Pidato Pengukuhan Mohammad Syukur.pdf

1

POTENSI UBUR-UBUR
SEBAGAI SUMBER MATERIAL BAKU
KERAMIK TAHAN API:
A New Alternative

Pidato Pengukuhan
Jabatan Guru Besar Tetap
dalam Bidang Ilmu Fisika Material
pada Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam,
diucapkan di hadapan Rapat Terbuka Universitas Sumatera Utara

Gelanggang Mahasiswa, Kampus USU, 2 Februari 2008

Oleh:

MOHAMMAD SYUKUR

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2008

2

3
Potensi Ubur-Ubur sebagai Sumber Material Baku Keramik Tahan Api: A New Alternative

Bismillahirrahmanirrahim

Yang saya hormati,

Bapak Ketua dan Anggota Majelis Wali Amanat Universitas Sumatera
Utara
Bapak Rektor Universitas Sumatera Utara
Para Pembantu Rektor Universitas Sumatera Utara
Ketua dan Anggota Senat Akademik Universitas Sumatera Utara
Ketua dan Anggota Dewan Guru Besar Universitas Sumatera Utara
Para Dekan Fakultas/Pembantu Dekan, Direktur Sekolah Pascasarjana,
Direktur dan Ketua Lembaga di lingkungan Universitas Sumatera Utara
Para Dosen, Mahasiswa, dan Seluruh Keluarga Besar Universitas
Sumatera Utara
Seluruh Teman Sejawat serta para undangan dan hadirin yang saya
muliakan

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Pada kesempatan ini pertama sekali marilah kita memanjatkan puji syukur
ke hadirat Allah SWT, atas karunia dan rahmat-Nya serta telah berkenan
memberikan kesehatan dan kesempatan kepada kita semua sehingga dapat
berada di Rapat Terbuka Universitas Sumatera Utara ini.

Selanjutnya saya ingin menyampaikan rasa terima kasih kepada Rektor
Universitas Sumatera Utara yang telah memberikan kesempatan untuk
menyampaikan pidato pengukuhan saya sebagai Guru Besar Tetap dalam
Bidang Ilmu Fisika Material pada Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam pada Universitas Sumatera Utara di hadapan Rapat
Terbuka ini.

Saya sampaikan juga terima kasih, atas berkenannya seluruh hadirin untuk
menghadiri acara pengukuhan pada hari ini.

Hadirin yang saya muliakan,

Agaknya sedikit sulit bagi saya untuk memilih topik pada acara pidato
pengukuhan ini, oleh karena akan disampaikan di hadapan hadirin yang
beraneka latar belakang akademik dan pendidikan. Selain itu pada
umumnya persepsi masyarakat tentang fisika adalah sebagai ilmu yang

1
Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara


sulit, bergelimang dengan segudang rumus, abstrak dan tidak membumi.
Pada kesempatan ini saya akan mencoba menyampaikan sisi lain dari fisika,
khususnya fisika material, yang menurut saya tidak kalah penting kontribusi
dan dampaknya dalam riset dan industri keramik Indonesia dengan judul:

POTENSI UBUR-UBUR SEBAGAI SUMBER MATERIAL BAKU KERAMIK
TAHAN API: A New Alternative

Para hadirin yang saya muliakan,

PENDAHULUAN

Industri keramik andal akan memainkan peran yang sangat penting dalam
perkembangan perindustrian Indonesia di masa depan. Kelemahan
pembangunan industri di Indonesia adalah kurangnya percepatan industri
material baku (raw materials). Salah satu material baku keramik tahan
panas (refractories) adalah magnesium oksida (MgO). Produk keramik
tahan panas atau api ini hampir sebagian besar dipasok dari luar negeri.
Umumnya material bakunya diperoleh dari hasil pertambangan.

Pada kesempatan ini akan diajukan suatu alternatif baru di mana material
baku MgO bukan dari hasil pertambangan akan tetapi dari ubur-ubur
(jellyfish). Selanjutya dengan alat atau metode difraksi sinar-x(1) akan
diamati dan diuji kebenaran apakah telah terbentuk MgO tersebut.

MgO

Banyak sinonim atau nama dagang MgO di antaranya adalah brusit
dikalsinasi (calcined brucite), magesit dikalsinasi (calcined magnesite),
magnesia, magnesia ringan (light magnesia), magnesia non-oksida
(magnesia nonoxide), maglit (maglite), magox, periklas (periclase),
magnesia air laut (seawater magnesia). MgO diproduksi dari hasil
pembakaran atau kalsinasi magnesium hidroksida ataupun magnesit. Biji-
biji magnesium yang digunakan secara komersial antara lain adalah
magnesit (MgCO3), dolomit (CaCO3.MgCO3), brusit (Mg[OH]2) dan olivine
(Mg2 Fe SiO4), semuanya ini diperoleh dari pertambangan di muka bumi ini,
sebagai contoh pada Gambar 1 ditampilkan periclase coklat dikelilingi brusit
dan ludwigit dari Swedia. Umumnya magnesium hidroksida diperoleh dari
air asin yang merupakan larutan garam jenuh yang mengandung
magnesium khlorida (MgCl2), kalsium khlorida (CaCl2), dan air.(2)

2
Potensi Ubur-Ubur sebagai Sumber Material Baku Keramik Tahan Api: A New Alternative

Gambar 1: Periklas Coklat Dikelilingi Brusit dan Ludwigit dari Swedia

Pada tahun 1999, produksi MgO di seluruh dunia sekitar 5 juta ton yang
diperoleh dari hasil pertambangan magnesit, serta sekitar 1 juta ton yang
diproduksi dari air laut atau air asin. Negara yang memproduksi MgO dari
magnesit alam terbesar adalah Cina dan diperhitungkan hampir separoh
dari produksi dunia. Eropa Barat dan Amerika Serikat memproduksi MgO
dari air laut diperhitungkan sekitar produksi dunia.(2)

Pada tahun 2000, Amerika Serikat sendiri menghasilkan 400.000 ton. Untuk
mengatasi kekurangan konsumsinya (730 ribu ton). maka sekitar 380.000
ton diimpor dari Cina dan 50.000 ton diekspor kembali.

