhubungan langsung dengan aktivitas fisik seperti pengembangan dan peningkatan
kemampuan organik dan neuromuskuler maupun tidak langsung seperti kemampuan
perseptual, kognitif, maupun emosional.

Sejalan dengan pengertian Pendidikan Jasmani tersebut, pernyataan Kompetensi
Dasar Pendidikan Jasmani pada seluruh jenjang pendidikan sebetulnya memiliki pola yang
sama, yaitu menempatkan aktivitas jasmani sebagai alat dan nilai-nilai pendidikan sebagai
tujuan, lihat bunyi Standar Kompetensi (SK) Pendidikan Jasmani pada kelas empat Sekolah
Dasar berikut ini, Mempraktikkan gerak dasar ke dalam permainan sederhana dan olahraga
serta nilai-nilai yang terkandung didalamnya (Depdiknas, 2006: 14). Selanjutnya lihat juga
pernyataan Kompetensi Dasar (KD) Pendidikan Jasmani pada kelas empat Sekolah Dasar
berikut ini, Mempraktikkan gerak dasar dalam permainan bola kecil sederhana dengan
peraturan yang dimodifikasi, serta nilai kerjasama tim, sportivitas, dan kejujuran.

Pesan dari pernyataan SK dan KD tersebut adalah menuntut guru penjas menyediakan
aktivitas jasmani berupa permainan bola kecil sederhana (berfungsi sebagai alat) untuk
praktek gerak dasar, praktek kerjasama, praktek sportif, dan praktek jujur (berfungsi sebagai
tujuan, yaitu mempraktekkan nilai-nilai pendidikan) bagi siswa dalam pembelajaran
Pendidikan Jasmani. Dengan demikian dapat dikatakan pula, bahwa yang harus dimonitor
21

dan dievaluasi oleh guru penjas adalah apakah siswa sudah mempraktekan nilai-nilai
pendidikan? Idealnya semua siswa pada setiap adegan pembelajaran selalu mempraktekan
nilai-nilai pendidikan (gerak, sosial, afektif, kognitif) sesuai tuntutan KD-nya.

Sementara itu, aktivitas jasmani yang dapat dijadikan alat, sebagaimana tertera dalam
Permendiknas no 22 th 2006 tentang standar kompetensi, secara garis besar terdiri dari tujuh
kategori, yaitu: aktivitas permainan dan olahraga, aktivitas pengembangan, aktivitas ujidiri,
aktivitas ritmik, aktivitas air, aktivitas luar sekolah, dan aktivitas kesehatan. Sementara itu,
dikemukakan pula bahwa nilai-nilai pendidikan yang menjadi tujuan pendidikan dituangkan
dalam bentuk kompetensi (SK dan KD). Dengan demikian sebetulnya sudah terjadi sinergi
antara hakekat Pendidikan Jasmani dan dokumen kurikulumnya, yang dapat penulis
sederhanakan dalam gambar sebagai berikut

Physical Education
is
Education Through and of Movement
Tujuan Pendidikan Nasional
(life skills)
akt perm dan OR
akt pengembangan,
akt uji diri,
Through
KOMPET ENSI
akt ritmik,
Personal
and
akt air,
Socia l
of
akt luar sek/alam bebas
Ak a demis
pend kesehatan
Vocational
GBPP
TEAC HING
SILABUS/RPP
LEARNING
PROC ESS

Gambar 2
Ilustrasi Penjabaran Konsep ke dalam Proses Belajar Mengajar Penjas
(Sumber: Suherman, A., 2009)

Secara faktual, berdasarkan hasil telaahan terhadap dokumen kurikulum penjas KTSP,
tujuan Pendidikan Jasmani pada dimensi non fisik (sosial skill, afektif, dan keterampilan
berpikir) memiliki proporsi yang lebih tinggi daripada tujuan Pendidikan Jasmani pada
dimensi fisik (penguasaan gerak dan kebugaran), yaitu 35% untuk tujuan domain fisik dan
65% untuk tujuan domain non fisik (23% dimensi sosial : 36% dimensi afektif : 6% dimensi
kognitif) (Suherman, A., 2011).
22

Dengan demikian dapat dikatakan bahwa nilai-nilai pendidikan dalam dokumen
kurikulum Pendidikan Jasmani di Indonesia sudah sejalan dengan hakekat Pendidikan
Jasmani yang diakui secara universal. Pendidikan Jasmani merupakan bagian integral dari
pendidikan secara keseluruhan, bertujuan untuk mengembangkan kemampuan gerak dan
kebugaran jasmani, sosial, afektif, dan kognitif serta pola hidup sehat melalui aktivitas
jasmani terpilih yang direncanakan secara sistematis dalam rangka mencapai tujuan
pendidikan nasional

2. Realisasi Nilai-nilai Pendidikan dalam PBM Penjas

Meskipun kurikulum kita sudah akomodatif terhadap tuntutan nilai-nilai hakiki dan
tantangan Pendidikan Jasmani, namun sinkronisasi antara kurikulum sebagai dokumen dan
implementasi dalam pembelajaran Pendidikan Jasmani di sekolah-sekolah masih menyisakan
pertanyaan besar. Perubahan kurikulum yang sudah berkali-kali dilakukan belum mampu
memberi kontribusi terhadap perubahan proses kegiatan pembelajaran secara signifikan,
yaitu: a. cenderung mengajarkan aspek fisik saja dan melupakan aspek sosial, afektif, dan
kognitif seperti: sportifitas, kerjasama, dan keterampilan berfikir
b. lebih mementingkan pencapaian kemampuan cabang olahraga dibandingkan
dengan kemampuan mempraktekkan gerak yang dimiliki anak
c. lebih menekankan pada gerak yang benar dibandingkan dengan eksplorasi untuk
menemukan sendiri cara yang terbaik untuk masing-masing anak (Pusat Kurikulum, 2004).

Hasil penelitian yang dilakukan Suherman, A. (2007) terungkap bahwa:
a. nilai rujukan yang berkembang di kalangan guru Pendidikan Jasmani di sekolah dasar
berbanding terbalik dengan nilai rujukan sebagaimana diharapkan dalam dokumen
kurikulum maupun teori Pendidikan Jasmani
b. orientasi nilai rujukan tradisional (kebugan dan sport skill) mendominasi pelaksanaan
pembelajaran Pendidikan Jasmani dengan perbandingan 9:1. Sementara itu terungkap
pula bahwa pembelajaran Penjas yang didasarkan pada nilai rujukan kebugaran dan
sport skill memiliki korelasi negatif dengan efektivitas pembelajaran yang diukur
dengan angka partisipasi siswa dalam pembelajaran Penjas (Students Movement
Engagement dan Active Learning Time). Dengan kata lain Pendidikan Jasmani seperti
itu adalah Pendidikan Jasmani sebagaimana dilakukan oleh negara maju pada tahun
1950an. Padahal, sebagaimana disebutkan sebelumnya, secara dokumenter
perbandingan learning outcome sebagaimana tertera dalam Kompetensi Dasar (KD)
dari SD hingga SMA adalah 35% (dimensi fisik) : 23% (dimensi sosial) : 36%
23

(dimensi afektif) : 6% (dimesi kognitif) dengan kata lain dimensi hanya fisik 35% dan
non fisik 65%. (Suherman, A., 2011).

