Cara Membuat Pidato : Peristiwa

Peristiwa
93
Bab
8
Peristiwa
Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini, kamu diharapkan mampu:
1) memahami wacana lisan tentang berita dan drama pendek;
2) mengungkapkan pikiran, perasaan, dan informasi dengan berpidato, melaporkan isi buku, dan
baca puisi;
3) memahami teks dengan membaca intensif dan membaca teks drama;
4) mengungkapkan pikiran dan informasi secara tertulis dalam bentuk naskah pidato dan surat
resmi.
Gambar 8. 1 Desi merayakan ulang tahunnya yang ke 7
Desi merayakan ulang tahunnya yang ke 7. Desi mengundang teman-temannya. Pesta
ulang tahun Desi sangat meriah. Semua gembira, bernyanyi, dan tertawa. Dalam peristiwa
itu, Desi sangat bahagia sekali. Ulang tahun merupakan salah satu peristiwa yang
menyenangkan. Nah, apakah kamu pernah mengalami peritiwa yang menyenangkan?
94
Bahasa Indonesia Sekolah Dasar Kelas 6
Peta Konsep
Peristiwa
Mendengarkan
Berbicara
Membaca
Menulis
Berita
Puisi
Cerpen
Pidato
Menyimpulkan isi
Membacakan
Menemukan
Menyusun
berita
puisi dengan
makna tersirat
naskah pidato
ekspresi
teks cerpen
Kata Kunci

Berita

Cerpen Puisi

Ekspresi

Makna

Pidato

Puisi
Peristiwa
95
Kamu diajak untuk menyimpulkan isi berita yang didengar dari televisi atau radio.
Menyimpulkan Isi Berita
Masih ingatkah kamu tentang menyimpulkan isi berita pada bab sebelumnya?
Bagaimana cara menyimpulkan berita dari radio? Perhatikan penjelasan di bawah ini dengan
baik.
Menyimpulkan adalah mengambil inti dari suatu bacaan atau berita. Cara menyimpulkan
berita dari radio hampir sama dengan menyimpulkan berita dari televisi.
Secara umum cara menyimpulkan ada dua, yaitu sebagai berikut.
a.
Deduktif
Deduktif adalah cara menyimpulkan yang dimulai dari pernyataan/sesuatu hal yang
umum menuju ke hal-hal yang khusus.
Contoh: Berita di radio diawali dengan terjadinya banjir di Jakarta. Kemudian, untuk
selanjutnya dijelaskan tentang korban dan orang yang mengungsi.

Terjadinya banjir di Jakarta Utara merupakan suatu hal yang umum/mewakili bacaan.

Korban dan orang yang mengungsi merupakan hal khusus/penjelasan dari hal umum
di atas.
b.
Induktif
Induktif adalah cara menyimpulkan yang dimulai dari hal khusus ke hal umum.
Jadi, kebalikan dari kesimpulan deduktif.
Contoh: Di radio diberitakan bahwa setiap sekolah akan diberi jaringan internet. Bila
sekolahnya belum ada komputer, nanti akan dibelikan komputer agar anak-
anak Indonesia lebih maju. Semua kegiatan itu diambilkan dari dana BOS
(Biaya Operasional Sekolah).

Kalimat sekolah diberi jaringan internet dan kalimat agar anak Indonesia
lebih maju
, merupakan hal khusus.