Industri besi dan baja adalah pengguna bata tahan api terbesar. Hampir 2/3
aplikasi material tahan api menggunakan MgO, sedangkan penggunaan
MgO yang 1/3 lagi diaplikasikan untuk berbagai kegunaan seperti untuk
pertanian, konstruksi, obat-obatan dan sebagainya(2). MgO sangat luas
penggunaannya dan beberapa aplikasinya dapat dilihat pada Tabel 1.

Tabel 1: Kegunaan MgO(4)
Abrasives
Binder in grinding wheels
Animal feed Supplement
Source of Mg ions for chicken, cattle, etc.
Boiler (oil-fired) additive
Raises melting point of ash generated to produce a
friable material easily removed; reduces corrosion of
steel pipes holding steams, reduces sulfur emissions
Boiler feedwater
Reduces iron, silica, and solids
treatment
Chemicals
Starting material for production of other magnesium
salts
Coatings
Pigment extender in paint and varnish
Construction
Basic ingredient of oxychloride cements
Electrical
Semiconductors, insulating filler between wire &outer
sheath in heating elements
Fertilizers
Source of magnesium for plant nutrition

3
Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara


Foundries
Catalyst and water acceptor in shell molding
Glass manufacture
Ingredient for specialty, scientific, and decorative
glassware and fiberglass
Insulation
Light, flexible mats for insulating pipes
Lubricating oils
Additive to neutralize acids
Pharmaceuticals
Special grades of magnesium hydroxide, and
carbonate are used in antacids, cosmetics, toothpaste,
and ointments
Plastics manufacture
Filler, acid acceptor, thickener catalyst, and pigment
extender
Refractory and Ceramics
Ingredient in product formulations for the steel
industry
Rubber compounding
Filler, acid acceptor, anti-scorch ingredient, curing aid,
pigment
Steel industry
Annealing process, coating for grain-oriented silicon
steel used in electrical transformers
Sugar refining
Reduces scale buildup when used in juice clarification
and precipitation
Sulfite wood pulping
Source of base for cooking liquors
Uranium, gallium and
Precipitation initiator by acid neutralization
boron processing
Waste water treatment
Acid stream neutralizer

Contoh lain aplikasi MgO adalah untuk pintu dan papan (board) tahan api
produksi Cina (Lihat Gambar 2).

(A) (B)

Gambar 2: A) Pintu Tahan Api dan B) Papan Tahan Api Produk Cina

Sifat fisikanya MgO antara lain berbentuk serbuk yang berwarna putih dan
tidak berbau serta sangat halus(5). Temperatur lelehnya (melting point)=
2827 30 0C(4) dan densitasnya = 3,58 g cm3 (periklas)(3). Oleh karena
tingginya temperatur leleh ini mengakibatkan MgO menjadi salah satu
material baku yang penting di bidang keramik tahan panas.

4
Potensi Ubur-Ubur sebagai Sumber Material Baku Keramik Tahan Api: A New Alternative

UBUR-UBUR

Barangkali di antara kita ada yang belum pernah melihat dan mengetahui
apa ubur-ubur itu. Ubur-ubur umumnya hidup di air laut. Jenis ubur-ubur ini
ada yang besar dan disebut ubur-ubur raksasa (lihat Gambar 3B).

(A) (B)
Gambar 3: A) Ubur-Ubur Diletakkan di Batuan Kerikil. B) Ubur-Ubur Dapat

Menjadi Besar, Coba Bandingkan dengan Tubuh Manusia
(Sumber: Ostrosky Photo)

Ubur-ubur termasuk phylum Cnidaria atau Coelenterata, ubur ubur yang
umum adalah jenis Scyphozoa aurelia (lihat Gambar 3A) dan termasuk
kelompok yang hanyut oleh arus atau gelombang meskipun dapat berenang
secara horizontal(23). Ada sekitar 200 spesies ubur-ubur. Sebagai hasil laut
pada awalnya ubur-ubur oleh nelayan dianggap limbah dan dibuang karena
dapat mengakibatkan gatal pada kulit manusia. Sekarang ini manfaat ubur-
ubur bagi manusia antara lain sebagai kuliner, di mana bagi masyarakat
Cina dan beberapa negara Asia ubur-ubur dimakan(10,11). Selain itu
manfaatnya adalah di bidang bioteknologi serta toxisitas bagi
manusia(10,12,13).

METODE DIFRAKSI SINAR-X

Saya akan menjelaskan sedikit tentang peralatan XRD yang akan dipakai
menguji kebenaran telah terbentuknya Mg(OH)2 dan MgO dari ubur-ubur.
Sejak penemuan sinar-x oleh fisikawan Jerman, Rntgen(1,6,8) pada tahun
1895 maka aplikasi sinar-x untuk riset masih cukup menarik dan sampai
saat ini masih terus berkembang. Selain perkembangan aplikasinya pada
radiografi, dan fluoresensi sinar-x (XRF), juga pada difraksi sinar-x (xRay
Diffraction
) atau lebih populer dengan singkatannya XRD. Banyak hadiah
nobel di bidang fisika karena riset menggunakan sinar-x ini antara lain

5
Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara


Wilhelm Conrad Rntgen pada tahun 1901 atas penemuan sinar-x, lalu Max
Von Laue pada tahun 1914 atas penemuan difraksi sinar-x oleh kristal,
kemudian William Henry Bragg bersama putranya William Lawrence Bragg
pada tahun 1915 atas pelayanan mereka dalam analisis struktur kristal
menggunakan sinar-x (6,9).