Ini mengandung arti bahwa perubahan kurikulum Penjas tidak kompatibel dengan
proses pembelajaran yang terjadi di kelas. Penyebabnya antara lain karena lemahnya
pendampingan dan pengendalian proses transfer dari kurikulum sebagai dokumen ke dalam
kurikulum sebagai proses pembelajaran Pendidikan Jasmani di sekolah. Lemahnya proses
transfer ini menyebabkan ketidak selarasan antara kurikulum sebagai dokumen dan sebagai
proses yang pada akhirnya bermuara pada masih lemahnya kemampuan personal guru
Pendidikan Jasmani di Indonesia dalam menghadapi perubahan dan tantangan.

Hadirin yang saya hormati
D. STRATEGI MENGURANGI KESENJANGAN

Dalam rangka memperkecil kesenjangan antara kurikulum sebagai dokumen dan
proses pembelajaran Pendidikan Jasmani, sekaligus juga mengurangi marginalisasi
Pendidikan Jasmani, maka hal urgen yang perlu dilakukan adalah penguatan kebijakan dan
infrastruktur kelembagaan dari mulai pemerintah, organisasi profesi, LPTK, dan sekolah.

Dari perspektif pemerintah, perlu dibangkitkan kembali program Sport for All
sebagai bagian integral dari promosi gaya hidup aktif di Indonesia. Kebijakan Sport for All
yang di Indonesia diluncurkan pada tahun 1983 melalui gerakan Mengolahragakan
Masyarakat dan Memasyarakatkan Olahraga pernah disambut dengan meriah oleh
masyarakat yang ditandai dengan munculnya berbagai kegiatan seperti Senam Pagi Indonesia
(hingga beberapa seri), senam aerobik, senam Poco-poco, hari Krida, program olahraga
rekreasi dan olahraga tradisional, program tes kebugaran jasmani siswa sekolah, Community
Sport Development (CSD) dan School Sport Development (SSD).

Pemerintah juga perlu mendorong tumbuh dan berkembangnya organisasi profesi
pendidikan, khususnya profesi Pendidikan Jasmani untuk mengembangkan jati dirinya,
spesifikasi produk dan programnya, serta target capaiannya sehingga eksistensinya diakui.

Organisasi profesi Pendidikan Jasmani perlu menggalakkan kembali program dan
target kebugaran jasmani pelajar melalui program tes kebugaran jasmani yang dulu pernah
diluncurkan dengan menambahkan program dan target gaya hidup aktif pelajar dan
masyarakat sebagaimana dilakukan juga di negara-negara maju.

Perlu juga dibuat regulasi yang menyebabkan orang menjadi aktif secara fisik, seperti,
penataan ruang terbuka, akses pejalan kaki, ruang parkir, transportasi, penggunaan lift dan
tangga di perkantoran dan gedung-gedung pemerintah maupun swasta. Kebijakan dan
24

program ini perlu terus dipromosikan dengan cara persuasif dan edukatif sebagai bagian yang
tidak terpisahkan dari pembangunan kualitas hidup bangsa Indonesia.

Dari perspektif Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan (LPTK), penguatan
terhadap pendampingan dan pengendalian proses transfer dari kurikulum sebagai dokumen
ke dalam kurikulum sebagai proses pembelajaran Pendidikan Jasmani di sekolah merupakan
hal yang urgen dilakukan, beberapa diantaranya adalah:

1. Meningkatkan kemampuan mahasiswa calon guru Pendidikan Jasmani dalam
menerapkan berbagai inovasi untuk lebih menjamin kesesuaian antara kurikulum
sebagai dokumen dan proses pembelajaran Pendidikan Jasmani di sekolah

Pengenalan dan penguatan guru dan calon guru terhadap berbagai inovasi kurikulum
dan pembelajaran Pendidikan Jasmani hendaknya terus dilakukan. Implementasi dan
pengembangan program model kurikulum seperti: sport education, fitness education,
movement education, dan adventure education telah mampu memberi arah, tujuan, materi,
hasil belajar (learning outcomes), dan penilaian program Pendidikan Jasmani secara lebih
jelas, tegas dan akuntabel. Program dari model-model kurikulum tersebut mampu
menghantarkan para guru Penjas menjadi lebih efektif dalam mengartikulasi dan
menghantarkan program Pendidikan Jasmani namun tetap sejalan dengan standar kurikulum
Pendidikan Jasmani yang berlaku. Demikian juga implementasi dan pengembangan model
pembelajaran seperti Tactical Games Models atau di Indonesia sering disebut pendekatan
taktis, Sport Education, Peer Teaching Model yang dalam Penjas lebih populer dengan nama
Reciprocal Style, Cooperative Learning, Teaching Responsibility, dan sebagainya, telah
mampu membantu para guru Penjasor menyadari, meredefinisikan, dan menyesusikan
pendekatan yang digunakan dengan perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi pembelajaran
Penjas. Melalui penerapan dan pengembangan berbagai model kurikulum dan pembelajaran,
para guru Penjas mampu melakukan sinkronisasi tujuan, materi, metode, dan asesmen
sebagai bagian integral dari perencanaan pembelajarannya.

2. Penguatan Program Pengalaman Lapangan (PPL)

Dari beberapa hasil penelitian, PPL sudah mampu memperkenalkan dan
meningkatkan tanggungjawab harian calon guru dalam mengajar penjas di sekolah. Dalam
pelaksanaan PPL, para calon guru diberi kesempatan untuk melaksanakan tanggung jawab
harian dalam mengajar Penjas melalui supervisi, bimbingan, dan feedback khusus dari dosen
dan guru model. Dengan PPL ini, para guru Penjas tidak akan terlalu shock dalam
25

menjalankan tugas mengajar yang sebenarnya. Melalui PPL, para calon guru dapat
mengembangkan pembelajaran yang berorientasi pada siswa (child-centered) dan lebih fokus
pada penciptaan pembelajaran efektif dalam meraih tujuan. Permasalahannya adalah masih
ada (kalau tidak dikatakan banyak) kecenderungan LPTK kurang memperhatikan program
PPL ini dengan cara antara lain melepaskan dan membiarkan para calon guru mencari
sekolah untuk melaksanakan PPL, melakukan proses pembelajaran dengan teacher-centered,
dan membiarkan mahasiswa PPL mendapat kesulitan dalam mengembangkan proses
pembelajaran yang lebih bermakna karena kurang mendapat supervisi, bimbingan, dan
feedback yang memadai dari dosen pembimbing dan guru modelnya.

