931 Gamantyo Pidato V5

TEKNOLOGI KOMUNIKASI NIRKABEL: PERKEMBANGAN
TERKINI DAN PELUANG INDONESIA

Oleh :
Gamantyo Hendrantoro

Pidato Pengukuhan untuk Jabatan Guru Besar
Dalam Bidang Sistem Komunikasi Nirkabel dan Propagasi Radio
Pada Fakultas Teknologi Industri
Institut Teknologi Sepuluh Nopember
Surabaya, 10 September 2008

Departemen Pendidikan Nasional
Institut Teknologi Sepuluh Nopember
Surabaya
Bapak dan Ibu Anggota Senat ITS yang saya hormati,
Bapak Rektor dan Jajaran Pimpinan ITS yang saya hormati,
Bapak dan Ibu hadirin yang saya muliakan,
Salam sejahtera, kiranya berkah dan nikmat dari Tuhan Yang
Maha Penyayang senantiasa dilimpahkan atas kita, khususnya
di bulan yang suci ini.
Hadirin yang saya hormati, dikukuhkan sebagai guru
besar adalah suatu kehormatan, khususnya bagi saya yang
merasa masih perlu banyak belajar. Momen ini bukan akhir
pencapaian, tetapi malahan adalah awal dari suatu pekerjaan
besar, yaitu mengabdikan kegurubesaran bagi masyarakat
dengan semakin gencar melaksanakan Tri Dharma: mendidik,
meneliti, dan mengabdi kepada masyarakat. Untuk itu saya
mohon doa dan restu agar justru setelah pengukuhan hari ini
saya makin terpacu untuk maju, dan bukan sebaliknya
menjadi pongah, sulit bekerja sama, dan makin sedikit
bekerja1. Sudah tiba masa untuk lebih sering muncul hanya
sebagai nama kedua atau ketiga pada makalah-makalah.
Dalam kaitan tersebut, ijinkan saya menyampaikan
pidato ilmiah yang mengambil judul:
TEKNOLOGI KOMUNIKASI NIRKABEL: PERKEMBANGAN
TERKINI DAN PELUANG INDONESIA

1. Sistem Komunikasi Radio
Sistem komunikasi sudah merambah berbagai aspek
kehidupan manusia. Gambar 1 menunjukkan berbagai contoh
teknologi komunikasi tanpa kabel yang sudah dikenal. Gambar

1 Professors do not like to be asked to move quickly, and particularly not by a man
who is not yet thirty. They can move quickly, or so they imagine, but they dont like
to be bossed. (Davies, 1981)

1
1(a) sampai (c) memanfaatkan gelombang elektromagnetik
alias radio sebagai pembawa informasi, (d) dan (e)
memanfaatkan gelombang akustik, sedangkan (f)
memanfaatkan gelombang cahaya alias mata manusia untuk
melihat isyarat asap. Tergantung kepada manusia
penggunanya, beberapa di antara teknologi yang berbasis
radio bisa berdampak negatif, seperti Gambar 1(a) sampai (c)
yang menggambarkan orang menelepon sambil menyetir
mobil, menyusuri internet sampai lupa waktu, dan menonton
program TV yang kurang mendidik. Namun dampak positif
sistem komunikasi radio, jika mau dirinci satu per satu, jauh
lebih banyak dan lebih besar.
Cerita bermula ketika manusia mencoba memahami
perilaku gelombang elektromagnetik di berbagai medium,
yang tergambar dari persamaan-persamaan Maxwell2. Radiasi
gelombang elektromagnetik yang dipadu dengan proses
modulasi memungkinkan manusia menumpangkan sinyal
informasi suara, gambar, video, dan data yang telah
dikonversi menjadi sinyal listrik pada gelombang
elektromagnetik yang merambat melalui berbagai medium.
Jadilah sistem komunikasi radio.

2 Seperti potongan sajak Skobelev (2003) berikut tentang sistem persamaan Maxwell:

In his additional equation
We can see the relation
Of curl E and B by t.
It describes we shout bravo!
Faradays law discovered:
Magnetism gives electricity!

We are thankful to great Maxwell
For the theory he gave
E keeps right side, H keeps left side,
In this world of waves…
E keeps right side, H keeps left side,
In this world of waves!
2

(a)
(b)

(c)
(d)

(e)
(f)
Gambar 1 Berbagai bentuk komunikasi tanpa kabel.

3
Sistem komunikasi radio menjadi salah satu indikator
kemajuan peradaban manusia. Seratus tahun yang lalu hanya
gelombang elektromagnetik dari sumber alami saja yang
terlepas dari muka bumi ke angkasa raya. Namun sejak
didirikannya stasiun pemancar TV yang pertama, sinyal radio
berkekuatan tinggi buatan manusia merambah masuk ke alam
semesta. Kemunculan stasiun pemancar radio, jaringan
seluler, dan lain-lain ikut menambah tingkat pancaran radio
dari bumi ke angkasa luar. Sepuluh tahun dari sekarang,
seekor mahluk ekstra-terestrial di tata surya lain yang
berjarak 10 tahun-cahaya dari bumi akan dapat menerima
sinyal siaran TV yang disiarkan hari ini dan menarik
kesimpulan seperti apa masyarakat manusia saat ini (Sagan,
1991).
Sistem komunikasi radio terus berkembang dengan
munculnya kemampuan manusia melakukan digitalisasi sinyal
dan sistem. Tahapan ini memungkinkan orang menyampaikan
pesan multimedia kepada para rekannya dengan kapasitas,
kualitas, dan keandalan tinggi sambil bergerak. Famili
teknologi yang berlabel sistem komunikasi nirkabel pita lebar
(broadband wireless communications) inilah yang menjadi
titik api orasi ini.
2. Model Sistem Komunikasi Digital
Seperti diajarkan dalam berbagai buku teks misal
Proakis (2001) suatu sistem komunikasi digital tersusun atas
tiga komponen utama, yaitu perangkat pemancar, kanal
komunikasi, dan perangkat penerima, seperti ditunjukkan
pada Gambar 2. Misalkan terdapat deretan informasi digital
{Ik} yang bisa berasal dari data digital atau sinyal suara atau
video yang telah dijadikan digital. Pemancar berfungsi
mengubah deretan informasi digital {Ik} menjadi bentuk sinyal
x(t) yang dapat dikirimkan melalui kanal, sedangkan penerima
mengupayakan diperolehnya estimasi informasi asli {Ik}
4
berdasarkan sinyal y(t) yang diterimanya dari kanal. Selama
perambatan melalui kanal, sinyal yang membawa informasi
mengalami gangguan berupa noise, fading, dan pelebaran
pulsa. Jika sinyal yang dihasilkan pemancar adalah x(t)
sebagai fungsi waktu t, kanal memiliki karakteristik respon
impuls h(t) dan memberikan noise sebesar n(t), maka sinyal
yang sampai pada penerima adalah:

y(t ) = (
h t ) * x(t ) + n(t ) (1)
dengan * menyatakan operasi konvolusi. Sedangkan h(t) dapat
dituliskan sebagai:
N 1

(
h t ) =
j
r e n (t t ) (2)
n
n
n=0
yang menyatakan respon impuls dari suatu kanal radio dengan
N lintasan, masing-masing memiliki magnitudo, pergeseran
fase, dan waktu tunda berturut-turut rn, n, dan tn. Apa pun
jenis kanalnya, bentuk umum di atas selalu berlaku dengan
karakteristik statistik sinyal dan kanal yang bervariasi dari
satu aplikasi ke aplikasi lain. Pada sistem dengan pemancar
dan/atau penerima berantena banyak, respon kanal biasa
dinyatakan dalam bentuk vektor atau matriks.

Gambar 2 Model sederhana sistem komunikasi digital

5
3. Desain Sistem Komunikasi Berdasarkan Karakteristik
Kanal pada Ranah Waktu, Frekuensi, dan Ruang

Variasi kanal terjadi pada tiga matra, yaitu waktu,
frekuensi, dan ruang. Variasi terhadap waktu terjadi karena
pemancar dan/atau penerima yang bergerak atau karena
kondisi lingkungan yang berubah terhadap waktu. Variasi pada
ranah frekuensi terjadi terutama karena efek penjumlahan
vektor dari lintasan-lintasan propagasi. Jika lintasan-lintasan
ini mengakibatkan pergeseran fase yang sama maka hasil
jumlahannya akan saling menguatkan. Sebaliknya, fase yang
berlawanan mengakibatkan penjumlahan yang saling
memperlemah. Variasi dalam dimensi ruang terjadi karena
efek penjumlahan lintasan jamak bergantung kepada geseran
fase setiap lintasan, serta kondisi lingkungan yang berbeda-
beda pada setiap posisi antena pemancar atau penerima.
Sebenarnya suatu kanal dianggap bervariasi cepat atau
lambat tidak bisa hanya dilihat berdasarkan laju variasi
absolut dari respon kanal tersebut, tapi harus dipandang dari
laju variasi relatif terhadap laju informasi yang dikirim
melaluinya (Proakis, 2001). Dengan demikian, manusia bisa
memilih akan menggunakan sistem pita sempit atau lebar
dengan mengatur lebar pita atau laju transmisi sinyal yang
dikirimkan. Secara umum, jika informasi mengenai
karakteristik kanal diketahui, suatu sistem komunikasi digital
dapat dirancang untuk bekerja optimum menurut berbagai
kriteria, antara lain:
– Kualitas sinyal dan/atau efisiensi daya,
– Keandalan atau ketersediaan,
– Kapasitas atau efisiensi spektrum,
– Kompleksitas.
6
Sebagai contoh, respon kanal yang tidak seragam
terhadap sinyal yang berfrekuensi beda menyebabkan
timbulnya efek interferensi antara pulsa atau simbol yang
dikirimkan berderetan. Hal ini bisa terjadi pada sistem
komunikasi radio jika gelombang radio merambat dari
pemancar ke penerima melalui lintasan yang berbeda misal,
lintasan langsung dan lintasan pantul pada kondisi LOS (line-
of-sight
, kondisi di mana lintasan propagasi radio antara
antena pemancar dan penerima tidak terhalang seperti pada
Gambar 3) menyebabkan diterimanya lebih dari satu
duplikat pulsa yang sama pada penerima dalam waktu yang
berbeda. Akibatnya terjadi tumpang tindih antar simbol yang
berurutan. Obatnya adalah teknik ekualisasi yang berfungsi
mengkompensasi efek pertindihan antar simbol atau
menyeragamkan respon frekuensi kanal (Proakis, 2001).