Difraksi sinarx sebagai alat riset (as a research tool) telah digunakan pada
berbagai disiplin ilmu yang luas dan bahkan ribuan makalah telah
dipublikasi pada semua kelompok material di antaranya logam, keramik,
semikonduktor, superkonduktor, polimer, komposit. Aplikasi XRD yang
tertua adalah di bidang kristalografi(6) walaupun demikian hingga saat ini
aplikasi mengenai kristalografi ini masih terus berkembang, sebagai salah
satu contoh oleh Mohammad Syukur dkk. telah digunakan neural network
untuk mengidentifikasi jenis-jenis struktur kubus yang dimiliki oleh suatu
material(18,19). Pada saat ini XRD dapat menangani berbagai masalah,
seperti material bangunan, pertambangan dan mineral, riset serta
pengembangan plastik dan polimer, lingkungan, obat-obatan
(pharmaceutical), forensik, semikonduktor dan film tipis, nanoteknologi dan
material baru, analisis struktural untuk riset material dan kristalografi(16,17).

Apabila ditinjau dari struktur atom/molekul penyusun material maka dapat
dikelompokkan atas material kristalin dan amorf. Pada material yang
kristalin struktur atom/molekul penyusunnya tersusun teratur dalam tiga
dimensi dan periodik dalam jangkauan tak berhingga. Sebagai ilustrasi
ditunjukkan pada Gambar 4A. Sedangkan pada material amorf yang berasal
dari kata amorphous yang artinya tidak mempunyai bentuk, dengan
demikian bila diamati atom/molekulnya tersusun secara acak.

Suatu material yang kristalin bila disinari dengan sinar-x, maka sinar-x
tersebut akan dihamburkan oleh seluruh atom/molekul material, dalam hal
ini sinar-x akan didifraksi oleh kekisi atau bidang-bidang antara atom-
atom/molekul-molekul penyusun material tersebut. Gejala ini pertama
sekali diamati oleh Von Laue. Pada masa itu beliau menggunakan kristal
tunggal (single crystal). Oleh karena sulit membuat kristal tunggal, maka
biasanya material yang akan diuji dibuat dalam bentuk serbuk (powder).
Bila data sudut difraksi diplot terhadap intensitas sinar-x yang terdifraksi,
maka akan diperoleh pola difraksi material tersebut. Sebagai ilustrasi
ditampilkan pada Gambar 4B.

6
Potensi Ubur-Ubur sebagai Sumber Material Baku Keramik Tahan Api: A New Alternative

(A) (B)
Gambar 4: A) Struktur Atom/Molekul Material yang Kristalin dan B) Pola

Difraksi Sinar-X Material yang Kristalin

Pola difraksi ini merupakan sidik jari (fingerprint) dari material tersebut.
Lain material, lain pula pola difraksinya. Pusat Data Difraksi Internasional
(The International Centre for Diffraction Data/ICDD)(14), telah mengumpulkan
sidik jari standar dalam bentuk Arsip Difraksi Serbuk (Powder Diffraction
File
/PDF) untuk seluruh material anorganik, organik, mineral, forensik serta
logam dan paduan. Arsip-arsip ini ada yang dibuat dalam bentuk kartu yang
dibukukan ataupun disimpan dalam CD-ROM. Jika kita telah memiliki
seluruh sidik jari ini maka kita dapat mengidentifikasi bahan yang akan kita
selidiki.

ANALISIS HASIL PRODUKSI MgO DARI UBUR-UBUR

Selanjutnya diinformasikan bahwa Mohammad Syukur bersama kawan-
kawannya (dari departemen kimia dan farmasi)(15) pada mulanya berencana
meneliti zat apa pada ubur-ubur yang menyebabkan gatal-gatal. Oleh
mereka ubur-ubur jenis scyphozoa aurelia didestruksi (destruction) dengan
asam, akibatnya terbentuk serbuk berwarna putih. Ketika serbuk putih ini di
XRD maka diperoleh pola difraksi sinar-x seperti pada Gambar 5 bagian
depan. Suatu hasil yang tidak diduga adalah ketika diidentifikasi pola ini
ternyata sama dengan milik sidik jari standar dari mineral brusit atau rumus
kimianya Mg(OH)2. Bila ditilik dengan seksama maka brusit ini seperti yang
telah disampaikan tadi adalah diperoleh dari hasil pertambangan.

7
Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara

Gambar 5: Pola xrd Serbuk Ubur-Ubur dari Hasil Destruksi (Depan) dan
Serbuk Ubur-Ubur yang Dipanaskan pada suhu 10000C
(Belakang)(15)

Brusit juga merupakan material baku untuk memproduksi magnesia atau
periklas dengan rumus kimianya MgO yang digunakan untuk keramik tahan
api atau panas. Dengan cara pemberian panas atau kalsinasi pada suhu
tinggi magnesium hidroksida akan berubah strukturnya menjadi magnesium
oksida atau dapat ditulis dengan persamaan kimia yang sederhana yaitu:

Mg(OH)2 MgO + H2O (uap)

Dipanaskan

Selanjutnya brusit hasil destruksi asam pada ubur-ubur ini, jika dipanaskan
pada temperatur 10000C, maka ternyata akan diperoleh hasilnya berbentuk
serbuk yang lebih putih dan lebih halus. Bila serbuk putih ini di XRD maka
diperoleh pola difraksi sinar-x seperti pada Gambar 5 bagian belakang. Hasil
identifikasi pola ini dengan pola standar mineral yang ada ternyata sesuai
dengan sidik jari mineral periklas dengan rumus kimia MgO. Hal yang
menarik di sini adalah bahwa MgO merupakan material baku yang utama di
industri keramik tahan panas. Selama ini MgO diproduksi dari pemanasan
atau kalsinasi magnesit, dolomit, ataupun brusit yang mana sumber
material bakunya diperoleh dari deposit pertambangan tetapi sekarang
sumber material bakunya adalah brusit yang diperoleh dari ubur-ubur. Kita
tahu bahwa seperti bahan bakar minyak, material bakunya adalah minyak