Kalimat terakhir, semua kegiatan itu diambilkan dana BOS, merupakan kalimat
umum.
Ayo, simak baik-baik berita yang akan dibacakan temanmu berikut ini.
Selamat pagi pendengar, bertemu lagi dengan saya, Agus Yulianto, dalam acara
Berita Hari Ini, Kamis, 27 Agustus 2007. Langsung dari radio RRI Surakarta tepat
pukul 9 pagi. Inilah berita utama.
Saudara pendengar, Mendiknas Bambang Sudibyo, mengatakan bahwa semua
Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Madrasah Tsanawiyah (MTs), baik negeri
maupun swasta akan diberi akses TV edukasi. Jaringan tersebut sedang dipasang di
seluruh daerah kabupaten dan kota di Indonesia.
96
Bahasa Indonesia Sekolah Dasar Kelas 6
Saudara pendengar, TV edukasi bertujuan dalam rangka meningkatkan pendidikan
di seluruh Indonesia. Selain itu, juga bertujuan untuk mempersatukan republik yang
sangat luas dan berkepulauan ini.
Saudara pendengar, demikian tadi berita yang dapat kami sampaikan. Sampai
jumpa lagi di acara berita selanjutnya dan selamat pagi.
(Sumber: http://www.kapanlagi.com dengan pengubahan seperlunya)
Ayo, jawab pertanyaan-pertanyaan berikut ini.
1.
Apa nama stasiun radio yang menyiarkan berita di atas?
2.
Kapan berita di radio tersebut disiarkan
3.
Pukul berapa berita tersebut disiarkan?
4.
Berita apa yang disampaikan?
5.
Siapa narasumber berita di atas?
Coba catatlah pokok-pokok isi berita di atas, kemudian buatlah kesimpulan dari pokok-
pokok isi berita yang kamu catat dengan cara induktif dan deduktif. Bacakan
kesimpulanmu di depan kelas.
Ayo, simak berita dari radio. Kemudian, tulislah isi berita tersebut dengan kata-katamu
sendiri. Tulislah sumber berita dan jam siarannya. Buatlah kesimpulan dari berita tersebut
dengan teman sebangkumu.
Kamu diajak membacakan puisi karya sendiri dengan ekspresi yang tepat.
Membaca Puisi
Masih ingatkah kamu tentang puisi? Bagaimana cara membacakan puisi dengan ekspresi
yang tepat? Saatnya kamu belajar tentang hal itu. Ayo, sekarang kamu pelajari cara membaca
puisi dengan ekspresi yang tepat!
Puisi adalah karangan yang bentuknya terikat dan bahasanya pekat. Bentuknya terikat
karena ada bait, jumlah larik tiap bait, adanya sajak/persamaan bunyi, dan irama atau
pertentangan bunyi.
Peristiwa
97
Saat membaca puisi, kamu harus menggunakan ekspresi. Ekspresi adalah pengungkapan
diri. Ekspresi bisa bermacam-macam, bisa ekspresi menangis saat sedih, ekspresi tertawa
saat senang, dan ekspresi bingung saat bingung.
Cara-cara berekspresi yang tepat saat membaca puisi, yaitu sebagai berikut.
a.
Memahami isi puisi
Kamu akan lebih mudah memahami isi puisi jika puisi yang kamu baca adalah karya
kamu sendiri. Suasana hati saat membuat puisi, dapat mempengaruhi hasil puisi.
b.
Berdirilah dengan tenang sebelum membaca puisi.
c.
Bacalah dengan ekspresi yang tepat.
Ekspresi membaca puisi tidak hanya dari ekspresi wajah saja, tetapi bisa dari ekspresi
gerakan, contohnya ekspresi sedih bisa dilakukan dengan menangis, burung terbang bisa
diekspresikan dengan tangan melambai-lambai, sakit hati bisa diekspresikan tangan
memegang dada, pergi jauh bisa diekspresikan tangan menunjuk ke depan.
Saat membaca puisi, kamu jangan berekspresi yang berlebihan karena akan
menghilangkan konsentrasi. Bila menangis jangan sampai bersuara, cukup meneteskan air
mata. Jika menirukan burung terbang, jangan sampai berlari-lari ke sana-ke sini, cukup