Gambar 3 Ilustrasi kondisi LOS (line-of-sight, gambar atas) dan
NLOS (non
-LOS, bawah)

Demikian kita kenal pula obat-obat lain untuk
berbagai permasalahan di bidang sistem komunikasi digital.
Pengkodean digunakan untuk memberi tameng bagi pulsa-
pulsa terhadap serangan sinyal asing (derau dan interferensi)

7
selama perjalanannya menuju ke penerima. Jika kondisi kanal
berubah-ubah, teknik adaptasi dapat diterapkan pada daya,
jenis modulasi, dan pengkodean. Apabila diinginkan
komunikasi berbarengan sehingga sinyalnya saling bertindihan
pada frekuensi yang sama, digunakan prinsip pelebaran
spektrum (spread spectrum) dipadu dengan deteksi pengguna
jamak (multi-user detection). Jika diinginkan komunikasi pita
lebar hemat spektrum dengan ekualisasi sederhana bisa
digunakan teknik OFDM (orthogonal frequency division
multplexing
). Bagi yang kurang puas dengan kualitas dan
kapasitas, sistem multi antena MIMO (multi-input multi-
output
) dapat diterapkan, baik untuk peningkatan kapasitas
dengan multipleks dalam matra ruang maupun peningkatan
kualitas dengan pengkodean pada dimensi ruang-waktu.
Contoh sistem komunikasi paling sederhana adalah
komunikasi melalui saluran transmisi seperti kabel telepon,
kabel koaksial, atau waveguide, yang masing-masing
merupakan medium transmisi yang terkendali dan tidak
berubah terhadap waktu. Sekali respon medium terhadap
sinyal dengan frekuensi tertentu diketahui, maka langsung
dapat ditetapkan metode transmisi terbaik (dalam kriteria
apa pun) yang dapat dipergunakan selama komunikasi
berlangsung. Hal ini yang terjadi pada sistem DSL (digital
subscriber line
) dan TV kabel.
Sebaliknya kanal radio dengan lintasan jamak, di mana
baik posisi pemancar, penerima, maupun obyek pemantul dan
penghambur di sekitarnya dapat berubah, menuntut adanya
adaptasi sistem komunikasi untuk mengejar perubahan kanal.
Adaptasi dapat terjadi pada daya pancar, tingkat modulasi,
laju pengkodean, atau pada proses ekualisasi digital pada
penerima. Teknik adaptasi diterapkan pada sistem telepon
seluler atau siaran televisi digital, khususnya ketika si
pelanggan seluler atau si penonton TV digital sedang
bergerak.
8
Hal yang serupa dapat terjadi pada sistem komunikasi
pada frekuensi sangat tinggi, di atas 10 GHz, terutama jika
terjadi hujan pada saat komunikasi berlangsung. Pada pita
frekuensi ini tersedia spektrum yang sangat lebar dan
berpotensi untuk dimanfaatkan bagi akses nirkabel
berkapasitas tinggi. Tetapi, mengapa manusia menciptakan
kata tetapi? Karena tetapi bisa terjadi setiap saat (Darma,
2007). Dalam hal ini, pada segmen frekuensi di atas 10 GHz
panjang gelombang bernilai kurang dari 3 cm, sehingga titik-
titik hujan yang berdiameter maksimum sekitar 6 mm mulai
menyebabkan efek penghamburan. Akibatnya daya yang
diteruskan dan sampai pada penerima menjadi berkurang dan
terjadilah fenomena redaman hujan (Brussaard dan Watson,
1995). Pada lintasan radio dengan panjang (x2-x1) km,
besarnya redaman A1,2 (dB) pada waktu t adalah:
x2

A (t ) =
k R x t
dx (3)
2
,
1
( ( , ))

1
x
Pada (3), nilai k dan tergantung pada frekuensi dan
polarisasi gelombang, sedangkan R(x,t) menyatakan besarnya
curah hujan (mm/jam) sebagai fungsi posisi x dan waktu t.
Persamaan (3) menggambarkan betapa redaman hujan
bervariasi terhadap waktu dan ruang. Oleh sebab itu sistem
komunikasi di atas 10 GHz harus mampu memanfaatkan
variasi waktu-ruang ini untuk memberikan kinerja yang
optimal dari sisi kualitas sinyal dan kapasitas kanal.
4. Relevansi
Sejak generasi kedua, sistem komunikasi telepon
bergerak telah memasuki era digital. Kualitas penerimaan
yang lebih baik dan kapasitas yang lebih tinggi adalah
kelebihan utama dibanding generasi pertama yang masih
berbasis modulasi analog. Pada generasi kedua, muncul dua

9
kubu besar teknologi yang bersaing di arena global. Teknologi
TDMA (time division multiple access) yang diusung oleh
negara-negara Eropa melalui standar GSM, dengan Ericsson
sebagai penggerak utama, bersaing dengan CDMA (code
division multiple access) yang dicetuskan oleh Qualcomm dari
Amerika Serikat yang kemudian dikenal melalui standar IS-95
dan beberapa variannya. Kapasitas yang semakin besar
dicapai oleh sistem komunikasi bergerak generasi ketiga. Pada
generasi ketiga ini, komunikasi data dan video sudah dapat
dilaksanakan, minimal bagi yang sudah puas melihat gambar
bergerak berukuran layar ponsel atau PDA. Sedangkan
manusia tidak pernah merasa puas.
Akses LAN nirkabel memiliki riwayatnya sendiri.
Kelahiran keluarga standar IEEE 802.11 memberi jalan bagi
akses nirkabel kecepatan tinggi ke jaringan LAN. Pihak
industri merespon hasil kerja keras komite standarisasi IEEE
ini dengan menetapkan WiFi yang berbasis pada IEEE 802.11
untuk memungkinkan realisasi sistem ini oleh industri
telekomunikasi. Dengan membidik target aplikasi berupa
terminal komputer atau laptop, sistem ini mampu mencapai
kecepatan sekian puluh Mbps. Cerita serupa terjadi pada IEEE
802.16 yang setelah mengalami amandemen beberapa kali
mampu melahirkan teknologi akses nirkabel kecepatan tinggi,
baik untuk aplikasi point-to-point ataupun point-to-
multipoint
, dengan fleksibilitas segmentasi kanal frekuensi
pada pita 2-11 GHz3. Dalam hal ini industri merespon dengan
formulasi WiMAX untuk memungkinkan implementasinya oleh
industri perangkat telekomunikasi. Saat ini terjadi

3 Versi awal dari IEEE 802.16 diperuntukkan bagi gelombang milimeter di sekitar 20-
30 GHz yang menuntut kondisi LOS karena gelombangnya yang sangat pendek. Syarat
LOS ini gugur pada versi berikut yang menggunakan spektrum 2-11 GHz yang lalu
diangkat oleh industri sebagai teknologi WiMAX. Hal ini kemudian sering menimbulkan
salah kaprah bahwa WiMAX adalah teknologi untuk kondisi NLOS saja, padahal bukan.
10
perkembangan menuju peningkatan mobilitas dan penerapan
komunikasi kooperatif (lihat Bab 5).
Teknologi lainnya yang sedang berkembang di dunia
saat ini, dan baru mulai disemai di Indonesia, adalah sistem
siaran TV digital (Budiarto dkk, 2007). Kalau pada sistem TV
analog yang sekarang ini kita nikmati sebuah kanal RF hanya
ditempati oleh satu sinyal program siaran TV, maka pada
sistem digital setiap kanal RF dapat digunakan bersama secara
multipleks oleh beberapa program siaran. Di samping itu,
teknik modulasi digital disertai pengolahan sinyal yang
canggih memungkinkan sistem TV digital lebih tahan terhadap
gangguan derau, distorsi oleh kanal (Gambar 4), maupun efek
interferensi. Akibatnya kualitas gambar yang dihasilkan juga
lebih baik dibandingkan sistem analog (Wu, 2000).

Gambar 4 Contoh penerimaan gambar di dalam gedung: siaran
analog mengalami efek gambar ganda atau ghost (kiri) sedangkan
siaran digital memberikan gambar sempurna (kanan)

Di samping itu, teknologi digital memungkinkan
jaringan pemancar TV yang bekerja pada frekuensi yang sama
(single frequency network, SFN) untuk meningkatkan cakupan
dan kualitas sinyal (Ladebusch dan Liss, 2006). Gambar 5
membandingkan prosentase cakupan SFN dan jaringan

11
pemancar multi frekuensi (multiple frequency network, MFN)
pada sistem TV digital DVB-T dengan tiga pemancar yang
membentuk segitiga bersisi 24 km menurut estimasi
berdasarkan hasil pengukuran di Jakarta oleh tim BPPT, ITS,
dan Alphatron (Budiarto, 2007). Daerah berwarna putih di
sekitar pusat segitiga wilayah cakupan MFN adalah daerah
yang memiliki tingkat cakupan kurang dari 70%, nilai acuan
minimum untuk cakupan DVB-T yang dianjurkan oleh
Ladebusch dan Liss (2006).

