Pidato Bahasa Kutai Pemenang 1 Lomba Daerah Th. 2013

MELESTARIKAN BAHASA KUTAI DI ERA MODERN

Oleh : Belli Ukim, S.Pd

Tenggarong, 28 Oktober 2013

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabaraktuh.

Selamat malam, salam sejahtera untuk etam berataan, kita segalanya nya ada disini.

Yang saya hormati, Tua-tua nya jadi juri lomba pidato bahasa Kutai malam ini,

Yang saya hormati, tua-tua, embok-embok, busu-busu, dan keroan dengsanak, kita segalanya nya ada disini.

Alhamudulliah, puji syukur etam haturkan atas kehadirat Allah S.W.T, karena dengan rahmat dan hidayah-Nya etam segalanya dapat berkumpul disini dalam keadaan sehat walafiat.

Dewan Juri dan kita segalanya nya ada disini, yang saya hormati.

Dalam kesempatan ini, saya bujur-bujur senang beneh, karena saya boleh kesempatan ngumpati lomba pidato bahasa Kutai ni, apalagi tema nya diberikan panitia baek beneh. Yaitu, MELESTARIKAN BAHASA KUTAI DI ERA MODERN. Mun bunyi urang jua, kena beneh keliur. Pas beneh mun bunyi saya ni. Kita berataan pasti betanya-tanya kenapa tegak tu, apa pasal saya ni senang, atau apa nya molah saya ni senang.

Tegak ni, Tua, embok, busu, etam segalanya berataan, coba hak etam pikir-pikir, berapa orang nya sampai wayah ni maseh encarang pakai bahasa Kutai di Tenggarong ni, maseh banyak kah?, Maseh banyak endik, mun bunyi saya ni, sedikit maha nya maseh makai bahasa Kutai wayah ni.

Lalu coba hak etam teleki atau lihati, berapa umur sida-sida nya maseh encarang pakai bahasa Kutai tu? Apa dah tuha-tuha, atau maseh muda-muda, kebanyakan nya maseh encarang pakai bahasa Kutai tu nya tuha-tuha maha mun nya muda-muda ndah endik tapi lagi. Bunyi sida nya muda-muda tu, anu leh bahasa Kutai tu endik keren , nah masalah kalo.

Lalu etam dengari hak sida tu encarang, pakai bahasa Kutai bujuruan kah atau dah endik asli lagi maksud saya ni, sida tu encarang bercampur-campur, sepotok Kutai, sepotok bahasa Indonesia atau bahasa nya laen lagi. Maklum haja hak wayah ni, bunyi sida jua jaman canggih. Bahasa etam ni banyak terkekes dah. Tercampur dengan bahasa wayah ni. Nah masalah lagi kalo.

Tua, embok , busu, etam berataan segalanya, harus etam akui, sedikit maha lagi urang nya makai bahasa Kutai di odah etam ni, apalagi nya maseh makai tu urang tuhatuha maha, mun nya muda, dah nya hak nya behalusan tu, wadak leh, sakit hak mun etam ndak ndengar sida tu encarang bahasa Kutai. Mun encarang gin, dah laen bahasa Kutai lagi, karena dah becampur-campur.

Mun dah tegak ni, urang nya encarang bahasa Kutai sedikit maha, urangnya tuha-tuha pulang, lawas-kelawasan bahasa Kutai ni hilang atau bunyi urang jua mati nya, karena endik ada lagi nya tahu bahasa Kutai. Nah, ini hak tantangan etam sekarang, tegak mana etam melestarikan bahasa Kutai ni, supaya bahasa etam ni tetap terus ada, biar bunyi urang jaman wayah ni jaman modern, tetap hak etam pertahankan bahasa Kutai etam ni. Apa kiranya Tua-Embok-Busu, bujur mandik?

Nah nya jadi soal sekarang, tegak mana caranya etam melestarikan bahasa Kutai ni, jaman dah maju tegak ni, segalanya serba otomatis. Mungkin kah yo?.

Tua, embok, busu, etam segalanya berataan, mun nurut pendapat saya ni, ada 3 hal nya beperan beneh mun etam endak melestarikan bahasa Kutai ni.