tangan kamu yang melambai-lambai.
Ayo, perhatikan puisi yang dibuat oleh temanmu berikut ini.
Apakah Tuhan Marah
Banjir tak henti mengalir
Gempa tak henti membelah bumi
Angin beliung turut hadir
Menambah kesedihan di hati
Apakah ini pertanda?
Tuhan marah kepada kita?
Karena kita tak bisa menjaga
Segala yang ada di sekitar kita
Marilah kita benahi diri
Menjaga segala yang di bumi
Agar Tuhan tak marah lagi
dan mengampuni dosa kita selama ini
Ayo, baca puisi di atas dengan ekspresi yang tepat. Bacalah di depan kelas dengan
penuh penghayatan. Nilailah penampilan teman-temanmu dari segi lafal, ejaan, ekspresi,
intonasi, serta mimik yang tepat.
98
Bahasa Indonesia Sekolah Dasar Kelas 6
Sumber: www.ariyanto.wordpress.com
Ayo, buat puisi berdasarkan gambar di atas. Kemudian, bacalah puisi yang kamu
buat di depan kelas dengan ekspresi yang tepat.
Kamu akan diajak untuk menemukan makna tersirat suatu teks melalui membaca
intensif.
Menemukan Makna Tersirat dalam Cerpen
Tahukah kamu apa itu makna tersirat? Masih ingatkah kamu tentang cerpen? Kamu
dapat memahami itu semua setelah mempelajari penjelasan di bawah ini.
Makna tersirat adalah arti dari sebuah bacaan yang tidak tertulis secara jelas di dalam
bacaan. Sekarang, kamu akan mempelajari makna tersirat dalam cerpen.
Kamu semua tahu bahwa cerpen mempunyai unsur intrinsik. Dari unsur instrinsik
tersebut, kamu dapat menemukan makna tersirat dari tokoh, latar, tingkah laku, dan amanat.
a.
Tokoh
1.
Tokoh yang digambarkan dengan tubuh yang besar/gagah, potongan rambut cepak,
muka kotak, dan berotot. Penggambaran tokoh tersebut memberikan makna tersirat
bahwa itu adalah tokoh orang galak, keras kepala, pekerja keras, atau dia adalah
seorang polisi.
2.
Tokoh yang digambarkan dengan pakaian lusuh, tubuhnya dekil, badannya kurus,
berarti tokoh itu adalah orang miskin atau gelandangan.
Peristiwa
99
b.
Latar
1.
Latar tempat yang digambarkan dengan kumuh, banyak lalat, dan rumah
berhimpitan, memberikan makna tersirat bahwa penghuninya juga jorok. Orangnya tidak
rapi dan bersih.
2.
Latar tempat yang digambarkan bersih, ada taman bunga, asri, dan rapi,
menggambarkan makna tersirat penghuninya juga rapi dan sehat.
c.
Tingkah laku
Meskipun tingkah laku bukan unsur instrinsik cerpen, tetapi dari tingkah laku, tokoh
dapat diambil makna tersiratnya. Tingkah laku dengan senyum simpul menggambarkan
makna tersirat senang, setuju, tidak senang, tidak setuju, atau biasa saja.
Ayo, perhatikan contoh berikut.
Bagaimana kalau kita ikut lomba menyanyi?
Kata Linda, Aku setuju, siapa tahu kita menang.
Bagaimana denganmu, Sinta ? tanya Lala.
Sinta hanya tersenyum simpul.
d.
Amanat atau pesan
Amanat dalam cerpen banyak yang mengandung makna tersirat. Kamu dapat
mengerti ika membaca cerpen dengan sungguh-sungguh.
Contoh: Cerpen Malin Kundang. Makna tersiratnya kemarahan orang tua adalah
kemarahan Tuhan.
Ayo, baca cerpen di bawah ini dengan saksama.
Keriting Abad Ini
Li-El dan Mama sedang istirahat setelah main basket di halaman belakang. Li-El
memandang Mama lekat-lekat. Highlight Mam baru?
Nggak, Mama menggeleng. Ah, pasti Mama mengedip-ngedipkan matanya
dengan lucu.
Li-El memperhatikan Mama lebih tekun. Tetap saja dia tidak menemukan perubahan
Mama. Mama jadi tak sabar.
Mereka kembali main basket. Li-El masih saja memikirkan apa yang berubah pada