Gambar 5 Perbandingan daerah cakupan jaringan MFN dan SFN
dengan tiga pemancar.
Dari dua hal di atas, kapasitas dan kualitas, tampak
bahwa sistem TV digital punya daya tarik yang tinggi, baik
bagi masyarakat sebagai konsumen maupun bagi industri dan
pemerintah. Misalkan saja setiap kanal RF memultipleks 5
program siaran, berarti teknologi ini menjanjikan lapangan
kerja minimal 5 kali lebih besar di bidang industri kreatif.
Demikian pula penerimaan gambar yang lebih baik dibanding
analog, dalam kondisi non-LOS dan bergerak, tentu menarik
bagi penikmat TV dengan mobilitas tinggi. Di Indonesia,
migrasi dari analog ke digital menuntut tersedianya perangkat
decoder atau set-top box yang murah, sedemikian hingga
seluruh lapisan masyarakat dapat menikmati siaran TV digital
tanpa perlu membeli pesawat TV baru (Gambar 6).
12

Gambar 6 Perangkat penerima TV analog dengan set-top box
untuk menerima siaran TV digital


5. Peluang Masa Depan
Masih banyak hal yang perlu dikembangkan untuk
mewujudkan sistem komunikasi nirkabel pita lebar. Impian
yang hendak diwujudkan adalah kondisi di mana setiap orang
dengan perangkat komunikasinya sendiri, entah berupa
ponsel, PDA, laptop, atau desktop, dapat memperoleh
layanan multimedia yang diinginkannya tanpa perlu repot
mengurusi ketersediaan jaringan radio di tempat ia berada.
Dengan demikian beberapa masalah masih perlu dicari
solusinya:
Bagaimana memperbesar kapasitas kanal yang ada.
Bagaimana menyediakan lebih banyak alternatif
frekuensi gelombang pembawa bagi sistem ini.
Bagaimana sistem yang berbeda-beda dapat saling
bekerja bersama sehingga terbentuk anjungan
layanan yang tak terputus di antara pasangan
pelanggan mana pun.
Bagaimana dapat dibuat perangkat keras dan lunak
yang memungkinkan alat komunikasi bekerja

13
berdasarkan sistem mana pun yang tersedia di suatu
tempat.
Dengan sekian banyak permasalahan, jelas terbuka
lebar peluang bagi periset teknologi nirkabel di Indonesia. Di
mana ada kemauan, di situ pasti ada jalan yang terbuka.
Teknologi multi-antena MIMO merupakan salah satu
proposal solusi dalam meningkatkan kinerja sistem nirkabel.
Dalam hal ini penerapannya ditujukan untuk meningkatkan
kualitas atau kapasitas secara kompromi. Tingkat diversitas
mengindikasikan peningkatan kualitas sinyal, sedangkan
tingkat multipleks menentukan kapasitas sistem. Pemanfaatan
diversitas pada ranah ruang dicapai dengan menerapkan
pengkodean ruang-waktu (space-time coding atau STC) yang
dirintis oleh Alamouti (1998) dan Tarokh dkk (1998 dan 1999).
Sementara upaya peningkatan kapasitas dengan multipleks
spasial berawal dari sistem BLAST (Bell Labs Space-Time
Processing
) (Foschini dkk, 1999). Kedua teknik ini mencapai
hasil maksimal pada kondisi lingkungan yang memiliki banyak
penghambur gelombang sehingga menyebabkan korelasi yang
rendah antara sinyal-sinyal yang diterima oleh elemen antena
yang berbeda pada penerima. Kondisi ini biasanya terpenuhi
pada sistem komunikasi di dalam ruang (Hendrantoro dkk,
2007a). Sedangkan untuk operasi di luar gedung dapat
diterapkan sistem MIMO terdistribusi, di mana sebuah
terminal pelanggan multi-antena berkomunikasi secara
simultan dengan lebih dari satu stasiun, masing-masing juga
memiliki antena jamak (Puspitorini dkk, 2006, Gunantara dkk,
2006, Kuswidiastuti dkk, 2008). Di kawasan ini masih terbuka
peluang cukup lebar untuk partisipasi para periset Indonesia.
Sisi lain dari sistem multi-antena MIMO adalah
pemanfaatannya dalam teknologi radar dikombinasi dengan
pengkodean bentuk gelombang untuk meningkatkan akurasi
radar dalam mendeteksi obyek (Li dkk, 2006).
14
Dalam rangka memperbanyak opsi frekuensi
gelombang radio pembawa, perlu dijajagi peluang
pemanfaatan gelombang milimeter, khususnya pada segmen
frekuensi 20-40 GHz. Akses nirkabel terestrial pada segmen
frekuensi tersebut sudah cukup matang dikembangkan di
benua Eropa (Nordbotten, 2000, Panagopoulos dkk, 2007) dan
Amerika Utara (Hendrantoro dkk, 2002, Falconer dan
Decruyenaere, 2003). Pada kedua wilayah ini, curah hujan
tidaklah sebesar di daerah tropis seperti Indonesia. Penerapan
teknik diversitas, di mana suatu terminal pelanggan dilayani
oleh stasiun yang memberikan sinyal terbaik, sudah cukup
mampu menghasilkan kualitas layanan yang baik (Hendrantoro
dkk, 2002). Persamaan (3) menggambarkan betapa besar-
kecilnya redaman dipengaruhi oleh curah hujan sepanjang
lintasan radio. Sebagai contoh, di Surabaya pernah tercatat
curah hujan sesaat sampai setinggi 300 mm/jam (Muriani dkk,
2007) dan redaman sebesar 80 dB pada lintasan radio 30 GHz
sepanjang 5,7 km (Salehudin dkk, 1999). Logikanya, jika
dapat dirancang suatu sistem nirkabel gelombang milimeter
yang tahan terhadap kondisi tersebut di atas, maka sistem ini
akan dapat dimanfaatkan di wilayah tropis sepanjang sabuk
khatulistiwa yang kebanyakan dihuni oleh negara-negara
berkembang. Untuk menuju ke sana diperlukan pemodelan
redaman hujan yang akurat sebagai alat uji sistem yang
direncanakan (Hendrantoro dkk, 2006), termasuk pula metode
estimasi hamburan daya yang memperhitungkan keacakan
dimensi dan posisi titik hujan yang realistis (Setijadi dkk,
2008). Desain sistem perlu melibatkan teknologi adaptasi
pada lapisan fisik (Indrabayu dkk, 2005, Suwadi dkk, 2008)
atau optimasi lintas-jaringan (Endroyono dkk, 2008a dan
2008b).
Kemudian dalam rangka menyediakan akses layanan
komunikasi multimedia di daerah yang tidak memiliki
infrastruktur (daerah baru atau daerah yang tertimpa

15
bencana) dapat diimplementasikan jaringan komunikasi
nirkabel ad-hoc. Terminal-terminal pengguna dapat bekerja
sama membentuk suatu jaringan relay sedemikian hingga
dapat terjadi komunikasi antar terminal yang berjauhan atau
sampai mencapai stasiun yang terhubung ke infrastruktur
jaringan (Scaglione dkk, 2006, ). Beberapa isu seperti sistem
modulasi, penentuan rute relay, dan sebagainya dipecahkan
dengan memasang target kinerja seperti pemampatan waktu
tunda dan penghematan daya. Sistem komunikasi kooperatif
ini, misalnya, dapat diterapkan pada WiMAX untuk
menjangkau daerah-daerah yang belum memiliki infrastruktur
jaringan kabel dan menyediakan akses nirkabel pita lebar di
daerah-daerah tersebut.
Akhirnya, keberadaan berbagai sistem komunikasi
radio, seperti jaringan telepon seluler, akses LAN nirkabel,
dan sistem nirkabel pita lebar, memerlukan adanya unifikasi
sedemikian hingga setiap orang bisa berkomunikasi di mana
pun dia berada dengan perangkat apa pun yang dibawanya
(Gambar 7 mengilustrasikan besarnya kebutuhan layanan
telekomunikasi dalam berbagai bentuk). Konsep sistem
nirkabel generasi keempat atau 4G adalah seperti itu.
Berbagai permasalahan masih menunggu solusi tuntas dalam
rangka pembentukan sistem 4G ini, misalkan metode
pensinyalan untuk pengiriman informasi multimedia lintas
sistem (Fu dkk, 2006).
Masih banyak peluang-peluang yang potensial untuk
dimanfaatkan sebagai celah kontribusi bagi para periset kita.
Contohnya, pengembangan perangkat radio dengan blok
fungsional yang dapat didefinisikan dengan perangkat lunak
(software-defined radio) (Mitola dan Zvonar, 2000),
pengembangan jaringan sensor nirkabel (wireless sensor
network
), pemanfaatan gelombang HF untuk jaringan ad-hoc,
beserta berbagai aplikasinya masing-masing. Yang diperlukan
untuk mewujudkan kontribusi yang signifikan adalah program
16
yang terpadu dan terencana baik, dengan melibatkan elemen-
elemen perguruan tinggi, institusi penelitian, industri, dan
pemerintah, dibarengi dengan kerja keras dan sikap saling
menghargai dan mendukung di antara para peneliti dan
industri.

Gambar 7 Seorang pengguna teknologi telekomunikasi yang
sedang berbicara lewat telepon seluler, mengakses internet
dengan WiFi, sambil menonton siaran TV.