3. Penguatan Program Mentoring

Program mentoring dibuat dalam rangka memfasilitasi merealisasikan idealisme para
calon guru Pendidikan Jasmani dalam melakukan berbagai inovasi untuk meraih standar
profesional mengajar. Menyadari bahwa banyak permasalahan yang harus diatasi dalam
pembelajaran penjas, termasuk marginalisasi Pendidikan Jasmani, maka para calon guru yang
akan mengikuti PPL tidak pergi dengan pikiran kosong melainkan dengan membawa
sejumlah gagasan dan berbagai inovasi yang ingin direalisasikan pada kesempatan tersebut,
keberadaan para mentor yang berpengalaman, terlatih, dan profesional dari universitas akan
sangat membantu dalam menguasai dan mengimplementasikan Subject Spesific Pedagogy
(SSP) yang sudah didapatkan selama di bangku perkuliahannya. Misal dalam kasus KTSP
bagaimana merealisasikan gagasan dan inovasi calon guru untuk menciptakan strategi
pembelajaran dan model asesmen yang sesuai (sinkronisasi) dengan learning outcome yang
sudah ditetapkan secara spesifik oleh sekolah tersebut. Usaha sinkronisasi tersebut
menyebabkan calon guru melakukan usaha peningkatan dan pemeliharaan efektivitas
mengajar dalam menciptakan proses belajar bagi siswanya. Fokus terhadap proses belajar
bagi siswa yang dilakukan dalam real setting melalui program mentoring inilah yang
menyebabkan calon guru lebih siaga dalam mengatasi berbagai masalah dan diharapkan
berhasil dalam meminimalisir marginalisasi Pendidikan Jasmani. Aamiin.

Sedangkan dari perspektif Sekolah, sebagai unit pelaksana terkecil penyelenggaraan
pendidikan, beberapa hal yang harus dilakukan antara lain adalah:

a. Meningkatkan Akuntabilitas Proses Belajar Mengajar (PBM) dalam Meraih
Standar Minimal Kompetensi Dasar (KD) Pendidikan Jasmani
26

Untuk meningkatkan akuntabilitas pembelajaran agar dapat meraih standar minimal
hasil belajar Penjas sebagaimana tertuang dalam SKKD, secara nasional kurikulum sudah
beberapa kali dikembangkan dan direvisi, kemudian masih secara nasional pula sekarang
sudah ditetapkan delapan standar. Sedangkan secara lokal juga sudah ditetapkan kebijakan
Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), yang didalamnya juga memberi kesempatan
kepada guru dan sekolah untuk mengembangkan dan mengimplementasikan berbagai model
yang sesuai dengan kondisi setempat dalam rangka meningkatkan akuntabilitas PBM Penjas
pada tingkat satuan pendidikan. Untuk lebih membuahkan hasil akuntabilitas, maka satuan
pendidikan harus selalu bekerja sama dengan akademisi dan stakeholdernya. Akuntabilitas
Penjas pada tingkat satuan pendidikan dirasakan masih sangat minim, baik dilihat dari
perkembangan dimensi fisik (kebugaran, kemampuan gerak, gaya hidup aktif), maupun pada
dimensi sosial, afektif, dan kognitif.

Hampir semua tingkat satuan pendidikan sudah membuat dan menetapkan Kurikulum
Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang pada dasarnya merupakan pengembangan
kurikulum nasional sehingga secara logis sudah pasti sejalan dengan kurikulum nasional yang
berlaku dan akan meningkatkan akuntabilitas dari proses belajar mengajar Penjasnya. Hasil
belajar (learning outcomes) yang tertuang dalam KTSP diharapkan menjadi lebih jelas, tegas,
dan realistis dari apa yang harus diraih siswa melalui Penjas, demikian juga para guru lebih
leluasa memilih strategi, pendekatan, model yang dapat meraih hasil pembelajaran Penjas
yang lebih baik.

b. Pengembangan Program Penjas Berbasis Masyarakat (PPBM)

Sebagian besar Pendidikan Jasmani dilaksanakan dalam setting lingkungan sekolah
yang mengandung arti setting pembelajaran yang terjadi bisa jadi jauh dari realitas kehidupan
yang sebenarnya. Dengan kata lain keterkaitan antara belajar di sekolah dan kehidupan nyata
sangatlah rendah atau bahkan tidak ada. Kondisi seperti ini tidak bisa dibiarkan terus
menerus, para pemangku profesi pendidikan jasmani sudah saatnya memikirkan dan
mengembangkan suatu kondisi dimana Penjas (education through and of physical activity)
suatu saat memegang peranan sentral bagi pendidikan anak-anak, keluarga, dan masyarakat.

PPBM (Program Penjas Berbasis Masyarakat) hendaknya menjadi solusi pelengkap
program Pendidikan Jasmani agar sesuai dengan apa yang ada, tumbuh, berkembang, dan
dibutuhkan di masyarakat. Sehingga dengan demikian materi yang dipelajari di sekolah dapat
lebih bermakna bagi siswa dalam kehidupan masyarakat. Bentuk program PPBM dapat
merentang dari mulai bentuk yang sederhana yang dilakukan di sekolah seperti
27

mendatangkan volunteer (baik dari orang tua siswa atau dari organisasi keolahragaan di
masyarakat) untuk mengajar Penjas di sekolah sampai dengan bentuk yang lebih kompleks
yang memerlukan waktu, tenaga, dan pikiran karena harus melakukan kerjasama dan
sinkronisasi program Penjas di sekolah, organisasi olahraga masyarakat yang terlibat, dan
perguruan tinggi keolahragaan sebagai partner akademiknya. Embrio untuk mengembangkan
program PPBM tersebut sebenarnya sudah cukup banyak sebagaimana sering dilakukan
dalam kegiatan ekstra dan ko kurikuler seperti: olahraga permainan, bersepeda, adventure,
mountaining, aerobic.

Hadirin yang saya banggakan
E. Penutup

Pada akhir pembahasan ini saya ingin menekankan kembali bahwa besarnya tuntutan
akan desain implementasi kurikulum Pendidikan Jasmani dipicu oleh trend perkembangan
penduduk yang cukup pesat dengan struktur usia muda dominan, yang berimplikasi pada
meningkatnya penduduk usia sekolah berikut berbagai permasalahannya yang kini makin
terasa kehadirannya yang memerlukan penanganan khusus, sistematis, dan sinergis.