Mama. Dia jadi tidak berkonsentrasi. Akibatnya, Mama jadi mudah mencetak angka. Padahal
ring basket mereka berbeda. Ring basket Mama tingginya seperti ring basket biasa. Milik
Li-El lebih rendah dari milik Mama.
Tapi, Li-El tak perlu lama-lama penasaran soal perubahan Mama. Mulanya karena
tawa heboh dari ruang tamu. Li-El buru-buru ke sana. Tante Lena dan Tante Ayu,
tetangga sebelah, sedang tertawa terbahak-bahak. Sementara, Mama terlihat cemberut.
Sepertinya Tante Ayu tak peduli pada kekesalan Mama. Sambil senyum-senyum dia
justru berkata, Lihat bulu mata Mama Cantik sekali, kan?
Li-El terbelalak. Bulu mata Mama biasanya lentik. Tapi, saat itu terlihat aneh.
Mencuat ke sana ke sini. Li-El terbahak-bahak. Ortu teman-teman Li-El pasti kagum
dengan model bulu mata Mama ini, goda Li-El geli.
100
Bahasa Indonesia Sekolah Dasar Kelas 6
Mama menepuk dahinya. Ah, iya! Besok pertemuan orang tua murid di sekolahmu.
Bagaiman, nih?
Tenang! ujar Tante Lena geli. ini kesempatan jadi orang tua murid paling
populer di sekolah!
Sampai malam Mam masih kebingungan. Aduh, Mama sok tahu, sih! Tadi Mama
ditanya, ingin menjepit bulu mata sendiri atau dijepitkan. Mama menjepit sendiri. Jadi,
kacau begini, deh!
Baru sekali ini Mama mengeriting bulu mata, tapi malah sok tahu begitu. Li-El
memandang Mama yang masih kebingungan. Yaaah, … ngaak apa-apa sekali-kali tampil
beda. Siapa tahu bisa jadi mode, keriting abad ini, ledek Li-El sambil tertawa, lalu pergi.
Mama mengeluh kesal di belakangnya.
Li-El tidak menyangka kalalu esok paginya, ganti dia yang kebingungan. Saat bercermin
waktu bangun tidur, Li-El halmpir memekik. Ujung hidungnya merah! Mungkin digigit semut
waktu dia tidur.
Ah, iya! Kemarin Li-El lupa mengembalikan sisa kue ke dapur. Pasti itu yang mengundang
banyak semut ke kamarnya. Salah satunya pasti nakal, menggigit ujung hidungnya dengan
sukses.
Kalau Li-El mengadu pada Mama, … uuuh, Mama pasti meledeknya. Tapi, akhirnya,
Mama tahu saat sedang sarapan.
Yaaah, … enggak apa-apa sekali-sekali tampil beda. Siapa tahu bisa jadi mode.
Hidung merah pembawa keberuntungan, ledek Mama, menirukan kata-kata Li-El.
Membuat Li-El makin kesal.
Mama mengajak Li-El bercermin di kaca spion tengah mobil mereka, saat akan
mengantar Li-El ke sekolah. Jadi, siapa yang lebih cantik, Li-El atau Mama? goda
Mama. Rupanya Mama belum puas menggoda Li-El.
Li-El ngambek di mobil. Tapi, diam-diam dia memperhatikan Mama. Keriting aneh di
bulu matanya pasti merupakan bencana besar. Namun, sepertinya pagi ini Mama tak
ambil pusing lagi.
Mama akan meluruskan keriting Mama hari ini? tanya Li-El penasaran.
Mama tertawa. Buat apa? Keriting aneh ini asyik, kok. Lagipula, ini, kan, cuma
sebagian kecil dari wajah kita.
Wow, jawaban yang tidak terduga. Tapi, berkat kata-kata Mama, Li-El jadi lebih
santai waktu diledek teman-temannya di kelas.
Rupanya hari ini kelas kita kedatangan badut, nih! ledek Andi, si jail di kelas
begitu melihat wajah Li-El.
Beberapa anak lain juga menggodanya. Kadang-kadang Li-El memang kesal. Tapi,
lama-lama dia cuek. Akhirnya, teman-temannya bosan sendiri.
Bagaimana hari ini? tanya Mama sore itu.
Sukses! jawab Li-El senang.
Sukses? Mama mengerutkan kening.
Untuk apa ribut-ribut hanya karena sebagian kecil dari wajah kita? Li-El tertawa.
Mama ikut tertawa. Dua hari ini mereka bergantian menirukan kata-kata masing-masing.