6. Memanfaatkan Peluang Lewat Pendidikan Berbasis
Lab

Karena gelar yang dipercayakan kepada saya adalah
guru besar, dan bukan peneliti besar, maka ijinkan saya
sedikit masuk ke dalam bidang pendidikan. Dalam rangka
pencapaian hasil riset yang maksimal, permasalahan yang
umum terjadi di pendidikan tinggi adalah kurang serasinya
kegiatan-kegiatan Tri Dharma. Pengajaran menyita waktu dan
tenaga sangat banyak sehingga dosen tidak sempat meneliti.
Penelitian dilakukan sendiri oleh dosen tanpa melibatkan
mahasiswa sehingga kurang bermanfaat bagi proses belajar

17
mengajar. Belum lagi tuntutan bagi lembaga pendidikan tinggi
untuk lebih berbicara di kancah nasional dan internasional,
padahal riset yang dilakukan lebih bersifat sporadis tanpa
program yang berkelanjutan. Dalam kondisi seperti ini,
bagaimana mau berkiprah di arena internasional di bidang
teknologi nirkabel?
Intisari dari pendidikan berbasis laboratorium (PBL)
yang diusulkan sebagai solusi permasalahan di atas adalah
bahwa mahasiswa belajar melalui riset di lab. Mahasiswa S2
dan S3 langsung terlibat dalam aktivitas riset pembimbingnya
sejak semester pertama. Sedangkan mahasiswa S1 yang
semester ini mengerjakan tugas akhir boleh memulai
aktivitasnya di lab pada semester sebelumnya. PBL
memberikan riset yang lebih berarti dan terencana bagi
mahasiswa, menyediakan tenaga pelaksana penelitian yang
cukup bagi dosen, dan memungkinkan tercapainya hasil riset
yang komprehensif, sambil memberikan pengalaman langsung
bagi mahasiswa untuk menerapkan ilmunya melalui penelitian
(Hendrantoro, 2007b).
Penerapan PBL dimulai dengan pendefinisian pohon
penelitian dan program kerja jangka panjang dan tahunan
pada setiap lab atau kelompok riset. Yang dimaksud kelompok
riset di sini bisa berupa gabungan beberapa lab, atau grup
yang dibentuk sesama kolega dosen yang memiliki bidang
minat yang sama. Kepala lab atau kelompok riset dalam hal
ini memegang tanggung jawab utama mengarahkan program
riset (Tim LBE PREDICT-ITS, 2007).
Pada dasarnya, aktivitas riset ini merupakan suatu
proyek besar yang membutuhkan kerjasama dan tanggung
jawab bersama oleh semua anggota tim dosen dan
mahasiswa. Sang kepala lab tidak perlu sendirian memeras
otak dan membanting tulang untuk membimbing sekian
banyak mahasiswa karena pembimbingan dapat dibuat
18
berhirarki. Kepala lab cukup menangani mahasiswa S-3
dan/atau S-2 dengan bantuan staf dosen lainnya. Sementara
mahasiswa S-3 dan S-2 bertugas membimbing sekaligus
dibantu oleh mahasiswa S-1 dalam melaksanakan risetnya.
Dari sini kelompok riset yang besar terbagi-bagi ke dalam
kelompok kecil, masing-masing bertugas mengeroyok satu
aspek kecil dari pohon penelitian yang telah terdefinisi.
Struktur organisasi yang berjenjang seperti ini, disertai
acara seminar mingguan sebagai sarana pemantauan
kemajuan sangat mirip dengan yang dilakukan oleh para
profesor pada berbagai universitas di Jepang dipastikan
dapat memberikan hasil riset yang komprehensif dan beragam
bentuk luaran: kontribusi ilmiah yang signifikan, temuan yang
siap dipatenkan atau diaplikasikan di industri, serta
peningkatan kompetensi lulusan, yang menandakan
ketercapaian Tri Dharma Perguruan Tinggi. Dengan PBL, dari
satu pohon penelitian dijamin dapat dipetik banyak buah-
buahan segar berupa makalah-makalah konferensi dan jurnal
mulai tingkat lokal, nasional sampai internasional, paten,
tugas akhir, tesis, disertasi, dan karya-karya ilmiah
mahasiswa. Kedekatan antara dosen dan mahasiswa juga
merupakan faktor yang tak boleh dikesampingkan4.

4 Seperti kata Felsen (2001):

The old geezer/young scientist
Symbiotic relation
Creates mutually beneficial
Mental stimulation.

My own reward in these
Life cycle trends
Is when those whom I mentored
Become life-long friends.

19

Gambar 8 Ragam aktivitas dalam PBL: Mahasiswa mengerjakan
riset di lab, melaksanakan seminar mingguan, merawat perangkat

ukur lab, dan bersenang-senang.

7. Penutup
Demikianlah paparan yang saya sampaikan. Intinya
adalah bahwa dengan perkembangan teknologi nirkabel yang
begitu kilat, masih terbuka lebar kesempatan bagi peneliti
Indonesia untuk turut memberikan kontribusi.
Secara khusus berkaitan dengan tercapainya jabatan
fungsional guru besar, saya sampaikan terima kasih kepada:
a. Menteri Pendidikan Nasional yang mengangkat saya
sebagai guru besar.
20
b. Senat Guru Besar ITS yang menyetujui permohonan
kenaikan jabatan saya ke tingkat guru besar.
c. Empat Rektor ITS yang dalam masa kepemimpinan
masing-masing telah berperan besar bagi
perkembangan karir saya sampai pada tahapan ini:
Alm. Prof. Oedjoe Djoeriaman yang mewisuda saya
seusai studi S1 dan menerima saya sebagai dosen di
ITS; Prof. Soegiono yang menugaskan saya melanjutkan
studi ke luar negeri; Prof. Mohammad Nuh yang
memberi kepercayaan untuk membantu ITS melalui
tugas penelitian dan kemahasiswaan sekembali saya
dari studi lanjut; dan Prof. Priyo Soeprobo yang
memberi kepercayaan kepada saya untuk membantu
ITS di bidang riset melalui LPPM dan bersama Senat
Guru Besar ITS menyetujui pengajuan kenaikan
jabatan fungsional ini.
d. Prof. Imam Robandi yang dikukuhkan sebagai guru
besar bersama-sama saya. Saya merasa bahwa tanpa
beliau, tidak akan mungkin SK guru besar saya bisa
turun sedemikian cepat.

Ucapan Terima kasih
1. Separuh diri saya yang lebih baik, Ir. Endang Widjiati,
MEngSc., yang telah menjadi teman sejati, saling
menghibur, saling menguatkan, dan saling mendorong.
Saya tidak akan berdiri di sini hari ini tanpa bantuan
beliau yang mengatur suasana rumah sedemikian baik
sebagai tempat mengaso yang nyaman setelah bekerja,
dan yang telah menyortir dan mempersiapkan berkas
kepangkatan.

21
2. Mendiang Papi Drs. Djoko Moesono (pensiunan dosen IKIP
Surabaya, pernah mengajar Matematika di ITS di dekade
60-an) dan Ibu Sri Retnaningdyah BA (pensiunan guru SMP
PPSP IKIP Surabaya), kedua orang tua yang telah mengasuh
dan membimbing saya sehingga tumbuh menjadi seperti
ini.
3. Kedua mertua saya, Ibu Saptari dan Bapak Sjairi Wiranu,
yang selalu memberi doa dan dorongan bagi saya untuk
bekerja. Kiranya yang terbaik dianugerahkan oleh Tuhan
kepada bapak-ibu berdua.
4. Saudara-saudari saya: Alfanti Mustikasari SPd., Ir.
Betantyo Madyantoro MSc., Mulyo Wijawono SE, dan
Niniek Widianingsih, serta para keponakan: Darien Raditya
Krisdaniawan, Evan Krisdityawan, Daryl Aziz Alifio,
Elfansyah, dan Nadira Mulandewi.
5. Ananda Meidiar Eka Setianingsih yang telah menjadi anak
dan kawan bagi kami di rumah. Terima kasih untuk
ilustrasi yang sudah ananda buat khusus untuk buku pidato
pengukuhan ini.
6. Keluarga besar Moekardji dan keluarga besar Kaiden Kabar
yang menjadi asal muasal saya, baik dalam hal kromosom
maupun lingkungan bergaul.
7. Para guru saya
a. mulai dari SD sampai SMA di lingkungan PPSP IKIP
Surabaya (yang terakhir itu telah menjadi SMAN 18
ketika saya lulus),
b. para dosen saya di tingkat S1 di Jurusan Teknik
Elektro, terutama Alm. Dr. M. Salehudin dan Ir.
Endroyono DEA yang membimbing tugas akhir saya,
c. para dosen saya di tingkat S2 dan S3, khususnya yang
pernah membimbing dan menguji saya: Prof. David
22
Falconer dan Prof. Mohamed El-Tanany (Carleton
University), Dr. Robert Bultitude (Communications
Research Centre), dan Prof. Isztar Zawadzki (McGill
University).
8. Keluarga besar Jurusan Teknik Elektro dan Bidang Studi
Telekomunikasi Multimedia, tempat saya bekerja dan
bertumbuh sejak 21 tahun terakhir, dimulai sejak saya
masuk sebagai mahasiswa Teknik Elektro ITS tahun 1987.
9. Bpk. Prof. I Nyoman Sutantra, Bpk. Imam Prayogo, dan
seluruh keluarga besar LPPM ITS, baik di Sekretariat
maupun di Pusat-Pusat Studi dan Unit-Unit, yang telah
saling membantu, menolong, dan mendorong di dalam
setiap perencanaan program, pengambilan keputusan, dan
pelaksanaan setiap pekerjaan, serta menjadikan LPPM
sebuah tempat kerja yang senyaman rumah sendiri.
10. Warga Laboratorium Antena dan Propagasi (d/h
Laboratorium Propagasi dan Radiasi Gelombang
Elektromagnetik) ITS, baik dosen maupun mahasiswa dari
jaman ke jaman, yang telah membantu saya dalam
berbagai aktivitas pengajaran, penelitian, dan pengabdian
kepada masyarakat.
11. JICA yang telah mendanai bagian yang krusial dan
signifikan dari penelitian saya melalui proyek PREDICT-ITS.
Secara khusus saya sampaikan terima kasih kepada Ibu
Kyoko Nakano dan Prof. Tsuyoshi Usagawa.
12. Para kolega dalam tim kerjasama riset, terutama Prof.
Akira Matsushima dari Kumamoto University; Dr. Hary
Budiarto, Bambang Heru Tjahjono MSc, Arief Rufiyanto
MSc, dan Dr. A. A. N. Ananda Kusuma dari BPPT; dan
Satriyo Dharmanto MSi dari Alphatron. Terima kasih pula
untuk Ibu Agnes Irwanti yang gigih memasarkan buku TV
digital.