Meskipun banyak faktor yang menentukan kualitas hidup bangsa, namun berdasarkan
uraian di atas, Pendidikan Jasmani memiliki peranan yang sangat strategis dan unik.
Dikatakan strategis karena Penjas dapat menjangkau semua ranah perilaku seperti domain
fisik, sosial, afektif, dan kognitif. Dikatakan unik karena Penjas memiliki kontribusi yang
tidak dimiliki mata pelajaran lain, seperti: kebugaran jasmani, keterampilan gerak, dan
pengetahuan tentang kebugaran dan gerak, serta pembentukan gaya hidup aktif dan sehat
sepanjang hayat. Yang terakhir ini, gaya hidup aktif dan sehat sepanjang hayat, di negara-
negara maju, merupakan target utama Penjas, karena terbukti memberi dampak keuntungan
luar biasa dan tak terhingga pada berbagai aspek kehidupan suatu negara sebagaimana
dijelaskan dalam naskah ini.

Oleh karena itu, upaya penguatan kebijakan dan infrastruktur kelembagaan untuk
meningkatkan sinkronisasi kurikulum sebagai ide, dokumen, dan proses dari mulai pemerintah,
organisasi profesi, LPTK, dan sekolah merupakan suatu pekerjaan yang sangat berharga, mulia,
dan harus merupakan tanggung jawab kita bersama (Pemerintah, LPTK, Sekolah, Guru
Penjas, dan Masyarakat). Memang tidak mudah mengatasi berbagai permasalahan yang kita
hadapi, namun apabila tidak memulainya, maka bukan mustahil masalah itu akan menjadi
lebih serius lagi bahkan membuahkan kehancuran di masa yang akan datang. Pekerjaan mulia
ini bukan hanya tanggung jawab guru Penjas semata, namun tanggung jawab kita semua
28

insan pendidikan dan semua orang yang mencintai dan mendambakan kehidupan yang lebih
baik, beradab, bermartabat, dan diakui dunia. Oleh karena itu dalam kesempatan ini saya
mengajak semua pihak untuk bersama-sama Membangun Kualitas Hidup Bangsa Yang
Lebih Baik Melalui Pendidikan Jasmani.


Hadirin yang saya hormati

Sebelum saya mengakhiri pidato Pengukuhan ini, perkenankan saya menyampaikan
penghargaan dan ucapan terimakasih yang sebesa-besarnya kepada pihak-pihak yang berjasa
bagi pencapaian jabatan Guru Besar dalam bidang ilmu Pedagogi Olahraga (Sport Pedagogy)
FPOK UPI ini.

Pertama-tama saya ucapkan terimakasih dan penghargaan yang tulus kepada Rektor
Universitas Pendidikan Indonesia, Prof. Dr. H. Sunaryo Kartadinata, M.Pd., dan para
Pembantu Rektor yang telah mendorong dan memberi motivasi dalam proses pengajuan
kenaikan jabatan Guru Besar; Dekan dan para Pembantu Dekan FPOK; Direktur dan Staf
Direktorat Sumber Daya yang telah memproses usulan jabatan Guru Besar; Ketua dan
Sekretaris Jurusan; Ketua Program Studi; serta kepada seluruh Dosen di lingkungan FPOK
dan di lingkungan Universitas Pendidikan Indonesia atas perhatian, bantuan dan dorongan,
sehingga saya memperoleh kesempatan mengucapkan pidato Pengukuhan ini.
Secara khusus saya mengucapkan terimakasih dan penghargaan yang setinggi-
tingginya kepada para Guru dan Pembimbing saya, khususnya bapak Prof. Dr. H. Rusli
Lutan; Prof. Drs. Harsono, M.Sc; Prof. Dr. H.Y.S Santoso Giriwijoyo; Prof. Dr. Harsuki.
M.A.; Prof. Danu Hudaya, Ph.D.; Prof. Drs. Taher Djide (almarhum); Prof. Dr. H. Said
Hamid Hasan, M.A.; Prof. Dr. R. Ibrahim, M.A. Terimakasih atas semua bimbingannya
sehingga saya bisa menyandang kepangkatan akademik tertinggi di Universitas tercinta ini.
Ucapan terimakasih yang tak terhingga dan doa yang tulus sekaligus mendedikasikan
pencapaian jabatan akademik ini kepada Orang Tua saya (Ibunda Honasih dan Ayahanda
Mamat Ahmad Sanusi) yang dengan penuh kesabaran dan keprihatinan membesarkan dan
memberikan bekal pendidikan, mewariskan ilmu, dan menunjukkan jalan yang lurus untuk
bekal kehidupan saya sehingga seperti sekarang ini. Sayapun ingin mengenang jasa baik dan
kasih sayang almarhum Bapak Djunaedi Sulaeman dan almarhumah Ibu Fatimah, semoga
mereka diberi tempat yang mulia di sisiNya, aamiin.
Ungkapan terimakasih yang tulus saya sampaikan kepada istri saya tercinta, Lilis
Rianita, yang telah 22 tahun mendampingi saya dalam suka dan duka, dan yang dengan
penuh kesabaran dan ketabahan senantiasa memberikan semangat, dorongan, dan doa
29

tulusnya. Terimakasih kepada anak semata wayang, Dhiya Aulia Suherman, yang karena
kesibukan sering kali tidak bisa terus saya dampingi, semoga menjadi orang yang soleh dan
juga diberikan kesempatan untuk meraih pendidikan yang tertinggi, aamiin.
Ucapan terimakasih saya sampaikan kepada kakak, adik-adik, dan saudara-saudara
saya tercinta serta teman-teman yang tidak dapat saya sebutkan satu persatu namanya yang
selalu memberi dorongan. Doa dan harapan saya, kiranya Allah S.W.T. memberikan balasan
yang berlipat kepada mereka, aamiin.

Hadirin yang saya muliakan

Demikianlah buah pikiran yang bisa saya sampaikan dalam Pengukuhan ini, semoga
menjadi inspirasi dan bermanfaat bagi kita semua. Sekali lagi terimakasih yang sebesar-
besarnya atas kesabaran mendengarkan pidato ini, mohon maaf apabila ada yang kurang
berkenan di hati hadirin sekalian. Semoga Allah S.W.T. melimpahkan taufik dan hidayahNya
kepada kita semua, aamiin.

Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..