Mama menirukan kata-kata Li-El. Li-El meniru kata-kata Mama.
Peristiwa
101
Benar kata Li-El. Tadi ibu teman-temanmu tertawa. Asyik juga, Mama jadi lebih
terkenal. Mungkin Mama akan mendapat award, ujar Mama senang.
Li-El dan Mama merasa senang, lalu tertawa heboh. Bersama Mama, melewati hal-hal
menyebalkan jadi terasa asyik.
Hari ini, Li-El belajar banyak hal dari Mama cara mengatasi cemas dengan satu
jerawat kecil di dahinya. Tapi kali lain, Mama tidak peduli pada tiga jerawat besar yang
menghias pipinya. Saat ingin peduli, Mama peduli. Saat ingin cuek, Mama berhasil
cuek. Karena itu, hari-hari Mama selalu asyik!
Setelah kamu membaca cerpen di atas, coba carilah makna tersiratnya dari segi tokoh,
latar, tingkah laku, serta amanat dalam cerpen tersebut.
Ayo, baca kembali cerpen Keriting Abad Ini. Kemudian, ringkaslah cerpen tersebut
dengan kalimat yang runtut.
Kamu diajak untuk menyusun naskah pidato ulang tahun dengan bahasa yang baik dan
benar, serta memperhatikan penggunaan ejaan.
Menyusun Naskah Pidato Ulang Tahun
Tentunya kamu masih ingat dengan naskah pidato, bagaimana cara membuat pidato
ulang tahun? Ayo, perhatikan agar kamu dapat berpidato dengan benar.
Pidato adalah penyampaian gagasan atau pendapat kepada orang banyak. Saat menyusun
naskah pidato, kamu harus menentukan hal-hal berikut.
a.
Tentukan tema dan judul
Tema kamu adalah Kenangan Tak Terlupakan. Judulnya Ulang Tahunku.
b.
Tulislah pidato dengan urutan
1. Pembukaan
Pembukaan dalam pidato ulang tahun adalah salam pembuka dan ucapan syukur.
2. Isi
Isinya tentang ucapan terima kasih kepada teman-teman, harapan untuk masa
depan, permohonan maaf.
3. Penutup
Isinya salam penutup dan ucapan selamat menikmati pesta ulang tahun.
102
Bahasa Indonesia Sekolah Dasar Kelas 6
Saat berpidato, kamu harus menggunakan bahasa yang baik. Artinya, tidak menyinggung
teman-temanmu. Selain itu, bahasa yang benar. Artinya, kalimat yang kamu ucapkan sesuai
dengan tamu undangan. Kata-kata yang kamu tulis dalam naskah pidatomu itu, harus sesuai
ejaan. Artinya, jika tanda titik, kamu harus berhenti. Jika tanda tanya, harus bertanya dan
jika tanda seru, nada suara meninggi.
Sekarang, perhatikan contoh pidato ulang tahun berikut ini.
Assalamualaikum wr.wb
Selamat pagi teman-teman semua
Pertama-tama marilah kita ucapkan rasa syukur kehadirat Tuhan Yang Maha
Esa yang telah melimpahkan karunia-Nya kepada kita sehingga kita dapat berkumpul
di rumah saya ini, dalam acara ulang tahun saya yang ke-12.
Kedua, saya ucapkan terima kasih kepada teman-teman yang telah sudi hadir
dalam acara ulang tahun saya ini. Saya berharap, semoga ulang tahun saya yang
ke-12 ini dapat menjadikan hidup saya lebih baik lagi. Saya juga mohon doa dari
teman-teman, semoga di usia saya yang ke-12 ini, saya bisa mewujudkan cita-cita
saya menjadi dokter. Saya mohon maaf apabila dalam penyediaan tempat dan
hidangan kurang berkenan di hati teman-teman.
Ketiga dan terakhir, saya mohon maaf apabila ada kata-kata yang salah dalam
sambutan ini. Saya ucapkan selamat menikmati acara ulang tahun saya ini. Akhir
kata, wassalamualaikum wr. wb. dan selamat pagi.
Ayo, baca teks pidato ulang tahun di atas sesuai dengan ejaan yang benar.
Ayo, buatlah sebuah naskah pidato ulang tahun sesuai yang kamu inginkan. Tukarkan
dengan teman sebangkumu. Kemudian, mintalah pendapat dari temanmu itu!