23
13. Sumber inspirasi, tauladan kreativitas tanpa batas, dan
penggugah otak kanan: Frank Zappa, John Cage,
Krzysztoff Penderecki, Iannis Xenakis, John Zorn, I Wayan
Sadra, Tony Prabowo, Budi Darma, Abbas Kiarostami,
Pedro Almodovar, Quentin Tarrantino, dan masih banyak
lagi. Sesungguhnyalah Gdel, Escher, dan Bach saling
bertautan (Hofstadter, 1979), seperti halnya S adalah
bagian tak terpisahkan dari IPTEKS (ITS, 2008).
Sebagai akhir kata, saya mohon doa restu untuk dapat
menjalankan tugas yang dipercayakan kepada saya sebagai
seorang guru besar dengan sebaik-baiknya, dan mohon maaf
atas segala kesalahan yang saya buat dan saya ucapkan dalam
pidato ilmiah ini.
Selamat menunaikan ibadah puasa.

Daftar Pustaka
Alamouti, S. M., 1998, A simple transmit diversity technique
for wireless communications, IEEE Journal on
Selected Areas in Communications, v. 16, no. 8, hal.
1451-1458.
Brussaard, G., Watson, P., 1995, Atmospheric Modelling and
Millimetre-Wave Propagation, Chapman-Hall.
Budiarto, H., Tjahjono, B. H., Rufiyanto, A., Kusuma, A. A. N.
A., Hendrantoro, G., Dharmanto, S., 2007, Sistem TV
Digital dan Prospeknya di Indonesia
, Multikom.
Darma, B., 2007, Pilot Bejo, Kompas.
Davies, R., 1981, Rebel Angels, Bantam Books.
Endroyono, Hendrantoro, G., Purnomo, M. H., 2008a,
Mitigation of millimeter-wave channels attenuation
on OFDM networks in tropical region using cross-layer
24
optimization approach, International Student
Conference on Advanced Science and Technology

(ICAST), 13-14 March 2008, Kumamoto, Japan.
Endroyono, Hendrantoro, G., 2008b, Cross-layer optimization
performance evaluation of OFDM broadband network
on millimeter wave channels, Wireless and Optical
Communication Networks
(WOCN), 5-7 May 2008,
Surabaya.
Falconer, D.D., Decruyenaere, J.-P., 2003, Coverage
enhancement methods for LMDS, IEEE
Communications Magazine
, v. 41, no. 7, hal. 86-92.
Felsen, L., 2001, The 2000 R. W. P. King Award:
Effervescence and Evanescence, Poets Corner, IEEE
Antennas and Propagation Magazine
, vol. 43, no. 5.
Foschini, G.J., Golden, G.D., Valenzuela, R.A., Wolniansky,
P.W., 1999, Simplified processing for high spectral
efficiency wireless communication employing multi-
element arrays, IEEE Journal on Selected Areas in
Communications, v. 17, no. 11, hal. 1841-1852.
Fu, C., Khendek, F., Glitho, R., 2006, Signaling for
Multimedia Conferencing in 4G: The Case of Integrated
MANETs / 4G, IEEE Communications Magazine, hal.
90-99
Gunantara, N., Hendrantoro, G., Handayani, P., 2006,
Kinerja STBC dan kapasitas kanal pada sistem D-
MIMO, Seminar on Intelligent Technology and Its
Application
, Surabaya.
Handayani, P., Hendrantoro, G., Mauludiyanto, A., Hermitch,
H., 2004, Koefisien korelasi spasial gelombang radio
dan diversity gain pada sistem komunikasi dengan
antena jamak di dalam ruang, Seminar on Intelligent
Technology and Its Application
, Surabaya.

25
Hendrantoro, G., Bultitude, R.J.C., Falconer, D.D., 2002,
Use of cell-site diversity in millimeter-wave fixed
cellular systems to combat the effects of rain
attenuation, IEEE Journal on Selected Areas in
Communications, v. 20, no. 3, hal. 602-614.
Hendrantoro, G., Indrabayu, Suryani, T., Mauludiyanto, A.,
2006, A Multivariate Autoregressive Model of Rain
Attenuation on Multiple Short Radio Links, IEEE
Antennas and Wireless Propagation Letters
, v. 5, no.
1, hal. 54-57.
Hendrantoro, G., Handayani, P., Mauludiyanto, A., 2007a,
Spatial correlation of radio waves for multi-antenna
applications in indoor multipath environments, Jurnal
Teknik Elektro
, v. 7, no. 1, Universitas Kristen Petra.
Hendrantoro, G., 2007b, Action Plan for Introducing Lab-
based Education to the Masters Course under
PREDICT-ITS
, Laporan internal, PREDICT-ITS.
Hofstadter, D. R., 1979, Gdel, Escher, Bach: an Eternal
Golden Braid, Basic Books.
Indrabayu, Hendrantoro, G., Suryani, T., 2005, Modulasi
adaptif untuk meningkatkan unjuk kerja sistem
komunikasi nirkabel tetap pada kondisi kanal hujan di
gelombang milimeter, Seminar Nasional Pascasarjana
V
, Surabaya.
ITS, 2008, Draft Renstra ITS.
Kuswidiastuti, D., Suwadi, Hendrantoro, G., 2008, LMDS
channel capacity enhancement using DMIMO under
the impact of rain attenuation, Indonesian Students
Scientific Meeting (ISSM), 13-15 May 2008, Delft.
Ladebusch, U., Liss, C. A., 2006, Terrestrial DVB (DVB-T): A
Broadcast Technology for Stationary Portable and
26
Mobile Use, Proceedings of the IEEE, v. 94, no. 1,
hal. 183-193.
Li, J., Stoica, P., Zheng, X., 2008, Signal Synthesis and
Receiver Design for MIMO Radar Imaging, IEEE
Transactions on Signal Processing, v. 56, no. 8,
August. 2008.
Mitola, J., Zvonar, Z., 2000, Software and DSP in Radio,
IEEE Communications Magazine, v. 38, no. 2, hal.
138.
Muriani, Hendrantoro, G., Mauludiyanto, A., 2007,
Pengukuran Variasi Temporal Curah Hujan di
Surabaya dengan Disdrometer Optik, Seminar Radar
Nasional, 18-19 April 2007, Jakarta.
Nordbotten, A., 2000, LMDS systems and their application,
IEEE Communications Magazine, v. 38, no. 6, hal. 150-
154.
Panagopoulos, A. D., Arapoglou, P.-D. M., Kanellopoulos, J.
D.; Cottis, P. G., 2007, Intercell Radio Interference
Studies in Broadband Wireless Access Networks, IEEE
Transactions on Vehicular Technology
, v. 56, no. 1,
hal. 3-12.
Proakis, J. G., 2001, Digital Communications, ed. 4, McGraw-
Hill.
Puspitorini, O., Siswandari, N. A., Hendrantoro, G., 2006,
Studi pendahuluan pengukuran dan karakterisasi
kanal radio 1,7 GHz di dalam ruang untuk sistem D-
MIMO, Seminar on Intelligent Technology and Its
Application
, Surabaya.
Sagan, C., 1991, Cosmos, Bantam Books.
Scaglione, A., Goeckel, D.L., Laneman, J.N., 2006,
Cooperative communications in mobile ad hoc

27
networks, IEEE Signal Processing Magazine, v. 23, no.
5, hal. 18-29
Salehudin, M., Hanantasena, B., Wijdeman, L., 1999, Ka-
Band Line-of-Sight Radio Propagation Experiment in
Surabaya Indonesia, 5th Ka-Band Utilization
Conference
, Taormina.
Setijadi, E., Matsushima, A., Tanaka, N., Hendrantoro, G.,
2008, Numerical analysis of electromagnetic
scattering from dielectric spheres by realistic
distribution of raindrops, International Student
Conference on Advanced Science and Technology
(ICAST), 13-14 March 2008, Kumamoto, Japan.
Skobelev, S. P., 2003, A Ditty About Maxwell Equations,
Poets Corner, IEEE Antennas and Propagation
Magazine
, Vol. 45, No. 3.
Suwadi, Hendrantoro, G., Kurniawati, T., 2008, Evaluasi
kinerja modulasi adaptif untuk mitigasi pengaruh
redaman hujan di daerah tropis pada kanal komunikasi
gelombang milimeter, EECCIS, Malang.
Tarokh, V., Seshadri, N., Calderbank, A. R., 1998, Space-
time codes for high data rate wireless communication:
performance criterion and code construction, IEEE
Transactions on Information Theory
, v. 44, no. 2, hal.
744-765.
Tarokh, V.; Jafarkhani, H.; Calderbank, A.R, 1999, Space-
time block coding for wireless communications:
performance results, IEEE Journal on Selected Areas
in Communications, v. 17, no. 3, hal 451-460
Tim LBE PREDICT-ITS, 2007, Lab-Based Education Guidelines,
PREDICT-ITS.
28
Wu, Y., Pliszka, E., Caron, B., Bouchard, P., Chouinard, G.,
2000, Comparison of terrestrial DTV transmission
systems: the ATSC 8-VSB, the DVB-T COFDM, and the
ISDB-T BST-OFDM, IEEE Transactions on Broadcasting,
v. 46, no. 2, hal. 101-113.