8
Potensi Ubur-Ubur sebagai Sumber Material Baku Keramik Tahan Api: A New Alternative

mentah yang suatu saat cadangannya akan habis, demikian juga dengan
brusit dari pertambangan pada gilirannya juga akan habis dan akan
meninggalkan tempat bekas eksplorasinya yang rusak atau tidak ramah
lingkungan. Berbeda dengan brusit yang bersumber dari ubur-ubur,
material bakunya adalah ubur-ubur yang dapat dilestarikan dengan budi
daya ubur-ubur atau dengan perkataan lain dapat diperbaharui
(renewable). Fakta lain dari keuntungan atau kekuatan sumber daya
mineral dari ubur-ubur ini adalah teknologi produksinya cukup sederhana
dibandingkan dengan brusit yang diproduksi dari air laut dengan proses
Dow Sea Water di mana air laut mengandung ion Mg2+ atau garam
magnesium sebanyak 0,13%. Selain teknologi pemisahannya yang sulit dan
hasilnya juga kecil dibandingkan dengan material baku yang lain untuk
ekstraksi magnesium seperti(20):
1. Magnesium Khlorida (21% magnesium)
2. Magnesit (29% magnesium)
3. Dolomit (14% magnesium)
4. Carnalit (9% magnesium) diperoleh dari air garam
5. Brusit (42% magnesium)

Tampaknya brusit yang diperoleh dari ubur-ubur juga mempunyai prospek
yang sangat baik untuk memproduksi logam magnesium di masa
mendatang. Kalau kita telaah dari densitas magnesium dan aluminium(21),
maka massa setiap 1 cm3 magnesium adalah 1,728 g dan aluminium =
2,699 g. Sedangkan dari densitas paduan magnesium (magnesium alloys)
jenis Alloy AZ31B dan paduan aluminium(aluminum alloys) jenis Alloy 2024
diketahui massa setiap 1 cm3 paduan magnesium = 1,77 g dan paduan
aluminium = 2,77 g (22). Jadi oleh karena magnesium lebih ringan dari
aluminium, maka di masa mendatang ubur-ubur akan diarahkan sebagai
sumber penghasil magnesium, yang merupakan material logam strategis
dan dalam bentuk paduannya dapat menggantikan aluminium sebagai
material pembuat badan pesawat terbang.

Karena umumnya ubur-ubur hidupnya di laut maka bila kita melirik luas
laut Indonesia dari data yang dikeluarkan oleh Departemen Kelautan dan
Perikanan Republik Indonesia (DKP, RI), luas perairan laut Indonesia
diperkirakan 5,8 juta km2 dengan garis pantai terpanjang di dunia
sepanjang 81.000 km(7), Tampaknya potensi ubur-ubur dapat menaikkan
peringkat ekspor dan mendekati peringkat ikan-ikan yang selama ini sudah
menjadi primadona ekspor Indonesia. Dengan demikian destruksi ubur-ubur
yang telah memperoleh nilai tambah, tidak lagi menjadi limbah bagi
nelayan sebaliknya telah menjadi primadona bagi peningkatan pendapatan
nelayan.

9
Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara


PENUTUP

Selanjutnya saya akan menyampaikan beberapa kesimpulan dan saran
sebagai berikut:
Mengingat deposit material baku dari pertambangan suatu saat akan
habis sedangkan ubur-ubur dapat diperbaharukan (renewable), maka
ubur-ubur berpotensi sebagai pengganti material baku dari hasil
pertambangan untuk memproduksi MgO yang ramah lingkungan serta
secara teknis lebih mudah.
Potensi ubur-ubur di Indonesia cukup besar karena negara kita adalah
negara maritim dan menurut departemen kelautan dan perikanan RI,
luas perairan laut Indonesia diperkirakan 5,8 juta km2 dengan garis
pantai terpanjang di dunia sepanjang 81.000 km(6).
Perlu kajian lebih lanjut, antara lain menggunakan ubur-ubur jenis
lainnya terutama jenis raksasa, serta perlu riset lebih lanjut mengenai
budidaya ubur-ubur oleh Ditjen. Perikanan Budidaya atau ahli biologi
kelautan di perguruan tinggi agar sumber ubur-ubur dapat
berkesinambungan dan tidak menjadi punah.

UCAPAN TERIMA KASIH

Hadirin yang saya muliakan,

Sebelum mengakhiri pidato ini, perkenankanlah saya menyampaikan
ucapan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah berjasa dalam
menghantarkan saya menjadi Guru Besar Tetap pada Fakultas Matematika
dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sumatera Utara.

Pertama, ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya saya sampaikan
kepada Pemerintah Republik Indonesia melalui Menteri Pendidikan Nasional
Republik Indonesia Pak Prof. Bambang Sudibyo,MBA atas kepercayaan dan
kehormatan yang dilimpahkan kepada saya untuk memangku jabatan
fungsional dosen sebagai Guru Besar dalam Bidang Ilmu Fisika Material
pada FMIPA USU.

Berikutnya, sekali lagi saya ucapkan ribuan terima kasih serta penghargaan
kepada Rektor Universitas Sumatera Utara, Bapak Prof. Chairuddin P. Lubis,
DTM&H, SpA(K) atas bantuan dan perhatian serta telah melancarkan proses
pengusulan saya menjadi Guru Besar hingga dikukuhkan pada hari yang
berbahagia ini. Semoga beliau diberi kekuatan dan petunjuk dalam

10
Potensi Ubur-Ubur sebagai Sumber Material Baku Keramik Tahan Api: A New Alternative

memimpin Universitas Sumatera Utara oleh Allah SWT, Tuhan Yang Maha
Kuasa lagi Maha Mengetahui, Amin.

Kapada para Pembantu Rektor, Ketua dan Sekretaris serta segenap anggota
Senat Akademik dan Dewan Guru Besar Universitas Sumatera Utara yang
telah mendukung dan menyetujui pengusulan saya sebagai Guru Besar,
untuk itu saya menghaturkan banyak terima kasih.