Yang pertama tu, Pemerintah, dalam masalah ni Pemda Kutai Kartanegara, Etam wajib bersyukur berataan karena pemerintah etam sudah molah program pelestarian budaya dan bahasa Kutai. Sida tu masokkan program pelestarian budaya dan bahasa Kutai dalam program Gerbang Raja. Artinya Pemerintah etam sekarang ni, nya di pimpin bu Rita Widya Sari, S.Sos,MM tu, sudah mikirkan gak mana supaya budaya dan bahasa Kutai ni tetap ada, buktinya tiap hari kamis segala pegawai Pemda di wajibkan makai pakaian miskat (pakaian kutai) , tinggal etam umpat jua ndukung sida supaya program nya dah dibuat tu jalan. Supaya kendia endik hanya pakaian Kutai maha tapi jua diwajibkan pakai bahasa Kutai , Mu ada orang laen kutai nya endik tapi bisa, endik apa-apa, umpati haja sedapatnya, jangah hak banyak molah kerenat, alasan supaya program ni endik jalan. Karena Pemda Kukar ni bertanggung jawab untuk melestarikan bahasa Kutai ni. Mun misalnya di Sumatra tu endik ada urang nya bisa encarang bahasa Kutai, endik masalah. Tapi mun di Kutai Kartanegara endik ada nya bisa encarang bahasa Kutai, wah itu masalah pore beneh. Nah karena itu hak, siapa haja nya ada di Kutai Kartanegara ni, urang suku apa haja, instansi apa haja, perusahaan apa haja, ayo etam dukung pemerintah etam dengan program Gerbang Raja ni, karena endik mungkin Pemerintah tu bisa mun etam endik ndukung tambah pulang hak endik berpartisipasi. Buruk tambah carek hak tu leh, kesahnya.

Yang kedua tu, Urang tuha, maksud saya urang tuha disini ni, ya Bapak, Emek, Tua, Embok, Busu, pokonya urang nya tuha-tuha, pakai hak bahasa Kutai ni, di odah etam bekerja, di pasar, di sekolah, dimana haja hak nya kawa pakai bahasa Kutai, apalagi hak dirumah wajib beneh tu. Mun etam nya tuha-tuha dah makai bahasa Kutai, segala kekanaan pribahasanya nya renek, nya behalusan tu, sida umpat jua, karena ndengar etam. Artinya ada nya sida jadikan contoh, mun etam nya tuha-tuha endik makai atau endik encarang bahasa Kutai, mulai mana hak kanak behalusan tu tahu bahasa Kutai. Bunyi bahasa urang wayah ni tu ALA BISA KARENA BIASA. Jadi karena kanak behalusan tu biasa ndengari etam encarang bahasa Kutai, sida umpat jua bisa bahasa Kutai. Tegak tu maha leh. Nyaman maha.

Yang ketiga tu, Sekolah, Nah sekolah ni beperan jua mun etam ndak melestarikan bahasa Kutai ni, caranya; masokkan hak bahasa Kutai tu jadi pelajaran, jadikan pelajaran mulok, tambahi jua dengan esktrakurikuler bahasa Kutai, pokoknya pas beneh hak tu. Memang hak endik segampang nya saya sebutkan tu, tapi kan etam berusaha. Sekarang ni kan, disekolahan tu banyak molah mulok kecakapan atau keterampilan bebahasa Inggris, coba hak hurupi dengan mulok bahasa Kutai, atau mun endik bisa dihurupi, polahkan hak jua program mulok bahasa Kutai, bisa kalo, Pemerintah haja sudah memprogramkan dalam Gerbang Raja, masak sekolah endik memprogramkan, itu namanya endik ndukung program Pemerintah. Di sekolahan tu bisanya ada nya sida sebut ENGLISH AREA, maksudnya tu siapa haja nya ada diparak-parak odah nya ada tulisan tegak tadi tu, wajib encarang pakai bahasa Inggris. Polah jua odah nya ada tulisan ODAH WAJIB ENCARANG BAHASA KUTAI. artinya, wajib encarang pakai bahasa Kutai disitu. Mun endak lebeh baek lagi, adakan hari berbahasa Kutai di sekolahan, jadi seharian segalanya bebahasa Kutai. Mun nya laen urang Kutai, semampunya hak encarangnya.

Tua-tua, busu-busu, embok-embok, keroan dengsanak kekanaan, etam berataan segalanya. Masalah melestarikan bahasa Kutai ni, tanggung jawab etam berataan, endik Pemerintah maha, endik Sekolah maha, tapi etam segalanya. Jadi ayo hak etam pakai bahasa Kutai ni mun etam encarang hari-hari, dimaha haja, bila haja, bila kawa jua pakai bahasa Kutai, pakai hak, supaya bahasa Kutai ni jadi lestari dan terus hidup. Karena bahasa Kutai ni bahasa asli etam di Kutai, jangan sampai bahasa Kutai ni hilang dari bumi etam. Pokoknya selama Kutai Kartanegera ni ada, selawasan tu jua bahasa Kutai ni harus ada.

Jadi tua-tua, busu-busu, embok-embok, keroan dengsanak, kekanakan etam segalanya berataan. Mulai wayah ni ayo etam pakai bahasa Kutai.

Kiranya itu maha nya dapat saya sampaikan ni, atas kekurangan dan kekhilafan saya minta maaf nya sepore porenya ke kita segalanya.

Assalamulaikum warahmatullahi wabaraktuh.

Selamat malam untuk etam berataan.