PIDATO ADAT D1 : DT. RANGKAYO BASA

PIDATO ADAT DT. RANGKAYO BASA

DALAM BATAGAK GADANG MALEWAKAN GALA TAHARUDDIN DT. RANGKAYO BASA

Cecang Nagari Tiku. 1 Mei 2010

Assalamu’ alaikum W r.Wb.

Yth. Bpk. Gubernur Sumatera Barat, Bpk. Kapolda Sumbar, Bpk. Bupati Kab. Agam, Ketua DPRD Kabupaten Agam, Ketua LKAM Kabupaten Agam.

Para Pejabat Sipil dan Militer yang tidak saya sebutkan jabatan dan namanya masing -masing

Para pengulu ninik Mamak sacupak sapayung adat Nagari Tiku Basa dan Pangulu Parik Paga serta Andiko Balabeh Adat Nagari Tiku.

Para Alim Ulama, Urang Tuo-Tuo, Manti Adat, Muncak jo Pandeka Serato Anak Mudo Nagari indak dibedakan suku dan asal-usulnyo, bundo kandung sarato induak urang tabao didalamnyo

2

Para undangan dan hadirin semuanya,

Sebagaimana yang sudah mengadat dan melembaga di Minangkabau yang menjadi pegang bagi kita semua yaitu adat basandi syarak, syarak basandi Kitab Allah nan dipepatahkan dalam persembahan ataupun pidato yaitu "syarak mangato, adapt mamakai" maka mengawali pidato batagak gadang dan malewa gala Dt. Rangkayo Basa saya selaku dan atas nama pimpinan pucuak adat Nagari Tiku dan atas nama seluruh Pangulu Ninik Mamak nan Salingka aur dan salingka adat Nagari mengajak para hadirin dan undangan untuk memanjat puji syukur kepada Allah SWT, karena atas rahmat dan ridho-Nya kita dapat hadir dan menghadiri acara ini. Salawat dan salam kita tujukan pula kepada Nabi Besar, Nabi Akhir Zaman, Nabi Muhammad Rasullulah SAW.

3

Para hadirin tamu undangan dan para Ninik Mamak Pangulu serta masyarakat adapt Minangkabau Nagari Tiku,

Acara Batagak Gadang Pangulu merupakan suatu awalan dari suatu proses pelestarian adat yang mengandung makna sangat mendalam, karena acara seperti ini tidak saja memberi arti bagi jati diri orang Minangkabau tetapi juga jati diri bagi kehidupan berbangsa dan bernegara yang terdiri dari berbagai macam suku bangsa dan adat istiadat yang berbeda pula tetapi tetap melaksanakan sesanti (petitih) "Bhineka Tunggal lka" dalam NKRI yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

Makna yang sangat dalam saya katakana bukan saja untuk alur adat, namun yang lebih hebat dari yang paling hebat adalah mengingatkan kepada kita semua untuk keseimbangan kehidupan dunia dan akhirat bak pepatah mengatakan kalau sempurna memakai adat maka "dunia dapat akhirat terbawa". Sebaliknya kalau tidak memakai adat "silang kok tumbuh dapek cilako, akhirat hilang, dunia kalapeh pulo". Karena adat Minangkabau sangat menekankan bajalan lurus, bakato bana, jiko manimbang sama barek, jiko mangukur sama adil, jalan nan harus kadi turut, labuh nan gadang ka ditampuah, sesuai mulut dengan hati, tidak manyipak di belakang berbuat kebaikan merupakan suatu keharusan, yang halal wajib dikerjakan nan haram wajib ditinggalkan. Masih banyak lagi makna untuk kebaikan, kesemuanya dapat diuji ukurannya secara ilmiah, falsafah dan syariah, yang tidak mungkin cukup waktu untuk saya menyampaikan kan pada kesempatan yang sangat terbatas ini.