30

DAFTAR KEPUSTAKAAN
Aliance American for Health, Physical Education, Recreation, and Dance. (1999). Physical
Education for Lifelong Fitness: The Physical Best Teachers Guide. AAHPERD.
Champaign, IL: Human Kinetics.
Amirulloh, (2012), Pengaruh Penambahan Jam Belajar Penjas terhadap Pengendalian Body
Mass Index (BMI), Perkembangan Self Esteem dan Prestasi Belajar, Disertasi,
Prodi POR SPS UPI
Andrews, J.P., and G.J. Andrews. (2003). Life in a Secure Unit: the Rehabilitation of Young
People through the Use of Sport. Social Science and Medicine 56: 53150.
Australian Government Department of Health and Ageing, (2008), Australian National
Childrens Nutrition and Physical Activity Survey– Main Findings, Barton.
Bailey, Richard, et al. (2009), The Educational Benefits Claimed for Physical Education and
School Sport: an Academic Review, Research Paper in Education, Vol. 24, No.1,
March 2009, 1-27, Routledge, Taylor & Francis Group
Beane, J.A. (1990). Affect in the Curriculum: Toward Democracy, Dignity, and Diversity.
Columbia: Teachers College Press.
Brown W. J., (2008), Physical Activity and Sedentary Behaviors in Adults: Does Sport for
All Play a Role in the Prevention of Health Promotion, dalam 12th World Sport for
All Congress 2008,
Proceedings, Malaysia November 3_6, 2008
Brown W.J., Burton, N,W,, & Rowan, P.J. (2007). Updating the Evidence on Physical
Activity and Health in Women. American Journal of Preventive Medicine, 33(5), pp.
404-411.
Brown, Burton & Heesch (2007), Physical Activity and Health in Mid Aged and Older
Australian Women, American Jurnal of Preventive Medicine, 33 (5), 404-411.
Brown, L. & Grineski, S. (1992), Competition in Physical Education: an Educational
Contradiction?, Journal of Physical Education, Recreation & Dance, Jan 1992, 63-1.
17-19; 77.
Chin Ming-Kai (2008), Obesity Prevention, Physical Activity, Diet and Physical Education
in Schools Current Research, Challenges and Best Practice in the Asia-Pacific
Contex, dalam 12th World Sport for All Congress 2008, Proceedings, Malaysia
November 3_6, 2008
Cooper, K. (1982). Aerobik. Alih bahasa oleh Antonius Adiwiyoto, Gramedia, Jakarta.
Crum, B. (2003). The Identity Crisis of Physical Education to Teach or not to Be, That is
the Question. Makalah pada SPEF Conference, Bandung
Dauer, V. P. & Pangrazi, R. P. (1992). Dynamic Physical Education for Elementary School
Children. (10th Ed.), Mayfield, CA: Macmillan Publising Company. 5.7 Dauer dan
Pangrazi (1992)
31

Departemen Kesehatan Republik Indonesia (2008); Peningkatan Gaya Hidup Aktif Menuju
Indonesia Sehat 2010, Paparan Presentasi, Disajikan pada Konvensi Nasional
Pendidikan Jasmani, Pendidikan Kesehatan, Rekreasi, Olahraga dan Tari, Bandung
24 November 2008
Departemen Pendidikan Nasional, (2006), Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik
Indonesia Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi Untuk Satuan Pendidikan Dasar
Dan Menengah
, Pusat Kurikulum, Balitbang Depdiknas, Jakarta
Departemen Pendidikan Nasional, (2006), Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik
Indonesia Nomor 23 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan, Pusat
Kurikulum, Balitbang Depdiknas, Jakarta
Departemen Pendidikan Nasional. (2006). Standar Kompetensi: Panduan KTSP. [Online].
Tersedia: http://www.depdiknas.go.id/publikasi/ [27 April 2006]
Department of Medical Economics of the Institute of Social and Preventive Medicine and the
University Hospital of Zurich, Economic Benefits of the Health-Enhancing Effects of
Physical Activity: First Estimates for Switzerland
, 3Health Enhancing Physical
Activity. (http://sgsm-ssms.ch/ssms_publication/file/79/7-2001-3.pdf)
Department of Sport and Recreation (DSR), (2010), Physical Activity Task Force, The
University of Western Australia.
Direktorat Jenderal Olahraga, (2006). Pengkajian Sport Development Index (SDI), Proyek
Pengembangan dan Keserasian Kebijakan Olahraga, Ditjora. Jakarta
Dishman, R.K., et.al. (2006), Neurobiology of Exercise, Obesity (Silver Spring) 2006 Mar:
14(3): 345Department of Exercise Science, The University of Georgia.
Dwyer, T., W. Coonan, D. Leitch, B. Hetzel, and R. Baghurst. (1983). An Investigation of the
Effects of Daily Physical Activity on the Health of Primary School Students in South
Australia. International Journal of Epidemiology 12, no. 3: 30813.
Dyson, B., and M. Brown. (2005). Adventure Education in Your Physical Education
Program. In Standards-Based Physical Education Curriculum Development, ed. J.
Lund and D. Tannehill, 15475. Boston, MA: Jones and Bartlett.
Ennis, C.D. (1999). Creating a Culturally Relevant Curriculum for Disengaged Girls. Sport,
Educationand Society 4, no. 1: 3149.
Fejgin, N. (1994). Participation in High School Competitive Sports: A Subversion of School
Mission or Contribution to Academic Goals? Sociology of Sport 11: 21130.
Fox, K., ed.,. (2000). The Effects of Exercise on Self-Perceptions and Self-Esteem. in
Physical Activity and Psychological Well-Being, ed. S. Biddle, K. Fox, and S.
Boutcher. London: Routledge
Gabriel, Linda, (2010), What is BDNF, Science of Exercise & Brain: tersedia di
http://johnratey.typepad.com/
32