Ucapan terima kasih dan penghargaan saya sampaikan kepada Dekan
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sumatera
Utara, Bapak Dr. Eddy Marlianto, MSc, yang telah mengusulkan dan
memproses kenaikan pangkat dan jabatan Guru Besar saya. Tak lupa
ucapan terima kasih kepada para dekan sebelumnya yang telah banyak
andilnya dalam proses kepangkatan saya sejak dari asisten ahli madya
hingga ke lektor. Saya ucapkan terima kasih secara khusus kepada Bapak
Drs. M. Ch. Nasution, Apt, yang telah banyak menambah wawasan saya
tentang masalah administrasi. Rasa terima kasih dan hormat saya yang
khusus juga kepada Bapak Prof. Dr. Herman Mawengkang yang telah
mempercayai saya menjabat sebagai Pembantu Dekan Bidang Akademik
serta atas diskusi dan masukannya dalam membina FMIPA-USU sehingga
banyak menambah nuansa akademik saya.

Para Bapak dan Ibu guru saya sejak dari SR Negeri 41, SMP Negeri 2
hingga SMA Negeri V Medan yang telah meletakkan dasar-dasar ilmu yang
sangat berguna dalam melanjutkan studi saya ke perguruan tinggi tak lupa
saya mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang tinggi.

Ucapan terima kasih juga saya sampaikan kepada para dosen, khususnya
dosen Jurusan Fisika FIPIA-USU yang telah mendidik saya sehingga menjadi
sarjana fisika.

Kepada Ketua dan Sekretaris Departemen Fisika serta seluruh Staf Pengajar
FMIPA khususnya Staf Pengajar Departemen Fisika atas kerja samanya
selama ini saya mengucapkan rasa terima kasih dan penghargaan yang
tinggi. Tentunya tak lupa juga ucapan rasa terima kasih saya kepada
seluruh sivitas akademika FMIPA-USU.

Kepada Sesepuh FMIPA-USU, khususnya Departemen Fisika, Bapak Prof. A.
T. Barus, MSc, beliau adalah motivator yang unggul, saya merasa bangga
sebagai seorang fisikawan berkat motivasi dan gemblengan beliau, untuk
itu saya ucapkan banyak terima kasih dan penghargaan setingi-tingginya.
Beliau bukan saja sebagai guru saya tetapi juga adalah pembimbing dalam

11
Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara


mempertahankan paper dan skripsi untuk mendapat gelar BSc (Sarjana
Muda) dan Sarjana Fisika di Jurusan Fisika USU, sekali lagi saya ucapkan
terima kasih.

Terima kasih dan penghargaan juga tak lupa saya sampaikan kepada Bapak
Drs. Soenarmo yang telah berkenan menjadi pembimbing selama di Pusat
Reaktor Atom Bandung dalam penyelesaian skripsi saya.

Para dosen di Program Master Fisika ITB saya ucapkan terima kasih,
khususnya Bapak Prof. Dr. M. Barmawi, Bapak Prof. Dr. Tjia May On serta
Bapak Prof. Pantur Silaban, PhD yang telah membukakan mata saya serta
banyak menambah pemahaman saya mengenai fisika teori untuk itu saya
berikan penghargaan yang setinggi-tingginya.

Kepada teman-teman seperjuangan ketika mengambil program master
yang telah menciptakan atmosfir akademik yang menyenangkan selama
saya mengikuti studi hingga selesai, saya ucapkan terima kasih.

Kepada Bapak Prof. Dr. W. Loeksmanto selaku pembimbing saya sekaligus
mitra diskusi dalam riset saya untuk tugas akhir pada program master di
Departemen Fisika Institut Teknologi Bandung saya sampaikan terima kasih
dan penghargaan setinggi-tingginya. Beliau juga telah mempercayai saya
untuk menggunakan langsung peralatan difraksi sinar-x di Laboratorium
Fisika ITB dalam riset saya, untuk itu sekali lagi saya ucapkan terima kasih.

Rasa terima kasih dan penghargaan juga saya sampaikan kepada Bapak
Prof. Madya, Dr. Rahmat Budiarto, dan Muhammad Fermi Pasha,
BComp.Sc.(Hons), MSc dari Pusat Pengajian Sains Komputer Universiti
Sains Malaysia serta Dr. Masashi Yamada dari School of Computer and
Cognitive Sciences, Chuckyo University, Jepang atas kolaborasi riset, dan
diskusi khususnya masalah komputer sains.

Kepada seluruh ipar saya, Kak Roswita Hanny Siregar dan suaminya Mas
Aman Subagio Rachman, Kak Hartati Siregar dan suaminya Bang Hotman
Syukur Nasution, Godang Riyadi Siregar dan istrinya Siti Sukamti serta
Achira Berti Siregar dan suaminya Harris Delyono juga Muda Yuda Siregar
(alm.) yang dengan penuh hormat dan kehangatan dalam penerimaan saya
sebagai anggota keluarga, serta bantuan dan dukungannya baik moril
maupun materil, saya haturkan terima kasih.

12
Potensi Ubur-Ubur sebagai Sumber Material Baku Keramik Tahan Api: A New Alternative

Kepada saudara-saudaraku yang ku cintai Uni Hayati dan suaminya Bang
Djanahar, Bang Prof. Muhammad Abduh dan istrinya Kak Zarnida
Zainuddin, Bang Saladin dan istrinya Kak Zulfia, Uni Zaitun dan suaminya
Bang Syamsuar Bachtiar, Syahmenan (alm.) dan istrinya Lisa Erwina
terakhir Prof. Tamsil Syafiuddin dan istrinya Prof. Rozaimah Zain-Hamid
yang selama ini telah mengikat tali persaudaraan yang kompak, terutama
semenjak kedua orang tua kita telah wafat sehingga saya dapat
menyelesaikan studi di FIPIA USU. Semoga jalinan kasih sayang tersebut
dapat terpelihara dan lestari. Untuk itu saya ucapkan rasa terima kasih
yang tak terhingga.