Oleh sebab itu kalau ada pandangan bahwa adat Minangkabau hanyalah milik para Pangulu Ninik Mamak, merupakan pandangan yang bukannya keliru tetapi lebih tepat dikatakan keterbatasan pengetahuan dan pemahamannya. Untuk meluruskannya merupakan kewajiban adat para Pangulu dan kewajiban pemerintah. Sehubungan dengan itu saya ajak kita semua khususnya para Pangulu Ninik Mamak, alim ulama dan pejabat pemerintah untuk menginstrospeksi dan merenungkan pada diri kita masing-masing secara jernih, jujur dan tulus.

Apakah selaku pimpinan adat, alim ulama

dan pimpinan pemerintah diranah Minang ini

sudah maksimal dalam membina dan

memelihara adat istiadat serta budaya Minangkabau seperti kata pepatah "tali tigo sapilin,

tungku tigo sajarangan". Masalah ini saya rasa

sangat penting dan mendasar di dalam pembinaan

adat dan limbago Minangkabau, karena

kasus adat yang pernah terjadi salah satu akar

penyebabnya bak kata pepatah karih banamo

sikatik muno, patah lai basimpai balun,

ratak sebuah jadi tuah, kalau dibuka pusako lamo, dibangkiek tareh nan tarandam

nan banyak ragi nan berubah,adapt ado nan sumbing dimakan zaman.

Bulek ruponyo daun nipah, bulek nyato

bapasagi, diliek lipek indah barubah, lah dibuka

tampaklah tabuak tiok ragi, ndak tahu maso nan

katibo, apakah adat katingga tingga sarato jo

galanyo. Begitulah prihatinnya kami para

pangulu Ninik Mamak termasuk Bapak

Gubernur, walaupun saat ini sudah ada program

kembali ka nagari.

Para undangan, hadirin, Pangulu Ninik

Mamak dan anak Nagari Tiku nan ambo cinto,

Izinkan saya pada kesempatan ini untuk

secara singkat masuk pada malewakan

manggadangkan Taharuddin sebagai Datuak

Basa salah satu Basa nan barampek Nagari

Tiku dengan gelar Datuak Rangkayo Basa. Seperti

nan bakato bidai adat, gulamo mudik ke hulu

matilah anak ikan tilan, kanailah anak bada

balang, pusako Ninik nan dahulu, bapegang

teguh bapakaian, sutitik bapantang hilang,

subarih bapantang lupo. Ramo-ramo dikumbangg

jati, katih endah pulang bakundo, adat lamo

pusako usang, adat diisi limbago dituang,

bajanjang naik batangga turun itu sudah

dilakukannya, mulai barapek dalam saparuik

dan sakaumnya sampai ditating dan disambahkan

kepada basa dan pangulu jo andiko, Ninik

Mamak cardik pandai, alim ulama sarato

urang tuo-tuo, panungkek jo bundo kanduang

ikut didalamnyo demikian pula dengan pejabat

pemerintah lengkaplah sudah sigi jo siasek,

sehingga lah bulek kato jo mupakat baik nan

dikampuang maupun dirantau, kok bulek lah

dapek digolongkan kok picak lah dapek

dilayangkan, dicaliklah tampak rupo’ dihimbau

lah tampak bunyi.

Lorong kapado adinda Taharuddin, iyo bak kato dalam adat, sabagai pambangkik batang tarandam nan ketek kini lah gadang, nan bingung kini lah cadiak, nan hilang telah kembali, siriah lah baliak ka gagangnyo, pinang lah pulang ka tampuaknyo, yang telah melalui proses yang panjang sejak meninggalnya alamarhum Erman Rangkayo Basa tanggal 26 Juni 2000 barulah sekarang akhir dari perjuangan itu sehingga pusako niniak moyangnya. yaitu Datuak Rangkayo Basa. telah kembali ke pangkuannya, Saluak lah tatanggok di kapalo, baju adat lah bapakai pulo lengkap dengan ikek sisampiangnyo dan karih sabilah disisipkan pulo, prosesi pemakaiannya telah kita saksikan bersama, lah bagalanggang mato nan banyak di muko pemerintah daerah dan undangan ikut kasaksinyo serta anak nagari, pangulu pucuak, niniak mamak nan malakekkannyo