29
RIWAYAT HIDUP

DATA PRIBADI

Nama
: Gamantyo Hendrantoro
Tempat/tanggal lahir : Jombang, 11 November 1970
Alamat rumah
: Perum ITS U-15, Jl. Raya Teknik
Komputer, Surabaya 60111
Alamat kantor
: Jurusan Teknik Elektro FTI ITS,
Kampus ITS Sukolilo, Surabaya
Pekerjaan
: Staf akademik pada Jurusan Teknik
Elektro FTI ITS
Jabatan struktural
: – Sekretaris I Lembaga Penelitian
dan Pengabdian kepada
Masyarakat
– Kepala Laboratorium Antena dan
Propagasi

Riwayat Pendidikan
1. SD PPSP IKIP Surabaya, lulus 1982.
2. SMP PPSP IKIP Surabaya, lulus 1985.
3. SMAN 18 Surabaya, lulus 1987.
4. Sarjana Teknik Elektro Teknik Telekomunikasi, ITS,
lulus 1992.
5. Master of Engineering in Electrical Engineering,
Carleton University, Canada, lulus 1997.
6. Doctor of Philosophy in Electrical Engineering,
Carleton University, Canada, lulus 2001.

Riwayat Pekerjaan
1. Dosen pada Jurusan Teknik Elektro FTI ITS, 1993
sekarang.
30
2. Peneliti post-doctoral pada Department of Systems
and Computer Engineering, Carleton University, 2001
2002.
3. Sekretaris Program Studi Pascasarjana Jurusan Teknik
Elektro ITS, 2003 2007.
4. Sekretaris I LPPM ITS, 2007 sekarang.
5. Kepala Laboratorium Propagasi dan Radiasi Gelombang
Elektromagnetik ITS, 2003 2008.
6. Kepala Laboratorium Antena dan Propagasi ITS, 2008
sekarang.

Riwayat Jabatan Fungsional
a. Asisten Ahli Madya, 1 Oktober 1994
b. Asisten Ahli, 1 Januari 2001
c. Lektor, 1 Maret 2004
d. Guru Besar, 1 April 2008

Keanggotaan Organisasi Profesi
1. Member pada Institute of Electrical and Electronics
Engineers (IEEE) sejak 1996.
2. Radioscientist pada International Union of Radio
Science (URSI) sejak 1999.

PENGAJARAN

Mata kuliah yang pernah diampu
– Tingkat S1
o Aljabar Vektor dan Kompleks
o Matematika Teknik
o Medan Elektromagnetik II
o Propagasi dan Sistem Komunikasi Radio
o Sistem Komunikasi Bergerak
o Sistem Komunikasi Satelit
o Antena

31
o Bahasa Indonesia / Penulisan Ilmiah
– Tingkat S2
o Perambatan dan Radiasi Gelombang
Elektromagnetik
o Sistem Komunikasi Digital
o Sistem Komunikasi Nirkabel dan Bergerak
o Antena
– Tingkat S3
o Sistem Komunikasi Digital Lanjut
o Sistem Komunikasi Nirkabel Pita Lebar

Mahasiswa bimbingan
Tugas Akhir S1
– Selesai: 126
– Sedang dibimbing: 5

Tesis S2
– Selesai: 21
– Sedang dibimbing: 3

Disertasi S3
– Sedang dibimbing: 10

Karya Ilmiah Mahasiswa
– Program Kreativitas Mahasiswa
o Penerapan Teknologi: 4 (3 didanai Dikti)
o Penulisan Ilmiah: 6 (4 didanai Dikti, 3 finalis
PIMNAS)
– Lomba Karya Tulis Mahasiswa: 1 (finalis wilayah C)

Kegiatan kemahasiswaan yang pernah dilaksanakan
a. Pemateri Muslat PKM ITS
b. Pemateri Muslat PKMI ITS
c. Pemateri Workshop dan Juri KKTM Teknik Elektro ITS
d. Juri Mawapres ITS
32
e. Juri English Debate ITS
f. Juri LKTM ITS
g. Reviewer proposal PKM Nasional
h. Juri PIMNAS

PENELITIAN

Tugas Akhir, Tesis, dan Disertasi
S1: Perencanaan dan Pembuatan Perangkat Lunak
Packet Assembler-Disassembler untuk Komunikasi
Antar Komputer Berdasarkan Protokol AX.25 Level
2 (ITS, 1992).
S2: Characterization of 29.5 GHz Broadband Indoor
Radio Channels Using a Steerable Receive Antenna
(Carleton University, 1997).
S3: Estimation of Cell Area Coverage and Cell-Site
Diversity Gain in 30 GHz Fixed Cellular Systems
under Rainy Conditions (Carleton University, 2001).

Penelitian yang didanai
a. Pemodelan Statistik Tak Stasioner Intensitas dan
Redaman Hujan pada Dimensi Ruang dan Waktu, Hibah
Penelitian Fundamental, DIKTI, 2007-2008.
b. Peningkatan Kapasitas Iptek Sistem Produksi Set-Top
Box untuk Kemandirian Produk Nasional pada Sistem
Penyiaran TV Digital di Indonesia, Insentif Peningkatan
Kapasitas Iptek Sistem Produksi, KNRT, 2007-2008
(sebagai anggota tim peneliti BPPT-ITS-Alphatron).
c. Pengembangan Teknologi WiMAX, Penelitian Top-Down
Depkominfo, 2007-2008 (sebagai anggota tim antena).
d. Development of Transmission Techniques for
Millimeter-Wave Broadband Wireless Communication
Systems in Tropical Rainfall Conditions, PREDICT-ITS
JICA, 2006-2007.

33
e. Analisis Kinerja Sistem Komunikasi Nirkabel Multi-
Antena (MIMO) dengan Spatial Waterfilling pada Kanal
Fast-Fading, Research Grant TPSDP, 2004/2005.
f. Analisa dan Prediksi SIR pada Sistem Komunikasi
Bergerak Seluler dengan Keberadaan Pelanggan di
Dalam Gedung, DIKS, 2002/2003.
g. Outdoor-to-Indoor Path Loss Measurement and
Modelling, Post-Doctoral, Carleton University, 2002.
h. Studi Mengenai Perencanaan Sel Mikro pada Sistem
Komunikasi Bergerak Seluler, Lemlit ITS, 1995/1996.
(sebagai anggota).
i. Studi tentang Sistem Komunikasi Wireless di Indonesia,
ITS-PT Telekomunikasi Indonesia, 1994. (sebagai
anggota)
j. Karakteristik Propagasi Gelombang Radio UHF FM di
Dalam Gedung, Lemlit ITS, 1994/1995.
k. Pemisah Daya dengan Tapered Microstrip Sebagai
Penyesuai Impedansi, Lemlit ITS, 1994/1995. (sebagai
anggota).

Makalah pada konferensi nasional
a. F. Aulia, G. Hendrantoro, Suwadi, Model Statistik
Fading karena Hujan di Surabaya, SNATI, UII,
Yogyakarta, 21 Jun. 2008.
b. A. Mauludiyanto, G. Hendrantoro, Analisa Spektral
Redaman Hujan Tropis Menggunakan Data Pengukuran
di Surabaya untuk Evaluasi Sistem Radio Gelombang
Milimeter, SNATI, UII, Yogyakarta, 21 Jun. 2008.
c. Suwadi, G. Hendrantoro, T. Kurniawati, Evaluasi
Kinerja Modulasi Adaptif Untuk Mitigasi Pengaruh
Redaman Hujan di Daerah Tropis pada kanal
komunikasi gelombang Milimeter, EECCIS, Universitas
Brawijaya, Malang, 3 Jun. 2008.
d. A. Mauludiyanto, G. Hendrantoro, Pembangkitan
Curah Hujan Tropis Menggunakan Data Surabaya untuk
34
Evaluasi Sistem Radio Gelombang Milimeter, SNASTIA,
UBAYA, Surabaya, 31 Mei 2008.
e. W. Susetyo, G. Hendrantoro, A. Affandi, Prediksi
Jangkauan Jaringan Nirkabel HF untuk Peringatan Dini
Bencana di Indonesia, SNASTIA, UBAYA, Surabaya, 31
Mei 2008.
f. I. Kurniawati, G. Hendrantoro, Suwadi, Probabilitas
Kesalahan Bit pada Sistem Komunikasi Radio
Gelombang Milimeter Berdasarkan Pengukuran Curah
Hujan di Surabaya, SITIA, ITS, Surabaya, 8 Mei 2008.
g. M. S. Yadnya, G. Hendrantoro, A. Mauludiyanto,
Pemodelan ARMA untuk Curah Hujan di Surabaya,
SITIA, ITS, Surabaya, 8 Mei 2008.
h. A. Mauludiyanto, G. Hendrantoro, Analisa Spektral
Curah Hujan Tropis Menggunakan Data Surabaya untuk
Evaluasi Sistem Radar dan Komunikasi Radio di Atas 10
GHz, Seminar Radar Nasional, LIPI, Jakarta, 30 Apr.
2008.
i. A. Wijayanti, G. Hendrantoro, A. Mauludiyanto, Cell-
Site Diversity Gain using Various Combining Techniques
in Dual-Link Millimeter-Wave Communication System
under the Impact of Rain, ICICI, ITB, Bandung, 8-9
Agu. 2007.
j. M. S. Yadnya, G. Hendrantoro, A. Mauludiyanto,
Simulation of Rain Rate and Rain Attenuation for
Evaluation of Millimeter-Wave in Indonesia, ICSIIT,
Denpasar, 26-27 Juli 2007.
k. L. Markis, G. Hendrantoro, A. Mauludiyanto,
Perhitungan Faktor Reflektivitas Radar dan Intensitas
Hujan dari Pengukuran Distribusi Ukuran Titik Hujan di
Surabaya, Seminar Radar Nasional, LIPI, Jakarta, 18-
19 Apr. 2007.
l. Muriani, G. Hendrantoro, A. Mauludiyanto,
Pengukuran Variasi Temporal Curah Hujan di