Hal-hal yang harus diperhatikan ketika menyimpulkan berita dari radio, antara lain:
dengarkan berita dari radio di tempat yang sepi supaya kamu benar-benar fokus,
menyiapkan catatan, menyimpulkan catatan, serta membuat kesimpulan.
Peristiwa
103

Ekspresi adalah pengungkapan diri pada saat membaca puisi.

Makna tersirat adalah arti dari sebuah bacaan yang tidak tertulis secara jelas di
dalam bacaan.

Langkah-langkah membuat naskah pidato ulang tahun, antara lain menentukan
tema dan judul, menulis pidato sesuai urutan, menulis pidato sesuai ejaan.
Apakah kamu pernah menulis naskah pidato? Jika belum pernah berlatihlah menulis
naskah pidato. Kamu sudah mempelajari langkah-langkah menulis naskah pidato, bukan?
Nah, sekarang kamu tinggal mempratikkannya. Saat menulis naskah pidato, kamu harus
memperhatikan ejaannya. Kamu bisa belajar tentang ejaan dalam buku EYD. Berlatihlah
menulis naskah pidato sehingga jika ada acara seperti ulang tahun, acara keluarga, atau
acara-acara lainnya kamu bisa membuat naskah pidatonya.
Ayo, kerjakan di buku latihanmu.
A. Berilah tanda silang pada jawaban yang kamu anggap benar.

1. Saat mendengarkan berita dari radio yang harus berkonsentrasi adalah ….
a. mata
c. tangan
b. telinga
d. kaki
2. Saat ingin menangis kamu menangis, hal itu disebut dengan ….
a. karya
c. ekspresi
b. kerja
d. belajar
3. Saat sedih, ekspresi tangan adalah ….
a. memegang dada
c. melambai-lambai
b. memegang kaki
d. memegang kepala
4. Makna tersirat dari orang yang pakaiannya lusuh, tubuhnya kurus adalah ….
a. orang kaya
c. orang bisnis
b. orang sederhana
d. orang miskin
5. Ekspresi yang tepat untuk menunjukkan tempat yang jauh adalah ….
a. tangan menunjuk ke depan c. tangan menunjuk ke bawah
b. tangan melambai-lambai
d. tangan menunjuk ke samping
6. Latar tempat yang digambarkan kumuh mempunyai makna tersirat ….
a. orangnya sehat
c. orangnya jorok
b. orangnya bersih
d. orangnya rapi
104
Bahasa Indonesia Sekolah Dasar Kelas 6
7. Urutan dalam pidato yang kedua adalah ….
a. pembukaan
c. penutup
b. isi
d. judul
8. Bahasa yang baik artinya ….
a. menyinggung teman-teman c. menyindir teman-teman
b. menghina teman-teman
d. tidak menyinggung teman-teman
9. Kata sapaan untuk teman-teman yang baik adalah ….
a. Teman-teman yang saya sayangi
b. Teman-teman yang saya hormati
c. Teman-teman yang saya banggakan
d. Teman-teman yang saya kasihi
10. Hasil puisimu dipengaruhi oleh ….
a. suasana hati
c. suasana hati kakak
b. suasana hati sendiri
d. suasana hati ayah
B . Isilah titik-titik di bawah ini dengan tepat!
1. Mengambil inti dari suatu bacaan atau berita disebut ….
2. Salah satu contoh ekspresi adalah ….
3. Contoh judul suasana sedih adalah ….
4. Makna tersirat adalah ….
5. Kalimat penutup pidato ulang tahun isinya ….
C. Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan benar!
1. Apa saja yang harus kamu catat saat menyimpulkan berita dari radio?
2. Apakah maksud membaca puisi dengan ekspresi yang tepat?
3. Sebutkan macam-macam keterangan dan beri contohnya!
4. Bagaimanakah langkah-langkah memahami makna tersirat?
5. Apakah arti bahasa yang baik dan benar?

Leave a Reply