Naskah Pidato Dalam Rangka Lomba Bulan Bahasa Mgmp Indonesia

NASKAH PIDATO DALAM RANGKA LOMBA PIDATO BULAN BAHASA MGMP BAHASA INDONESIA SMP/MTs KOTA PEKALONGAN SILVINA ROHMATINA AL-KHOSY

Meraih Juara 1 dalam Rangka Lomba Bulan Bahasa SMP/MTs Tk. Kota Pekalongan Tahun 2010

Salam pembuka :

Asalamualaikum Wr. Wb.

Mukadimah (boleh ada boleh tidak):

Bismillah Alhamdulillah Lahaula Wala Kuata Illa Billa Ama Badu

Sapaan penghormatan :

Yang terhormat Dewan Juri

Yang saya hormati Guru Pendamping

Tak lupa  Peserta Lomba yang berbahagia

           

Ucapan puji syukur dan shalawat salam. Untuk shalawat salam boleh ada boleh tidak :

Marilah kita memanjatkan puja dan puji syukur ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya kepada kita semua sehingga pada kesempatan kali ini kita dapat berkumpul dalam acara Lomba Bulan Bahasa Tingkat Kota Pekalongan Tahun 2010.

            Tak lupa sholawat serta salam senantiasa kita sanjungkan kepada junjungan kita Nabi Agung Muhammad SAW yang selalu kita nanti-nantikan syafaatnya di zaman akhir nanti. Amien..amien Ya Robbal Alamien.

Isi

Paragraf  pembuka : 

Dewan Juri, Guru Pendamping, dan Peserta Lomba yang Berbahagia

            Perkenankanlah saya pada kesempatan kali ini menyampaikan uraian pidato yang bertema Negeriku Indonesia, Surga Warisan.

Isi

Paragraf isi :

            Enam puluh lima tahun sudah sangsaka merah putih berkibar di bumi persada tercinta. Cucuran darah dan air mata mewarnai perjuangan para pahlawan bangsa demi marebut kemerdekaan. Kala itu semboyan kita adalah merdeka atau mati.

            Tatkala kemerdekaan telah berada di tangan, gegap gempita, suka cita, bergemuruh di dada rakyat Indonesia. Tujuh Belas Agustus Seribu Sembilan Ratus Empat Puluh Lima tersemat sebagai hari keramat bagi bangsa Indonesia. Indonesia merdeka. Dada membusung, kepala mendongak, citra negeri terangkat.

            Kebanggan akan keanekaragaman suku dan budaya yang tiada tandingannya. Kebanggaan akan negeri yang subur  nan elok, sarat oleh kekayaan alam yang melimpah ruah. Pesona negeri ini pun menebar harum ke penjuru dunia.

            Negeri yang menghijau dari daratan Aceh hingga pegunungan di Merauke. Negeri yang keindahan lautnya menyebar dari selat Malaka, ke laut Jawa, hingga laut Banda. Negeri yang kandungan alamnya menyebar dari ujung Caltex (Riau) ke kandungan minyak di Blog Cepu, hingga Freeport (emas dan tembaga) di kaki bukit Jaya Wijaya Papua.

            Negeri yang subur akan beragam tanaman (janggung, padi, kacang, kedelai, cengkeh, pala, kopi, kelapa) tersebar dari ujung Pulau We sampai perbatasan Papua Newguine. Negeri yang mengundang decak kagum penghuni negara lain di seantero belahan dunia.

            Hadirin yang saya hormati

Inilah Indonesiaku, surga warisan. Negeri yang teramat kucinta meskipun semua kebangaan, keindahan, dan segala pesonanya itu hanya merupakan puing-puing masa lalu yang terlanjur menjadi dongeng sebelum tidur. Kini, surga itu telah hilang ditelan amukan zaman dan murka sang waktu.

Sungguh ironis, bangsa Indonesia seakan tidak sanggup bangkit dari keterpurukan. Satu per satu budaya dan aset bangsa dicuri dan diakui bangsa lain. Perlahan-lahan semua kekayaan alam kita dipreteli dan kehidupan anak  bangsa dimarginalkan bertahun-tahun. Bukan hanya oleh kaum imperialis tetapi oleh pengkhianat-pengkhianat bangsa yang tega menjual aset-aset bangsanya sendiri.

Masya Allah, Indonesiaku sayang, Indonesiaku malang. Ingatkah kita, para ulama sering mengatakan bahwa hubbul wathn minal iman. Cinta tanah air itu sebagian dari iman. Apakah iman masyarakat Indonesia sekarang ini mulai terkikis seiring derasnya arus globalisasi?

Rekanku pelajar yang budiman

Sebagai generasi muda harapan bangsa, menjadi sosok yang pintar saja tidaklah cukup. Akhlak mulia dan budi pekerti luhur sangat dibutuhkan untuk mewujudkan suatu dunia peradaban yang adil dan sejahtera. Negeri kita membutuhkan generasi-generasi yang dapat mencintai tanah airnya dengan sepenuh hati. Tanpa pamrih membangun surga warisan ini demi kesejahteraan masyarakat Indonesia.

Surat (Al-Baqoroh: 257) yang berbunyi :

Artinya Allah pelindung orang-orang yang beriman; dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman)

Negeri kita membutuhkan orang-orang yang berilmu dan beriman. Hanya generasi yang berilmu dan beriman yang dapat menyelamatkan dunia peradaban Indonesia dari carut-marut kezaliman dan keangkaramurkaan.

Isi                        

Paragraf Penutup

Marilah rekan-rekanku kita belajar giat agar menjadi generasi yang berilmu. Sebagai tiang utama adalah keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah SWT, Tuhan YME perlu ditingkatkan. Keduanya harus saling selaras mengisi rongga kehidupan kita sebagai penuntun dan pedoman untuk menjadi manusia yang lebih baik yang akan membawa nahkoda negeri ini ke arah yang lebih baik pula.

Demikianlah uraian pidato yang dapat saya sampaikan. Semoga memberikan manfaat. Kurang lebihnya saya memohon maaf.

Salam Penutup

Bilahi Taufik Wal Hidayah Wassalamualaikum Wr. Wb.

Kerangka Pidatonya :

I.                    Salam Pembuka

II.                 Mukadimah

III.               Sapaan Penghormatan

IV.              Ucapan Puji Syukur dan Shalawat Salam

V.                 Isi

a.       Paragraf Pembuka

–         Memaparkan tema Negeriku Indonesia Surga Warisan.

b.      Paragraf Isi

–         Arti/esensi kemerdekaan bagi bangsa Indonesia

–         Kebanggaan akan kekayaan dan keanekaragaman suku dan budaya Indonesia

–         Nasib bangsa Indonesia pada saat ini

–         Upaya-upaya yang dilakukan untuk memperbaiki kondisi bangsa Indonesia

–         Ajakan untuk giat belajar agar dapat membangun bangsa Indonesia

VI.              Salam Penutup