Maka kepado anak nagari dan seluruh

yang hadir, saya mohon mulai saat ini kok basobok

Dilabuah nan gadang jo dipasa nan ramai jangan

lagi basebut namo tapi panggilah gelar nan

dipakainyo, karena menurut adat jo lembago

tanduknyo samo ditanam, darah samo dikacau

daging samo dilapah. Batuang tumbuh

dibukunya, karambia tumbuh dimatonyo, adaik

nan alah diisi limbago alah dituang, lah

bajanjang naik dan batanggo turun. Kemudian

jika dibaco diantaro syarat jadi pangulu, nan

partamo mempunyai sifat menegakkan kebenaran,

lurus, jujur, berani dan batanggung

jawab, nan kaduo cerdas, bapendidikan,

pangetahuan dan berpengalaman, paham

betul tentang adat mangerti pulo tentang

undang-undang serta menjalankan syariat

agama, nan katigo mampu menjauhi dan

meninggalkan perbuatan tercela seperti

penipu, bajudi, pemabuak pendusta dan

pambohong, nan kaampek faseh babicaro,

arif dan bijaksano maulek induk mambuku,

mambuhua indak mangasan, kok kusut

pandai manyalasai, kok karuah pandai

mampajaniah ateh alur dengan patut ateh

namo kabanaran.

Insya Allah sebahagian dari syarat tersebut

sudah dimiliki dan dikerjakannya. Namun utang

di nan tuo mengingatkan hati-hati didalam

bakarajo adat bak kato bidai nyiak kito Ingek

di adat nan karusak, jago limbago jannyo

sumbiang, urang ingek pantang takicuah’ urang

jago pantang kamalingan "

Para hadirin khususnya kepada adinda Taharuddin DT. Rangkayo Basa,

Sebelum saya menyudahi pidato malewakan/menggadangkan, saya atas nama seluruh pamangku adat Nagari Tiku dengan segala

perangkat didalamnya sangat mengharap dan

mendambakan bahwa dengan telah resminya

adinda Taharuddin DT. Rangkayo Basa sebagai pucuak adat Nagari Tiku yang merupakan satu kesatuan dalam basa nan barampek, kok nan umpang samo kito disisik, kok nan lamah sama dibilai, kok nan patah samo dipabaiki, saciok nan bah ayam, sadantiang nan bak basi,

duduak salapiak sahamparan dengan pangulu ninik Mamak untuk basamo membangu Nagari. Nagari sarato jo

Adatnya, buruak kato kok disabut, tatilantang

samo minum air, tatungkup samo makan kasiak

samiang pun jan sampai bagisia, setapak pun

bapantung surut ateh namo kabanaran,

kabanaran tagak sandirinya. Karena kita sebagai

Penghulu adalah "ibarat kayu gadang di tangah

padang, nan baurek malimbago kabatang, nan

babatang sandi andiko, nan badahan cupak jo

gantang, nan barantiang barih balabeh, nan

badaun rimbun dek adat, nan babungo mungkin

jo patuik, nan babuah kato nan bana, manyalasaikan

silang jo salisieh, tinggi tampak jauh,

dakek joloang basuo, tampek maniru

manuladan, iyo dek urang di Nagari".

Di samping itu perhatikan betul larang dan

pantangan bagi seorang penghulu di dalam adat

Minangkabau yaitu :

1. Mengerjakan setiap pekerjaan yang

maksiat/mungkar dalam pandangan agama

dan adat.