35
Surabaya dengan Disdrometer Optik, Seminar Radar
Nasional
, LIPI, Jakarta, 18-19 Apr. 2007.
m. S. Soim, G. Hendrantoro, A. Soeprijanto, Analisa
Karakteristik Respon Amplitudo dan Phasa pada
Saluran Jala-jala Tegangan Rendah di Indonesia,
Seminar Nasional Pascasarjana VI, ITS, Surabaya, 1
Agu. 2006.
n. Q. Aini, G. Hendrantoro, A. Affandi, Unjuk Kerja
Protokol Clustering Unified Jaringan Ad-Hoc, EECCIS,
Universitas Brawijaya, Malang, 16 Mei 2006.
o. Faqih, G. Hendrantoro, Endroyono, Deteksi Multiuser
pada Sistem CDMA-MIMO dengan Estimasi Kanal Tidak
Sempurna, EECCIS, Universitas Brawijaya, Malang, 16
Mei 2006.
p. A. Qustoniah, G. Hendrantoro, Endroyono, Analisis
Unjuk Kerja Sistem Komunikasi MIMO-CDMA pada Kanal
Frekuensi Selektif Indoor Subscribers, EECCIS,
Universitas Brawijaya, Malang, 16 Mei 2006.
q. O. Puspitorini, N. A. Siswandari, G. Hendrantoro,
Studi Pendahuluan Pengukuran dan Karakterisasi
Kanal Radio 1,7 GHz di Dalam Ruang untuk Sistem D-
MIMO, SITIA, Teknik Elektro ITS, Surabaya, 2 Mei
2006.
r. N. Gunantara, G. Hendrantoro, P. Handayani, Kinerja
STBC dan Kapasitas Kanal pada Sistem D-MIMO, SITIA,
Teknik Elektro ITS, Surabaya, 2 Mei 2006.
s. A. Mauludiyanto, G. Hendrantoro, N. Indrawati, Studi
tentang Dimensi Sel Hujan untuk Prediksi Redaman
Hujan pada Sistem Komunikasi Radio, SITIA, Teknik
Elektro ITS, Surabaya, 2 Mei 2006.
t. Nurhayati, G. Hendrantoro, Suwadi, Kinerja Laju
Kesalahan Sistem MIMO V-BLAST dengan Umpan Balik
Informasi Keadaan Kanal Berupa Alokasi Daya
Transmisi, Seminar Nasional Pascasarjana V, ITS,
Surabaya, 2 Agu. 2005.
36
u. Amri, G. Hendrantoro, E. Setijadi, Evaluasi Unjuk
Kerja Routing Protokol Proactive pada Jaringan
Wireless Ad-Hoc Multihop, Seminar Nasional
Pascasarjana V
, ITS, Surabaya, 2 Agu. 2005.
v. Indrabayu, G. Hendrantoro, T. Suryani, Modulasi
Adaptif untuk Meningkatkan Unjuk Kerja Sistem
Komunikasi Nirkabel Tetap pada Kondisi Kanal Hujan di
Gelombang Milimeter, Seminar Nasional Pascasarjana
V
, ITS, Surabaya, 2 Agu. 2005.
w. P. Handayani, G. Hendrantoro, M. Suharso, Sintesa
Antena Array Konformal dengan Algoritma Genetika,
SITIA, Teknik Elektro ITS, Surabaya, 2 Mei 2005.
x. I. G. P. Astawa, G. Hendrantoro, T. Suryani, Studi
tentang Teknik Penerapan dan Kinerja MIMO-OFDM,
Seminar Nasional Pascasarjana IV, ITS, Surabaya, 24-25
Agu. 2004.
y. A. Patriarso, G. Hendrantoro, A. Ansori, Perbandingan
Kinerja Sistem Penerima MIMO-DFE dan OSIC-DFE
Menggunakan Antena Jamak pada Kanal Frekuensi
Selektif, Seminar Nasional Pascasarjana IV, ITS,
Surabaya, 24-25 Agu. 2004.
z. P. Handayani, G. Hendrantoro, A. Mauludiyanto, H.
Hermitch, Koefisien Korelasi Spasial Gelombang Radio
dan Diversity Gain pada Sistem Komunikasi dengan
Antena Jamak di Dalam Ruang, SITIA, Teknik Elektro
ITS, Surabaya, 18 Mei 2004.
aa. A. Mauludiyanto, G. Hendrantoro, P. Handayani, D.
Kusumasari, Studi Penggunaan Teknik Diversity untuk
Mengatasi Fading Akibat Redaman Hujan pada Sistem
Komunikasi Radio di Atas 10 GHz, SITIA, Teknik
Elektro ITS, Surabaya, 18 Mei 2004.
bb. N. A. Siswandari, G. Hendrantoro, A. Affandi,
Suwadi,Model Statistik Vektor Kanal Radio untuk
Propagasi Lintasan Jamak dalam Ruang, IES, PENS,
Okt. 2003.

37
cc. N. A. Siswandari, G. Hendrantoro, A. Affandi, Suwadi,
Analisa Propagasi Kanal Radio dalam Gedung pada
Frekuensi 1,7 GHz, Seminar on Electrical
Engineering
, Universitas Ahmad Dahlan, Yogyakarta,
18 Okt. 2003.

Makalah pada jurnal nasional
a. G. Hendrantoro, E. Setijadi, Impact of Rain
Attenuation on the CIR Performance of Millimeter-
Wave Radio Systems, REKAYASA, v. 8, no. 1, Jun.
2007, hal. 44-49.
b. G. Hendrantoro, P. Handayani, A. Mauludiyanto,
Spatial Correlation of Radio Waves for Multi-Antenna
Applications in Indoor Multipath Environments, Jurnal
Teknik Elektro
UK Petra, v. 7, no. 1, Mar. 2007, hal.
36-42.
c. G. Hendrantoro, Analysis of Diversity Gain in Dual-
Link Millimeter-Wave Radio Communication Systems
under the Impact of Rain Attenuation, INDUSTRI, v. 6,
no. 1, Feb. 2007, hal. 37-48.
d. P. Handayani, G. Hendrantoro, Analisis Kapasitas dan
C/I pada Sistem DS-CDMA yang Menggunakan Antena
Cerdas, INDUSTRI, v. 5, no. 3, Okt. 2006, hal. 181-
188.
e. A. Patriarso, G. Hendrantoro, A. Ansori, Studi tentang
Kinerja Sistem Penerima Berstruktur MIMO-DFE untuk
Sistem Komunikasi dengan Antena Jamak pada Kanal
Indoor Line-of-Sight, EEPIS, v. 11, no. 1, Mei 2006,
hal. 22-29.
f. Suwadi, H. Hendrantoro, I. Arum, Pengaruh Korelasi
Shadowing terhadap Soft Handoff pada Reverse Link
Sistem Seluler CDMA, EEPIS, v. 11, no. 1, Mei 2006,
hal. 34-40.
g. A. Mauludiyanto, G. Hendrantoro, D. C. Ien, Optimasi
Parameter Model Prediksi Statistik Curah Hujan dengan
38
Metode Salonen-Baptista untuk Daerah Surabaya,
INDUSTRI, v. 5, no. 1, Feb. 2006, hal 9-17.
h. G. Hendrantoro, A. Mauludiyanto, P. Handayani, An
Autoregressive Model for Time-Varying Rain
Attenuation on Short Millimeter-Wave Radio Links,
Majalah IPTEK, v. 16, no. 4, Nov. 2005, hal. 131-136.
i. A. Mauludiyanto, G. Hendrantoro, A. H. Wardhana,
Sistem Komunikasi MIMO dengan Spatial Multiplexing
dan Waterfilling, JAVA, v. 3, no. 1, Apr. 2005, hal.
36-41.
j. A. Mauludiyanto, G. Hendrantoro, T. Novianti, Analisa
Kinerja SIR Sistem Seluler TDMA 30 GHz di Bawah
Kondisi Hujan, INDUSTRI, v. 3, no. 3, Okt. 2004, hal.
69-76.
k. A. Mauludiyanto, G. Hendrantoro, D. S. Ali, Model-
model Redaman Scintilasi Troposfer untuk Link
Komunikasi Satelit dan Penerapannya Menggunakan
Data Lokal Surabaya, JAVA, v. 2, no. 2, Okt. 2004,
hal 14-20.