Kepada Om Joharuddin dan Bu Nurlian Siagian (alm.), sebagai orang tua
mereka banyak membantu dan menambah wawasan ilmu agama saya, Om
Johar sekaligus sebagai panutan saya. Untuk itu saya ucapkan terima kasih.

Terima kasih dan hormat yang setinggi-tingginya saya haturkan kepada
kedua mertua Bapak dan Ibu H. H. R. Asmadi Siregar dan Hj. Rasdiana
Siagian yang telah memberikan apresiasi yang tinggi terhadap guru fisika,
dengan diterimanya saya sebagai menantunya, serta telah memperlakukan
saya tidak ada bedanya dengan putra putrinya yang lain.

Khususnya kepada Bapak dan Ibuku yang paling kusayangi, Pak Syafiuddin
(alm.) dan Bu Rabiah (alm.) dengan kesederhanaannya telah mendidik dan
membesarkan saya dalam suka dan duka, serta menanamkan nilai-nilai
kehidupan juga membekali pengetahuan dan pendidikan agama sesuai
dengan tuntunan Rasul Allah Muhammad SAW yang tentunya akan sangat
berguna khususnya dalam menjalani amanah sebagai Guru Besar di
Universitas Sumatera Utara. Mereka adalah orang yang paling berjasa
dalam hidup saya. Ya Allah, sayangilah mereka sebagaimana mereka
menyayangi saya ketika masih kecil. Semoga Allah melapangkan kuburan
mereka serta kelak mereka dijauhkan dari siksa dan azab api neraka, Amin.

Akhirnya kepada istriku yang tercinta Flora Sari Siregar yang dengan penuh
kasih sayang serta rasa cinta yang mendalam serta kesabaran yang tinggi
telah mendampingi saya dalam mengharungi kehidupan ini, serta rela
ditinggalkan ketika saya mengikuti program studi lanjut ke Bandung. Atas
pengorbanan serta dukungan dan dorongannya saya ucapkan rasa terima
kasih yang sangat mendalam serta penghargaan yang setinggi-tingginya.
Khusus kepada anakku Muhammad Fermi Pasha, sejak kecil kami
menanamkan rasa kecintaan untuk menimba ilmu pengetahuan baik itu
ilmu agama maupun ilmu duniawi. Alhamdulillah ananda sekarang bukan
saja sebagai anak didik bapak tetapi juga sudah menjadi mitra riset

13
Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara


sehingga kita telah berhasil mempublikasikannya bersama di jurnal
internasional. Atas kolaborasi ini bapak teringat kepada fisikawan W. H.
Bragg dan putranya W. L. Bragg yang telah berkolaborasi sehingga mereka
bersama mendapat hadiah nobel di bidang fisika. Untuk itu bapak ucapkan
terima kasih dan bapak mendoakan semoga ananda dapat menyelesaikan
PhD-nya dengan baik serta tepat pada waktunya, Amin. Juga bapak
mendoakan semoga kita menjadi buah bibir yang baik bagi orang-orang
yang hidup di kemudian hari, Amin.

Para hadirin, yang saya muliakan

Sebenarnya masih banyak lagi ucapan terima kasih yang selayaknya saya
sampaikan kepada berbagai pihak yang telah banyak memberikan bantuan
dan dukungan kepada saya, yang mana tidak mungkin saya sampaikan satu
per satu pada kesempatan yang terbatas ini. Karena itu saya mohon
dimaafkan serta perkenankanlah saya menyampaikan rasa terima kasih
kepada semua pihak yang telah membantu.

Kepada seluruh panitia pengukuhan ini saya ucapkan terima kasih atas
segala bantuan dan kerja samanya sehingga acara pengukuhan ini dapat
terselenggara dengan baik. Terima kasih juga kepada semua hadirin yang
telah bersedia hadir dan dengan penuh kesabaran telah mengikuti pidato
pengukuhan saya ini serta permohonan maaf yang sebesar-besarnya
apabila dalam penyampaian pidato ini ada hal yang kurang berkenan.

Akhirnya Alhamdulillah, segala puji hanya untuk Allah. Semoga Allah
senantiasa melimpahkan taufik dan hidayah-Nya kepada kita semua, Amin.
Sekian dan terima kasih.

Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

14
Potensi Ubur-Ubur sebagai Sumber Material Baku Keramik Tahan Api: A New Alternative

DAFTAR PUSTAKA

1. Cullity, B.D. (1978). Elements of X-ray Diffraction. Addison-Wesley-
London.

2. Lacson et. al. (2000). CEH product review. Magnesium oxide and other
magnesium chemicals. In: Chemical Economics Handbook. Menlo Park,
CA, SRI, International, 93pp.

3. Jacson et. al. (1995). Magnesium compounds. In: Kroschwitz J. I. &
Howe-Grant, M., eds., Kirk-Othmer Ensyclopedia of Chemical
Technology
, 3rd ed., Vol.15, New York, John Wiley & Sons, Inc., pp.
675-722.

4. Martin Marietta Magnesia Specialties. (2001). Just for Students-
Magnesium Oxide, http://www.magspecialties.com/students.htm,
Diakses 7 Mei 2001.

5. Merck. (2000). Magnesium oxide. The Merck Index, 12.3 ed. Boca
Raton, FL, Chapman & Hall (Monograph No.5713).

6. Ewald, P.P. (1999) Fifty Years of X- Ray Diffraction, International Union
Crystallography.

7. DKP RI. (2007). Perikanan Tangkap Indonesia, Sumber Ditjen Perikanan
Tangkap Departemen Kelautan dan Perikanan RI, http://www.dkp.
go.id/content.php?c=1823, Diakses 27 Desember 2007.

8. Suryanarayana, C. And Norton, M. G. (1998). X-Ray DiffractionA
Practical Approach. Plenum PressNew York.

9. Nobel Prize Org. (2007). All Nobel Laureates in Physics, Sumber Web
Nobel Prize http://nobelprize.org/nobel_prizes/physics/laureates/,
Diakses 22 Desember 2007.