Gage, F.H.et al., (1998). Neurogenesis in the Adult Human Hippocampus, Nature Medicine,
4(11), p. 1313-7.
Gallahue, D. 1982. Developmental Movement Experiences for Children. New York: Wiley.
Gilman, R. (2001). The Relationship between Life Satisfaction, Social Interest, and
Frequency of Extracurricular Activities among Adolescent Trainees. Journal of Youth
and Adolescence
20: 74967.
Goodman, G.S. (1999). Alternatives in Education: Critical Pedagogy for Disaffected Youth.
New York: Peter Lang.
Graham, G., Holt, S. A., Parker, M. (1993). Children Moving, A Reflective Approach to
Teaching Physical Education. California: Mayfield.
Hager, P.F. (1995), Redefining Success in Competitive Activities,: The Journal of Physical
Education, Recreation & Dance (JOPERD), May/Jun95, Vol. 66 Issue 5, p26-32.
Hanin, Y.L., ed. (2000). Emotions in Sport. Champaign, IL: Human Kinetics.
Harter S. (1987). The Determinants and Mediational Role of Global Self-Worth in Children.
In Contemporary Topics in Developmental Psychology, ed. N. Eisenberg. New York:
Wiley.
Hasan, S.H. (2001). Pendekatan Multikultural untuk Penyempurnaan Kurikulum Nasional.
[Online]. Tersedia: http://www.puskur.or.id [12 Maret 2003]
Hellison, D. (1995). Teaching Responsibility through Physical Activity. Champaign, IL:
Human Kinetics.
Hervet, R. (1952). Vanves, Son Experience, SES Perspectives. Review Institute Sports 24: 4
6.
Hopkins, et.al., (2012), Differential Effects of Acute and Regular Physical Exercise on
Cognition and Affect, Science, Department of Psychological and Brain Sciences,
Dartmouth College, Hanover, NH, USA, (http://www.sciencedirect.com/science)
International Health, Racquet & Sportsclub Association (IHRSA), (2009), The Economic
Benefits of Regular Exercise, (www.healthclubs.com)
Jensen, E. P., (2008) 4.20; 4.21; A Fresh Look at Brain-Based Education, Phi Delta Kappan
February 2008
Kirk, D. (1992). Defining Physical Education: The Social Construction of a School Subject in
Postwar Britain. London: Falmer.
Kirk, D., H. Fitzgerald, J. Wang, and S. Biddle. (2000). Towards Girl-Friendly Physical
Education: The Nike/YST Girls in Sport Partnership Project final report.
Loughborough: Institute for Youth Sport.
Kirk, D.. (1998). Schooling Bodies: School Practice and Public Discourse 18801950.
London: Leicester, Univ. Press.
33

Kirk, Naurught, Hanrahan, Macdonald & Jobling (1996), The Sosiocultural Foundations of
Human Movement, Macmillan Education, Australia PTY LTD.
Knapp, B. (1963). Skill in Sport. London: Routledge and Kegan Paul.
Kompas, Jumat, 19 Agustus, 2011 hal. 13
Leutzinger, J. & Blanke, D. (1991), Economic Benefits of Regular Exercise, Business New
Hampshire Magazine, 10469575, Feb93, Vol. 10, Issue 2
Lutan, Rusli, et al. (2001). Pendidikan Kebugaran Jasmani: Orientasi Pembinaan di
Sepanjang Hayat, Jakarta: Depdiknas. Direktorat Pendidikan Dasar Menengah
Bekerja Sama dengan Direktorat Jendral Olahraga.
Mahoney, J.L., and H. Stattin. (2000). Leisure Activities and Adolescents Antisocial
Behavior: The Role of Structure and Social Context. Journal of Adolescence 23: 113
27
Mangan, J.A. (1986). The Games Ethic and Imperialism: Aspects of the Diffusion of an
Ideal.Harmondsworth: Viking.
Marsh, H., and S. Kleitman. (2003). School Athletic Participation: Mostly Gain with Little
Pain. Journal of Sport and Exercise Psychology 25: 20528.
Martin, K.,(2010), Brain Boost: Sport and Physical Activity Enhance Childrens Learning,
School of Population Health, The University of Western Australia
McNeil, J. D. (1990). Curriculum: Comprehensive Introduction. Glenview, IL.: Foresman
and Company.
Metzler, W.M., (2000), Instructional Models for Physical Education, Allyn and Bacon,
Boston.
Mexitalia M, Susanto JC, Faizah Z, Hardian (2005), Hubungan Pola Makan dan Aktivitas
Fisik pada Anak dengan Obesitas Usia 6-7 Tahun di Semarang. M Med, Indines.
2005;40:62-70.
Mexitalia M. Faktor Risiko Obesitas pada Remaja: Dikaji dari Sudut Energy Expenditure
dan Polimorfisme Gen Uncoupling Protein 2 dan 3. Disertasi Doktor pada Universitas
Diponegoro; 2010. Semarang
Miller, S.C., B.J.L. Bredemeier, and D.L.L. Shields. (1997). Sociomoral Education through
Physical Education with At-Risk Children. Quest 49: 11429.
Moore, Joe, (2009), The Economic Benefits of Regular Exercise, International Health,
Racquet & Sportsclub Association (IHRSA).
Morgan, R.E., and G.T. Adamson. (1961). Circuit Training, 2nd ed. London: Bell.
Mosston, M., and Ashworth, S., (1994), Teaching Physical Education, New York: Macmillan
Publishing Co.
34

National Research Council and Institute of Medicine (NRCIM). (2002). Community
Programs Topromote Youth Development. Washington: National Academy Press
Nauert, Rick, (2010), Physical Activity Helps Improve Social Skills, PubMed Abstract,
Publisher Full Text
Parker, M., and J. Stiehl. (2005). Personal and Social Responsibility. In Standards-based
Physical Education Curriculum Development, ed. J. Lund and D. Tannehill, 13053.
Boston, MA: Jones and Bartlett.
Pusat Kurikulum (2004). Identifikasi Permasalahan Kurikulum Penjas 1994. Jakarta: Puskur
Sallis JF, & Patrick K. (1994). Physical Activity Guidelines for Adolescents: Consensus
Statement. Pediatric Exercise Science 1994;6:302-14
Sallis, J., J. McKenzie, B. Kolody, M. Lewis, S. Marshall, and P. Rosengard. (1999). Effects
of Health Related Physical Education on Academic Achievement: Project SPARK.
Research Quarterly for Exercise and Sport 70: 12734.
Shephard, R. (1996). Habitual Physical Activity and Academic Performance. Nutrition
Review 54, no. 4: S326.
Shephard, R.. (1997). Curricular Physical Activity and Academic Performance. Pediatric
Exercise Science 9: 11326.
Siedentop, D. (1994). Quality PE through Positive Sport Experiences: Sport Education.
Illinois: Human Kinetics.
Simon, L. R. (1991). Fair Play: Sports, Values, & Society. Westview Press.
Slavin, R. E., (1995), Cooverative Learning: Theory, Research, and Practice, 2nd Ed. Boston,
Alllyn and Bacon
Smith, Richard., A., (2000), Motor Learning and Performance, Second Edition, Human
Kinetics.
Sonstroem, R.J. (1997). Physical Activity and Self-Esteem. In Physical Activity and Mental
Health, ed. W.P. Morgan. Washington, DC: Taylor and Francis.
Suherman, A., (2009), Revitalisasi Pengajaran dalam Pendidikan Jasmani, CV Bintang
Warli Artika, Bandung
Suherman, A., (2011), Realitas Kurikulum Pendidikan Jasmani: Upaya Menuju Kurikulum
Berbasis Penelitian, Rizqi Press, 2011.
Suherman, Adang, (1998), Revitalisasi Keterlantaran Pengajaran dalam Pendidikan
Jasmani, IKIP Bandung Press.
Suherman, Adang, (2007), Teachers Curriculum Value Orientations dan Implikasinya pada
Pengembangan Kurikulum dan Pembelajaran Pendidikan Jasmani, Disertasi, Prodi
Pengembangan Kurikulum, SPS, UPI
35