Makalah pada konferensi internasional
a. Endroyono, G. Hendrantoro, Cross-Layer Optimization
Performance Evaluation of OFDM Broadband Network
on Millimeter-Wave Channels, IEEE Wireless and
Optical Communication Networks
, Surabaya, 5-7 Mei
2008.
b. H. Mahmudah, G. Hendrantoro, Analysis of Tropical
Attenuation Statistics using Synthetic Storm for
Millimeter-Wave Wireless Network Design, IEEE
Wireless and Optical Communication Networks
,
Surabaya, 5-7 Mei 2008.
c. M. S. Yadnya, G. Hendrantoro, A. Mauludiyanto,
Statistical of Rain Rates for Wireless Channel
Communication in Surabaya, IEEE Wireless and

39
Optical Communication Networks, Surabaya, 5-7 Mei
2008.
d. A. Mauludiyanto, G. Hendrantoro, Simulation of
Tropical Rain Attenuation for Evaluation of Millimeter-
Wave Wireless Network, International Conference on
Advanced Science and Technology
, Kumamoto, Japan,
13-14 Mar. 2008.
e. Endroyono, G. Hendrantoro, Mitigation of Millimeter-
Wave Channel Attenuation on OFDM Network in
Tropical Region, International Conference on
Advanced Science and Technology
, Kumamoto, Japan,
13-14 Mar. 2008.
f. R. D. Kurnia, G. Hendrantoro, A. Mauludiyanto,
Evaluation of Millimeter-Wave D-MIMO Channel
Capacity under Rain Attenuation, International
Student Conference on Advanced Science and
Technology
, Kumamoto, Japan, 13-14 Mar. 2008.
g. E. Setijadi, A. Matsushima, N. Tanaka, G.
Hendrantoro,"Numerical Analysis of Electromagnetic
Scattering from dielectric spheres by realistically
distribution raindrops", ISCAST2008 (International
Student Conference on Advance Science and
Technology)
, Kumamoto, Japan, 13-14 Mar. 2008.
h. E. Setijadi, A. Matsushima, N. Tanaka, G.
Hendrantoro, "Electromagnetic Scattering by a Set of
Dielectric Spheres with Various Diameters and
Positions", EMT (EM Technical Meeting)-IEICE (The
Institute of Electronic, Information and

Communication Engineers), Osaka, Japan, 28-29Jan.
2008.
i. G. Hendrantoro, Muriani, D. Cahyono, A.
Mauludiyanto, A. Matsushima, Measurement of Time-
Varying Rainfall Rate in Surabaya and Estimation of
Attenuation Statistics by Synthetic Storm Technique,
40
Korea-Japan Microwave Conference, Okinawa, Japan,
15-16 Nov. 2007.
j. A. Mauludiyanto, Muriani, L. Markis, G. Hendrantoro,
A. Matsushima, Preliminary Results from the Study of
Raindrop Size Distribution and Rainfall Rate in
Indonesia for the Development of Millimeter-Wave
Systems in Tropical Regions, International Symposium
on Antennas and Propagation
, Niigata, Japan, 24 Aug.
2007.
k. G. Hendrantoro, A. Mauludiyanto, P. Handayani, A
Measurement System for Space-Time Variation of
Rainfall Rate and Millimeter-Wave Specific Attenuation
in Indonesia, Asia Pacific Microwave Conference,
Yokohama, Japan, 12-15 Dec. 2006.
l. G. Hendrantoro, Indrabayu, A Multichannel
Autoregressive Model of Rain Attenuation on Multiple
Radio Links and Its Application in Assessment of Fade
Mitigation Schemes in Fixed Wireless Systems Above 10
GHz, XXVIII URSI General Assembly, New Delhi, India,
23-29 Oct. 2005.
m. G. Hendrantoro, A. Mauludiyanto, P. Handayani, An
Autoregressive Model for Simulation of Time-Varying
Rain Rate, ANTEM 2004 / URSI Conference, Ottawa,
Canada, 20-23 July 2004.
n. G. Hendrantoro, D. Falconer, R. Bultitude, I.
Zawadzki, Estimation of Cell Area Coverage and Cell-
Site Diversity Gain in 30 GHz Fixed Cellular Systems
Using Radar Measurements, URSI General Assembly,
Maastricht, The Netherlands, 17-24 Aug. 2002.
o. G. Hendrantoro, D. D. Falconer, R. Bultitude, Study
of Millimeter-Wave Cell Area Coverage Using Weather
Radar Data, Symposium on Antennas and
Electromagnetics
, Montreal, Canada, 31 Jul-2 Aug
2002.

41
p. G. Hendrantoro, D. D. Falconer, R. Bultitude,
Preliminary Results from the Examination of the
Impact of Rain Attenuation on EHF Cellular Radio
Links, International Conference on Wireless
Communications, Calgary, Canada, 10-12 Jul. 2000.
q. G. Hendrantoro, D. D. Falconer, M. S. El-Tanany,
Characterization of 29.5 GHz Broadband Indoor Radio
Channels Using a Steerable Receiving Antena,
Wireless Communications Conference, Boulder, USA,
11-13 Aug. 1997.

Makalah pada jurnal internasional
a. G. Hendrantoro, Indrabayu, T. Suryani, A.
Mauludiyanto, A Multivariate Autoregressive Model of
Rain Attenuation on Multiple Short Radio Links, IEEE
Antennas and Wireless Propagation Letters
, v. 5,
2006, pp. 54-57.
b. G. Hendrantoro, I. Zawadzki, Derivation of
Parameters of Y-Z Power-Law Relation from Raindrop
Size Distribution Measurements and Its Application in
the Calculation of Rain Attenuation from Radar
Reflectivity Factor Measurements, IEEE Transactions
on Antennas and Propagation
, v. 51, no. 1, Jan 2003,
hal. 12-22.
c. G. Hendrantoro, R. J. C. Bultitude, D. D. Falconer,
Use of Cell-Site Diversity in Millimeter-Wave Fixed
Cellular Systems to Combat the Effects of Rain
Attenuation, IEEE Journal on Selected Areas in
Communications, v. 20, no. 3, Apr. 2002, hal. 602-614.

Buku
H. Budiarto, B. H. Tjahjono, A. A. Kusuma, A. Rufiyanto,
G. Hendrantoro, S. Dharmanto, Sistem TV Digital dan
Prospeknya di Indonesi
a, Multikom, 2007.

42
Paten
G. Hendrantoro, Suwadi, A. Mauludiyanto, A. Matsushima,
Metode Transmisi Adaptif untuk Sistem Komunikasi
Nirkabel Seluler Gelombang Milimeter di Daerah Tropis,
pendaftaran paten Indonesia no. P00200700660, 22
November 2007.

Penghargaan
a. R. F. Chinnick Scholarship Award, Telesat Canada,
2000.
b. Post-Graduate Award for Research Excellence,
Canadian Institute for Telecommunications Research
(CITR), 2001.
c. Young Scientist Award, International Union of Radio
Science (URSI), 2005.
d. Dosen Berprestasi Terbaik III Tingkat Nasional,
Depdiknas, 2005.
e. Dosen Berprestasi I ITS, 2005.

Kontribusi sebagai reviewer
a. IEEE Journal on Selected Areas in Communications
b. IEEE Transactions on Vehicular Technology
c. IEEE Communications Letters
d. IEEE Vehicular Technology Conference
e. Majalah IPTEK, LPPM ITS
f. Jurnal INDUSTRI, FTI ITS
g. Jurnal JAVA, Teknik Elektro ITS
h. Jurnal Proceeding ITB

Artikel pada majalah dan surat kabar
a. Ragam Standar Siaran TV Digital, Kompas, 15 Maret
2007.
b. Menuju 4G dengan MIMO, Kompas, 21 Juli 2005.
c. Meningkatkan Kinerja Sistem Komunikasi Digital,
Kompas, 6 November 2004.

43
d. Telepon Bergerak dan Jaringan Seluler, Kompas, 1
April 2004.

PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT

a. Workshop proposal penelitian di Kopertis VII dan
berbagai perguruan tinggi swasta, 2007-2008.
b. Desain Antena untuk Sistem Komunikasi Kapal
Perikanan di Bawah 30 GT, 2007.
c. Evaluasi Sistem Telekomunikasi di VICO Indonesia
Kalimantan Area, VICO Indonesia, 2006.
d. Audiensi Aspek Teknik Kepmenhub KM 15 dan 76 Tahun
2003, Balai Monitoring Surabaya, 3 Feb. 2005.
e. Technical Assistance pada Pelaksanaan Evaluasi dan
Pengembangan Kurikulum Program Studi Teknik
Elektro Universitas Udayana, 28 Okt. 2004.
f. Pelatihan Program Retooling Lulusan Sarjana, LPPM-
ITS, 11 Okt 5 Nov 2004.
g. Pengukuran spektrum radio siaran FM di wilayah
Gerbang Kertasusila, PRSSNI Jatim, 2003.
h. Pelatihan Radio Medik, RSUD Dr. Sutomo, 1994.
i. Pemasangan relay televisi, Pemda Jatim, 1993.

AKTIVITAS NON-AKADEMIK

a. Pengelola milis prog-rock@yahoogroups.com.
b. Anggota panitia penyelenggara ITS Progressive Rock, 6
Des. 2006.
c. Narasumber dan penulis artikel:
Gendernya Sadra Sama Dengan Western
Culturenya Henry Cow, GONG, 97/IX/2008, hal.
22-23.
44
Narasumber untuk Jalan Sunyi Musik Progresif,
GONG, 97/IX/2008, hal. 6-15.
Progressive Rock Siapa yang Punya?, Wikimu,
Nov. 2006,
www.wikimu.com/News/Print.aspx?id=398
Narasumber untuk ProgPower Special RIO vs
Avant-Prog, 107,55 STAR FM, 23 Agu. 2003.
Ken Field/Katsui Yuji/Kido Natsuki/Shimizu
Kazuto – Tokyo In F, Warta Jazz,
www.wartajazz.com/resensi/resensi150702.html
Senja Musim Panas di Montreal Bersama
Miriodor, Warta Jazz,
www.wartajazz.com/news/news030702.html
Laporan Dari Pesta Musik Avant-Garde FIMAV 2002
di Victoriaville, Quebec, Warta Jazz,
www.wartajazz.com/news/news270502.html
Lebih Dalam dengan Prog-Rock!, NewsMusik, III,
no. 2, Feb. 2002, hal. 16-19.
Prog Rock di Dunia Cyber, NewsMusik, II, no. 12,
Des. 2001, hal. 70-73.
d. Kolektor musik progresif dan avant-garde.

45

Leave a Reply