10. Wikipedia, The Free Encyclopedia. (2007). Yellyfish, Sumber Wikipedia
http://en.wikipedia.org/wiki/Jellyfish Diakses 23 Desember 2007.

11. Peggy Hsieh, Y. H. et. al. (2004). Yellyfish as food, Hidrobiologia 451
(13); 11-17.

15
Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara


12. Pieribone, V. and Gruber, D. F. (2006). Aglow in the Dark: The
Revolusionary Science Biofluorescence, Harvard University Press, 288p.

13. Perkins, R.Ang Morgan, S. (2004) Poisoning, envenomation, and trauma
from marine creatures, Am FAm Physician 69(4); 885-90.

14. ICDD. (2008). The Powder Diffraction File and Related Products 2007-
2008. Sumber Web International Centre for Diffraction Data (ICDD)
http://www.icdd.com/products/2007SalesCatalog.pdf Diakses 4 Januari
2008.

15. Syukur, M. et. al. (1996). Study of MgO Production from Acid
Destruction of Jellyfish, IMT-GT Regional Chemistry Conference
December 16-18 1996, Penang.

16. Welcome to XRD US. (2007). Application of Powder Diffraction for Study
of Nanomaterials, http://www,xrd.us/home/welcome.htm diakses 23
Desember 2007.

17. PANalytical. (2008). Solutions, http://www.panalytical.com/ Diakses 8
Januari 2008.

18. Syukur, Mohammad. et. al. (2007). A Neural Network-Based Application
to Identify Cubic Structures in Multi Component Crystalline Materials
Using X-Ray Diffraction Data
, International Journal of Computer Science
and Network Security, Vol.7 No.2 ISSN: 1738-7906: 4954.

19. Syukur, Mohammad. (2007). Using Support Vector Machines to
Enhance the Performance of X-Ray Diffraction Data Analysis in
Crystalline Materials Cubic Structure Identification
, International Journal
of Computer Science and Network Security, Vol.7 No.7 ISSN: 1738-
7906: 194199.

20. Lee, J. D. (1994). Concise Inorganic Chemistry, Chapman & Hall.

21. Askeland, D. R. and Phule P. P. (2003). The Science and Engineering of
Materials, THOMSON Brooks/Cole, pp. 978-979.

22. Callister, W. D., Jr. (2003). Materials Science and Engineering An
Introduction, John Wiley & Sons, Inc. pp. 737-738.

23. Barnes, R. D. (1987). Invertebrate ZOOLOGY, Saunders College
Publishing, pp. 113-121.

16
Potensi Ubur-Ubur sebagai Sumber Material Baku Keramik Tahan Api: A New Alternative

RIWAYAT HIDUP

A. DATA PRIBADI

Nama
: Prof. Mohammad Syukur, Drs., MSc
NIP
: 130 517 491
Pangkat/Golongan :

Pembina
Tk.I/IVb
Tempat dan Tgl. Lahir
: Medan, 14 April 1947
Agama :

Islam
Nama Ayah
: Syafiuddin (Almarhum)
Nama Ibu
: Rabiah (Almarhum)
Nama Istri
: Flora Sari Siregar, Dra., Apt
Nama Anak
: Muhammad Fermi Pasha, B.Comp.Sc.(Hons),
MSc (Kandidat PhD di USM Malaysia)
Alamat Kantor
: Jl. Bioteknologi No.1 Kampus USU, Medan,
20155.

Telp. +62618201664, Fax. +62618214290
Alamat Rumah
: Jl. Tridarma No.36 Kampus USU, Medan, 20155

Telp.+62618210875
Alamat E-mail
: – mhdsyukur@usu.ac.id


syukur47@yahoo.com


mohamad.syukur@gmail.com


mhdsyukur@hotmail.com


mhdsyukur@lycos.com

B. PENDIDIKAN

Lulus Strata 2 Fisika tahun 1982, Institut Teknologi Bandung, Bandung.
Tesis: Studi Difraksi Sinar-X Mengenai Perubahan Fasa Kaolin Bangka
yang Dipanaskan

Lulus Strata 1 Fisika tahun 1974, Universitas Sumatera Utara, Medan.
Skripsi:Radiografi

Lulus SMA tahun 1966, SMA Negeri V Medan

Lulus SMP tahun 1963, SMP Negeri 2 Medan

Lulus SR tahun 1960, SR Negeri 41 Medan

C. PENDIDIKAN TAMBAHAN

1974 (1 Bulan), Kursus Pengujian Tak Merusak (Non Destructive
Testing
), Pusat Reaktor Atom Bandung, Bandung

17
Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara


D. BIDANG KEKHUSUSAN

1. Fisika Material
2. Metode Difraksi Sinar-X
3. Keramik
4. Aplikasi Kecerdasan Buatan dan Kristalografi

E. MATA KULIAH YANG DIASUH

1. Korosi dan Lingkungan, S2 Fisika USU
2. Difraksi Sinar-X dan Kristalografi, S2 Fisika USU
3. Manajemen Material, S2 Fisika USU
4. Fisika Material, S1 Fisika FMIPA USU
5. Pengujian Material, S1 Fisika FMIPA USU
6. Mekanika Kuantum, S1 Fisika FMIPA USU

F. RIWAYAT GOLONGAN DAN JABATAN FUNGSIONAL

Golongan Jabatan Fungsional
Dari Tahun
Sampai Tahun
IIIa
Asisten Ahli Madya
1974
1977
IIIb Asisten
Ahli
1977
1979
IIIc Lektor
Muda
1979
1981
IIId Lektor
Madya
1981
1986
IVa Lektor
1986
1996
IVb Lektor
Kepala
1996
2007
IVb Guru
Besar
2007