Svoboda, B. (1994). Sport and Physical Activity as a Socialisation Environment: Scientific
Review Part 1. Strasbourg: Council of Europe.
Thomson, I. (1979). Over-Pressure and Physical Deterioration Factors Leading to the
Acceptance of Physical Education 18801895. Physical Education Review 2, no. 2:
11522.
U.S. Department of Health and Human Services (HHS, 1996), Physical Activity and Health:
a Report of the Surgeon General. Atlanta, GA, CDC, Diunggah dari:
http://www.cdc.gov/nccdphp/sgr/pdf/mm.pdf
Wankel, L.M. (1985). Personal and Situational Factors Affecting Exercise Involvement: The
Importance of Enjoyment. Research Quarterly for Exercise and Sport 56, no. 3: 275
82
Williams, L., and D.L. Gill. (1995). The Role of Perceived Competence in The Motivation of
Physical Activity. Journal of Sport and Exercise Psychology 17: 36378.
World Health Organisation. (1998). Sports and Children: Consensus Statement on Organised
Sports for Children. Bulletin of the World Health Organisation 76: 4457
World Health Organization, (WHO, 2007), Global Report on Falls Prevention in Older Age,
WHO Library Cataloguing-in-Publication Data

36

CURRICULUM VITAE

1. Nama
: Adang Suherman
2. Tempat dan tanggal Lahir
: Cianjur, 18 Juni 1963
3. Nomor Induk Pegawai (NIP)
: 196306101988031002
4. Jabatan
: Guru Besar pada Fakultas Pendidikan Olahraga dan
Kesehatan UPI (tmt 1 Oktober 2010)
5. Alamat
: Jl. Puri Mas, Blok E no. 130A, Komp. Puri
Cipageran Indah I, Cimahi
6. Status
: Kawin

Istri
: Dra. Lilis Rianita, M.Pd.

Anak
: Dhiya Aulia Suherman

7. Pendidikan
a. SDN Tugu, Kadupandak, Cianjur, lulus tahun 1977
b. SMPN Kadupandak, Cianjur, lulus tahun 1979
c. SMAN 1 Cianjur, lulus tahun 1982.
d. Sarjana Pendidikan Jurusan Pendidikan Kesehatan dan Rekreasi FPOK IKIP
Bandung, lulus tahun 1987.
e. Program Master pada Primary Physical Education Department di Ohio State
University, USA lulus Desember tahun 1995
f. Program Doktor pada Jurusan Pengembangan Kurikulum SPS UPI, lulus tahun 2007

8. Pengalaman Kerja
a. CPNS FPOK IKIP Bandung, Maret 1988
b. Ketua Program Studi Ilmu Keolahragaan FPOK UPI, tahun 2000-2007
c. Ketua Program Studi Pendidikan Olahraga Sekolah Pasca Sarjana UPI, 2011-2012
d. Dosen di Akademi Olahraga, Ciloto, Cianjur 1996-1999; di PGSD UPI Sumedang
1992-1997; Koordinator Mata Kuliah Penjas di PGSD Bumi Siliwangi 1997-2004
e. Pengurus Daerah Cabang Olahraga Squash, Senam, Bola Voli Jawa Barat 2001-2005
f. Ketua II Litbang KONI Jabar periode 2002-2006; periode 2006-2010
g. Ketua I Litbang KONI Jabar periode 2010-sekarang
h. Ketua Asosiasi Cerdas dan Bakat Istimewa (CiBi) Pusat 2008- 2010
i. Tim Pengembang Sport Development Index (SDI) Ditjora 2004-2010
j. Pendamping Pelatihan Guru Pendidikan Jasmani di Queensland Australia 22 30
September 2004 Mutendik Diknas
k. Tim Perumus Dokumen Misi Global Pendidikan Jasmani dan Olahraga Komnas
Pendidikan Jasmani dan Olahraga Menpora 2005
l. Pengurus KOMNAS PENJAS-OR Kemenegpora periode 2005-sekarang
37

m. Mitra Bestari Jurnal IPTEKOR, Kemenegpora, 2007 sekarang

9. Karya Ilmiah
a. Buku
No Judul
tahun
Penerbit
1
Revitalisasi
Keterlantaran
Pengajaran 1998
IKIP, Press
dalam Pendidikan Jasmani
2
Pembelajaran
Olahraga
Pilihan: 1998
Dikdasmen, Depdiknas
Bulutangkis,
4
Prinsip Pengembangan dan Modifikasi 2000
Dikdasmen, Depdiknas
cabang Olahraga
5
Dasar-Dasar Penjaskes
2000
Dikdasmen, Depdiknas
6
Evaluasi Penjas: Asesmen Alternatif 2001
Dikdasmen, Depdiknas
Hasil Belajar Siswa
7
Pembelajaran Renang di Sekolah Dasar,
2001
Dikdasmen, Depdiknas
8
Renang Kompetitif: Alternatif Untuk 2001
Dikdasmen, Depdiknas
SLTP
9
Menuju Perkembangan Menyeluruh;
2001
Dikdasmen, Depdiknas
Menyiasati Kurikulum Pendidikan
Jasmani di Sekolah Menengah Umum
10
Buku Pedoman Pelaksanaan BBE di 2002
Dikdasmen, Depdiknas
SLTP
11
Pembangunan Olahraga di Jawa Barat: 2003
Provinsi Jawa Barat
Konsep,
Strategi
dan
Implementasi
Kebijakan
12
Pembelajaran Lompat Jauh
2003
Dikmenjur
13
Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan 2009
Direktorat PSLB, Direktorat
Khusus Siswa Bakat Istimewa (BI)
Jenderal Manajemen
Olahraga
Pendidikan Dasar dan
Menengah, Depdiknas
14
Menuju Pendidikan Jasmani dan Olahraga 2009
Penerbit Rizki untuk Umum
Berbasis Riset
15
Mengenal Komisi Nasional Pendidian 2009
Penerbit Rizki untuk Umum
Jasmani dan Olahraga
16
Revitalisasi Pengajaran dalam Pendidikan 2009
CV Bintang Warli Artika
Jasmani
untuk MHS UPI
17
Realitas Kurikulum Pendidikan jasmani: 2011
Rizqi Press Bandung
Upaya Menuju Kurikulum Berbasis
Penelitian
18
Cara
Efektif
Belajar
Keterampilan 2011
Rizqi Press Bandung
Bermain Squash

b. Publikasi hasil penelitian
No Judul Tulisan
Tahun Penerbit
1
Realisasi Kurikulum Pendidikan Jasmani 2009
JIP (Jurnal Ilmu Pendidikan)
Sekolah Dasar di Kota Bandung
UM
38