2. Perbuatan yang menjatuhkan harkat

martabat penghulu yang disimpulkan dalam

kaedah adat itu sendiri, seperti : Hilie

malonjak, mudiak mangacau, kiri-kanan

mamacah Parang mengusuik alam nan

salasai, mangaruah aie nan janiah, bapaham

bak kambiang dek ulek karano miskin pado

budi, berundiang,bak sarasah tajun karano

takabuah dalam hati, marubahi lahieh jo

batin, maninggalkan siddig jo tabalie,

mamakai cabuah sio-sio, kato nan lalu

lalang sajo, bak caro mambalah buluah,

rundiang bak marandang kacang, sebab

lidah tak bertulang.

Menurut Pandangan syarak (Islam),

pekerjaan yang dilarang oleh Allah dan rasul-Nya Muhammad SAW ialah kafir, maksiat,

takabur, pemarah, pendusta, penipu, pencuri, ,

pemabulk penjudi, munafiq, meninggalkan/tidak

mengerjakan rukun Islam yang lima. Larangan

dan pantangan menurut pandangan adat ialah,

apa yang dilarang oleh agama Islam, juga

dilarang oleh Adat Minangkabau.

Demikian juga mengerjakan pekerjaan

yang tidak menurut alur dan patut bagi seorang

pemimpin atau penghulu, seperti memecah belah

orang yang berkeluarga, menimbulkan

huru-hara, pemalas, pemungkiri janji, dan

mengerjakan pekerjaan sumbang menurut

pandangan adat, baik dalam berpakaian, maupun

dalam perkataan dan tingkah laku dalam

pergaulan.

Di dalam kepemimpinan adat dengan

penghulu ninik Mamak nan salingka aur,

satabia, salangit-langit dan sama rawa serta

bakaum basuku dan berkampung bernagari

dalam adat sangat tercela dan terlarang jangan

sampai dilakukan yaitu : Pangguntiang dalam

lipatan, manuhuak kawan sairiang, malakak

kuciang di dapuah, pilin kacang nak mamanjek,

pilin jariang nak barisi, mamapeh dalam

balango, Manahan jarek di pintu, mancari dama

ka bawah rumah, panjua anak kamanakan,

pengicuah koroang dengan kampuang, panipu

urang di Nagari. Kesemuanya itu jadikan

pemagar dan penjaga dalam setiap langkah serta

perbuatan, agar harmonisasi diantara sesama

pangulu serta anak negeri terjaga dengan baik.

Akhirnya untuk adinda diucapkan selamat

demikian juga kepada keluarga sebagai bundo

kandung, mudah-mudahan tetap terpelihara adat

dan samaraklah alam Minangkabau

tuahnya masuk ka Nagari.

Masyarakat adat, undangan dan hadirin

yang mulia,

Demikianlah yang dapat saya sampaikan

tadi diawali dengan sambah dengan salam, maka

diakhiri pulo seperti itu, beribu maaf barikan

kaambo koklai ado diambo salah kato, salah

sebut, salah liek, salah baco, nan tatarung kanaik

dan talangga katurun, nan takurang dan talabiah

tidak pada tempatnya serta tidak tabaokan

taratik adatnya.

Namun sebelum sembah adat dan salam

akhir ambo, karano acara bapatagak gadang

panghulu Dt.Rangkayo Basa oleh maka

dengan segala kerendahan hati sebagai pasak

ruyuang bapaku basi mohon berkenan memberikan

pengarahan sebelum akhir dari acara ini

untuk dijadikan sebagai pegangan ataupun

informasi Penghulu Ninik Mamak Nagari Tiku

beserta anak nagari.

Sekian ambo sudahi dengan sembah adat

dan wassalam wr. wb.

Cecang, 1 Mei 2010

PIMPINAN PUCUAK ADAT

DAN PENGULU NAGARI TTKU

H.D.M. DT. RANGKAYO BUNGSU

BRIGJEN TNI (PURN)

Leave a Reply