G. PENGALAMAN PEKERJAAN

1991Sekarang
: Kepala Lab. Kristalografi dan Teknik Radiasi,
FMIPA USU
19972005
: Pembantu Dekan I Bidang Akademik, FMIPA USU
19851991
: Pembantu Dekan I Bidang Akademik, FMIPA USU
19831984
: Sekretaris Departemen Fisika, FMIPA USU
19761980
: Sekretaris Jurusan Fisika, FIPIA USU

18
Potensi Ubur-Ubur sebagai Sumber Material Baku Keramik Tahan Api: A New Alternative

H. PUBLIKASI ILMIAH

1. 2008 Adaptive Real-Time Network Monitoring System: Detecting
Anomalous Activity with Evolving Connectionist System, e-Business
and Telecommunication Networks, Joaquim Filipe et al. (Eds.),
Communications in Computer and Information Sciences Series,
Contributed Chapter, ISBN: 978-3-540-75992-8, Springer Berlin/
Heidelberg.
2. 2007, Using Support Vector Machines to Enhance the Performance of
X-Ray Diffraction Data Analysis in Crystalline Materials Cubic Structure
Identification
, International Journal of Computer Science and Network
Security, Vol.7 No.7 ISSN: 1738-7906: 194199.
3. 2007, A Neural Network-Based Application to Identify Cubic Structures
in Multi Component Crystalline Materials Using X-Ray Diffraction Data,
International Journal of Computer Science and Network Security, Vol.7
No.2 ISSN: 1738-7906: 4954.
4. 2006 EFIS: Evolvable-Neural-Based Fuzzy Inference System and Its
Application for Adaptive Network Anomaly Detection, Advances in
Machine Learning and Cybernetics, Yeung et al. (Eds), Lecture Notes in
Artificial Intelligence, Vol. 3930, ISSN: 0302-9743, ISBN: 3-540-33584-
6, Springer Berlin/Heidelberg.
5. 2006 A Distributed Approach of Intelligent Network Traffic Monitoring
and Anomaly Detection Application, Proceedings of DFMA2006 The 2nd
International Conference on Distributed Frameworks for Multimedia
Applications, IEEE Catalog Number: 06EX189 ISBN: 1-4244-0409-6.
6. 2005 Key Distribution Protocols Using Braid Group: One-way Functions
Based on Markov Problem, Proceedings of The 1st IMT-GT Regional
Conference on Mathematics, Statistics, and their Applications, ISBN:
979 458 230-1.
7. 2005 Connectionist Model for Distributed Adaptive Network Anomaly
Detection System, Proceedings of 2005 International Conference on
Machine Learning and Cybernetic, Guangzhou, China August 18-21,
2005, Volume 7 of 9, IEEE Catalog Number: 05EX1059C ISBN: 0-7803-
9092-X.
8. 2005 A Connectionist Engine for Evolvable Network Monitoring System
with Anomaly Detection Capabilities, International Conference on
Instrumentation, Communications and Information Technology, ITB,
Bandung, Indonesia, 3-5 August, Proceedings, ISBN: 979-96520-1-4.
9. 2001 Aplikasi Difraksi Sinar X dalam Penentuan Bahan Baku Produk
Isolator Porselen, The Indonesian Journal on High Voltage Engineering,
Vol 3. No.3, November 2001, FOSTU, ISSN: 1411-2019.

19
Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap
Universitas Sumatera Utara


10. 2000 Identifikasi Bahan yang Berstruktur Kubus di dalam Komponen
Tunggal dan Multikomponen dengan Metode Difraksi Sinar X, Prosiding
Semirata 2000 Bidang MIPA BKS-PTN Wil. Barat, 8-9 Mei 2000, Pekan
Baru.
11. 2000 Aplikasi Difraksi Sinar X di Bidang Farmasi, Makalah Seminar
Ilmiah Lustrum VII FMIPA USU, 23-24 Agustus 2000, Medan.
12. 1999 Pengiraan Standard dan Eksperimental untuk Analisis Kekisi Pada
Bahan Pepejal Berstruktur Kubus dengan Pembelauan Sinar X, Journal
of Solid State Science and Technology Letters, Vol.6 No.2
(Supplementary), MASS Press, November 1999, ISSN: 0128-8393.
13. 1999 X-Ray Diffraction Study of The Change and Crystalline Growth
That Occur in CaO Product from Fired Limestone and Mollusc, IMT-GT
Regional Seminar on Industrial Transformation Through Innovative
Utilization of Natural Resources, November 2-3 1999, Penang.
14. 1999 Pembuatan CaO dari Batu Kapur dan Rumah Kerang-kerangan,
Seminar dan Rapat Tahunan Bidang MIPA BKS-PTN Wil. Barat, 11 Mei
1999, Bengkulu.
15. 1996 Study of MgO Production from Acid Destruction of Jellyfish, IMT-
GT Regional Chemistry Conference December 16-18 1996, Penang.

I. ORGANISASI PROFESI

1. Anggota Himpunan Fisika Indonesia (HFI)
2. Anggota International Centre for Diffraction Data (ICDD) Technical
CommitteeCeramics Subcommittee
3. Anggota International Centre for Diffraction Data (ICDD) Technical
Committee-x-ray Diffraction Methods Subcommittee
4. Anggota International Centre for Diffraction Data (ICDD) Technical
CommitteeMetal and Alloys Subcommittee
5. Anggota International Centre for Diffraction Data (ICDD) Technical
CommitteeMinerals Subcommittee
6. Anggota International Centre for Diffraction Data (ICDD) Technical
CommitteeOrganic and Pharmaceutical Subcommittee
7. Anggota International Centre for Diffraction Data (ICDD) Technical
CommitteeEducation Subcommittee
8. Anggota Engineering and Scientific Research Groups, ESR Groups

J. PENGHARGAAN

2005, Satyalancana Karya Satya 30 Tahun, Presiden Republik Indonesia
Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono.

20
Potensi Ubur-Ubur sebagai Sumber Material Baku Keramik Tahan Api: A New Alternative

21