2
Determinan
terhadap
Kecenderungan 2010
Jurnal Cakrawala UNY
Nilai Rujukan Guru Pendidikan Jasmani
3
Culture and Innovation of Teaching 2003
IJASPES (The International
Physical Education in Indonesia,
Journal of Asian Society for
Physical
Education
and
Sport)
4
Actual Curriculum of Physical Education 2009
IJASPES (The International
at
Elementary
Schools
And
its
Journal of Asian Society for
Implication to the Development of
Physical
Education
and
Teaching and Curriculum
Sport)
5
Kompetensi
dan
Sertifikasi
Guru 2008
Komisi Nasional Pendidikan
Pendidikan Jasmani: Penelitian di Tiga
jasmani
dan
olahraga,
Kota Besar di Indonesia
Kemenegpora
6
Pengaruh Letak Geografis Sekolah dan 2009
Komisi Nasional Pendidikan
Peningkatan Kompetensi Guru Penjas
jasmani
dan
olahraga,
terhadap
Pertumbuhan
dan
Kemenegpora
Perkembangan Peserta Didik
7
Analisis Kompetensi Guru Pendidikan 2009
Jurnal IPTEK Olahraga
Jasmani di Kota Cimahi
8
Tes Keterampilan Olahraga Squash
2010
Jurnal IPTEK Olahraga
9
Kemampuan Memory, Kesehatan Mental
2010
LPPM, UPI
Emosional, Dan Mood Bekerja Anggota
Komunitas Sepeda Bike To Work
Bandung
10
Pengaruh Gaya Hidup Aktif (Active Life
2011
LPPM UPI
Style) Terhadap Kebugaran Jasmani,
Prestasi Akademik, Dan Self-Estem
Siswa Sekolah Menengah Pertama
11
Pengkajian
Kebijakan
Pembudayaan
2011
Komisi Nasional Pendidikan
Olahraga Masyarakat, Menuju Gaya
jasmani
dan
olahraga,
Hidup Aktif Sepanjang Hayat
Kemenegpora
12
Dampak Psiko-Sosial SEA Games 2011: 2012
Jurnal IPTEK Olahraga
Survei Pada Masyarakat Palembang1

10. Kunjungan ke Luar Negeri (5 tahun terakhir)

No Negara yang dituju
Tujuan Kunjungan
Lama
Pemberi Dana
Kunjungan
1
Beijing, China, 2008
Studi Banding ke Beijing 5 hari
Komisi Nasional
Sport University (BSU)
Penjas
Kemenpora
Jakarta
2
Guangzhou,
China, Menyajikan
Makalah 5 hari (August Mandiri
2008
pada
Konferensi 1st 5st 2008)
International Convention
on Science, Education

39

and Medicine in Sport
(ICSEMIS)

3
Taipei,
Taiwan, Mengikuti International 5 hari (8 13 Komisi Nasional
China, 2009
Forum of Sport Industry, September
Penjas
Economic
Values
of 2009)
Kemenpora
Sport
Jakarta
4
Zwole,
Belanda, Studi
Banding
ke 5 hari
FPOK UPI
2010
Weindesheim University
5
Singapura, 2011
Studi
Banding
ke 2 hari
Bakorbang UPI
Muhamadiyah
6
Australia, 2011
Studi Banding ke Edit 5 hari
Komisi Nasional
Cowan University
Penjas
Kemenpora
Jakarta
7
Malaysia, 2012
Studi Banding ke UKM 3 hari
Prodi POR SPS
& Sekolah Sukan Bukit
UPI
Jalil, Malaysia
8
Korea, 2012
Studi Banding ke Korea 3 hari
SPS UPI
National
Sport
University (KNSU)

11. Simposium/Seminar/Panitia (5 tahun terakhir)

No Nama
Kedudukan Bulan/Tahu
Lama
Tempat
Peranan
n
Kegiatan
Penyelengg
araan
1
International Convention on Penyaji
August 1st 5 hari
Guangzhou,
Science,
Education
and
5st 2008
China ,
Medicine
in
Sport
(ICSEMIS),
2
International Conference on Penyaji
Oktober 21st 3 hari
Bandung,
Sport Industry,
-23st 2008
Indonesia
3
International Conference on Panitia
Oktober 21st 3 hari
Bandung,
Sport Industry,
-23st 2008
Indonesia
4
International
Seminar
of Penyaji
April 28st 3 hari
Semarang,
Physical
Educations
and
29st 2009
Indonesia
Sport:
Building
Health,
Excellence, Wellbeing and
Friendly
People
through
Physical Education and Sport,
5
The International Conference Penyaji
24-25 July 2 hari
Bandung,
of Physical Education and
2009
Indonesia
Sport:
Character
Education
and
Economic Values of Sport
6
The International Conference Panitia
24-25 July 2 hari
Bandung,
of Physical Education and
2009
Indonesia
40

Sport:
Character
Education
and
Economic Values of Sport
7
The International Forum of Peserta
8

13 5 hari
Taipei,
Sport Industry, Economic
September
Taiwan,
Values of Sport
2009
China

8
Lokakarya dan Konferensi Penyaji
27-28 sept 2 hari
Bandung,
Nasional Penddikan Jasmani
2011
UPI,
dan Olahraga
Komnas
Penjas,
Kemenpora
9
The International Seminar of Penyaji
24-25
2 hari
Prodi
POR
Physical Education and Sport:
oktober
SPS UPI
Empowering PE Teaching
2011
through
Research-based
Practices
10
The International Conference: Penyaji
8 Nop 2011
1 hari
Kementerian
Solidarity for Unity through
Negara
Sport
Pemuda dan
Olahraga
11
Semianr Nasional Layanan Penyaji
5September 1 hari
Twin Hotel
Pendidikan bagi Siswa yang
Jakarta
Memiliki
Kecerdasan dan
Bakat Istimewa (CiBi)
12
International
Seminar
on Peserta
6 Oktober
1 hari,
Kerjasama
Sport
Science
2012
UNNES dan
Educating
Sport
Kemenpora
Professional,
Conserving
di
Grand
Local
Wisdom,
and
Candi Hotel,
Progressing Future
Semarang

Informasi yang saya sampaikan adalah benar dan saya bertanggung jawab apabila terjadi
kesalahan atau ketidakbenaran informasi yang saya berikan.

Bandung, Oktober 2012

(Prof. Dr. Adang Suherman, M.A)

41