Editan Teks Pidato Bahasa Jgg Dewan Yuri Yang Saya Hormati,

Assalamualaikum Wr. Wb.

Dewan yuri yang saya hormati, dan tema-teman yang berbahagia,

Pertama marilah kita panjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT. karena rahmat dan karunia-Nya kita dapat berkumpul di siang hari ini dalam keadaan sehat walafiat. Tak lupa shalawat serta salam selalu tercurah kepada junjungan kita Nabi Muhammad saw. beserta keluarga dan para sahabatnya hingga akhir zaman. 

Dalam kesempatan kali ini, perkenankan saya akan menyampaikan pidato mengenai Bahasa Menunjukkan Bangsa. Bangsa Indonesia merupakan bangsa yang besar. Bangsa yang kaya dengan beraneka ragam suku dan budaya. Dari keanekaragaman tersebut terciptalah jati diri yang membedakannya dari bangsa lain di dunia. Salah satu simbol jati diri bangsa Indonesia adalah bahasa, yang tak lain adalah Bahasa Indonesia. Seperti pepatah yang mengatakan Bahasa Itu Menunjukkan Bangsa. Pepatah tersebut menjelaskan bahwa cara masyarakat menggunakan bahasa menunjukkan cara berfikir mereka. Mengapa demikian? Karena bahasa merupakan hasil dari sebuah pemikiran.

 Rekan-rekan yang saya banggakan,

Dalam era global seperti sekarang, jati diri suatu bangsa menjadi hal yang penting untuk dipertahankan agar bangsa kita tetap dapat menunjukkan keberadaannya diantara bangsa lain di dunia. Namun permasalahannya saat ini adalah masyarakat Indonesia seringkali menggunakan bahasa tidak pada tempatnya. Beberapa faktor yang mempengaruhi antara lain pengaruh globalisasi yang telah menyentuh semua aspek kehidupan hingga aspek bahasa

Dewan yuri yang saya hormati,

Banyak diantara kita yang menggabungkan Bahasa Indonesia dengan bahasa asing dalam berkomunikasi sehari-hari. Hal ini menyebabkan bahasa kehilangan identitasnya yang orisinil. Kalau boleh saya ambil sebuah contoh; pada saat kita becanda dengan teman kerap kali diucapkan woles! bro! Nah kata tersebut bukan kata dalam bahasa Indonesia. Berikutnya yaitu sikap tak acuh dalam berbahasa Indonesia dan penggunaan bahasa asal nyambung. Sebagian orang beralasan menggunakan bahasa nyeleneh karena sebagai alat komunikasi, bahasa tidak perlu dipersulit penggunaannya. Hal tersebut mencerminkan sifat malas berpikir masyarakat Indonesia dalam mencari kata-kata yang benar. Dan lebih cenderung mengikuti bahasa yang gaul.

Maka dari itu mulai sekarang kita semua sebagai generasi penerus bangsa harus melestarikan dan menggunakan Bahasa Indonesia dengan baik dan benar guna membangun karakter dan jati diri bangsa. Siapa lagi kalau bukan kita? kapan lagi kalau tidak sekarang? Menunggu bahasa kita punah? Jangan!

Dewan yuri dan teman-teman, demikianlah yang dapat saya sampaikan.semoga bermanfaat bagi kita semua, Terima kasih atas perhatian yang telah diberikan. Saya mohon maaf jika terdapat perkataan yang kurang berkenan.

Jalan- jalan mencari angsa

Guna dibawa ke kaki raja

Janganlah lupa hai penerus bangsa

Displin berbahasa di mana saja.

Wassalamualaikum Wr. Wb.

Pidato bertema Kedisiplinan

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.,

Salam sejahtera untuk kita semua!

Dewan Guru yang saya hormati dan

Teman-teman sekalian yang saya sayangi.

                                            

Pertama-tama marilah kita panjatkan puji syukur atas kehadirat Allah SWT, karena kita dapat berkumpul di sini dengan keadaan sehat. Saya juga mengucapkan terima kasih atas kesempatan yang diberikan kepada saya hari ini.

Pada kesempatan ini saya akan menyampaikan topik yang bertema Merosotnya Tingkat Kedisiplinan Siswa. Sebagaimana kita ketahui, kedisiplinan itu memegang peranan penting dalam setiap sisi kehidupan. Mulai dari lingkup terkecil, yaitu dalam kehidupan keluarga sampai ke lingkup terbesar, yaitu kehidupan berbangsa dan bernegara.

Pada kesempatan kali ini saya akan mengulas bagaimana tingkat kedisiplinan siswa pada umumnya. Sebagai contoh dapat kita perhatikan rendahnya tingkat kedisiplinan dalam belajar. Dimana dengan mudahnya kita sering melihat siswa yang tidak mengerjakan tugas sekolah, dan tidak mau mendengarkan nasehat guru, yang bermanfaat bagi mereka.

Contoh lain yang bisa kita perhatikan bagaimana dengan mudahnya pula kita bisa melihat siswa yang datang terlambat ke sekolah, padahal pihak sekolah telah mewanti-wanti siswa-siswinya agar selalu berdisiplin dengan tidak terlambat datang ke sekolah. Namun hal tersebut tidak dihiraukan oleh para siswa-siswi saat ini. Hal ini membuktikan bahwa kedisiplinan sudah mulai ditinggalkan oleh siswa-siswi akhir-akhir ini.

Ibu Guru dan teman-teman sekalian

Kalau kita perhatikan, sudah cukup banyak peraturan yang dibuat oleh pihak sekolah untuk menertibkan siswa. Hal tersebut menunjukkan bahwa kedisiplinan itu sangat diperlukan, tapi, tampaknya menegakkan kedisiplinan itu sendiri bukan merupakan upaya yang mudah. Namun demikian, upaya menegakkan  kedisiplinan menurut saya tetap harus dilakukan dan hal itu dapat dimulai dari diri kita sendiri sejak dini.

Jadi, kesimpulannya disiplin merupakan diri kita, dengan begitu kapanpun dan dimanapun kita berada, kita akan selalu menghargai waktu.

Saya berharap samoga materi yang saya sampaikan bermanfaat bagi teman-teman sekalian.

Demikian pidato ini saya sampaikan. Terima kasih atas perhatian Ibu Guru dan teman-teman, kurang dan lebihnya saya mohon maaf.

Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.